Hemoroid pasca melahirkan

Bismillah…yeay…tulisan perdana di tahun 2019

Eh…gw udah lahiran anak ke-2 loh, ada banyak hal yang pengen gw ceritain tentang masa hamil melahirkan kemaren. Tapi gw ceritain yang ini dulu aja ya, pengalaman buruk yang lumayan menyeramkan soalnya.

Gw itu sebenernya udah punya bakat hemoroid. Bermula waktu SMP atau SMU dulu (gw lupa pastinya) gw pernah ngalamin konstipasi, seminggu donk gak BAB, alhasil faeces gw waktu itu jadinya keraaaas banget (mengingat ngomongin hemoroid gak jauh-jauh dari BAB, jadi ya…dimaklumin aja ya kalo fulgar dan agak menjijikkan). Udah gw coba makan pepaya dan sayur, tetep aja gak mempan. Ugh…rasanya nano-nano banget saat itu : perut mules banget, anus sakit karena faeces-nya udah di ujung anus, tapi faecesnya gak bisa keluar karena udah sekeras batu. Sayangnya jaman dulu gw gak tau kalo ada obat yang bisa melemeskan (halah…bahasanya) si faeces ini. Jadi…ya satu-satunya cara untuk ngeluarin si faeces tak lain dan tak bukan adalah dengan cara ngeden sekeras-kerasnya.

Udah tau lah ya gimana akhirnya? Akhirnya gw kena haemoroid. Sejak saat itu, si haemoroid-nya gak pernah bener-bener sembuh, kalo gw kena sembelit dan faeces-nya keras lagi, ya bakal kambuh lagi, bahkan setiap BAB hemoroid ini bakal membesar dan keluar, tapi tidak berdarah dan bisa masuk lagi. Gak ganggu lah pokoknya sampe sebelum gw hamil anak kedua (di anak pertama, gw lahiran normal, dan Alhamdulillah hemoroidnya masih baik-baik aja).

Nah…pas hamil anak kedua kemaren, di bulan kelima gw mulai konstipasi. Sakitnya luar biasa loh, gw sampe seharian bolak-balik ke kamar mandi cuma buat ngeden dikit-dikit. Huff…jangan ditanya ya gimana menderitanya, untuk ngeluarin seuprit faeces aja perlu berkali-kali bolak-balik kamar mandi. Setiap ke kamar mandi perlu waktu sampe setengah jam untuk ngeden, itu pun belum tentu berhasil. Badan sampe basah ama keringet karena ngeden yang entah gonta ganti berbagai posisi, sampe lemes lah pokoknya. Dan ini terjadi beberapa hari. Alhasil ya anus gw itu jadi berbunga-bunga gak jelas lah bentuknya, tapi Alhamdulillah masih bisa masuk lagi setiap selesai BAB.

Sebenernya gw udah lapor ama misua tentang hemoroid ini, tapi kata misua gw itu mah hal biasa terjadi ama ibu hamil dan masih aman kalo melahirkan nanti. Mau lapor ke dsog gw waktu itu, koq rasanya malu, dan gw takut banget kalo gara-gara hemoroid ini akhirnya malah disuruh lahiran SC (soalnya gw penakut ama luka-luka sayatan ya…).

Tiba akhirnya waktu gw melahirkan, dsog-nya ngusahain banget gw bisa lahiran tanpa epis. Sayangnya bukannya ngeden kuat, gw malah kebawa-bawa rasa ngeden waktu BAB keras, ngeden pelan-pelan gitu, ditahan tahan. Ngedennya jadinya salah mulu, dan itu malah memperparah hemoroid gw, dan finally akhirnya gw di-epis juga karena ngedennya gak bener muluk. Setelah melahirkan, hemoroid itu meradang gede banget dan keras, gak bisa masuk lagi. Ya Allah stres banget rasanya. Udah lah sakit epis, sakit perut pengen BAB, tapi takuuut banget untuk BAB karena hemoroidnya gede banget (sampe gw gak tau lagi ya dimana lubang anus gw). Berbekal obat pelemes faeces waktu hamil dulu yang belum habis, gw akhirnya bisa BAB juga.

Singkat cerita, Alhamdulillah akhirnya haemoroid itu mengecil. Sekarang sih masih ada sisa, tapi gak ngeganjel, gw juga bisa BAB dengan lancar. Gw dikasih terapi ini buat ngobatin hemoroidnya :

  1. Ardium : 3 x 1000mg. Fungsinya buat ngecilin vena yang membesar. Awalnya dikasih buat 3 hari aja sama dsog, tapi ternyata hanya sedikit mengecil, jadi dilanjutin sampe dua minggu atas rekomendasi misua.
  2. Borraginol-N. Fungsinya buat mengobati radang hemoroid dari luar.
  3. Gak boleh makan pedas (baik pedas cabe maupun lada)
  4. Perbanyak makan buah, sayur dan minum air putih biar gak gampang sembelit. Oiya…tips dari dokter yang merawat temen gw yang kena hemoroid : kalo faeces-nya lagi keras, baiknya jangan makan pepaya tapi perbanyak makan pisang, karena pepaya akan membuat faecesnya semakin keras di bagian ujung. Tapi kalo untuk maintenance supaya BAB-nya gak keras, disarankan untuk makan pepaya. Kalo tips dari mama gw : untuk maintenance harian kalo makan pepaya BAB-nya suka ngerasa bersisa, tapi kalo makan buah Pir, BAB-nya berasa plong dan gak bersisa.

