#kelasbelajarzerowaste : Game 1

Di saat yang bersamaan, setelah lama menunggu (waiting list lama sekal) akhinya saya berhasil masuk di dua kelas yang saya tunggu-tunggu :

  1. Kelas HSI Abdullah Roy : syukurlah gak terlalu lama menunggu dan banyak sekali pesertanya
  2. kelas belajar zero waste yang dikomandani bu Dini DK Wardani : kalo ini mah udah lebih dari setahun nunggunya. Jadi begitu berhasil masuk rasanya seneng banget, karena saya sendiri lagi berusaha banget untuk #LessWaste

Sayangnya di saat kelasnya mulai, aduuuhhh…..si duo bujang lagi banyak banget aksinya dan banyak juga masalahnya, kayak : Adek yang gak naik beratnya dan ASI saya yang mulai seret banget, jadi harus ekstra mompa dan power pumping, kakak yang berantakan dietnya dan itu ngaruh banget ke perilakunya, ayah juga hampir gak pernah ada di rumah, dan segudang urusan lainnya. Jadilah saya udah kayak zombie jungkir balik sendiri. Jadi working mom sambil ngurus duo bocah bener-bener buat saya kurang tidur, jarang mandi, terlambat makan, dll. Apalagi mau mantau grup WhatsApp…..waduh….kadang baru bisa baca seminggu sekali….seringkali bahkan gak dibaca sama sekali. Dan..semua masalah itu berimbas ke kelas yang sedang saya ikuti, saya akhirnya terpaksa mundur dari kelas HSI karena gak bisa konsisten ngerjain tugas harian (padahal tugasnya cuma 1 soal pilihan ganda dan durasi pelajarannya cuma 5-10 menit) dan sekarang saya lagi ngejer ngerjain game pertama dari #kelasbelajarzerowste dengan deadline hitungan jam. Fufufufu…sedih rasanya, apalagi saya gak bisa mantengin diskusi atau kuliahnya, jadinya cuma sibuk scroll sambil bintangin aja dulu…..entah kan bakal dibaca…..

Oke, baiklah sekarang saya mau ikhtiar ngerjain Game 1 dulu ya….walaupun gak optimal karena gak sempet wawancara langsung sama Petugas Kebersihan dan belum sempet datengin langsung TPA-nya.

**************************************************************************************

Dimana Sampah Kita Berakhir ????

Well…begitu mengerjakan tugas ini saya baru tau kalau :

  1. Sampah dihasilkan masyarakat kota Palembang saat ini adalah 1200 ton per hari, 900 ton yang berhasil diangkut sampai ke TPA, sisanya masih nangkring di TPS. Sungguh angka yang sangat fanatastis bukan?
  2. TPA Sukawinatan luasnya 25 Hektar dengan ketinggian gunungan sampah mencapai 15 meter. Saat ini masih sekitar 4 hektar lagi yang masih available
  3. Karena adanya pembukaan jalan baru, jalan strategis menuju bandara dan tanjung api-api, sehingga mengganggu pemandangan publik…*ehh…tapi sebenernya gak apa-apa juga dink…biar publik tau gimana sampahnya berakhir kalo tidak dikelola dengan baik DARI SUMBERNYA….*eaa…dicapslock bold yaaa…..) dan kapasitasnya yang sudah overload, maka sekarang sudah pembuangan sampah akhir berangsur dipindah ke TPA Karya Jaya
  4. TPA Karya Jaya saat ini masih terkendala akses jalan, jadi belum sepenuhnya dipindahkan kesana.

 

Bagaimana sampah di TPA Sukawinatan di kelola?

