Perlukah saya kuliah S2

Sudah lama banget gak nulis…sebenernya udah banyak draft tulisannya, tapi sayangnya semua draft itu gak ada yang rampung karena selama proses nulisnya banyak banget gangguannya, akhirnya begitu mau diterusin moodnya hilang (hiiii…saya mah orangnya gitu ya…swing moodnya parah banget).

Kali ini mau curhat aja (Lagi????) lah ya….

Sebenernya dari sebelum lulus kuliah, saya udah pengen banget minimal pendidikan saya sampai S2. Sejak kuliah tingkat 3 akhir juga udah ditanyain sama dosen pembimbing TA apa saya mau lanjut sampai S3, karena kalau mau lanjut maka beliau akan ngarahin TA saya agar bisa menjadi proposal pengajuan S3 (plus beasiswanya). Saat itu sih saya jawab enggak mau karena jurusannya gak saya suka (walaupun universitas dan negara tujuan S2 nya menggiurkan banget) dan saya pengennya kerja dulu aja baru lanjut S2 biar ada pengalaman real practice-nya dan saya lebih paham passion saya ke arah mana. Pas tingkat akhir ada lagi tawaran  dari dosen untuk kuliah di Eropa, jurusannya oke, tapi cuma beasiswannya sebatas tuition fee sama accomodation doank, living cost-nya enggak.  Karena otak saya masih dangkal dan pengennya emang kerja dulu….ya udin lah ya….gak diambil juga kesempatannya. Setelah kesini-kesini sih baru saya sadari kenapa sebenernya Allah belokin pikiran saya dari kuliah S2 di luar negeri, ternyata mama do’anya kenceng banget pengen saya balik ke Palembang lagi (masalah ini nanti saya cerita tersendiri deh).

Setelah kerja setahun dua tahun saya baru kepikiran pengen S2. Ada kesempatan dapet beasiswa dari kantor. Pas saya lagi pengen-pengennya kuliah S2 ehhh…malah gak diboleh Pak Bos. Sebenernya waktu itu pengen kuliah S2 nya bukan karena mau S2 beneran, tapi karena pengen melarikan diri dari kerjaan kantor yang sangat tidak menyenangkan saat itu dan mupeng juga liat temen-temen kuliah saya yang satu persatu mulai kuliah di Luar Negeri dan pada bertualang seru. Ehh…anehnya tahun berikutnya pas ada kesempatan lagi dari kantor, saya malah gak tertarik. Bukan gak tertarik sih tapi karena saya lagi down sama masalah keluarga. Anak saya didiagnosa masuk dalam Spektrum Autis di usia 3 tahun (saat saya menilai usia yang cukup siap untuk saya bawa sekolah S2 di luar negeri) dan saya sering sakit-sakitan berkepanjangan (mungkin karena stres juga), sedangkan suami gak mau ikut cari beasiswa sekolah atau ikut saya S2. Gak mungkin saya bisa kuliah sambil ngurus anak saya yang autis sendirian karena anak saya butuh perhatian dan bimbingan penuh. Akhirnya niat lanjut kuliah saya urungkan lagi…..

Sebenernya sih beasiswa dari perusahaan tempat saya kerja itu menyediakan beasiswa kuliah di indonesia maupun  luar negeri. Beberapa temen kantor yang perempuan rata-rata akhirnya ambil kuliah S2 di Unsri saja. Tapi saya tetep kekeuh surekeuh kalo kuliah di dalam negeri maunya cuma di ITB (hiii…..almamater gitu loh…., dan saya cinta banget sama Bandung ya….). Pas udah ngebet pengen daftar beasiswa lagi, ehhh….tahun itu malah beasiswanya ditiadakan…..hahaha….belum rezeki lagi deh….

