Perlukah saya kuliah S2

Sudah lama banget gak nulis…sebenernya udah banyak draft tulisannya, tapi sayangnya semua draft itu gak ada yang rampung karena selama proses nulisnya banyak banget gangguannya, akhirnya begitu mau diterusin moodnya hilang (hiiii…saya mah orangnya gitu ya…swing moodnya parah banget).

Kali ini mau curhat aja (Lagi????) lah ya….

Sebenernya dari sebelum lulus kuliah, saya udah pengen banget minimal pendidikan saya sampai S2. Sejak kuliah tingkat 3 akhir juga udah ditanyain sama dosen pembimbing TA apa saya mau lanjut sampai S3, karena kalau mau lanjut maka beliau akan ngarahin TA saya agar bisa menjadi proposal pengajuan S3 (plus beasiswanya). Saat itu sih saya jawab enggak mau karena jurusannya gak saya suka (walaupun universitas dan negara tujuan S2 nya menggiurkan banget) dan saya pengennya kerja dulu aja baru lanjut S2 biar ada pengalaman real practice-nya dan saya lebih paham passion saya ke arah mana. Pas tingkat akhir ada lagi tawaran  dari dosen untuk kuliah di Eropa, jurusannya oke, tapi cuma beasiswannya sebatas tuition fee sama accomodation doank, living cost-nya enggak.  Karena otak saya masih dangkal dan pengennya emang kerja dulu….ya udin lah ya….gak diambil juga kesempatannya. Setelah kesini-kesini sih baru saya sadari kenapa sebenernya Allah belokin pikiran saya dari kuliah S2 di luar negeri, ternyata mama do’anya kenceng banget pengen saya balik ke Palembang lagi (masalah ini nanti saya cerita tersendiri deh).

Setelah kerja setahun dua tahun saya baru kepikiran pengen S2. Ada kesempatan dapet beasiswa dari kantor. Pas saya lagi pengen-pengennya kuliah S2 ehhh…malah gak diboleh Pak Bos. Sebenernya waktu itu pengen kuliah S2 nya bukan karena mau S2 beneran, tapi karena pengen melarikan diri dari kerjaan kantor yang sangat tidak menyenangkan saat itu dan mupeng juga liat temen-temen kuliah saya yang satu persatu mulai kuliah di Luar Negeri dan pada bertualang seru. Ehh…anehnya tahun berikutnya pas ada kesempatan lagi dari kantor, saya malah gak tertarik. Bukan gak tertarik sih tapi karena saya lagi down sama masalah keluarga. Anak saya didiagnosa masuk dalam Spektrum Autis di usia 3 tahun (saat saya menilai usia yang cukup siap untuk saya bawa sekolah S2 di luar negeri) dan saya sering sakit-sakitan berkepanjangan (mungkin karena stres juga), sedangkan suami gak mau ikut cari beasiswa sekolah atau ikut saya S2. Gak mungkin saya bisa kuliah sambil ngurus anak saya yang autis sendirian karena anak saya butuh perhatian dan bimbingan penuh. Akhirnya niat lanjut kuliah saya urungkan lagi…..

Sebenernya sih beasiswa dari perusahaan tempat saya kerja itu menyediakan beasiswa kuliah di indonesia maupun  luar negeri. Beberapa temen kantor yang perempuan rata-rata akhirnya ambil kuliah S2 di Unsri saja. Tapi saya tetep kekeuh surekeuh kalo kuliah di dalam negeri maunya cuma di ITB (hiii…..almamater gitu loh…., dan saya cinta banget sama Bandung ya….). Pas udah ngebet pengen daftar beasiswa lagi, ehhh….tahun itu malah beasiswanya ditiadakan…..hahaha….belum rezeki lagi deh….

Kalo sekarang gimana? Masih tetep mikir (mikirnya lama banget ya???). Kalo saya lanjut S2 di ITB nih misalnya atau di luar negeri lah….suami saya yang lagi kuliah spesialis siapa yang ngurus? Soalnya kuliah spesialis itu sibuuuuuk bangeeet kan…., dan gimana dengan proses terapi anak saya (kebetulan dia udah pewe sama tempat terapinya). Dulunya saya berharap anak saya bakal selesai terapi dalam waktu dua-tiga tahun saja (karena autisnya tidak terlalu parah), tapi ternyata Allah berkehendak lain….walaupun gak terlalu parah tapi progress perkembangannya lambaaaaaat bangetttt, masih perlu perhatian ekstra sampai sekarang (dan perlu stok sabar yang triple ekstra juga). Dari sisi biaya juga saya cukup kebat kebit karena harus mengatur  biaya hidup, terapi dan berobat anak saya serta support full biaya kuliah misua. Dan semua biaya itu mahal pake bangeeeeettt, kalo saya gak kerja gimana donk sama biaya sekolah misua?  Oiya….satu lagi yang memberatkan, karena beasiswa dari perusahaan itu kan pake ikatan dinas, jujur saya gak tau apa saya bakal lama kerja di perusahaan sekarang (iyeee…..maklum lah ya emak-emak pikirannya mau resign muluk), nanti malah waktu ikatan dinas jadi beban buat saya. Dan gak tau  juga nanti selesai spesialis misua bakal kerja di daerah mana (saya gak kuat LDM boook……., jadi mau ikut aja kemanapun dia pergi).

Segini dulu deh curhatnya…udah mau pulang, mau buka puasa…….