Love The Teeth Brush But Hate To Brush The Teeth

Kali ini gw mau certain tentang kerjaan lucu si Habib lagi…

Dari bayi Habib suka banget megang sesuatu di tangannya. Yang dipegang sih apa aja. Bisa jadi mainan cangkulnya atau pulpen atau remote ac atau apapun lah, pokoknya harus ada yang dipegang. Tapi, masalahnya kalo barang itu udah dipegang ama dia, gak akan mau dilepas, baru bisa kita ambil kalo dia lagi tidur. Itupun begitu bangun, bakal dicari lagi barang yang dia pegang sebelumnya ke seluruh penjuru rumah. Lucu yaa…..

Di postingan sebelumnya gw cerita kalau Habib kan gak suka sikat gigi, sampe sekarang pun gak mau. Tapi lucunya dia suka banget megang sikat gigi kemana mana. Pokoknya gak bisa liat sikat gigi dikit pasti diambil ama dia, dipegang kuat-kuat, dibawa kemana pun dia pergi, termasuk kalo pergi ke tempat umum. Pernah suatu kali waktu pergi ke mall dia bawa sikat gigi yang udah item-item (sikat buat bersihin pinggiran kitchen sink). Hahaha…udah pun gak mau pake baju, gak mau pake sepatu megang sikat gigi item pulak *tutup muka, bukan anak gw itu…bukaaannn…..pengen ngumpet aja ahhh…

Koleksi sikat gigi Habib, ini hanya sebagian loh...

Koleksi sikat gigi Habib, ini hanya sebagian loh…

Apa yang udah dipegang ama Habib, gak akan dilepas deh, bahkan kalo mau cuci tangannya aja kita mesti berantem dulu supaya dia mau ngelepasin sikat giginya sebentar aja. Makanya sikat gigi gw di kamar mandi itu hampir tiap hari ganti (hahaha…boros banget yaks???). Gw kadang udah speechless kalo tiba-tiba udah di kamar mandi dan udah siap-siap mau mandi, harus keluar lagi buat cari stok sikat gigi. Bahkan Habib juga suka ambil dan bawa pulang sikat gigi dari rumah kakek atau atok. Jadi….gak cuma di rumah aja gw mesti nyetok sikat gigi, tapi kakek and atok juga mesti nyetok sikat gigi. Hueee…udah gak keitung lagi jumlah sikat gigi di rumah.

Gw gak ngerti sama Habib, cinta ama sikat gigi, tapi benci sikat gigi….*bingung gak?? iyeee…gw juga bingung…

Kalo sikat gigi di rumah lo ilang, bisa jadi diambil Habib nih…

Kalo dah dipegang, gak bisa diambil lagi, kecuali kalo lagi tidur.

Kalo dah dipegang, gak bisa diambil lagi, kecuali kalo lagi tidur.

Nyebelin sih….tapi…..

Suka gak sih geleng-geleng geli liat kelakuan anak yg nyeleneh, nyebelin tapi lucu. Ini beberapa kelakukan habib yg buat gw suka sesek nafas tapi ujung-ujungnya cuma bisa ketawa, ambil hape trus klik deh, daripada marah mending difoto ajah…

1. Naked or Pake Baju Butut Suka Suka

Dalam masalah berpakaian, ada dua kelakuan aneh si Habib akhir-akhir ini…

Pertama

Udah bisa milih baju sendiri. Sayangnya baju yg dia suka itu ya yang itu-itu aja, kering-pake-kering-pake, pokoknya tuh baju hampir tiap hari dipake, sampe belel dan butut banget pokoknya. Bahkan ke mall atau kondangan sekalipun bajunya gak mau diganti, cuma mau pake baju butut. Ahh…kebayang kan malunya gw. Tapi gw mah sekarang udah cuek bebek aja. Udah putus urat malu.

Ke mall, pake baju butut, tumbe mau pake sepatu, dan manjat-manjat di Fun World. Bagosss....

Ke mall, pake baju butut, tumben mau pake sepatu, dan manjat-manjat di Fun World. Bagosss….

