Request Kado, Etis Gak ya?

Sering gak sih ngerasa bingung kalo mau kasih “hadiah” ke orang? Terutama hadiah lahiran atau nikahan. Apalagi kalo kita ngerasa orang itu special banget buat kita. Pastinya pengen kasih hadiah yang bagus, biar bisa jadi kenangan buat orang special itu. Tapi seringkali hadiah yang bagus itu mahal kan ya? Akhirnya kita jadi suka puyeng sendiri mikirin hadiah bagus yang pas ama kantong kita.

Biasanya kita sih nyiasatinnya dengan cara “cokongan” (urunan). Biaya yang dikeluarin per orangnya jadi gak terlalu gede, tapi bisa beli barang yang bagus dan bermanfaat. Bahkan kalo di kantor gw, kita bakal massage si penerima hadiah : “kamu butuhnya apa nih sekarang, kita mau kasih hadiah dengan uang segini nih“.  Udah gak ada lah rasa-rasa sungkan, mending nanya daripada capek-capek beli hadiah tapi ternyata gak bermanfaat buat di penerima, sakitnya tuh disini fufufufu, kaciwaaaa.

Makanya sekarang sih kita jadi udah kebiasaan aja nanya kalo mau kasih hadiah : “lo butuhnya apa ya ?” atau kadang udah nembak dulu “nanti gw bakal hadiahin lo ini aja ya kalo lahiran nanti, lo jangan beli lagi ya“, bahkan kadang kalo males ribet “kita kasih mentahnya aja ya….silahkan dibeli yang dibutuhin“. Dan ini juga berlaku gak hanya hadiah untuk yang sedang berbahagia, termasuk untuk yang dalam keadaan duka kayak sakit gitu, sekarang kita lebih nyaman kasih uang atau tanya langsung apa yang dibutuhin : “mau dibeliin makan siang apa?“, “butuh apa sekarang?“. Buat si penerima hadiah juga jangan sungkan ya untuk request….terbuka aja, karena kita sedang membantu orang itu memberikan manfaat ke kita, dan tentunya jadi gak menuhin rumah kita ama barang-barang yang unfaedah. Kita juga jadi ngerasa special banget karena setiap pake hadiah itu jadi inget sama para pemberi hadiah kan ya? Kayak gw nih, setiap kali masak gw inget kalo kompor ini hadiah dari temen-temen gw yang ini, blendernya dari si itu, kukusannya dari si A…..rasanya tuh seneng bangeeet, memorable banget pokoknya.

Kalo di atas kan si penerima-nya nih yang ditodong mau dibeliin apa? Trus gimana kalo kitanya yang request kado? menurut agan-agan etis gak ya?

Iklan

2 thoughts on “Request Kado, Etis Gak ya?

  1. Kalau di Jerman sih etis aja, memang kita akan nanya ybs mau kado apa, kalau bingung ga tau mau kado apa, ya dikasih voucher atau mentahnya aja. Malah struk kadonya kita kasih juga, krn klo ybs ga suka kadonya, atau sdh punya barangnya, jadi bisa ditukar, atau dikembalikan ke tokonya. Klo saya suka tanaman, biasanya keluarga dr suami kasih voucher garden center, atau klo lagi ada tanaman yg kuincer ya kubilang 😆 kalau lagi ga kepikiran pengen apa, ya dikasih mentahnya 😉 .

  2. Iya… Lebih terbuka ya….kalo di indo kan masih cukup tabu kalo kasih kado ketauan harganya, dan biasanya suka nebak2 aja kebutuhan si penerima, mau surprise gitu sih mksdnya, tp blm tentu bermanfaat ama si penerima.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s