Kalo sekarang gimana? Masih tetep mikir (mikirnya lama banget ya???). Kalo saya lanjut S2 di ITB nih misalnya atau di luar negeri lah….suami saya yang lagi kuliah spesialis siapa yang ngurus? Soalnya kuliah spesialis itu sibuuuuuk bangeeet kan…., dan gimana dengan proses terapi anak saya (kebetulan dia udah pewe sama tempat terapinya). Dulunya saya berharap anak saya bakal selesai terapi dalam waktu dua-tiga tahun saja (karena autisnya tidak terlalu parah), tapi ternyata Allah berkehendak lain….walaupun gak terlalu parah tapi progress perkembangannya lambaaaaaat bangetttt, masih perlu perhatian ekstra sampai sekarang (dan perlu stok sabar yang triple ekstra juga). Dari sisi biaya juga saya cukup kebat kebit karena harus mengatur  biaya hidup, terapi dan berobat anak saya serta support full biaya kuliah misua. Dan semua biaya itu mahal pake bangeeeeettt, kalo saya gak kerja gimana donk sama biaya sekolah misua?  Oiya….satu lagi yang memberatkan, karena beasiswa dari perusahaan itu kan pake ikatan dinas, jujur saya gak tau apa saya bakal lama kerja di perusahaan sekarang (iyeee…..maklum lah ya emak-emak pikirannya mau resign muluk), nanti malah waktu ikatan dinas jadi beban buat saya. Dan gak tau  juga nanti selesai spesialis misua bakal kerja di daerah mana (saya gak kuat LDM boook……., jadi mau ikut aja kemanapun dia pergi).

Segini dulu deh curhatnya…udah mau pulang, mau buka puasa…….

 

Iklan

Beberapa Cara Membasmi Kutu Daun

Penting nih penting….
udah mau potel kepala barbie mikirin cara ngatasin ini kutu-kutu..

tapi yang lagi ngehits banget di kebun gw sekarang kutu putih…
pepaya gw pada mati, mangga kena juga, sawo kena, mawar kena. kangkung kena…
pyuh….

Belajar Puasa

Siapa yang belajar puasa?

Habib???

Bukaaannn…gw koq yang lagi belajar puasa. hehehe….*cengar cengir

Ramadhan kan tinggal menghitung hari, buat orang-orang mah mungkin biasa aja kalo puasa/shaum yah.

tapi kalo buat gw itu perjuangan yang luar biasa.

Apa pasal? apa lagi lah kalo bukan karena Gerd…xixixixi..

ya itu dia…tiap kali mau puasa sunnah senin-kamis, pasti terhalang, soalnya gerd gw bolak balik kambuh aja….

bolak balik masuk ugd, bolak balik makan bubur…hehehe

ini hari keempat gw latihan.

sebelumnya, puasa sehari, tepar tiga hari…

eu…eu…jangan ditanya ya sensasinya…

sempoyongan luar biasa…

hari ini baru nyobain puasa 2 hari berturut turut…

semalem habis buka, gw langsung oleng, perutnya bergeruduk geruduk ria, mungkin karena bukanya pake empek-empek kali ya (hmm..empek-empek pake kecap padahal, bukan pake cuka, heu..heu….)

ini dari pagi juga udah oleng, udah mulai narok roti di atas meja….hahaha…*godaannya disengaja

Ya Allah…kuatkan ya Allah…kuatkan….

Marhaban ya Ramadhan…gak sabar lagi nungguinnya

sampaikan kami ke Ramadhan mu ya Allah

Astagfirullah….Astagfirullah

Ya Allah…

Kaget bener gw pagi ini dapet sms dari adek gw, dia bilang salah satu temen kami (temen satu angkatan adek gw di SMU dan pastinya adek kelas gw juga) mau nikah. Berita baik kan ya? tapi ya itu…..nikahnya sama cowok dan di Belanda. Iyaaa….dia jadi homo. Astagfirullah….Astagfirullah…..

Berkali-kali gw konfirmasi ke adek gw, dia membenarkan karena memang adek kelas gw sendiri yang ngasih kabar tentang rencana pernikahannya dan bilang kalo orang tua-nya udah setuju.

