Daftar Haji

Sebenernya, gw udah ngebet banget pengen daftar haji dari tahun-tahun kemaren. Bayangin aja….sekarang ya kalo mau pergi haji, waiting list-nya puaaaaaannnanjang banget. Di akhir tahun kemaren, pemberangkatan dari Palembang aja harus nunggu 12 tahun lagi (waiting list di tiap daerah bisa beda-beda). Apalagi kalo daftar tahun ini yaks….hiks…

Gw udah sounding-sounding ke Habiyah tentang keinginan gw ini, tapi awalnya gak begitu direspons. Gw ngerti sih karena kita kan emang lagi gencar-gencarnya nabung buat persiapan sekolah Habiyah. Dan itu perlu dana gede banget. Jadi, haji belum menjadi prioritas. Lagian kan masih muda ini, entar aja lah rada tua. Eh…tapi umur itu misteri kan ya? Kalo tiba-tiba meninggal dan nanti ditanya Allah kenapa belum haji padahal udah mampu, mau ngeles jawaban apa coba? Lagian sekarang itu walaupun punya duit banyak, belum tentu juga bisa langsung berangkat. Kayak gw bilang tadi….waiting listnya panjang bo….bahkan keberangkatan dengan ONH Plus sekalipun kena waiting list.

Alhamdulillah gw punya orang tua dan mertua yang baik banget, suka ingetin gw kalo sebenernya gw itu udah masuk hitungan mampu untuk naik haji. Yah…mosok mampu beli mobil, beli rumah, beli bla…bla…bla…., tapi gak nyiapin dana buat daftar haji seh, malu ah…sama tukang bubur.

Azzam sih udah kuat, tapi godaan selalu datang silih berganti. Begitu punya uang lebih, ehh…kepake buat pindahan (renovasi rumah yang ternyata realisasinya berkali-kali lipat dari budget kita). Trus…begitu ada tabungan dikit lagi….ehh…malah tergoda buat beli perabotan. Yah…walaupun cuma perabotan seadanya dan yang primer aja, tapi tetep aja lumayan menguras kantong. Akhirnya, gagal deh daftar di tahun kemaren. Sempet kepikiran mau ikut program dana talangan haji aja, tapi ragu sama hukumnya dan lagi Per Maret 2015 udah gak ada lagi program talangan haji.

Biasanya kalo kecewa karena tabungan terkuras dan gak jadi daftar haji, si Habiyah bakal menghibur gw kalo nanti begitu sekolahnya udah selesai, kita bisa daftar ONH Plus. Tapi ya….koq rasanya berat banget gitu loh, soalnya :

  1. ONH Plus itu perlu dana yang gedeh banget bok….bisa 4-5 kali lipat dari biaya ONH reguler. Gyahahaha….dulu aja waktu kurs masih 12 ribuan, perlu 150 jutaan per orang, apalagi nanti ya??
  2. ONH Plus itu cuma 25 hari, jadi kita gak bisa ngerjain Haji Arba’in. Sayang kan…udah pun ngeluarin duit banyak, waktu ibadahnya dikit banget….
  3. Sekarang juga kalo daftar ONH Plus mesti waiting list juga, tetep gak bisa langsung berangkat. Yah…walaupun waiting list-nya gak lama masih sekitar 2-3 tahunan, tapi ya…tetep harus nunggu juga kan..
  4. Gak percaya kalo kita bakal mampu nantinya buat daftar ONH Plus. Perkiraan Habiyah selesai sekolah spesialis adalah 5 tahunan. Begitu selesai sekolah dan mulai kerja pun, belum tentu Habiyah bisa langsung dapet duit banyak (perkiraan biaya ONH Plus berdua untuk 5 tahun mendatang bisa jadi 400-500 jutaan). Wuihh….berapa lama tuh ngumpulin duitnya?
  5. Masa sekolah Habiyah + Masa Ngumpulin duit buat ONH Plus + Masa Waiting List = ujung-ujungnya sama dengan masa tunggu dengan Haji Reguler.

Udah ahh…mending reguler aja…..25 juta per orang udah bisa dapet kursi, puas lagi ibadahnya.

Tapi duitnya dari mana nih?

