#kelasbelajarzerowaste : Game 1

Di saat yang bersamaan, setelah lama menunggu (waiting list lama sekal) akhinya saya berhasil masuk di dua kelas yang saya tunggu-tunggu :

  1. Kelas HSI Abdullah Roy : syukurlah gak terlalu lama menunggu dan banyak sekali pesertanya
  2. kelas belajar zero waste yang dikomandani bu Dini DK Wardani : kalo ini mah udah lebih dari setahun nunggunya. Jadi begitu berhasil masuk rasanya seneng banget, karena saya sendiri lagi berusaha banget untuk #LessWaste

Sayangnya di saat kelasnya mulai, aduuuhhh…..si duo bujang lagi banyak banget aksinya dan banyak juga masalahnya, kayak : Adek yang gak naik beratnya dan ASI saya yang mulai seret banget, jadi harus ekstra mompa dan power pumping, kakak yang berantakan dietnya dan itu ngaruh banget ke perilakunya, ayah juga hampir gak pernah ada di rumah, dan segudang urusan lainnya. Jadilah saya udah kayak zombie jungkir balik sendiri. Jadi working mom sambil ngurus duo bocah bener-bener buat saya kurang tidur, jarang mandi, terlambat makan, dll. Apalagi mau mantau grup WhatsApp…..waduh….kadang baru bisa baca seminggu sekali….seringkali bahkan gak dibaca sama sekali. Dan..semua masalah itu berimbas ke kelas yang sedang saya ikuti, saya akhirnya terpaksa mundur dari kelas HSI karena gak bisa konsisten ngerjain tugas harian (padahal tugasnya cuma 1 soal pilihan ganda dan durasi pelajarannya cuma 5-10 menit) dan sekarang saya lagi ngejer ngerjain game pertama dari #kelasbelajarzerowste dengan deadline hitungan jam. Fufufufu…sedih rasanya, apalagi saya gak bisa mantengin diskusi atau kuliahnya, jadinya cuma sibuk scroll sambil bintangin aja dulu…..entah kan bakal dibaca…..

Oke, baiklah sekarang saya mau ikhtiar ngerjain Game 1 dulu ya….walaupun gak optimal karena gak sempet wawancara langsung sama Petugas Kebersihan dan belum sempet datengin langsung TPA-nya.

**************************************************************************************

Dimana Sampah Kita Berakhir ????

Well…begitu mengerjakan tugas ini saya baru tau kalau :

  1. Sampah dihasilkan masyarakat kota Palembang saat ini adalah 1200 ton per hari, 900 ton yang berhasil diangkut sampai ke TPA, sisanya masih nangkring di TPS. Sungguh angka yang sangat fanatastis bukan?
  2. TPA Sukawinatan luasnya 25 Hektar dengan ketinggian gunungan sampah mencapai 15 meter. Saat ini masih sekitar 4 hektar lagi yang masih available
  3. Karena adanya pembukaan jalan baru, jalan strategis menuju bandara dan tanjung api-api, sehingga mengganggu pemandangan publik…*ehh…tapi sebenernya gak apa-apa juga dink…biar publik tau gimana sampahnya berakhir kalo tidak dikelola dengan baik DARI SUMBERNYA….*eaa…dicapslock bold yaaa…..) dan kapasitasnya yang sudah overload, maka sekarang sudah pembuangan sampah akhir berangsur dipindah ke TPA Karya Jaya
  4. TPA Karya Jaya saat ini masih terkendala akses jalan, jadi belum sepenuhnya dipindahkan kesana.

 

Bagaimana sampah di TPA Sukawinatan di kelola?

Hadeuhh…sayangnya saya gak sempet datang langsung ke TPA, tapi bersyukur banget ada tulisan Dokter Kurniawan ini waktu dia kunjungan ke TPA (*saya berdo’anya semoga misua juga nanti bisa rajin nulis begini, apalagi berkaitan masalah medis…pasien lebih teredukasi), jadi bisa tau apa aja prosesnya disana, yaitu :

  1. Masih menganut sistem Open Dumping
  2. Mengolah sampah organik menjadi kompos
  3. Kolam akhir pembuangan tinja yang terbuka dan tidak diolah
  4. Gas dari gundukan sampah dimanfaatkan untuk pembangkit tenaga listrik

Heuuu…..ini banyak banget pertanyaan sebenernya yang pengen saya tanyain disana ari mulai misahin sampahnya dll, huhuhu…semoga nanti bisa kesampaian ya jalan kesana….

Duh…maafkan baru bisa segini dulu setor tulisannya, insyaAllah akan saya sambung lagi, udah ditunggu bayik soalnyaaa….