Hadeuhh…sayangnya saya gak sempet datang langsung ke TPA, tapi bersyukur banget ada tulisan Dokter Kurniawan ini waktu dia kunjungan ke TPA (*saya berdo’anya semoga misua juga nanti bisa rajin nulis begini, apalagi berkaitan masalah medis…pasien lebih teredukasi), jadi bisa tau apa aja prosesnya disana, yaitu :

  1. Masih menganut sistem Open Dumping
  2. Mengolah sampah organik menjadi kompos
  3. Kolam akhir pembuangan tinja yang terbuka dan tidak diolah
  4. Gas dari gundukan sampah dimanfaatkan untuk pembangkit tenaga listrik

Heuuu…..ini banyak banget pertanyaan sebenernya yang pengen saya tanyain disana ari mulai misahin sampahnya dll, huhuhu…semoga nanti bisa kesampaian ya jalan kesana….

Duh…maafkan baru bisa segini dulu setor tulisannya, insyaAllah akan saya sambung lagi, udah ditunggu bayik soalnyaaa….

Iklan

Ruang Laktasi di Kantor

Waktu lahiran anak pertama di tahun 2012, kantor gw belum ada Ruang laktasi. Saat itu memang belum banyak karyawati yang menyusui dan memerah ASI, hanya beberapa orang saja. Awareness dan  propaganda tentang pentingnya ASI juga masih kurang.

Di tahun 2012, gw numpang mompa di toilet, iyaaaa….di toilet, toilet lantai 6 yang sedikit karyawati-nya, jadi gak banyak yang keluar masuk ke toilet itu dan ibu-ibu penghuni lantai 6 itu gak bawel dan support ama kita yang mompa (beda ama ibu-ibu di lantai gw yang waktu itu banyak yg bawel, hehehe). Toiletnya bukan bener-bener di dalem toilet tempat kita buang hajat ya, tapi itu yang di bagian tempat cuci tangan itu loh, kan space-nya rada lebaran, jadi bisa dipake buat mompa. Awalnya yang mompa disitu cuma bertiga, terus nambah 1 lagi, trus nambah 1 lagi, trus nambah 1 lagi….akhirnya banyakan. Kadang sekali sesi mompa, bisa empit-empitan ber-enam atau ber-tujuh. Sebenernya ada juga beberapa busui lain yang mompa selain kami, tapi di lantai-nya masing-masing. Kalo diinget-inget geli juga ya waktu itu mompa di toilet, tapi gak ada pilihan lain sih, kita bahkan bawa alat steril loh di toilet itu.

Dari tahun 2008, perusahaan tempat gw kerja mulai banyak merekrut karyawati baru, yang artinya dalam beberapa tahun setelahnya bakal booming karyawati usia produktif. Gw lupa pastinya kapan Ruang Laktasi itu akhirnya disiapkan, ini hasil dari perjuangan para karyawati. Kebetulan waktu itu, habib di umur 11 bulan udah gak mau minum asip lagi, jadi gw berhenti mompa di pertengahan 2013 dan saat itu kita belum ngusulin ruang laktasi. Seinget gw gak terlalu banyak drama waktu ngusulin proposal ke kantor, Alhamdulilah cepet di-approve. Tapi mulai ada selentingan kalo ruang laktasi itu suka dipakai sebagai tempat ngerumpi emak-emak yang mompa. Hihihi, namanya emak-emak ya…gw gak mengingkari lah ya dulu sambil mompa gw juga suka ngobrol, kadang sengaja janjian mompanya supaya ada temen ngobrol, soalnya pompa asi jaman dulu itu gak semumpuni pompa asi jaman now yang bisa double pump yang membuat mompa cukup 10-15 menit doank, jaman kita dulu minimal 30 menit cuyyy…, kadang bisa sejam.