Ihiy…Alhamdulillah punya mama baik. Udah berbulan-bulan ini tiap kali silaturahmi ke rumah mama selalu ditanyain daftar haji. Awalnya dia nge-push kita untuk daftar haji pake uang sendiri, tapi dia liat-liat koq kayaknya susah bener ngumpulin duit 50 jeti (yah…dia juga ngerti sih uangnya suka kepake buat hal produktif juga kan). Trus, diiming-imingin bantuan pinjaman 50%, jadi gw cukup nyiapin 25 jeti, 25 jetinya lagi dipinjemin sama mama (bayarnya nyicil suka-suka). Hoo…rupanya masih berat juga. Akhirnya dia bilang begini : “okeh….Mama pinjemin 50 jeti, kalian cepet daftar haji”. Gw sih langsung loncat-loncat kegirangan, tapi Habiyah keberatan banget. Malu ahh…masak daftar haji minjem. Eh….tapi sekarang mah kita kan berpacu dengan waktu ya…beda sehari aja, bisa-bisa kita terpental di periode tahun berikutnya. Akhirnya Habiyah luluh juga, dengan catatan tahun ini harus beres cicilan hutang ke mama-nya. Ya iya lah….harus itu, duit mama itu adalah duit tabungan sekolah adek gw yang bungsu. Bisa gaswat kalo gak dilunasin.

Akhirnya….kita daftar haji dengan pake dana talangan mama. Hahaha….

Alhamdulillah….

So…tau gak kita dapet kuota di tahun berapa? 2028

Glek….masih 13 tahun lageee……hikssss….

Ya Allah…udah gak tahan mau liat ka’bah, udah gak sabaran mau solat di masjidil harom…

Sampaikan umur kami untuk menunaikan kewajiban kami Ya Robb….

*ps : ya Allah, kalo nanti hutang hajinya udah lunas, beri kami rezeki lagi ya buat bisa umroh….(Hihihi…ngelunjak, biarin….sama Allah ini, bisa minta apa aja kan??)

Iklan

Masih Berlanjut Aja Phobianya

S : supervisor; N : gw

Dinas 1

S : Nyr…mau ke Bali gak? (sambil nunjukin undangan ke gw)

N : Emang siapa yang harus pergi bu?

S : senyam-senyum-senyam-senyum

N : Buahahaha….*lanjut ngikik bareng, kodeeeee….

S : Kamu aja ya Nyr

N : Ibu aja deh….*lanjut ngikik lagi….

Bos gw yang satu lagi kebingungan liat kita ngikik-ngikik *wew….gak tau dia cerita kita

Dinas 2

S : Nyr, hari ini kamu dinas ke Jakarta ya….berangkat hari ini juga, entar sore

N : *gelagapan, gak ngerti juga kenapa disuruh dinas, tapi langsung jawab : “Aku lagi gak enak badan Bu, dari kemaren udah gak enak badan (hmm….ini beneran koq, gak bohong, tapi sebenernya gak sakit-sakit amat sih). Emang dinas buat apaan sih Bu?”

S : Buat ngurus urusan X, mesti datang langsung kesana, biar cepet. Ibu ini lagi sibuk, mesti ngurus persiapan nikah adek.

N : *pasang tampang lemes dan pura-pura batuk. “Iya bu, tapi aku lagi gak enak badan”

S : Hoo……

*kodeeee……hahahaha…..sama-sama paham lah ya kita Bu….

******

Idih….ini mau sampai kapan sih gw ama supervisor gw saling lempar-lemparan dinas gini?

Eleuh….ternyata phobia naik pesawatnya kita masih berlanjut aje…..

Apalagi si Supervisor gw ini dah banyak banget pengalaman buruknya naik pesawat (selain yang pernah gw ceritain disini). Dia pernah kesiram teh sama Flight Attendant waktu cuaca buruk, pernah juga temennya sampe pingsan dan sakit jantungnya kumat waktu cuaca buruk. Apalagi terombang ambing di pesawat mah udah sering banget. Dia aja masih phobia….apalagi gw???

Gw butuh Uya Kuya deh kayaknya….tolong deh kita dihipnotis aja….biar gak takut lagi….Hiks….

[#EF8] : Dear Younger Me

Too late, but there’s still a hope to write.