Gak tau lagi mesti berbuat apa selain istigfar…istigfar…istigfar… dan nangis….

Adek kelas gw ini termasuk salah satu adek kelas yang deket sama gw dan selalu gw “pepetin” dari dulu, karena gw udah was-was sama “ketidaknormalannya”. Tapi dulu gw ngerasa dia gak separah ini. Yaa…walaupun agak kemayu, tapi masih normal karena masih tergila-gila ama cewek koq dan gak terlihat gimana-gimana ama cowok. Waktu itu gw suka serba salah, karena si adek kelas gw ini ngegebetin cewek yang cinta banget sama adek gw. Lucu deh waktu itu….si adek kelas gw ngebetin si cewek, si cewek suka ama adek gw, tapi adek gw gak suka ama si cewek. Tapi untungnya walaupun terlibat cinta-cintaan yang entah segi berapa, kami semua masih berteman baik.

Waktu gw kuliah, gw masih suka keep in touch sama adek kelas gw. Dan gw yakin kalo dia masih normal-normal aja. Dia suka cerita ama gw tentang kondisi kuliahnya yang parah abis, dimana yang namanya ML antar temen itu udah biasa banget. Lingkungan temen-temennya juga parah sebenernya, yaa…yang namanya sex bebas itu udah makanan sehari-hari. Dan dia meyakinkan gw kalo dia gak masuk dalam pusaran itu. Dia juga suka cerita tentang prestasinya dalam dunia cinematografi yang udah melanglang buana. Ya…gw sangat yakin sama dia, karena adek kelas gw itu memang kreatif, profesional dan totalitas dalam mengerjakan sesuatu. Dan gw juga yakin orientasi seksualnya juga normal karena selama dia kuliah, dia suka cerita sama gw tentang cewek-cewek yang dia kecengin. Dan sepertinya dulu, dia mempercayakan gw untuk menjadi temen curhatnya sekaligus sebagai stabilisator atas “ketidaknormalannya”. Kalo dia udah mulai macem-macem, biasanya suka gw arahin dan dia biasanya nurut sama omongan gw. Dia masih suka sholat dan rajin ibadah.

Udah beberapa tahun ini semenjak gw ngerjain Tugas Akhir dan dia udah mulai suka ke luar negeri, gw jadi lost contact ama dia…dan begitu dapet kabar ini, gw sedih banget.

Ya Allah, Engkau Maha Pembolak Balik Hati

Hamba mohon bantu adik kelas hamba untuk kembali ke Jalan Mu yang benar

Daftar Haji

Sebenernya, gw udah ngebet banget pengen daftar haji dari tahun-tahun kemaren. Bayangin aja….sekarang ya kalo mau pergi haji, waiting list-nya puaaaaaannnanjang banget. Di akhir tahun kemaren, pemberangkatan dari Palembang aja harus nunggu 12 tahun lagi (waiting list di tiap daerah bisa beda-beda). Apalagi kalo daftar tahun ini yaks….hiks…

Gw udah sounding-sounding ke Habiyah tentang keinginan gw ini, tapi awalnya gak begitu direspons. Gw ngerti sih karena kita kan emang lagi gencar-gencarnya nabung buat persiapan sekolah Habiyah. Dan itu perlu dana gede banget. Jadi, haji belum menjadi prioritas. Lagian kan masih muda ini, entar aja lah rada tua. Eh…tapi umur itu misteri kan ya? Kalo tiba-tiba meninggal dan nanti ditanya Allah kenapa belum haji padahal udah mampu, mau ngeles jawaban apa coba? Lagian sekarang itu walaupun punya duit banyak, belum tentu juga bisa langsung berangkat. Kayak gw bilang tadi….waiting listnya panjang bo….bahkan keberangkatan dengan ONH Plus sekalipun kena waiting list.

Alhamdulillah gw punya orang tua dan mertua yang baik banget, suka ingetin gw kalo sebenernya gw itu udah masuk hitungan mampu untuk naik haji. Yah…mosok mampu beli mobil, beli rumah, beli bla…bla…bla…., tapi gak nyiapin dana buat daftar haji seh, malu ah…sama tukang bubur.