Kedua

Suka gak mau pake baju sama sekali alias naked. Kadang udah pake baju, begitu dia ngerasa kepanasan, dia buka bajunya (kalo baju biasanya maksa minta bukain, kalo celana bisa buka sendiri). Yang lucunya, akhir-akhir ini malah minta dipakein diapers lagi. Iya…cuma pake diapers doank loh ya..tanpa baju and celana. Lemari dibongkar donk demi nyari si diapers. Dan akhirnya sekarang jadi kebiasaan bongkar lemari. Gak bisa liat baju tersusun rapi, pasti dibongkar. Kadang-kadang dia sembunyi dalem lemarinya. Huh…cape deh beresin tuh baju berkali-kali sehari. Walaupun bajunya udah gw ungsiin kemana mana, pasti berhasil dia temukan dan bongkar lagi (ye iyalah pasti ketemu donk, rumah kecil ini, nyembunyiin barang dimana pun pasti ketauan kan??)

Gak mau pake baju and tiba-tiba minta dipakein diapers lagi setelah berbulan bulan gak pake

Gak mau pake baju and tiba-tiba minta dipakein diapers lagi setelah berbulan bulan gak pake

Ini baru salah satu sudut aja ya. Biasanya rumah udah penuh sama mainan Habib sampe gak bisa lewat lagi.

Ini baru salah satu sudut aja ya. Biasanya rumah udah penuh sama mainan Habib sampe gak bisa lewat lagi.

2. Nyeker Everywhere

Euh…ini nih yang paling nyebelin. Kemana-mana nyeker donk. Kalo dipakein sendal atau sepatu, dibuka sama Habib. Ini termasuk kalo pergi ke tempat umum macem mall, kantor gw, dll. Orang-orang mah pada geleng-geleng liat anak gw, biasanya gw suka dimarahin sama orang-orang. Tapi mau begimana lagi…dipakein juga dibuka sendiri ama dia. Trus begitu udah puas jalan dan ngerasa kakinya kotor, dilapin deh kakinya ke baju gw. Huaaaa…..

Nyeker Everywhere

Nyeker Everywhere

3. Tak Gendong Kemana Mana

Nah…gara-gara suka nyeker, kadang kalo tempatnya kotor suka gw gendong sampe ketemu lantai yang bersih. Habib juga kebiasaan digendong sama pengasuhnya kemana-mana (hmm….yaa…karena suka gak mau pake sendal, jadi pengasuhnya suka gendong, takut kotor). Akhirnya jadi kebiasaan mau digendong terus deh. Yang nyebelin tuh kalo ke tempat umum yang dia gak familiar dan suka, biasanya minta gendong sampe pulang. Kebayang kan capeknya gendong anak belasan kilo (hahaha…gw sebenernya gak tau persis berat Habib sekarang) berjam-jam. Heuuu…..

Punya misua seterek juga gak jamin gw bebas sakit pinggang, soalnya si Habib maunya digendong sama gw kemana-mana. Pegeeellll....

Punya misua seterek juga gak jamin gw bebas sakit pinggang, soalnya si Habib maunya digendong sama gw kemana-mana. Pegeeellll….

4. Asal Ngelap

Ihh…beneran deh si Habib ini, sampe sekarang masih jorok banget. Kalo ngerasa kakinya kotor, dilap kemana aja, kalo ada dinding ya dilap ke dinding, kalo ada karpet dilap ke karpet, kalo ada baju gw ya dilap ke baju gw. Kalo mulutnya kotor juga gitu, asal lap aja pokoknya, yang paling sering sih lap ke baju kita. Jadi misalnya ada remahan makanan atau ada bekas makanan di mulutnya, pasti langsung dilap ke baju kita. Hahaha…jadi yang namanya baju gw kagak pernah bersih nih dari bekas lap mulut Habib. Udah gw ajarin ngelapnya pake tisu atau serbet atau kalo kaki untuk cuci kaki atau dilap di keset kaki, tapi masih belum dilakuin juga….Huhuhu….Suabaaaaaaaaaaaaaarrrrrr…..

5. Gak Mau Sikat Gigi

Aaaaa…..itu mulutnya bener-bener udah bau banget. Jigongnya juga udah berton-ton kayaknya. Gigi depannya udah mulai karies. Susah bener nyikat giginya, udah berbagai upaya dilakuin. Kadang mau, tapi banyakan gak maunya. Jadinya paling gw bersihin giginya pake kain basah aja kalo dia lagi tidur, itu pun berarti cuma bisa bersihin bagian luar kan. Masalahnya bersihinnya gak bisa tiap hari karena sekarang dia udah kerasa kalo dibersihin giginya waktu tidur, mulutnya ditutup rapet kalo mau gw bersihin. Siap-siap tahan nafas ya kalo deket Habib, mulutnya bauuuu……apalagi kalo bangun tidur, huaa…pingsan gw….

