SSAHF : Semi Stay At Home Father

Udah hampir 5 bulan Habiyah menggondol gelar SSAHF (Semi Stay at Home Father). Gak full koq, cuma semi aja. Ngurus Habib sih masih dominan Wak Inem kalo gw kerja, Habiyah kebagian jatah ngajak Habib main aja tiap hari.

Sejak pertengahan Januari tahun ini Habiyah berenti kerja. Sebelumnya Habiyah kerja di dua RS, satu RS yang full time (RS P), satunya lagi (RS H) cuma jadi dokter part time dengan jadwal kerja cuma satu kali seminggu. Sekarang cuma kerja di RS H aja, jadwal kerjanya sih masih satu kali seminggu, tapi karena sekarang udah free dari RS P, jadi sering dipanggil buat bantuin RS H. Sebenernya udah lama banget Habiyah pengen behenti kerja di RS P, tapi suka rag-ragu, dan akhirnya di bulan Januari Habiyah resmi mengundurkan diri dari RS P. Alasannya sih banyak ya, diantaranya :

1. Lingkungan di RS P udah gak kondusif lagi

Habiyah seringkali terpaksa harus bekerja di bawah standar karena pengelolaan manajemen RS yang sangat buruk. Buat seorang dokter, bekerja di bawah standar itu merupakan ancaman karena mereka kan berkaitan dengan saving life. Taruhannya besar, bisa-bisa nanti diduga malpraktik dan juga bertolak belakang dengan hati nurani. Sebenernya udah hampir setahun yang lalu Habiyah mengajukan surat pengunduran diri, tapi ditolak oleh Direkturnya. Habiyah juga kasihan sama perawat-perawat di RS P, perawat-perawat itu masih berharap ke Habiyah bisa bertahan supaya bisa bantu mereka. Perawat-perawat itu gak berani berontak karena mereka gak punya pilihan tempat kerja lain.

2. Pengen program diet

Dokter tapi gendut….hahaha…duh gimana ya…gak make sense banget kan??

Dari nikah 4 tahun yang lalu, berat badan Habiyah naik kurang lebih 26 kiloan (Busyeeeet bener kan??). Berat badannya udah nyampe 3 digit bahkan. Kegantengannya memudar seiring lemak-lemak bergelayutan di segenap pipi dan perutnya (eleuh…sebenernya hampir di semua badan), sampe lehernya pun menghilang. Ini gak bisa dibiarkan…lemak-lemaknya harus segera dibumi hanguskan. Apalagi banyak penyakit mengintai nih, kolesterol meningkat, asam urat pun sudah gak bersahabat. Kalo dibiarkan terus-menerus, bisa jadi janda muda gw.

Loh…apa hubungannya berenti kerja sama diet? bukannya kalo gak kerja malah jadi males-malesan ya? Nah itu dia…Habiyah kan kerjanya shift-shiftan dengan pekerjaan yang cukup melelahkan, pasien yang datang kan unpredictable. Jadi….makannya suka dirapel dan habis itu langsung istirahat. Misal kalo habis jaga shift sore, baru makan jam 11 malem, trus lanjut tidur. Habis jaga malem juga gitu, baru pulang jam 9 pagi, trus langsung makan, habis itu lansung tidur. Gimana gak gemuk coba? Waktu olahraga juga gak ada karena kalo libur malah kerja di RS H.

*perlu dicatet juga faktor penyebab endutnya Habiyah yang lain ya. Habiyah ini emang pada prinsipnya males olahraga dan suka suka suka banget makan. Jadi….alasan di atas suka dijadiin pembenaran aja. Hahaha…

3. Persiapan sekolah

yah…karena udah kelelahan kerja di dua RS, jadi gak sempet lagi buat belajar persiapan sekolah.

*hmm…sebenernya kalo dokter tiap hari mereka harus belajar sih ya, kudet kalo gak belajar tiap hari (Makanya gw bersyukur banget gak jadi dokter bo…mana kuat mesti melototin jurnal tiap hari). Cuma untuk persiapan sekolah beda lagi, karena lebih spesialisasi, butuh persiapan yang mateng banget.

