Tentang Hobi

Kalau ditanya tentang hobi ke emak-emak, biasanya mereka sih punya hobi yang cukup produktif. Ada emak-emak yang hobi memasak, menjahit, berolahraga, bercocok tanam, travelling, dandan, nonton, desain sesuatu, menulis, membaca, dll. Hobinya emak-emak biasanya berkolerasi positif untuk kebaikan keluarga. Apalagi emak-emak jaman now yang tuntutan untuk pamer, giving positif vibes, dan kompetitif-nya kuat; harus donk punya hobi yang bisa kasih nilai tambah. Wkwkwk … belum apa-apa saya udah judging duluan ya Mah, seakan-akan orang punya hobi bagus-bagus cuma untuk pamer aja. Yah begitulah Mah, jaman now judging itu juga termasuk hobi netizen sejagat raya kan ya? Padahal orang mau hobi apapun itu hak asasi dia, mau dipamerin atau enggak, apa pun tujuannya, as long as dia senang melakukannya dan tidak mengganggu orang lain sah-sah aja, termasuk jika hobi itu dianggap “kurang produktif”, seperti “leyeh-leyeh” aka MaGer (malas gerak). Bagi sebagian emak-emak, “leyeh-leyeh” itu adalah suatu kemewahan, bukan? Mengosongkan isi kepala selama beberapa saat, tanpa memikirkan apa-apa sambil gegoleran itu adalah mimpi semua emak-emak. Setuju?

Hobinya Bapak-bapak

Berbeda dengan emak-emak, bapak-bapak biasanya memiliki hobi yang “kurang produktif”, contohnya bermain game, main burung, koleksi gadget, koleksi MoGe (Motor Gede), ikut klub mobil, dll.

Hobi mahal bapak-bapak (sumber: https://otomotif.tempo.co/)

Dalam menggeluti hobinya, bapak-bapak itu cenderung impulsif. Pokoknya dibela-belain. Mau harganya selangit, dibeli. Mau dapetinnya di ujung dunia, dijabanin. Mau ngerjainnya sampe larut malam, tahan bergadang. Alhasil, hobinya bapak-bapak biasanya akan memantik hobi terpendam emak-emak: NGOMEL-NGOMEL (eh, itu tidak masuk dalam kategori hobi ya, karena tidak menyenangkan dan tidak hanya dilakukan di waktu luang, tetapi dilakukan di sepanjang muka si bapak keliatan). Tak jarang juga akhirnya hobi bapak-bapak ini malah mengganggu keharmonisan keluarga. Terkadang, bapak-bapak lebih cenderung mengutamakan hobinya dibanding keluarga. Tak jarang pula, uang bapak-bapak malah diprioritasin untuk hobinya dibanding untuk kebutuhan keluarga.

Loh … kenapa jadi ghibahin hobinya bapak-bapak nih? Soalnya terlaksana atau tidaknya emak-emak dalam menyalurkan hobinya juga banyak bergantung dari bapak-bapak. Kalau bapak-bapaknya support emak-emak dalam mewaraskan dirinya melalui hobi, kan aman dunia.

Oiya, tetapi dalam melaksanakan hobi, emak-emak juga bisa banget impulsif, terutama saat belanja keperluan hobi. Sesuatu yang menyenangkan kita itu cenderung gak kita timbang-timbang lagi untuk mendapatkannya. Segala hal tentang hobi itu “lucu” bukan “butuh”, kontrol diri kita akan lemah untuk hal-hal terkait hobi, sehingga kita cenderung tidak bisa menentukan konsekuensi atas tindakan yang kita lakukan.

Pentingkah Mengetahui Hobi Seseorang?

Di luar hubungan pekerjaan, kita cenderung membentuk relasi dengan orang-orang yang memiliki kecenderungan aktivitas dan hobi yang sama. Di social media misalnya, kita lebih cenderung kepo dengan kegiatan yang berhubungan dengan hobi. Buat saya pribadi, sudah menjadi kesenangan tersendiri melihat orang-orang melakukan hobinya.

Ngepoin aktivitas orang lain yang sama hobinya dengan saya sudah membuat saya bahagia

Menurut saya penting sih untuk mengetahui hobi seseorang, apalagi saat sudah mulai berumur dan waktu sudah sangat begitu terbatas dan berharga. Berinteraksi dengan orang-orang yang sefrekuensi hobinya membuat kita lebih kreatif, produktif dan happy sesuai dengan jalur yang kita pilih. Kita harus selektif memilih mana hobi yang bermanfaat untuk kita dan membuat kita bertumbuh dan berkembang.