Ruang laktasi kantor gw sih menurut gw udah oke walaupun gak cozy ya, tapi cukup menurut gw, di waktu tertentu sih crowded, tapi masih bisa tertampung semua busui yang mau pumping. Perlengkapan yang dibutuhkan juga sudah lengkap dari mulai Ruangan yang ber-AC, kulkas, colokan, wastafel, sterilizer, perlengkapan cuci botol, kursi dan meja pompa, bilik pompa yang tertutup, lemari dan loker, yaaa…paling kalo bisa nambah maunya nambah alat steril yang lebih oke macem Upang (sekarang cuma Panasonic Dish Dryer yang konon katanya hanya melumpuhkan dan mengeringkan, bukan mensterilkan). Kalo kursi, biarin ajalah jangan ganti yang macem sofa, kalo terlalu cozy malah jadinya betah lama-lama disana, hihihi. Kalo sekarang sih, ngerumpi tetep jalan ya tapi cuma di saat mompa, itu juga seperlunya dan semua udah sadar diri koq untuk gak ngobrol heboh di ruang laktasi dan menggunakan waktu mompa dengan bijak sehingga tidak menzolimi perusahaan kami tercinta.

IMG20190704065226

IMG20190704065320

Bilik Pompa ada 3, 1 bilik bisa diisi dua busui, disusun sedemikian rupa supaya gak saling intip, hihihi. Kalo bilik penuh bisa mompa di luar bilik juga

IMG20190704065306

Loker, kulkas dan sterilizer

IMG20190704065252

lemari dan tempat untuk simpen stock tissue, botol, spidol, label, sabun, dll

IMG20190704065456

satu-satunya kursi yang paling cozy di ruang laktasi kami. Singgasana namanya….

Oiya….bersyukur banget menyusui ini sudah sangat di-support oleh pemerintah melalui Permenkes No. 15 tahun 2013 tentang Tata Cara Penyediaan Fasilitas Khusus Ibu Menyusui  dan/ atau Memerah Air Susu Ibu. Di permenkes itu lengkap banget aturannya, diantaranya :

  • Kewajiban Pengurus Tempat Kerja dan Penyelenggara Tempat Sarana Umum untuk menyediakan fasilitas khusus untuk menyusui dan/atau memerah ASI
  • Pemberian kesempatan kepada ibu yang bekerja untuk memberikan ASI Eksklusif kepada bayi atau memerah ASI selama waktu kerja di Tempat Kerja
  • Bahkan aturan terkait dukungan yang lain seperti penyediaan Tenaga Terlatih Pemberian ASI, Pendanaan, Sarana dan Prasarana standar lengkap diatur di permenkes tersebut.

***

Ngiler juga liat ruang laktasi di kantor lain yang cozy banget kayak di Plaza Mandiri, Indofood, Indonesia Power Jakarta, PT Pembangkitan Jawa Bali dan PLN Pusat, bahkan yang di PLN Pusat udah ada day care nya gitu. Kalo kita day care udah diusulin dari kapan hari, tapi nyiapinnya itu loh yang butuh energi banget.

Cerita donk…gimana ruang laktasi dan day care di kantor kalian…..

Request Kado, Etis Gak ya?

Sering gak sih ngerasa bingung kalo mau kasih “hadiah” ke orang? Terutama hadiah lahiran atau nikahan. Apalagi kalo kita ngerasa orang itu special banget buat kita. Pastinya pengen kasih hadiah yang bagus, biar bisa jadi kenangan buat orang special itu. Tapi seringkali hadiah yang bagus itu mahal kan ya? Akhirnya kita jadi suka puyeng sendiri mikirin hadiah bagus yang pas ama kantong kita.

Biasanya kita sih nyiasatinnya dengan cara “cokongan” (urunan). Biaya yang dikeluarin per orangnya jadi gak terlalu gede, tapi bisa beli barang yang bagus dan bermanfaat. Bahkan kalo di kantor gw, kita bakal massage si penerima hadiah : “kamu butuhnya apa nih sekarang, kita mau kasih hadiah dengan uang segini nih“.  Udah gak ada lah rasa-rasa sungkan, mending nanya daripada capek-capek beli hadiah tapi ternyata gak bermanfaat buat di penerima, sakitnya tuh disini fufufufu, kaciwaaaa.