4. Ngurusin istri dan anak

Hehehe…ini penting banget nih…

Gw kan udah 4 tahun kena Gerd dan belum sembuh-sembuh, Habib juga perkembangannya terlambat (dulu sempet hampir didiagnosis autis atau asperger) dan gw sudah kewalahan ngurus Habib. Di samping itu, karena Habiyah jarang di rumah, Habib juga gak begitu deket sama Habiyah. Bisa dibilang gak mau malah sama Habiyah, jadinya dia nge-gentol kemana pun gw pergi. Jadi…demi ngurus istri dan anak tercinta, Habiyah rela berenti kerja. Dan gw pun merestui, hehehe…

So….gimana setelah 5 bulan Habiyah jadi SSAHF??

1. Rezeki

Awalnya sempet desperado sih karena penghasilan utama kan dari RS P. Gimana degan tabungan sekolah? Uangnya masih kurang banyak nih. Tapi bismillah aja….kalo gak ambil langkah besar ini, masalah-masalah kami gak akan selesai.

Habiyah sempet ditawari kerja di beberapa RS, tapi dia tolak. Kami gantungkan semua ke Allah. Rezeki mah Allah aja yang atur. dan Alhamdulillah ketika niat itu baik, Allah akan menggantikan dengan yang lebih baik. Dulu, Habiyah kerja di dua RS pun gajinya gak seberapa. Kerjanya capek, pontang panting, jarang ketemu keluarga. Sekarang, kerja cukup satu sampe tiga kali seminggu, tapi penghasilan jauh melebihi sebelumnya. Kami bisa nabung jauh di atas tabungan bulanan kami sebelumnya. Kami sampe kaget. Masya Allah, Allahu Akbar, Allah sebaik baik pengatr rezeki hambanya.

2. Perkembangan Habib dan Kesehatan gw

Kesehatan gw semakin membaik, masih suka kambuh sih, cuma sudah jauh lebih baik.

Habib juga perkembangannya cukup pesat, kami sudah yakin kalau Habib enggak autis. Attachment Habib ke Habiyah juga semakin baik. Alhamdulillah….

3. Persiapan Sekolah

Hehehe…habiyah masih berjuang nih…doakan ya temen-temen semoga tesnya lulus dan bisa jadi dokter spesialis yang bermanfaat nantinya.

4. Program Diet

hahaha….ini yang gagal total. Di awal-awal Habiyah sempet rajin nge-gym dan sepedaan. Sempet turun 4 kiloan lah. Tapi sekarang ? *huueee….minta dipites pites nih Habiyah…..susah banget ya nyuruh orang gendut buat diet. Bawaanya males dan pengen makan mulu. Huh….

Phobia Naik Pesawat

Habibie : Aircraft Innovator (tolong abaikan bundamu yang penakut ini ya sayang, tolong nak nati kau buatkan Bunda pesawat yang anti ajojing dan anti jatuh, hehehehe)

Habibie : Aircraft Innovator (tolong abaikan bundamu yang penakut ini ya sayang, tolong nak nanti kau buatkan Bunda pesawat yang anti ajojing dan anti jatuh, hehehehe)

Gw ini sebenernya emang tipikal penakut, tapi biasanya masih bisa gw tutup-tutupin. Dulu sih gak separah ini penakutnya, malah cenderung tipikal orang yang berani. Coba bayangin, di Palembang aja gw berani koq jalan sendirian di jam 9-10 malem, keluar ke loby rumah dini hari sambil mandang ke arah kuburan (rumah gw deket kuburan) berjam jam gak ada takut takutnya, bahkan gw sering banget penasaran pengan ngeliat yang namanya hantu (tapi Alhamdulillah gak pernah berhasil). Waktu masih di Bandung, gw bahkan cuek aja jalan sendirian kelayapan di jalanan Bandung yang gelap sambil megang laptop di tangan di jam 1 s/d jam 3 dini hari (pasti mau nanya kan itu ngapain kelayapan malem-malem?, hehehe…macem-macem lah pokoknya karena habis nonton midnight atau habis latihan biola atau habis ngerjain tugas yang gak ada habis-habisnya itu). Bukan cuma sekali sekali loh, tapi hampir tiap hari. Gw bahkan dulu dengan cueknya berantem ama preman-preman. Kayaknya dulu gak ada yang bisa buat gw takut. Cuma ya akhir-akhir ini semenjak kena Gerd, tingkat kecemasan dan parno gw meningkat drastis.  Gw takut sendirian, gw cemas berlebih kalo penyakit gw kambuh, pokoknya dah parah banget deh.