Hobi Saya Bercocok Tanam

Jika definisi hobi adalah sesuai dengan definisi di wikipedia atau KBBI yang harus mengandung unsur “menyenangkan” dan “waktu luang”, maka  sulit untuk mengatakan bahwa “kegemaran” saya bercocok tanam itu sebagai “hobi” karena saya memang benar-benar mengerjakannya tidak pernah di waktu luang. Bercocok tanam biasanya saya lakukan sambil mengasuh atau menemani anak-anak bermain. Yah, setidaknya saya sudah memenuhi salah satu unsur hobi, yaitu “menyenangkan” untuk saya.

Mengerjakan hobi artinya harus menerima konsekuensi anak-anak juga ikut kotor-kotoran bersama saya

Saya pernah menuliskan tentang hobi saya bercocok tanam itu menyelamatkan saya dari kebokekan. Tanaman yang saya tanam di pekarangan rumah yang tidak terlalu luas itu kebanyakan adalah tanaman sayur dan buah. Saya bisa jingkrak-jingkrak melihat tanaman buah saya mengeluarkan putik. Tak jarang tanaman-tanaman itu saya pandang setiap harinya. Bisa makan sayur atau buah dari hasil jerih payah saya sendiri itu bangganya luar biasa.

Salah satu tujuan saya bercocok tanam untuk memenuhi kebutuhan buah-buahan anak saya yang alergi. Buah yang bisa dia makan jarang ada di pasar. Jadi sebisa mungkin saya tanam semua buah yang dia bisa makan

Saya juga termasuk yang cenderung impulsif membeli kebutuhan terkait tanaman. Pokoknya semua lucu dan gemesin menurut saya. Lagi bokek pun kadang saya bela-belain beli. Gak peduli itu rumah saya sudah penuh sesak dengan tanaman atau apakah saya sanggup merawatnya, pokoknya harus punya. Salah satu upaya saya sekarang agar tidak impulsif ya tidak mendatangi penjual tanaman atau tidak berselancar ke market place. Godaannya beraaaaaat, pemirsaaaaahhhh kalo udah liat taneman. Alhamdulillah upaya saya lumayan berhasil nih, saya jadi tidak belanja impulsif beberapa bulan ini dan saya mulai bisa fokus merapihkan dan mengoptimalkan pertumbuhan tanaman yang ada.

*****

Tulisan ini dibuat untuk memenuhi Tantangan Blogging Mamah Gajah Ngeblog bulan April 2022.

Penulis: sheetavia

Sanguin yang lagi belajar diem karena suka ngomong gak pake mikir

17 tanggapan untuk “Tentang Hobi”

  1. Woww Mamah Sheetavia, saya kok suka banget ya dengan kalimat Mamah ini:

    “Padahal orang mau hobi apapun itu hak asasi dia, mau dipamerin atau enggak, apa pun tujuannya, as long as dia senang melakukannya dan tidak mengganggu orang lain sah-sah aja, termasuk jika hobi itu dianggap “kurang produktif”, seperti “leyeh-leyeh” aka MaGer (malas gerak). ”

    Masya Allah, bijaksananya. 🙂 Memang betul begitu ya Mah, selama tidak mengganggu, why bother.

    Hobinya produktif Teh ehehe. Bisa menghasilkan buah dan sayuran dari kebun sendiri. Puasnya dapet, lezatnya dapet, hematnya dapet karena ga perlu beli ehehe.

    Btw yang hobi bapak-bapak, rata-rata begitu ya brati ahahaha. Hobinya jarang gak pake duit. PS lah, moge lah, otomotif lah, tetapi ya sudah gapapa, yang penting tidak berlebihan, apalagi butuh refreshing dalam me-manage stress di kerjaannya.

  2. Wuiii… Salfok sama jambunya nih… 😍
    Kapan2 bagi tips bertanam dong teh. Terutama tanaman yg produktif kyk sayur dan buah gitu. Entah mengapa saya kok kurang bakat di sana. Kl bunga2an padahal lancar2 aja… 🤔😅

  3. Mamah Sheetavia, baca soal hobby bapak-bapak aku kok ya jadi pengen ghibah haha, bukan ghibah deng, berbagi info. Jadi ingat waktu kami masih di Jakarta dulu, di kompleks rumah bapak-bapak ni lumayan kompak. Jadi suatu waktu mereka lagi suka sepedaan, jadi ya gitu, semua pada beli sepeda. Ada yang murah ada yang mahal, tapi lucunya ada satu bapak yang kayanya anggota ISTI, dia baru beli sepeda mahal banget, nyampe 50 jutaan deh kayanya, tapi ga berani bawa pulang ke rumah, akhirnya dititip di rumahku haha, tiap mau sepedaan mampir ke rumah baru pergi. Ada lagi yang hobby foto, lalu karena suamiku memang fotografer kan, mereka pergi lah beli sama-sama, yang ajaibnya lagi, semua dus dititip di rumahku, dan si bapak ngaku beli second dari suamiku. Parah banget tapi lucu.

