Astagfirullah….Astagfirullah

Ya Allah…

Kaget bener gw pagi ini dapet sms dari adek gw, dia bilang salah satu temen kami (temen satu angkatan adek gw di SMU dan pastinya adek kelas gw juga) mau nikah. Berita baik kan ya? tapi ya itu…..nikahnya sama cowok dan di Belanda. Iyaaa….dia jadi homo. Astagfirullah….Astagfirullah…..

Berkali-kali gw konfirmasi ke adek gw, dia membenarkan karena memang adek kelas gw sendiri yang ngasih kabar tentang rencana pernikahannya dan bilang kalo orang tua-nya udah setuju.

Gak tau lagi mesti berbuat apa selain istigfar…istigfar…istigfar… dan nangis….

Adek kelas gw ini termasuk salah satu adek kelas yang deket sama gw dan selalu gw “pepetin” dari dulu, karena gw udah was-was sama “ketidaknormalannya”. Tapi dulu gw ngerasa dia gak separah ini. Yaa…walaupun agak kemayu, tapi masih normal karena masih tergila-gila ama cewek koq dan gak terlihat gimana-gimana ama cowok. Waktu itu gw suka serba salah, karena si adek kelas gw ini ngegebetin cewek yang cinta banget sama adek gw. Lucu deh waktu itu….si adek kelas gw ngebetin si cewek, si cewek suka ama adek gw, tapi adek gw gak suka ama si cewek. Tapi untungnya walaupun terlibat cinta-cintaan yang entah segi berapa, kami semua masih berteman baik.

Waktu gw kuliah, gw masih suka keep in touch sama adek kelas gw. Dan gw yakin kalo dia masih normal-normal aja. Dia suka cerita ama gw tentang kondisi kuliahnya yang parah abis, dimana yang namanya ML antar temen itu udah biasa banget. Lingkungan temen-temennya juga parah sebenernya, yaa…yang namanya sex bebas itu udah makanan sehari-hari. Dan dia meyakinkan gw kalo dia gak masuk dalam pusaran itu. Dia juga suka cerita tentang prestasinya dalam dunia cinematografi yang udah melanglang buana. Ya…gw sangat yakin sama dia, karena adek kelas gw itu memang kreatif, profesional dan totalitas dalam mengerjakan sesuatu. Dan gw juga yakin orientasi seksualnya juga normal karena selama dia kuliah, dia suka cerita sama gw tentang cewek-cewek yang dia kecengin. Dan sepertinya dulu, dia mempercayakan gw untuk menjadi temen curhatnya sekaligus sebagai stabilisator atas “ketidaknormalannya”. Kalo dia udah mulai macem-macem, biasanya suka gw arahin dan dia biasanya nurut sama omongan gw. Dia masih suka sholat dan rajin ibadah.

Udah beberapa tahun ini semenjak gw ngerjain Tugas Akhir dan dia udah mulai suka ke luar negeri, gw jadi lost contact ama dia…dan begitu dapet kabar ini, gw sedih banget.

Ya Allah, Engkau Maha Pembolak Balik Hati

Hamba mohon bantu adik kelas hamba untuk kembali ke Jalan Mu yang benar

Iklan

2 thoughts on “Astagfirullah….Astagfirullah

  1. Aamiin. Semoga cepat disadarkan. Gak usah ke luar negeri, aku aja ada kenalan anak ustadz yang bisexual mbak :”)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s