Ruang Laktasi di Kantor

Waktu lahiran anak pertama di tahun 2012, kantor gw belum ada Ruang laktasi. Saat itu memang belum banyak karyawati yang menyusui dan memerah ASI, hanya beberapa orang saja. Awareness dan  propaganda tentang pentingnya ASI juga masih kurang.

Di tahun 2012, gw numpang mompa di toilet, iyaaaa….di toilet, toilet lantai 6 yang sedikit karyawati-nya, jadi gak banyak yang keluar masuk ke toilet itu dan ibu-ibu penghuni lantai 6 itu gak bawel dan support ama kita yang mompa (beda ama ibu-ibu di lantai gw yang waktu itu banyak yg bawel, hehehe). Toiletnya bukan bener-bener di dalem toilet tempat kita buang hajat ya, tapi itu yang di bagian tempat cuci tangan itu loh, kan space-nya rada lebaran, jadi bisa dipake buat mompa. Awalnya yang mompa disitu cuma bertiga, terus nambah 1 lagi, trus nambah 1 lagi, trus nambah 1 lagi….akhirnya banyakan. Kadang sekali sesi mompa, bisa empit-empitan ber-enam atau ber-tujuh. Sebenernya ada juga beberapa busui lain yang mompa selain kami, tapi di lantai-nya masing-masing. Kalo diinget-inget geli juga ya waktu itu mompa di toilet, tapi gak ada pilihan lain sih, kita bahkan bawa alat steril loh di toilet itu.

Dari tahun 2008, perusahaan tempat gw kerja mulai banyak merekrut karyawati baru, yang artinya dalam beberapa tahun setelahnya bakal booming karyawati usia produktif. Gw lupa pastinya kapan Ruang Laktasi itu akhirnya disiapkan, ini hasil dari perjuangan para karyawati. Kebetulan waktu itu, habib di umur 11 bulan udah gak mau minum asip lagi, jadi gw berhenti mompa di pertengahan 2013 dan saat itu kita belum ngusulin ruang laktasi. Seinget gw gak terlalu banyak drama waktu ngusulin proposal ke kantor, Alhamdulilah cepet di-approve. Tapi mulai ada selentingan kalo ruang laktasi itu suka dipakai sebagai tempat ngerumpi emak-emak yang mompa. Hihihi, namanya emak-emak ya…gw gak mengingkari lah ya dulu sambil mompa gw juga suka ngobrol, kadang sengaja janjian mompanya supaya ada temen ngobrol, soalnya pompa asi jaman dulu itu gak semumpuni pompa asi jaman now yang bisa double pump yang membuat mompa cukup 10-15 menit doank, jaman kita dulu minimal 30 menit cuyyy…, kadang bisa sejam.

Ruang laktasi kantor gw sih menurut gw udah oke walaupun gak cozy ya, tapi cukup menurut gw, di waktu tertentu sih crowded, tapi masih bisa tertampung semua busui yang mau pumping. Perlengkapan yang dibutuhkan juga sudah lengkap dari mulai Ruangan yang ber-AC, kulkas, colokan, wastafel, sterilizer, perlengkapan cuci botol, kursi dan meja pompa, bilik pompa yang tertutup, lemari dan loker, yaaa…paling kalo bisa nambah maunya nambah alat steril yang lebih oke macem Upang (sekarang cuma Panasonic Dish Dryer yang konon katanya hanya melumpuhkan dan mengeringkan, bukan mensterilkan). Kalo kursi, biarin ajalah jangan ganti yang macem sofa, kalo terlalu cozy malah jadinya betah lama-lama disana, hihihi. Kalo sekarang sih, ngerumpi tetep jalan ya tapi cuma di saat mompa, itu juga seperlunya dan semua udah sadar diri koq untuk gak ngobrol heboh di ruang laktasi dan menggunakan waktu mompa dengan bijak sehingga tidak menzolimi perusahaan kami tercinta.

IMG20190704065226

IMG20190704065320

Bilik Pompa ada 3, 1 bilik bisa diisi dua busui, disusun sedemikian rupa supaya gak saling intip, hihihi. Kalo bilik penuh bisa mompa di luar bilik juga

IMG20190704065306

Loker, kulkas dan sterilizer

IMG20190704065252

lemari dan tempat untuk simpen stock tissue, botol, spidol, label, sabun, dll

IMG20190704065456

satu-satunya kursi yang paling cozy di ruang laktasi kami. Singgasana namanya….

Oiya….bersyukur banget menyusui ini sudah sangat di-support oleh pemerintah melalui Permenkes No. 15 tahun 2013 tentang Tata Cara Penyediaan Fasilitas Khusus Ibu Menyusui  dan/ atau Memerah Air Susu Ibu. Di permenkes itu lengkap banget aturannya, diantaranya :

  • Kewajiban Pengurus Tempat Kerja dan Penyelenggara Tempat Sarana Umum untuk menyediakan fasilitas khusus untuk menyusui dan/atau memerah ASI
  • Pemberian kesempatan kepada ibu yang bekerja untuk memberikan ASI Eksklusif kepada bayi atau memerah ASI selama waktu kerja di Tempat Kerja
  • Bahkan aturan terkait dukungan yang lain seperti penyediaan Tenaga Terlatih Pemberian ASI, Pendanaan, Sarana dan Prasarana standar lengkap diatur di permenkes tersebut.

***

Ngiler juga liat ruang laktasi di kantor lain yang cozy banget kayak di Plaza Mandiri, Indofood, Indonesia Power Jakarta, PT Pembangkitan Jawa Bali dan PLN Pusat, bahkan yang di PLN Pusat udah ada day care nya gitu. Kalo kita day care udah diusulin dari kapan hari, tapi nyiapinnya itu loh yang butuh energi banget.

Cerita donk…gimana ruang laktasi dan day care di kantor kalian…..

Iklan