6. Suka Asal Injek Badan

Habib kan suka banget manjat, lari-lari and muter-muter, tapi dia suka gak peduli kalo dia nginjek badan kita. Apalagi kalo gw baringan nemenin dia main atau ketiduran, habis deh badan gw diinjek ama dia. Sakiiit…

***

Jadi orang tua itu emang harus memperbanyak urat sabar dan mutusin urat malu ya…

Tentang Toilet Training dan Weaning

Semenjak gak pake pospak lagi, Habib jadi suka pegang kemaluannya. Masuk fase anal.

Semenjak gak pake pospak lagi, Habib jadi suka pegang kemaluannya. Masuk fase anal nih

Alhamdulillah Habib udah lulus toilet training dan weaningnya sejak 2-3 bulan yang lalu. Walaupun, lulus toilet trainingnya masih dengan catatan, tapi udah Alhamdulillah banget. Metodenya? The Power of Communication and Love

Sebenernya jurnal kali ini untuk mengingatkan gw bahwa segala sesuatunya itu butuh proses, butuh perjuangan, butuh kesabaran dan butuh komunikasi yang tepat. Yah…kadang sebagai orang tua, kita selalu pengen anak kita mandiri secara cepet kan ya, kalo bisa tuh ya, si anak udah bisa makan sendiri, cebok sendiri, mandi sendiri, endesbla…endesble… tapi sebenernya itu semua butuh proses pengajaran dan pembelajaran yang panjang.

Weaning

Habis gw ngepos tentang masalah weaning Habib, secara ajaib tiba-tiba siangnya Habib jadi mau disapih. Setiap dia mau nenen dan buka-buka baju gw, gw cukup bilang “Habib sudah besar, enggak nenen lagi, Habib mau minum susu Mimi” (lagunya ngikutin irama lagu iklan salah satu produk pospak), dan dia dengan sendirinya jadi malu dan gak jadi nenen. Bukan hal yang tiba-tiba berhasil juga sih, butuh proses yang panjang, udah berbulan-bulan gw sounding ke Habib kalo dia udah gak boleh nenen lagi setelah umur dua tahun. Gw sempet frustasi karena sepertinya dia gak mempan disapih dengan metode komunikasi dan kayaknya dia gak denger apa yang gw sampein ke dia. Tapi ternyata enggak, anak-anak itu sebenernya mendengar loh apa yang kita sampaikan, apalagi berulang-ulang, cuma keberhasilannya tergantung konsistensi kita dan kesiapan si anak untuk menerima apa yang kita harapkan dan kita ajarkan.

Toilet Training

Setelah weaning berhasil, gw semakin yakin kalo gw bisa mengajarkan hal-hal lain lewat komunikasi. Termasuk mengajarkan toilet training. Frustasi di minggu pertama karena biasanya rumah bersih dan suci, tiba-tiba jadi sebentar-sebentar harus ngepel dan mensucikan lantai (hmmm…dalam islam antara suci dan bersih itu beda loh ya, jadi ngepelnya gak bisa seenaknya asal ba ancingnya ilang. Begitu juga dengan baj dan perkakas yang kena ompol, harus dibersihkan dan disucikan), belum lagi banyak cucian ompol menggunung. Gak cuma baju Habib yang kena ompol, tapi kursi, seprei (untung sekarang ada seprei anti ompol jadi gak sampe kena springbed), karpet, dan baju gw atau Habiyah yang diompolin. Kalo tiba-tiba ompolnya ngucur, gw rasanya pengen teriak “Bisa gak sih pipisnya di kamar mandi???”, hahaha. Tapi, lagi-lagi power of communication menyelematkan gw. Awalnya gw gak percaya toilet training ini bakal berhasil cepet, soalnya Habib sendiri masih gratakan kalo ke kamar mandi, maksudnya suka lelompatan, lari-larian dan main air kalo ke kamar mandi, jadinya gw udah horor duluan kalo ngajak dia ke kamar mandi, pasti gw bakal ngomel-ngomel sambil ngejerin dan megangin dia di kamar mandi dan akan berakhir dengan baju gw dan Habib yang jadi basah kuyup.Tapi kahirnya masa-masa sulit itu bisa gw lalui juga (eleuh…gaya…). Hmm…gw ceritain dikit metode toilet training Habib ya….