***

10400531_16363984762_9184_nDear Me (For A 18th of age teenager. a freshman in a collage, a girl  with thousands hope and dreams)

I want to gratitude for all over you will do for next ten years had shaped me to be a better woman

You’ ll do so many mistakes, meanwhile you’ll learn much from all around matter : sorrow and rejoice

Sometimes you’ll hesitate doing any matter, I beg you please….this attitude will bring a big disaster for you

Please setting your own goal, capture your own self-defined-potrait, never imitate or follow the others’ path. It’s yours…your victory (although sometimes you’ll define it as a lost, but trust me it’s a victory, cause everything that had happened yesterday or today will conspire to make a better tomorrow, as long as you take every lessons and benevolence accompanied along your journey)

never ever palaver with your conscience, just follow it, it’s your Fitrah

Sometimes, the problems will scrape your confidence, don’t be such a coward or being despondent. Just face it, even you’ll pass it badly. I’ll always proud of you….

Thanks God for all the bounties

There will be looming over the brighter future, trust me….

I love U Much….

H : Bund, kita nikah tahun berapa sih?

B : Hayo tahun berapa? *hatiku teriris iris, koq bisa-bisanya lupa tahun nikah…eh tapi…siapa tau Habiyah cuma pura-pura nanya trus nanti mau kasih gw hadiah surprise gitu kaleee ya…siapa tau mau kasih hadiah batu akik kek, kan lumanjen…hehehe

H : Entah lah lupa… * doenk….

B : Tahun 2011 yah *sambil berharap dia bakal inget kalo Februari kemaren kita milad pernikahan

H : Hmm…berarti STR ayah udah habis (STR : Surat Tanda Registrasi, nomor registrasi dokter gitu…)

B : *Gleeek….campah blebek (opo iki kalo diterjemahin bahasa indonesianya ya….). Afah….cuma nanya tahun nikah buat ngecek STR??? Yahhh….gagal deh dapet batu akik…xixixixi

***

Misua gw itu yah…selalu lupa : lupa tanggal lahir anak, lupa tanggal pernikahan, lupa tanggal milad gw…

kuesel sih, sebagai perempuan normal (hahaha…macem gak normal aja), tiap tahun pasti donk berharap misua inget moment-moment begitu, berharap dapet surprise atau kado-kado lucu. Tahun pertama pernikahan : Februari nikah, Aprilnya dia milad dan jarak 6 hari kemudian gw milad, dia gak inget. Tahun kedua, gak inget juga. Tahun ketiga, gak inget juga. Dan sekarang di tahun keempat pernikahan, dia tetep gak inget juga. Buahaha…..ya udah lah yaaa….

Hmm…wajar aja sih dia lupa tanggal-tanggal itu, soalnya kita tiap hari celebrate the moment sih…

celebrate the moment “Habib tidur lebih cepet dan kita bisa nonton  tv bareng”

celebrate the moment “gw gak masak dan kita makan di luar”

celebrate the moment “Habiyah gak jaga malem dan kita bisa jalan-jalan ke mall”

dan momen-momen lainnya…..

Apalagi misua gw ini tipikal yang emang romantis dan baik setiap saat, jadi….gak perlu nunggu momen tertentu lah buat ungkapin cinta ke istrinya ini. ihihi….kalo gw mah tiap hari dibanjiri kalimat cinta dari misua : I Love U much, Miss U Much, Bunda Cantik…Bunda Pinter…..Masakannya enak…bla..bla…bla…

Gak bosen-bosen dia ngegombalin gw tiap hari. Gak cuma gombal sih, dia juga jago ngungkapin cinta lewat cara lain. Izin kemanapun dia pergi (bahkan buat pergi kerja yang gw lepas kepergiannya pun dia tetep sms begitu nyampe tempat kerja), pegang tangan dan genggam jemari gw (ihiy…bahasanya) sambil nyetir, cium hangat istrinya berkali-kali sepanjang hari, belai-belai lembut kepala dan punggung gw, mijitin gw.

Kalo Gw-nya???

Buahaha….Kaku…bookkk….cuma bisa bales “I Love U, too” jarang banget inisiatif buat bilang cinta duluan. Kadang Habiyah sampe ngambek karena sering banget gw cuekin. Jadi…kalo tiba-tiba gw sms duluan bilang “I Love U”, gw bakal dapet balesan begini “Ini Bunda bukan? Tumben…”

Untungnya walaupun gw orang yang pasif, pelit kemesraan dan kata cinta, Habiyah gak pernah bosen tuh menyatakan cinta dan kasih sayangnya….*Makasih ya Habiyah, plis atuh jangan bosen…..aku masih wanita yang haus pujian dan kasih sayang koq, xixixixi

Jadi….sebenernya yang harus kasih kado-kado di momen spesial itu, GW kan ya??? soalnya ungkapan cinta-nya cuma insidental….tapi tetep koq yah cintaku padamu gak insidental….

Every day, every minute and every mili sec

I Love U Much…

Happy Forth Wedding Anniversary

12 Februari 2015

*telat sih….emang sengaja, nunggu sampe Habiyah nyinggung-nyinggung sendiri tanggal pernikahan, dan walaupun akhirnya inget juga,  tapi sayang…gunanya buat perpanjangan STR…..hahaha

Bib…jorok banget sih…

kalo habis makan dan ada sisa makanan di sekitar mulutnya, Zruttt….tangannya dengan sigapnya menyapu mulutnya, terus sisa makanan yang berpindah dari mulut ke tangannya dia lap ke benda-benda sekitar, bisa jadi ke tembok, lemari, tirai atau apapun. Atau kalo gw berada dalam jangkauannya, maka dia akan ngelap mulutnya langsung ke baju gw.

Kalo lagi pilek, leleran pileknya (red : ingus) gak mau dilap dengan tissue atau sapu tangan, tapi malah digusel-gusel pake tangan sama si Habib, trus…ingus yang lengket di tangan dia lap ke bajunya atau kalo enggak, biasanya gw yang jadi sasaran empuk tempat dia ngelap ingus. Bahkan pernah loh, dengan santainya dia ngelap ingusnya dengan cara nempelin hidungnya ke kursi taman rumah, swish…swish….dan dengan santainya habis itu dia pergi tanpa merasa jijik atau bersalah (padahal saat itu gw lagi ngejer-ngejer dia buat ngelap ingusnya dengan sapu tangan).

Tadi sore, karena asyik berkebun (ehh…nyabut rumput maksudnya), gw gak ngeh kalo dia narik-narik gw ngajak ke kamar mandi dan nunjukin gesture mau pup (sampe sekarang sih Habib belum bisa bilang kalo ma pup, tapi narik-narik tangan ngajak ke kamar mandi kalo mau pup). Jadinya dia pup di halaman rumah di samping gw yang sedang merumput. Gw baru ngeh dia pup waktu dia ngelap-ngelap kakinya yang kena pup ke baju gw. Ya ampuunn Habib…….

Dudududu……anakkuuuuuuuuuuu….

Itu joroknya mirip siapa sih?????

Progress Percobaan Vertikultur

tanaman kangkunya tumbuh gak seragam, ada yang tinggi dan gemuk (di bagian bawah), semakin ke atas semakin kerdil

tanaman kangkunya tumbuh gak seragam, ada yang tinggi dan gemuk (di bagian bawah), semakin ke atas semakin kerdil

Entahlah…udah semingguan ini gw males banget kerja. Bawaannya pengen marah-marah. Kerjaan numpuuuuk banget, terus gw juga mesti ngeback up kerjaan-kerjaan orang yang salah dan berakibat fatal. Pyuhhh….cape deh. Padahal dua minggu sebelumnya gw udah cuti seminggu, harusnya tambah seger kan ya? Lagi bosen aja dimarahin karyawan mulu, bosen aja menjelaskan sesuatu yang gw pun sebenernya gak setuju dan gak suka. Udah mulai bosen juga hampir 5 tahun kerja di bagian yang sama. Pengen sekolah, tapi gak tau apa tahun ini bakal dibolehin apa gak sama si bos buat ikut tes beasiswa, tapi di sisi lain gw juga belum pede kalo harus sekolah ke luar negeri. Gimana sama Habib? gak kuat bok harus ninggalin anak. Secara kesehatan, gw juga masih belum pede, ini aja hampir tiap hari gerd gw kambuh mulu. Masih sering banget ketakutan kalo sendirian. Gimana kalo gw sendirian di perantauan? Fufufu…entahlah kenapa, semenjak kena gerd, nyali gw yang dulunya sekuat Hulk, jadi ciut begini bahkan cenderung jadi penakut akut, sampe seringkali gw harus ditenagin orang lain dan setengah mati harus menenangkan diri setiap harinya.

Buahahaha….pasti deh awalnya curcol dulu…… Perlu dicurigai emang, kalo tetiba gw jadi aktif ngeblog. Pasti deh karena lagi stres. Hahaha……cari pelarian sekaligus redeem stress lah.