Makanya sekarang sih kita jadi udah kebiasaan aja nanya kalo mau kasih hadiah : “lo butuhnya apa ya ?” atau kadang udah nembak dulu “nanti gw bakal hadiahin lo ini aja ya kalo lahiran nanti, lo jangan beli lagi ya“, bahkan kadang kalo males ribet “kita kasih mentahnya aja ya….silahkan dibeli yang dibutuhin“. Dan ini juga berlaku gak hanya hadiah untuk yang sedang berbahagia, termasuk untuk yang dalam keadaan duka kayak sakit gitu, sekarang kita lebih nyaman kasih uang atau tanya langsung apa yang dibutuhin : “mau dibeliin makan siang apa?“, “butuh apa sekarang?“. Buat si penerima hadiah juga jangan sungkan ya untuk request….terbuka aja, karena kita sedang membantu orang itu memberikan manfaat ke kita, dan tentunya jadi gak menuhin rumah kita ama barang-barang yang unfaedah. Kita juga jadi ngerasa special banget karena setiap pake hadiah itu jadi inget sama para pemberi hadiah kan ya? Kayak gw nih, setiap kali masak gw inget kalo kompor ini hadiah dari temen-temen gw yang ini, blendernya dari si itu, kukusannya dari si A…..rasanya tuh seneng bangeeet, memorable banget pokoknya.

Kalo di atas kan si penerima-nya nih yang ditodong mau dibeliin apa? Trus gimana kalo kitanya yang request kado? menurut agan-agan etis gak ya?

Perlukah saya kuliah S2

Sudah lama banget gak nulis…sebenernya udah banyak draft tulisannya, tapi sayangnya semua draft itu gak ada yang rampung karena selama proses nulisnya banyak banget gangguannya, akhirnya begitu mau diterusin moodnya hilang (hiiii…saya mah orangnya gitu ya…swing moodnya parah banget).

Kali ini mau curhat aja (Lagi????) lah ya….

Sebenernya dari sebelum lulus kuliah, saya udah pengen banget minimal pendidikan saya sampai S2. Sejak kuliah tingkat 3 akhir juga udah ditanyain sama dosen pembimbing TA apa saya mau lanjut sampai S3, karena kalau mau lanjut maka beliau akan ngarahin TA saya agar bisa menjadi proposal pengajuan S3 (plus beasiswanya). Saat itu sih saya jawab enggak mau karena jurusannya gak saya suka (walaupun universitas dan negara tujuan S2 nya menggiurkan banget) dan saya pengennya kerja dulu aja baru lanjut S2 biar ada pengalaman real practice-nya dan saya lebih paham passion saya ke arah mana. Pas tingkat akhir ada lagi tawaran  dari dosen untuk kuliah di Eropa, jurusannya oke, tapi cuma beasiswannya sebatas tuition fee sama accomodation doank, living cost-nya enggak.  Karena otak saya masih dangkal dan pengennya emang kerja dulu….ya udin lah ya….gak diambil juga kesempatannya. Setelah kesini-kesini sih baru saya sadari kenapa sebenernya Allah belokin pikiran saya dari kuliah S2 di luar negeri, ternyata mama do’anya kenceng banget pengen saya balik ke Palembang lagi (masalah ini nanti saya cerita tersendiri deh).