Nah…salah satu hal yang buat gw takut akhir-akhir ini adalah takut naik pesawat. Jauh sebelum ada kejadian Air Asia, gw udah takut naik pesawat. Dulu sih sebenernya gw enggak takut koq kalo naik pesawat karena kalo naik pesawat Alhamdulillah selalu dalam kondisi cuaca yang baik, jadi begitu pesawat take off sampe landing gw malah molor. Waktu kuliah dulu juga gw kebetulan suka ikut proyek-proyek dosen sampai ke daerah-daerah, udah biasa aja tuh naik pesawat ke luar kota yang jauh-jauh.  Suatu hari waktu gw sering bolak balik Palembang-Bandung buat tes masuk Perusahaan tempat  gw kerja sekarang, kondisi cuacanya cukup buruk. Itulah kali pertama gw ngalamin trouble dalam penerbangan, dari take off sampe landing pesawatnya ajojing, pokoknya mengerikan banget. Jadi…sejak saat itu gw agak-agak trauma naik pesawat. Tapi yang namanya tugas ya gak bisa dielak lah ya…mau gak mau gw harus sering naik pesawat. Tapi ya gitu deh, kalo pesawatnya goyang dikit aja gw mulai parno. Makanya sekarang sebisa mungkin kalo ada rakor pasti gw arrange buat conference aja atau gw minta rekan gw aja yang berangkat, kecuali kalo dah gak bisa dielakkan lagi gw harus harus dan harus berangkat.

Nah…Minggu kemaren kan gw harus dinas lagi (mendadak pula), dengan pesawat pertama. Subuh subuh sih gw dah maju mundur buat pergi, soalnya saking takutnya gw ampe mimpi buruk. Tapi…mau gimana lagi, gw harus berangkat. Tuh kan akhirnya gw jadi trauma lagi kan (soalnya gw paham kalo sekarang kan cuaca emang suka buruk), jadi pasti deh ada kejadian serem lagi. Di tengah perjalanan, cuaca mulai buruk dan pesawat ajojing luar biasa dan ngebut buat ngelak cuaca buruk, jadi kami tiba 10 menit lebih awal dari jadwal seharusnya. Tapi gara-gara itu gw jadi tambah parno nih naik pesawat. Sampe sekarang masih sering kebayang-bayang pesawat yang goyang-goyang dan awan-awan serem yang ditembus pesawat. Pulangnya (di hari yang sama) gw tegang luar biasa, sampe ibu yang duduk di samping gw megangin tangan gw karena ngeliat gw tegang sepanjang perjalanan di pesawat.

Sekarang gw bisa paham kenapa Chiaki Senpai (yang di serial Nodame Centabile) sampai segitu phobia-nya naik pesawat gara-gara trauma masa kecil pernah ngalamin kecelakaan pesawat. Dia rela ngorbanin mimpinya karena gak berani naik pesawat buat belajar musik di luar negeri.

Hmm…nah…tadi pagi bos gw cerita lagi kalo dia juga habis ngalamin kejadian buruk terkait pesawat. karena cuaca buruk, pesawatnya salah ambil posisi landing, jadi hampir nabrak pesawat yang lagi parkir dan gedung bandara, tapi Alhamdulillah begitu hampir dikit lagi nabrak, pesawatnya naik lagi ke atas dan muter-muter lama di atas buat cari runaway. Hii…serem kan…..!!

Kalian gimana? pada takut gak naik pesawat?

Berkabung

Entah kenapa dua hari ini Habib jadi sensitif banget. Bawaannya pengen mewek mulu, dicuekin dikit mewek, lagi main tiba-tiba mewek sendiri, bangun tidur mewek. Nangisnya itu bukan nangis manja atau kesakitan, tapi nangis pilu kayak kalo dia habis nonton film yang sedih. Kita kan jadi bingung tuh kenapa bisa begitu.

