Request Kado, Etis Gak ya?

Sering gak sih ngerasa bingung kalo mau kasih “hadiah” ke orang? Terutama hadiah lahiran atau nikahan. Apalagi kalo kita ngerasa orang itu special banget buat kita. Pastinya pengen kasih hadiah yang bagus, biar bisa jadi kenangan buat orang special itu. Tapi seringkali hadiah yang bagus itu mahal kan ya? Akhirnya kita jadi suka puyeng sendiri mikirin hadiah bagus yang pas ama kantong kita.

Biasanya kita sih nyiasatinnya dengan cara “cokongan” (urunan). Biaya yang dikeluarin per orangnya jadi gak terlalu gede, tapi bisa beli barang yang bagus dan bermanfaat. Bahkan kalo di kantor gw, kita bakal massage si penerima hadiah : “kamu butuhnya apa nih sekarang, kita mau kasih hadiah dengan uang segini nih“.  Udah gak ada lah rasa-rasa sungkan, mending nanya daripada capek-capek beli hadiah tapi ternyata gak bermanfaat buat di penerima, sakitnya tuh disini fufufufu, kaciwaaaa.

Makanya sekarang sih kita jadi udah kebiasaan aja nanya kalo mau kasih hadiah : “lo butuhnya apa ya ?” atau kadang udah nembak dulu “nanti gw bakal hadiahin lo ini aja ya kalo lahiran nanti, lo jangan beli lagi ya“, bahkan kadang kalo males ribet “kita kasih mentahnya aja ya….silahkan dibeli yang dibutuhin“. Dan ini juga berlaku gak hanya hadiah untuk yang sedang berbahagia, termasuk untuk yang dalam keadaan duka kayak sakit gitu, sekarang kita lebih nyaman kasih uang atau tanya langsung apa yang dibutuhin : “mau dibeliin makan siang apa?“, “butuh apa sekarang?“. Buat si penerima hadiah juga jangan sungkan ya untuk request….terbuka aja, karena kita sedang membantu orang itu memberikan manfaat ke kita, dan tentunya jadi gak menuhin rumah kita ama barang-barang yang unfaedah. Kita juga jadi ngerasa special banget karena setiap pake hadiah itu jadi inget sama para pemberi hadiah kan ya? Kayak gw nih, setiap kali masak gw inget kalo kompor ini hadiah dari temen-temen gw yang ini, blendernya dari si itu, kukusannya dari si A…..rasanya tuh seneng bangeeet, memorable banget pokoknya.

Kalo di atas kan si penerima-nya nih yang ditodong mau dibeliin apa? Trus gimana kalo kitanya yang request kado? menurut agan-agan etis gak ya?

Hemoroid pasca melahirkan

Bismillah…yeay…tulisan perdana di tahun 2019

Eh…gw udah lahiran anak ke-2 loh, ada banyak hal yang pengen gw ceritain tentang masa hamil melahirkan kemaren. Tapi gw ceritain yang ini dulu aja ya, pengalaman buruk yang lumayan menyeramkan soalnya.

Gw itu sebenernya udah punya bakat hemoroid. Bermula waktu SMP atau SMU dulu (gw lupa pastinya) gw pernah ngalamin konstipasi, seminggu donk gak BAB, alhasil faeces gw waktu itu jadinya keraaaas banget (mengingat ngomongin hemoroid gak jauh-jauh dari BAB, jadi ya…dimaklumin aja ya kalo fulgar dan agak menjijikkan). Udah gw coba makan pepaya dan sayur, tetep aja gak mempan. Ugh…rasanya nano-nano banget saat itu : perut mules banget, anus sakit karena faeces-nya udah di ujung anus, tapi faecesnya gak bisa keluar karena udah sekeras batu. Sayangnya jaman dulu gw gak tau kalo ada obat yang bisa melemeskan (halah…bahasanya) si faeces ini. Jadi…ya satu-satunya cara untuk ngeluarin si faeces tak lain dan tak bukan adalah dengan cara ngeden sekeras-kerasnya.