Setelah kerja setahun dua tahun saya baru kepikiran pengen S2. Ada kesempatan dapet beasiswa dari kantor. Pas saya lagi pengen-pengennya kuliah S2 ehhh…malah gak diboleh Pak Bos. Sebenernya waktu itu pengen kuliah S2 nya bukan karena mau S2 beneran, tapi karena pengen melarikan diri dari kerjaan kantor yang sangat tidak menyenangkan saat itu dan mupeng juga liat temen-temen kuliah saya yang satu persatu mulai kuliah di Luar Negeri dan pada bertualang seru. Ehh…anehnya tahun berikutnya pas ada kesempatan lagi dari kantor, saya malah gak tertarik. Bukan gak tertarik sih tapi karena saya lagi down sama masalah keluarga. Anak saya didiagnosa masuk dalam Spektrum Autis di usia 3 tahun (saat saya menilai usia yang cukup siap untuk saya bawa sekolah S2 di luar negeri) dan saya sering sakit-sakitan berkepanjangan (mungkin karena stres juga), sedangkan suami gak mau ikut cari beasiswa sekolah atau ikut saya S2. Gak mungkin saya bisa kuliah sambil ngurus anak saya yang autis sendirian karena anak saya butuh perhatian dan bimbingan penuh. Akhirnya niat lanjut kuliah saya urungkan lagi…..

Sebenernya sih beasiswa dari perusahaan tempat saya kerja itu menyediakan beasiswa kuliah di indonesia maupun  luar negeri. Beberapa temen kantor yang perempuan rata-rata akhirnya ambil kuliah S2 di Unsri saja. Tapi saya tetep kekeuh surekeuh kalo kuliah di dalam negeri maunya cuma di ITB (hiii…..almamater gitu loh…., dan saya cinta banget sama Bandung ya….). Pas udah ngebet pengen daftar beasiswa lagi, ehhh….tahun itu malah beasiswanya ditiadakan…..hahaha….belum rezeki lagi deh….

Kalo sekarang gimana? Masih tetep mikir (mikirnya lama banget ya???). Kalo saya lanjut S2 di ITB nih misalnya atau di luar negeri lah….suami saya yang lagi kuliah spesialis siapa yang ngurus? Soalnya kuliah spesialis itu sibuuuuuk bangeeet kan…., dan gimana dengan proses terapi anak saya (kebetulan dia udah pewe sama tempat terapinya). Dulunya saya berharap anak saya bakal selesai terapi dalam waktu dua-tiga tahun saja (karena autisnya tidak terlalu parah), tapi ternyata Allah berkehendak lain….walaupun gak terlalu parah tapi progress perkembangannya lambaaaaaat bangetttt, masih perlu perhatian ekstra sampai sekarang (dan perlu stok sabar yang triple ekstra juga). Dari sisi biaya juga saya cukup kebat kebit karena harus mengatur  biaya hidup, terapi dan berobat anak saya serta support full biaya kuliah misua. Dan semua biaya itu mahal pake bangeeeeettt, kalo saya gak kerja gimana donk sama biaya sekolah misua?  Oiya….satu lagi yang memberatkan, karena beasiswa dari perusahaan itu kan pake ikatan dinas, jujur saya gak tau apa saya bakal lama kerja di perusahaan sekarang (iyeee…..maklum lah ya emak-emak pikirannya mau resign muluk), nanti malah waktu ikatan dinas jadi beban buat saya. Dan gak tau  juga nanti selesai spesialis misua bakal kerja di daerah mana (saya gak kuat LDM boook……., jadi mau ikut aja kemanapun dia pergi).

Segini dulu deh curhatnya…udah mau pulang, mau buka puasa…….

 

Belajar Puasa

Siapa yang belajar puasa?

Habib???

Bukaaannn…gw koq yang lagi belajar puasa. hehehe….*cengar cengir

Ramadhan kan tinggal menghitung hari, buat orang-orang mah mungkin biasa aja kalo puasa/shaum yah.

tapi kalo buat gw itu perjuangan yang luar biasa.