    Salut sama jempol hijau Mamah, emang beda ya perasaan liat tanaman berbuah dan bisa panen. Bahagia banget pastinya.

  4. Terkekeh sendiri membaca penggalan dari (bukan) hobi yang dilakukan mamah-mamah, yaitu: ngomel, yang ‘dilakukan di sepanjang muka si bapak keliatan.’ 😅😂 Kalau sudah begitu, pelariannya ke kebun buah ya, Teh Sheetavia? Pasti healing banget itu, memandangi pohon buah-buahan yang silih berganti berbakti. Segerrr.

  5. Samma ama suamiku hobinya. Juga suka tanaman, tapi lebih ke tanaman hias dan bunga. Aku yg engga ngerti sama sekali, kalau ditanya tetangga, gimana carana supaya ngembang? Aku blass engga tahu apa-apa

  6. Waduh…aku cuma bercocok tanam yang abal-abal teh, malah bunga itu lebih tricky buat aku. Kalo sayur juga mmg agak tricky sih, gampang kena hama. Kalo tanaman buah malah gampil, gak dirawat juga biasanya berbuah.

    iya teh, kapan2 aku sharing tentang menanam buah-buahan ya.

  7. Aku sama suamiku terkekeh-kekeh bacanya, tadinya aku mau ghibah banyak hobi bapak-bapak teh, tapi nanti malah gak sesuai sama tema.

    Itu yang model begitu, bapak-bapak yg hobi nyembunyiin belanja hobinya itu buanyaaak bangeeet. Mereka cerita sih ke temen kantor , tapi dirahasiain ke istrinya. Sampe geli akunya

  8. Hihihi… itu beneran aku lagi ghibahin bapak-bapak teh, untungnya suamiku gak masuk ghibahan. Dia lagi gak boleh punya hobi dulu, harus bantu ngasuh anak-anak dulu….entar kalo anak-anak udah besaran, baru boleh. (ehh…aku lebih kejam ya, hihihihi)

  9. iya teh, tiap orang punya kecenderungan passion dan hobinya ya. Aku gak bisa desain-desain dan nulis bagus kayak teteh. Hobinya ngaduk tanah …

  10. Wah asik, akhirnya ada yang hobinya samaan niihhh… Saya inget tulisan teteh tentang tanaman sayur2an di pekarangan yang jaman dulu ituuu…

    Sayapun lagi mau coba nanem sayur-sayuran dan tanaman lain yang bisa di konsumsi, plus cari cara biar ttp aestetik 😁

  11. Kalau hobinya ngomel mungkin gak boleh punya tanaman kali ya teh, makanya tanaman saya gagal melulu karena saya sering ngomel hihihi.

    Hebat banget teh sampai udah berbuah segala tanaman-tanamannya. Tapi sekali lagi, keren banget teh, sampai bisa produce makanan sendiri dari rumah, termasuk ikan juga! Semangat teh!

  12. Aku juga agak implusif nih kalau lagi punya hobi, waktu hobi merajut aku beli benang dan jarum rajut macem2 dan ga semua kepake. Kayaknya hobi yang ga bikin aku impulsif ya cuma nulis blog, ada sih modalnya kalau mau bikin blog domain dot com, tapi ya ga sering-sering ganti domain kan, hehehe…

    Pernah tuh aku nyobain bercocok tanam, tapi sepertinya sejauh ini belum pernah berhasil, mungkin karena aku lebih suka indoor daripada outdoor, sedangkan tanaman kebanyakan kan lokasinya outdoor. Aku tuh justru pengen banget bisa bertanam-tanam, soalnya kan lumayan ya sayur buah ga usah keluar duit lagi, apalagi misalnya segala bumbu dapur tuh. Sekarang yang berhasil tumbuh di pekarangan cuma pohon cabe rawit, itupun lumayan buat dipetik kalau lagi masak bakwan/bala-bala hehehhe..

  13. Keren… Pandemi ini saya pernah nyoba hidroponik, udah panen beberapa kali… Panennya suka, tapi ngurusnya engga terlalu suka, hihihi…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: