SSAHF : Semi Stay At Home Father

Udah hampir 5 bulan Habiyah menggondol gelar SSAHF (Semi Stay at Home Father). Gak full koq, cuma semi aja. Ngurus Habib sih masih dominan Wak Inem kalo gw kerja, Habiyah kebagian jatah ngajak Habib main aja tiap hari.

Sejak pertengahan Januari tahun ini Habiyah berenti kerja. Sebelumnya Habiyah kerja di dua RS, satu RS yang full time (RS P), satunya lagi (RS H) cuma jadi dokter part time dengan jadwal kerja cuma satu kali seminggu. Sekarang cuma kerja di RS H aja, jadwal kerjanya sih masih satu kali seminggu, tapi karena sekarang udah free dari RS P, jadi sering dipanggil buat bantuin RS H. Sebenernya udah lama banget Habiyah pengen behenti kerja di RS P, tapi suka rag-ragu, dan akhirnya di bulan Januari Habiyah resmi mengundurkan diri dari RS P. Alasannya sih banyak ya, diantaranya :

1. Lingkungan di RS P udah gak kondusif lagi

Habiyah seringkali terpaksa harus bekerja di bawah standar karena pengelolaan manajemen RS yang sangat buruk. Buat seorang dokter, bekerja di bawah standar itu merupakan ancaman karena mereka kan berkaitan dengan saving life. Taruhannya besar, bisa-bisa nanti diduga malpraktik dan juga bertolak belakang dengan hati nurani. Sebenernya udah hampir setahun yang lalu Habiyah mengajukan surat pengunduran diri, tapi ditolak oleh Direkturnya. Habiyah juga kasihan sama perawat-perawat di RS P, perawat-perawat itu masih berharap ke Habiyah bisa bertahan supaya bisa bantu mereka. Perawat-perawat itu gak berani berontak karena mereka gak punya pilihan tempat kerja lain.

2. Pengen program diet

Dokter tapi gendut….hahaha…duh gimana ya…gak make sense banget kan??

Dari nikah 4 tahun yang lalu, berat badan Habiyah naik kurang lebih 26 kiloan (Busyeeeet bener kan??). Berat badannya udah nyampe 3 digit bahkan. Kegantengannya memudar seiring lemak-lemak bergelayutan di segenap pipi dan perutnya (eleuh…sebenernya hampir di semua badan), sampe lehernya pun menghilang. Ini gak bisa dibiarkan…lemak-lemaknya harus segera dibumi hanguskan. Apalagi banyak penyakit mengintai nih, kolesterol meningkat, asam urat pun sudah gak bersahabat. Kalo dibiarkan terus-menerus, bisa jadi janda muda gw.

Loh…apa hubungannya berenti kerja sama diet? bukannya kalo gak kerja malah jadi males-malesan ya? Nah itu dia…Habiyah kan kerjanya shift-shiftan dengan pekerjaan yang cukup melelahkan, pasien yang datang kan unpredictable. Jadi….makannya suka dirapel dan habis itu langsung istirahat. Misal kalo habis jaga shift sore, baru makan jam 11 malem, trus lanjut tidur. Habis jaga malem juga gitu, baru pulang jam 9 pagi, trus langsung makan, habis itu lansung tidur. Gimana gak gemuk coba? Waktu olahraga juga gak ada karena kalo libur malah kerja di RS H.

*perlu dicatet juga faktor penyebab endutnya Habiyah yang lain ya. Habiyah ini emang pada prinsipnya males olahraga dan suka suka suka banget makan. Jadi….alasan di atas suka dijadiin pembenaran aja. Hahaha…

3. Persiapan sekolah

yah…karena udah kelelahan kerja di dua RS, jadi gak sempet lagi buat belajar persiapan sekolah.

*hmm…sebenernya kalo dokter tiap hari mereka harus belajar sih ya, kudet kalo gak belajar tiap hari (Makanya gw bersyukur banget gak jadi dokter bo…mana kuat mesti melototin jurnal tiap hari). Cuma untuk persiapan sekolah beda lagi, karena lebih spesialisasi, butuh persiapan yang mateng banget.

4. Ngurusin istri dan anak

Hehehe…ini penting banget nih…

Gw kan udah 4 tahun kena Gerd dan belum sembuh-sembuh, Habib juga perkembangannya terlambat (dulu sempet hampir didiagnosis autis atau asperger) dan gw sudah kewalahan ngurus Habib. Di samping itu, karena Habiyah jarang di rumah, Habib juga gak begitu deket sama Habiyah. Bisa dibilang gak mau malah sama Habiyah, jadinya dia nge-gentol kemana pun gw pergi. Jadi…demi ngurus istri dan anak tercinta, Habiyah rela berenti kerja. Dan gw pun merestui, hehehe…

So….gimana setelah 5 bulan Habiyah jadi SSAHF??

1. Rezeki

Awalnya sempet desperado sih karena penghasilan utama kan dari RS P. Gimana degan tabungan sekolah? Uangnya masih kurang banyak nih. Tapi bismillah aja….kalo gak ambil langkah besar ini, masalah-masalah kami gak akan selesai.

Habiyah sempet ditawari kerja di beberapa RS, tapi dia tolak. Kami gantungkan semua ke Allah. Rezeki mah Allah aja yang atur. dan Alhamdulillah ketika niat itu baik, Allah akan menggantikan dengan yang lebih baik. Dulu, Habiyah kerja di dua RS pun gajinya gak seberapa. Kerjanya capek, pontang panting, jarang ketemu keluarga. Sekarang, kerja cukup satu sampe tiga kali seminggu, tapi penghasilan jauh melebihi sebelumnya. Kami bisa nabung jauh di atas tabungan bulanan kami sebelumnya. Kami sampe kaget. Masya Allah, Allahu Akbar, Allah sebaik baik pengatr rezeki hambanya.

2. Perkembangan Habib dan Kesehatan gw

Kesehatan gw semakin membaik, masih suka kambuh sih, cuma sudah jauh lebih baik.

Habib juga perkembangannya cukup pesat, kami sudah yakin kalau Habib enggak autis. Attachment Habib ke Habiyah juga semakin baik. Alhamdulillah….

3. Persiapan Sekolah

Hehehe…habiyah masih berjuang nih…doakan ya temen-temen semoga tesnya lulus dan bisa jadi dokter spesialis yang bermanfaat nantinya.

4. Program Diet

hahaha….ini yang gagal total. Di awal-awal Habiyah sempet rajin nge-gym dan sepedaan. Sempet turun 4 kiloan lah. Tapi sekarang ? *huueee….minta dipites pites nih Habiyah…..susah banget ya nyuruh orang gendut buat diet. Bawaanya males dan pengen makan mulu. Huh….

Iklan