Setiap sejam sekali gw akan ajak Habib ke kamar mandi, sambil sounding ke dia kalo Pipis itu di kamar mandi. Awalnya sih dia cuma main air doank, dan baru pipis begitu keluar dari kamar mandi (hahaha). Sabar aja ya kalo mesti nongkrong lama di kamar mandi dan anak gak mau pipis. Terus aja sounding dan ajak ke kamar mandi setiap satu atau dua jam. Disini kita bisa mengamati jam biologisnya : tiap berapa jam dia pipis dan jarak dari minum terakhir ke pipis. Kalo udah hapal jam biologisnya, biasanya toilet training akan lebih efektif. Misal, setengah jam setelah minum susu biasanya Habib akan pipis, atau kalo gw solat biasanya dia pipis, jadi dipipisin dulu sebelum mau solat (epic bener emang, tapi tiap kali gw solat dia akan cari perhatian dengan cara ngompol dan nangis-nangis supaya gw gak jadi solat. Hmm…nanti gw ceritain tersendiri lah cerita ini), atau kalo baru 10 menit minum tapi dia lagi suka buka-buka kulkas, mending langsung bawa ke kamar mandi, karena dingin itu mempengaruhi rasa pengen pipisnya.

Awalnya gw masih gak pede, jadi Habib masih gw pakein pospak waktu mulai toilet training. Tapi ternyata kitanya suka terlena, suka kasih dispensasi, “ya udah la gpp kalo tiba-tiba lupa ajak ke kamar mandi, aman lah…masih ada pospak ini”. Anak juga jadi gak ngerasain sensasi ngompol dan basah. Akhirnya habib jadi gak dipakein pospak seharian. Tiap kali dia ngompol kita bilangin kalo pipis itu di kamar mandi. Akhirnya berhasil, sekarang tiap mau pipis dan pup, Habib narik tangan kita dan ngajakin ke kamar mandi. Oh ya…sampe sekarang sih dia gak ngomong kalo mau pipis (walaupun sebenernya dia bisa bilang kata pipis).

Yang jadi masalah sih sekarang dia suka nahan-nahan pipis, jadi kalo gak kebelet banget dia gak ngajak kita ke kamar mandi, jadinya saking gak tahan lagi nahan pipisnya yang udah penuh, baru sampe pintu kamar mandi udah jebol duluan pipisnya. Hahaha. Btw….karena dia suka nahan pipis, jadinya kami harus sering-sering ngajakin dia ke kamar mandi walaupun dia belum ngajakin kita ke kamar mandi, dan Alhamdulillah Habib selaul pipis tiap kali diajak ke kamar mandi.

Gimana dengan ompol malem? Alhamdulillah udah berhasil juga, sempet-4-5 kali accident ngompol malem, tapi Alhamdulillah sampe sekarang udah gak ngompol lagi. Caranya, pastikan aja sebelum bobo anak udah dipipisin dulu dan gak minum susu (hhm…eh tapi sekarang walau minum susu sebelum tidur juga habib gak ngompol lagi).

Kalo jalan-jalan keluar juga udah gak ngompol lagi dan gak pake pospak. Tapi yang suka jadi masalah kalo jalannya agak lama, Habib jadi nahan pipis walaupun udah diajak ke toilet. Soalnya Habib takut sama toilet umum. Walaupun toiletnya itu bersih dan mewah, tetep aja takut, soalnya dia takut sama mesin pengering tangan sih, hahaha….

Btw….yang lucunya, beberapa hari ini, dia malah gak mau pake celana, malah minta dipakein pampers lagi. Duh…ada-ada aja deh Habib. Pe er gw selanjutnya adalah ngajarin dia buka celana sendiri kalo mau ke kamar mandi dan belajar cebok sendiri. Hehehehe…

Btw….sebenernya toilet traiing ini bisa diajarin lebih cepet loh ya. Kalo kata mama dan MIL (jamannya gak ada pospak dan clodi tentunya), kami-kami ini rata-rata udah pada gak ngompol sejak umur 7 bulanan. Ya…karena mereka udah hapal jam biologis anaknya, jadi tau aja jam berapa aja anaknya perlu ditatur ke kamar mandi. Habib juga sempet gw tatur dari umur 7 bulan, dan sempet berhasil, tapi akhirnya gak gw terusin karena waktu itu gw suka sakit dan tensi gw suka drop (bahkan sering sampe 70), jadi kalo habis jongkok waktu habis taturin Habib, kepala gw suka pusing dan mau jatuh.