Azzam sih udah kuat, tapi godaan selalu datang silih berganti. Begitu punya uang lebih, ehh…kepake buat pindahan (renovasi rumah yang ternyata realisasinya berkali-kali lipat dari budget kita). Trus…begitu ada tabungan dikit lagi….ehh…malah tergoda buat beli perabotan. Yah…walaupun cuma perabotan seadanya dan yang primer aja, tapi tetep aja lumayan menguras kantong. Akhirnya, gagal deh daftar di tahun kemaren. Sempet kepikiran mau ikut program dana talangan haji aja, tapi ragu sama hukumnya dan lagi Per Maret 2015 udah gak ada lagi program talangan haji.

Biasanya kalo kecewa karena tabungan terkuras dan gak jadi daftar haji, si Habiyah bakal menghibur gw kalo nanti begitu sekolahnya udah selesai, kita bisa daftar ONH Plus. Tapi ya….koq rasanya berat banget gitu loh, soalnya :

  1. ONH Plus itu perlu dana yang gedeh banget bok….bisa 4-5 kali lipat dari biaya ONH reguler. Gyahahaha….dulu aja waktu kurs masih 12 ribuan, perlu 150 jutaan per orang, apalagi nanti ya??
  2. ONH Plus itu cuma 25 hari, jadi kita gak bisa ngerjain Haji Arba’in. Sayang kan…udah pun ngeluarin duit banyak, waktu ibadahnya dikit banget….
  3. Sekarang juga kalo daftar ONH Plus mesti waiting list juga, tetep gak bisa langsung berangkat. Yah…walaupun waiting list-nya gak lama masih sekitar 2-3 tahunan, tapi ya…tetep harus nunggu juga kan..
  4. Gak percaya kalo kita bakal mampu nantinya buat daftar ONH Plus. Perkiraan Habiyah selesai sekolah spesialis adalah 5 tahunan. Begitu selesai sekolah dan mulai kerja pun, belum tentu Habiyah bisa langsung dapet duit banyak (perkiraan biaya ONH Plus berdua untuk 5 tahun mendatang bisa jadi 400-500 jutaan). Wuihh….berapa lama tuh ngumpulin duitnya?
  5. Masa sekolah Habiyah + Masa Ngumpulin duit buat ONH Plus + Masa Waiting List = ujung-ujungnya sama dengan masa tunggu dengan Haji Reguler.

Udah ahh…mending reguler aja…..25 juta per orang udah bisa dapet kursi, puas lagi ibadahnya.

Tapi duitnya dari mana nih?

Ihiy…Alhamdulillah punya mama baik. Udah berbulan-bulan ini tiap kali silaturahmi ke rumah mama selalu ditanyain daftar haji. Awalnya dia nge-push kita untuk daftar haji pake uang sendiri, tapi dia liat-liat koq kayaknya susah bener ngumpulin duit 50 jeti (yah…dia juga ngerti sih uangnya suka kepake buat hal produktif juga kan). Trus, diiming-imingin bantuan pinjaman 50%, jadi gw cukup nyiapin 25 jeti, 25 jetinya lagi dipinjemin sama mama (bayarnya nyicil suka-suka). Hoo…rupanya masih berat juga. Akhirnya dia bilang begini : “okeh….Mama pinjemin 50 jeti, kalian cepet daftar haji”. Gw sih langsung loncat-loncat kegirangan, tapi Habiyah keberatan banget. Malu ahh…masak daftar haji minjem. Eh….tapi sekarang mah kita kan berpacu dengan waktu ya…beda sehari aja, bisa-bisa kita terpental di periode tahun berikutnya. Akhirnya Habiyah luluh juga, dengan catatan tahun ini harus beres cicilan hutang ke mama-nya. Ya iya lah….harus itu, duit mama itu adalah duit tabungan sekolah adek gw yang bungsu. Bisa gaswat kalo gak dilunasin.