Udah tau lah ya gimana akhirnya? Akhirnya gw kena haemoroid. Sejak saat itu, si haemoroid-nya gak pernah bener-bener sembuh, kalo gw kena sembelit dan faeces-nya keras lagi, ya bakal kambuh lagi, bahkan setiap BAB hemoroid ini bakal membesar dan keluar, tapi tidak berdarah dan bisa masuk lagi. Gak ganggu lah pokoknya sampe sebelum gw hamil anak kedua (di anak pertama, gw lahiran normal, dan Alhamdulillah hemoroidnya masih baik-baik aja).

Nah…pas hamil anak kedua kemaren, di bulan kelima gw mulai konstipasi. Sakitnya luar biasa loh, gw sampe seharian bolak-balik ke kamar mandi cuma buat ngeden dikit-dikit. Huff…jangan ditanya ya gimana menderitanya, untuk ngeluarin seuprit faeces aja perlu berkali-kali bolak-balik kamar mandi. Setiap ke kamar mandi perlu waktu sampe setengah jam untuk ngeden, itu pun belum tentu berhasil. Badan sampe basah ama keringet karena ngeden yang entah gonta ganti berbagai posisi, sampe lemes lah pokoknya. Dan ini terjadi beberapa hari. Alhasil ya anus gw itu jadi berbunga-bunga gak jelas lah bentuknya, tapi Alhamdulillah masih bisa masuk lagi setiap selesai BAB.

Sebenernya gw udah lapor ama misua tentang hemoroid ini, tapi kata misua gw itu mah hal biasa terjadi ama ibu hamil dan masih aman kalo melahirkan nanti. Mau lapor ke dsog gw waktu itu, koq rasanya malu, dan gw takut banget kalo gara-gara hemoroid ini akhirnya malah disuruh lahiran SC (soalnya gw penakut ama luka-luka sayatan ya…).

Tiba akhirnya waktu gw melahirkan, dsog-nya ngusahain banget gw bisa lahiran tanpa epis. Sayangnya bukannya ngeden kuat, gw malah kebawa-bawa rasa ngeden waktu BAB keras, ngeden pelan-pelan gitu, ditahan tahan. Ngedennya jadinya salah mulu, dan itu malah memperparah hemoroid gw, dan finally akhirnya gw di-epis juga karena ngedennya gak bener muluk. Setelah melahirkan, hemoroid itu meradang gede banget dan keras, gak bisa masuk lagi. Ya Allah stres banget rasanya. Udah lah sakit epis, sakit perut pengen BAB, tapi takuuut banget untuk BAB karena hemoroidnya gede banget (sampe gw gak tau lagi ya dimana lubang anus gw). Berbekal obat pelemes faeces waktu hamil dulu yang belum habis, gw akhirnya bisa BAB juga.

Singkat cerita, Alhamdulillah akhirnya haemoroid itu mengecil. Sekarang sih masih ada sisa, tapi gak ngeganjel, gw juga bisa BAB dengan lancar. Gw dikasih terapi ini buat ngobatin hemoroidnya :

  1. Ardium : 3 x 1000mg. Fungsinya buat ngecilin vena yang membesar. Awalnya dikasih buat 3 hari aja sama dsog, tapi ternyata hanya sedikit mengecil, jadi dilanjutin sampe dua minggu atas rekomendasi misua.
  2. Borraginol-N. Fungsinya buat mengobati radang hemoroid dari luar.
  3. Gak boleh makan pedas (baik pedas cabe maupun lada)
  4. Perbanyak makan buah, sayur dan minum air putih biar gak gampang sembelit. Oiya…tips dari dokter yang merawat temen gw yang kena hemoroid : kalo faeces-nya lagi keras, baiknya jangan makan pepaya tapi perbanyak makan pisang, karena pepaya akan membuat faecesnya semakin keras di bagian ujung. Tapi kalo untuk maintenance supaya BAB-nya gak keras, disarankan untuk makan pepaya. Kalo tips dari mama gw : untuk maintenance harian kalo makan pepaya BAB-nya suka ngerasa bersisa, tapi kalo makan buah Pir, BAB-nya berasa plong dan gak bersisa.

IMG_20190614_093356-1

Do’a kan hemoroid gw gak kambuh lagi ya (walaupun sebenernya tetep berpotensi karena ya emang udah ada bakat dari lama) dan nanti gw bisa melahirkan normal lagi (hehehe, masih pengen nambah anak).