Kayak kemaren pas pulang ke rumah waktu istirahat siang. Kebetulan Habib bangun dari tidur. Seperti biasa gw samperin Habib dan guling-gulingan di kasur sampe akhirnya dia guling-gulingan sendiri dan jatuh ke lantai (enggak jatuh berdebam karena kakinya nyampe duluan ke lantai). Ya…karena biasanyakalo udah jatuh begitu dia bakal naik lagi ke kasur nyamperin gw atau sibuk main sendiri di bawah kasur , jadi gw cuekin aja si Habib. Tapi setelah beberapa menit, tiba-tiba dia nangis jerit-jerit. Gw kan bingung tuh kenapa sampe begitu, gw pikir dia cuma kecil hati karena gak disamperin, makanya gw gendong and peluk dia. Tapi koq…tambah kenceng aja nangisnya gak berenti-berenti, malah tambah jadi sampe meraung-raung. Saking semangatnya nangis sampe ngompol di baju kerja gw. Lalu, gw bawa Habib ke kamar mandi, mandiin dia sekalian gw mandi juga. Akhirnya Habib diem juga, tapi habis itu nangis lagi. Karena gw mikir kayaknya ini nangisnya karena tantrum, jadi gw biarin aja dia nangis sampe puas. Rupanya ngeliat gw cuek aja, nangisnya tambah dikencengin sampe akhirnya muntah-muntah. Hueee….udah seragam kena pipis, baju ganti pun kena muntah sampe bantal dan sprei pun penuh muntah semua. Bener-bener suatu tragedi…

Tapi yang lebih tragisnya lagi nih…ternyata di kantong baju seragam gw yang kena ompol Habib itu ada Hape gw, dan hape itu kerendem bareng cucian ompol dan muntah. Omaigot….urghh… udahlah emang dari kantor lagi bete sama kerjaan ditambah pula hapenya rusak, padahal gw harus hubungin banyak client yang terkait dengan kerjaan-kerjaan deadline. Jadilah hari itu gw nelangsa sibuk telpon sana sini nanyain nomor-nomor kontak orang-orang yang mesti gw hubungi.

Sebenernya tuh hape emang udah udzur, cepat atau lambat emang udah harus diganti. Beberapa bulan yang lalu, layarnya retak seribu karena ketindih badan gw (ups…jadi malu…ketauan deh badannya berat). Tapi karena masih bisa dipake dan gak ada yang rusak (kecuali rusak mata ngeliat layar yang retak-retak), ya gw cuekin aja. Habiyah udah sering nawarin buat ganti yang baru, tapi beneran….buat orang yang gaptek dan sok sibuk macem gw (ishh…ish..ish..), si Andro itu udah terlalu canggih dan cukup lah buat gw (paling juga dipake whatsapp atau mantengin sosmed kan ya?)  dan gw masih belum ilang urat malu ngeluarin hape retak seribu di depan orang-orang.

Tapi akhirnya semua akan berpulang….entah itu karena terlindas roda zaman atau karena tragedi kena ompol yang mengerikan. Pikiran gw pun mulai menerawang, dulu di jamannya dia elok bukan rupawan. Gw masih inget, dulu….di saat yang lain masih sibuk ber BBM ria…gw kinclong sendiri pake android, tap sana tap sini. Tiap kali ngeluarin hape…cieee…semua mata akan memandang hape gw, dan si hape cuma bisa disandingin sama hape-hape macem punya manager atau GM (yang artinya gw selevel kan ya ama mereka? hahahaha). Masih terbayang saban hari bertahun tahun yang lalu betapa bahagianya gw mandangin hape gw itu karena akhirnya setelah berbulan bulan mupeng ngeliat iphone Habiyah, akhirnya dia ngehadiahin gw si andro. Harganya mahalnya bukan kepalang (menurut standar gw), seharga sebulan gaji Habiyah (walaupun setahun berikutnya harganya jatuh sampe ngejedot lantai).

Innalillahi wainna ilahi rajiun, telah berpulang ke kotak penyimpanan, si Andro, karena penyakit paru-paru basah terendem air rendeman ompol dan muntah. Dan karenanya, dengan ini gw nyatakan berduka sedalam dalamnya dan akan berkabung sampai waktu yang belum ditentukan (sampe Habiyah beliin gw hape baru *wink…wink)

*** Sebenernya, habis dikeringin si Andro sempet idup lagi. Tapi karena penyakit retak seribu yang telah dia idap berbulan bulan sebelumnya akhirnya membuat celah-celah air rendeman ompol merasuk ke dalam LED, dan terjadilah komplikasi dan meradang, sampe akhirnya ……….(hiksss…sedih untuk diucapkan) koit dalam dekapan gw.

Sampe saat ini, hapenya masih bisa berbunyi, masih terdengar nyaring suara telpon, sms, ping dan notif yang masuk, tapi gak bisa dibacaaaaaaaaaaaaaa atau dibukaaa…..