Akhirnya….kita daftar haji dengan pake dana talangan mama. Hahaha….

Alhamdulillah….

So…tau gak kita dapet kuota di tahun berapa? 2028

Glek….masih 13 tahun lageee……hikssss….

Ya Allah…udah gak tahan mau liat ka’bah, udah gak sabaran mau solat di masjidil harom…

Sampaikan umur kami untuk menunaikan kewajiban kami Ya Robb….

*ps : ya Allah, kalo nanti hutang hajinya udah lunas, beri kami rezeki lagi ya buat bisa umroh….(Hihihi…ngelunjak, biarin….sama Allah ini, bisa minta apa aja kan??)

Masih Berlanjut Aja Phobianya

S : supervisor; N : gw

Dinas 1

S : Nyr…mau ke Bali gak? (sambil nunjukin undangan ke gw)

N : Emang siapa yang harus pergi bu?

S : senyam-senyum-senyam-senyum

N : Buahahaha….*lanjut ngikik bareng, kodeeeee….

S : Kamu aja ya Nyr

N : Ibu aja deh….*lanjut ngikik lagi….

Bos gw yang satu lagi kebingungan liat kita ngikik-ngikik *wew….gak tau dia cerita kita

Dinas 2

S : Nyr, hari ini kamu dinas ke Jakarta ya….berangkat hari ini juga, entar sore

N : *gelagapan, gak ngerti juga kenapa disuruh dinas, tapi langsung jawab : “Aku lagi gak enak badan Bu, dari kemaren udah gak enak badan (hmm….ini beneran koq, gak bohong, tapi sebenernya gak sakit-sakit amat sih). Emang dinas buat apaan sih Bu?”

S : Buat ngurus urusan X, mesti datang langsung kesana, biar cepet. Ibu ini lagi sibuk, mesti ngurus persiapan nikah adek.

N : *pasang tampang lemes dan pura-pura batuk. “Iya bu, tapi aku lagi gak enak badan”

S : Hoo……

*kodeeee……hahahaha…..sama-sama paham lah ya kita Bu….

******

Idih….ini mau sampai kapan sih gw ama supervisor gw saling lempar-lemparan dinas gini?

Eleuh….ternyata phobia naik pesawatnya kita masih berlanjut aje…..

Apalagi si Supervisor gw ini dah banyak banget pengalaman buruknya naik pesawat (selain yang pernah gw ceritain disini). Dia pernah kesiram teh sama Flight Attendant waktu cuaca buruk, pernah juga temennya sampe pingsan dan sakit jantungnya kumat waktu cuaca buruk. Apalagi terombang ambing di pesawat mah udah sering banget. Dia aja masih phobia….apalagi gw???

Gw butuh Uya Kuya deh kayaknya….tolong deh kita dihipnotis aja….biar gak takut lagi….Hiks….

[#EF8] : Dear Younger Me

Too late, but there’s still a hope to write.

***

10400531_16363984762_9184_nDear Me (For A 18th of age teenager. a freshman in a collage, a girl  with thousands hope and dreams)

I want to gratitude for all over you will do for next ten years had shaped me to be a better woman

You’ ll do so many mistakes, meanwhile you’ll learn much from all around matter : sorrow and rejoice

Sometimes you’ll hesitate doing any matter, I beg you please….this attitude will bring a big disaster for you

Please setting your own goal, capture your own self-defined-potrait, never imitate or follow the others’ path. It’s yours…your victory (although sometimes you’ll define it as a lost, but trust me it’s a victory, cause everything that had happened yesterday or today will conspire to make a better tomorrow, as long as you take every lessons and benevolence accompanied along your journey)

never ever palaver with your conscience, just follow it, it’s your Fitrah

Sometimes, the problems will scrape your confidence, don’t be such a coward or being despondent. Just face it, even you’ll pass it badly. I’ll always proud of you….

Thanks God for all the bounties

There will be looming over the brighter future, trust me….