Kalo di kantor gw butek, di rumah jadi seger lagi…soalnya mandang yang seger-seger sih. Ada Habiyah yang sekarang udah sering ada di rumah, ada Habib yang lucu, ada tanaman kebun yang menyejukkan mata, ada ikan-ikan yang kita pantau perkembangannya setiap hari. Nah…kali ini gw mau cerita tentang kebun gw lagi ah…

Jadi kan kemaren gw sempet uji coba bercocok tanam dengan teknik vertikultur (menanam secara vertikal), dari beberapa tanaman yang coba gw tanam di pot vertikal, yang berhasil tumbuh cuma tanaman kangkung, tomat dan kacang panjang doank (itu pun dengan catatan), yang lainnya gagal. Permasalahannya :

  1. Sebelum bibit ditanam, harus dipastikan dulu tanah yang dimasukkan ke pot paralon sudah padat. Caranya, sebelum ditanam, tanahnya harus sering-sering disiram. Kebetulan kan komposisi tanah untuk vertikultur gak padet-padet banget (komposisi sekam : tanah : pupuk kandangnya gw pake 1:1:1), jadi biasanya tanahnya akan turun jadi setengahnya setelah diisi. Nah…kebetulan kemaren gw kurang rajin nyiram media tanam sebelum ditanam, begitu bibit tanaman gw pindahin ke pot paralon, bibitnya malah blesek ikut turun ngikutin tanahnya, jadi gagal tumbuh deh. Hiks….sayang banget kaaaan…..!!! Nah….kebetulan pas gw share ke medsos kalo gw lagi nyobain teknik vertikultur, temen kantor gw juga ada yang lagi nyobain teknik ini. Dia rajin banget sih ya, tanamannya ditanaman satu demi satu. Pertama-tama dia isi tanah di bagian paling bawah, terus dia padetin pake tangan, dia tanam bibitnya di lobang-lobang yang udah diisi tanah padat. Trus besoknya dia isi lagi tanah di atasnya, dipadetin lagi pake tangan, trus ditanam lagi bibit tanaman, begitu seterusnya sampe atas. Jadinya lebih oke, cuma ya ituuuu…harus sabaaaarrrr. Untuk bolongan pipa paralonnya juga dia pake metode gak ngelos bolong kayak gw, tapi diblesekin ke luar, jadi bibit gak sempet blesek ke dalem.
  2. Gw cuma mengandalkan nutrisi media tanam awal (dasar pemalas), gak nambah nutrisi apa pun lagi, padahal kan media tanam seuprit gitu harus sering-sering dikasih nutrisi tambahan. Untungya kali ini tanaman gw tumbuhnya gak mengecewakan banget walaupun kurang terurus.
  3. Tanaman besarnya gak seragam, ada yang kelebihan gizi dan ada yang kekurangan gizi. Semakin ke atas, tanamannya semakin kekurangan gizi. Salah satu kekurangan teknik ini ternyata nutrisi tanamannya gak tersebar merata. Sesuai dengan prinsip gravitasi, nutrisinya pada turun ke bawah. Padahal gw udah pake pipa kapiler untuk nyebarin nutrisi (red : cuma air doank, hehehe), tapi tetep aja nutrisinya gak seragam. Tanaman yang paling bawah gede-gede dan cepat berbuah, tapi semakin ke atas tanamannya semakin kerdil dan buahnya sedikit.
  4. Agak susah masukin tanah ke pipa paraon dan mindahin bibitnya. Kebetulan gw buat pipa paralonnya rada tinggian sekitar 1,2 meter, jadi susah aja sih mau masukin tanahnya, mesti ngangkat ketek tinggi-tinggi (aceeemmm….wish…wish…mampus cium ketek sendiri) supaya tanahnya bisa masuk. Trus…mindahin bibitnya juga perlu effot, soalnya nih badan mesti meliuk-liuk dan membungkuk ngikutin posisi lobang pot.

So far…gw puas sih sama teknik ini walaupun usaha gw belum optimal banget nyobain teknik ini (masih newbie banget), jadi gw harus banyak-banyak belajar nih. Memang teknik ini butuh kesabaran dan ketelatenan yang ekstra, tapi hasilnya gak mengecewakan koq. Contohnya tanaman kangkung yang gw tanam pake teknik ini, seneng banget deh tiap 3 hari gak berenti-berenti panen.