Apa pasal? apa lagi lah kalo bukan karena Gerd…xixixixi..

ya itu dia…tiap kali mau puasa sunnah senin-kamis, pasti terhalang, soalnya gerd gw bolak balik kambuh aja….

bolak balik masuk ugd, bolak balik makan bubur…hehehe

ini hari keempat gw latihan.

sebelumnya, puasa sehari, tepar tiga hari…

eu…eu…jangan ditanya ya sensasinya…

sempoyongan luar biasa…

hari ini baru nyobain puasa 2 hari berturut turut…

semalem habis buka, gw langsung oleng, perutnya bergeruduk geruduk ria, mungkin karena bukanya pake empek-empek kali ya (hmm..empek-empek pake kecap padahal, bukan pake cuka, heu..heu….)

ini dari pagi juga udah oleng, udah mulai narok roti di atas meja….hahaha…*godaannya disengaja

Ya Allah…kuatkan ya Allah…kuatkan….

Marhaban ya Ramadhan…gak sabar lagi nungguinnya

sampaikan kami ke Ramadhan mu ya Allah

Astagfirullah….Astagfirullah

Ya Allah…

Kaget bener gw pagi ini dapet sms dari adek gw, dia bilang salah satu temen kami (temen satu angkatan adek gw di SMU dan pastinya adek kelas gw juga) mau nikah. Berita baik kan ya? tapi ya itu…..nikahnya sama cowok dan di Belanda. Iyaaa….dia jadi homo. Astagfirullah….Astagfirullah…..

Berkali-kali gw konfirmasi ke adek gw, dia membenarkan karena memang adek kelas gw sendiri yang ngasih kabar tentang rencana pernikahannya dan bilang kalo orang tua-nya udah setuju.

Gak tau lagi mesti berbuat apa selain istigfar…istigfar…istigfar… dan nangis….

Adek kelas gw ini termasuk salah satu adek kelas yang deket sama gw dan selalu gw “pepetin” dari dulu, karena gw udah was-was sama “ketidaknormalannya”. Tapi dulu gw ngerasa dia gak separah ini. Yaa…walaupun agak kemayu, tapi masih normal karena masih tergila-gila ama cewek koq dan gak terlihat gimana-gimana ama cowok. Waktu itu gw suka serba salah, karena si adek kelas gw ini ngegebetin cewek yang cinta banget sama adek gw. Lucu deh waktu itu….si adek kelas gw ngebetin si cewek, si cewek suka ama adek gw, tapi adek gw gak suka ama si cewek. Tapi untungnya walaupun terlibat cinta-cintaan yang entah segi berapa, kami semua masih berteman baik.

Waktu gw kuliah, gw masih suka keep in touch sama adek kelas gw. Dan gw yakin kalo dia masih normal-normal aja. Dia suka cerita ama gw tentang kondisi kuliahnya yang parah abis, dimana yang namanya ML antar temen itu udah biasa banget. Lingkungan temen-temennya juga parah sebenernya, yaa…yang namanya sex bebas itu udah makanan sehari-hari. Dan dia meyakinkan gw kalo dia gak masuk dalam pusaran itu. Dia juga suka cerita tentang prestasinya dalam dunia cinematografi yang udah melanglang buana. Ya…gw sangat yakin sama dia, karena adek kelas gw itu memang kreatif, profesional dan totalitas dalam mengerjakan sesuatu. Dan gw juga yakin orientasi seksualnya juga normal karena selama dia kuliah, dia suka cerita sama gw tentang cewek-cewek yang dia kecengin. Dan sepertinya dulu, dia mempercayakan gw untuk menjadi temen curhatnya sekaligus sebagai stabilisator atas “ketidaknormalannya”. Kalo dia udah mulai macem-macem, biasanya suka gw arahin dan dia biasanya nurut sama omongan gw. Dia masih suka sholat dan rajin ibadah.

Udah beberapa tahun ini semenjak gw ngerjain Tugas Akhir dan dia udah mulai suka ke luar negeri, gw jadi lost contact ama dia…dan begitu dapet kabar ini, gw sedih banget.

Ya Allah, Engkau Maha Pembolak Balik Hati

Hamba mohon bantu adik kelas hamba untuk kembali ke Jalan Mu yang benar