IMG_20190614_093356-1

Do’a kan hemoroid gw gak kambuh lagi ya (walaupun sebenernya tetep berpotensi karena ya emang udah ada bakat dari lama) dan nanti gw bisa melahirkan normal lagi (hehehe, masih pengen nambah anak).

 

Iklan

Phobia Naik Pesawat

Habibie : Aircraft Innovator (tolong abaikan bundamu yang penakut ini ya sayang, tolong nak nati kau buatkan Bunda pesawat yang anti ajojing dan anti jatuh, hehehehe)

Habibie : Aircraft Innovator (tolong abaikan bundamu yang penakut ini ya sayang, tolong nak nanti kau buatkan Bunda pesawat yang anti ajojing dan anti jatuh, hehehehe)

Gw ini sebenernya emang tipikal penakut, tapi biasanya masih bisa gw tutup-tutupin. Dulu sih gak separah ini penakutnya, malah cenderung tipikal orang yang berani. Coba bayangin, di Palembang aja gw berani koq jalan sendirian di jam 9-10 malem, keluar ke loby rumah dini hari sambil mandang ke arah kuburan (rumah gw deket kuburan) berjam jam gak ada takut takutnya, bahkan gw sering banget penasaran pengan ngeliat yang namanya hantu (tapi Alhamdulillah gak pernah berhasil). Waktu masih di Bandung, gw bahkan cuek aja jalan sendirian kelayapan di jalanan Bandung yang gelap sambil megang laptop di tangan di jam 1 s/d jam 3 dini hari (pasti mau nanya kan itu ngapain kelayapan malem-malem?, hehehe…macem-macem lah pokoknya karena habis nonton midnight atau habis latihan biola atau habis ngerjain tugas yang gak ada habis-habisnya itu). Bukan cuma sekali sekali loh, tapi hampir tiap hari. Gw bahkan dulu dengan cueknya berantem ama preman-preman. Kayaknya dulu gak ada yang bisa buat gw takut. Cuma ya akhir-akhir ini semenjak kena Gerd, tingkat kecemasan dan parno gw meningkat drastis.  Gw takut sendirian, gw cemas berlebih kalo penyakit gw kambuh, pokoknya dah parah banget deh.

Nah…salah satu hal yang buat gw takut akhir-akhir ini adalah takut naik pesawat. Jauh sebelum ada kejadian Air Asia, gw udah takut naik pesawat. Dulu sih sebenernya gw enggak takut koq kalo naik pesawat karena kalo naik pesawat Alhamdulillah selalu dalam kondisi cuaca yang baik, jadi begitu pesawat take off sampe landing gw malah molor. Waktu kuliah dulu juga gw kebetulan suka ikut proyek-proyek dosen sampai ke daerah-daerah, udah biasa aja tuh naik pesawat ke luar kota yang jauh-jauh.  Suatu hari waktu gw sering bolak balik Palembang-Bandung buat tes masuk Perusahaan tempat  gw kerja sekarang, kondisi cuacanya cukup buruk. Itulah kali pertama gw ngalamin trouble dalam penerbangan, dari take off sampe landing pesawatnya ajojing, pokoknya mengerikan banget. Jadi…sejak saat itu gw agak-agak trauma naik pesawat. Tapi yang namanya tugas ya gak bisa dielak lah ya…mau gak mau gw harus sering naik pesawat. Tapi ya gitu deh, kalo pesawatnya goyang dikit aja gw mulai parno. Makanya sekarang sebisa mungkin kalo ada rakor pasti gw arrange buat conference aja atau gw minta rekan gw aja yang berangkat, kecuali kalo dah gak bisa dielakkan lagi gw harus harus dan harus berangkat.

Nah…Minggu kemaren kan gw harus dinas lagi (mendadak pula), dengan pesawat pertama. Subuh subuh sih gw dah maju mundur buat pergi, soalnya saking takutnya gw ampe mimpi buruk. Tapi…mau gimana lagi, gw harus berangkat. Tuh kan akhirnya gw jadi trauma lagi kan (soalnya gw paham kalo sekarang kan cuaca emang suka buruk), jadi pasti deh ada kejadian serem lagi. Di tengah perjalanan, cuaca mulai buruk dan pesawat ajojing luar biasa dan ngebut buat ngelak cuaca buruk, jadi kami tiba 10 menit lebih awal dari jadwal seharusnya. Tapi gara-gara itu gw jadi tambah parno nih naik pesawat. Sampe sekarang masih sering kebayang-bayang pesawat yang goyang-goyang dan awan-awan serem yang ditembus pesawat. Pulangnya (di hari yang sama) gw tegang luar biasa, sampe ibu yang duduk di samping gw megangin tangan gw karena ngeliat gw tegang sepanjang perjalanan di pesawat.

Sekarang gw bisa paham kenapa Chiaki Senpai (yang di serial Nodame Centabile) sampai segitu phobia-nya naik pesawat gara-gara trauma masa kecil pernah ngalamin kecelakaan pesawat. Dia rela ngorbanin mimpinya karena gak berani naik pesawat buat belajar musik di luar negeri.

Hmm…nah…tadi pagi bos gw cerita lagi kalo dia juga habis ngalamin kejadian buruk terkait pesawat. karena cuaca buruk, pesawatnya salah ambil posisi landing, jadi hampir nabrak pesawat yang lagi parkir dan gedung bandara, tapi Alhamdulillah begitu hampir dikit lagi nabrak, pesawatnya naik lagi ke atas dan muter-muter lama di atas buat cari runaway. Hii…serem kan…..!!

Kalian gimana? pada takut gak naik pesawat?