Ini tanaman kacang panjang. Kurus2 ya...soalnya ditanam di pot bagian atas, jadi kurang nutrisi

Ini tanaman kacang panjang. Kurus2 ya…soalnya ditanam di pot bagian atas, jadi kurang nutrisi

Lihat Kebunku (2)

Akhir-akhir ini gw kan lagi keranjingan bercocok tanam. Nah…namanya juga belajar, dengan pengalaman yang nihil dan gak ada background pertanian, hasilnya jadinya beragam gitu. Yah…kadang-kadang memuaskan (bisa makan dengan hasil kebun dan jerih payah sendiri), kadang-kadang benihnya gak tumbuh sama sekali, kadang-kadang bibitnya gagal tumbuh karena disiram Habib secara membabi buta atau yang lebih nyesek lagi kalo tanamannya udah berbuah tapi tiba-tiba jadi mati.

Bercocok tanam itu seru banget loh. Gw merasa excited melihat perkembangan tanaman tiap harinya. Dari mulai nyemai benihnya, mindahin ke pot kalo udah berkecambah cabang empat, ngeliat pertumbuhan batang dan daun tiap harinya, apalagi sampe udah mulai ngeluarin putik dan berbuah. Huhhh…bahagianya itu gak dapat dilukiskan dengan kata-kata deh. Padahal ya…kadang hasilnya itu dikit banget loh….kayak pohon tomat gw, baru berbuah sebiji doank, tapi tiap hari gw liatin terus buahnya, takut banget kalo sampe ilang atau busuk, hehehe.

Tap, bercocok tanam itu juga gak semudah yang gw bayangankan : tinggal semai, pindahin bibit, siram dan pupuk, akhirnya panen. Engaaaaaakkk…enggak segampil itu ternyata. Di tengah-tengah itu banyak banget gangguannya, dari mulai cuaca yang kurang bersahabat, kondisi tanah, hama dan banyak hal lain yang banyak belum gw ketahui. Kayak tanaman kangkung gw misalnya, tiba-tiba daunnya bolong-bolong donk…dimakan belalang. Fufufufu…jadi petani itu bener-bener susah ya ternyata, bener-bener harus sabar dan telaten, High Risk but Small Return or even Rugiiii….

Nih list tanaman yang pernah gw tanam di kebun rumah :

  • Melon : ini gak sengaja tumbuh dari biji yang gw tarok di jaring kompos. Sempet berbuah, calon buahnya udah lumayan banyak, tapi akhirnya mati waktu calon buahnya sebesar duku. Sempet ada satu yang buahnya sempet besar, sebesar buah pear madu, gw kira rasanya pahit, ternyata manis banget loh
  • Timun suri : mati
  • Bayam : besarnya gak seragam, salahnya gak gw pindahin ke pot setelah gw semai.
  • Kailan : blesek ke pot vertical
  • Cabe : gagal semai
  • Bawang merah : hidup
  • daun bawang : hidup
  • Seledri : Cuma satu yang bertahan
  • Tomat : Sekarang lagi berbuah
  • Kangkung : sampe berkali-kali panen
  • Selada : maknyus panennya
  • Timun : Lagi berbuah. Fufufu…beneran gw baru tau kayak gitu ternyata pohonnya
  • Buncis : baru berbuah sebiji
  • Kacang panjang : berbuah tapi sedikit (pake vertikultur), sekarang lagi semai ulang (kali ini mau ditanam di pot aja)
  • Kemangi : so far…tanaman ini yang paling subur.
  • Serai : Oke tumbuhnya
  • Katuk : ini yang paling gampil nanemnya, tinggal cucuk (ihh…ini bahasa Indonesianya apaan sih?) aja ke tanah sisa batang katuk yang kita beli. Tring…tumbuh deh

Kalo tanaman buah tahunan yang ditanam : mangga, lengkeng, rambutan, sawo.

Oh ya…so far gw gak pake pupuk ya…Cuma ngandelin nutrisi dari air doank, hehehe (ini niat gak sih cocok tanamnya???)

ini melonnya. Muanissss...walaupun gagal gede

ini melonnya. Muanissss…walaupun gagal gede

 

Buah timunnya. Sekarang sih udah banyak buahnya

Buah timunnya. Sekarang sih udah banyak buahnya

 

Lucu ya tomatnya. Gak tau ini jenis apaan. Sekarang juga lagi berbuah yang jenis tomat sayur.

Lucu ya tomatnya. Gak tau ini jenis apaan. Sekarang juga lagi berbuah yang jenis tomat sayur.