Daftar Haji

Sebenernya, gw udah ngebet banget pengen daftar haji dari tahun-tahun kemaren. Bayangin aja….sekarang ya kalo mau pergi haji, waiting list-nya puaaaaaannnanjang banget. Di akhir tahun kemaren, pemberangkatan dari Palembang aja harus nunggu 12 tahun lagi (waiting list di tiap daerah bisa beda-beda). Apalagi kalo daftar tahun ini yaks….hiks…

Gw udah sounding-sounding ke Habiyah tentang keinginan gw ini, tapi awalnya gak begitu direspons. Gw ngerti sih karena kita kan emang lagi gencar-gencarnya nabung buat persiapan sekolah Habiyah. Dan itu perlu dana gede banget. Jadi, haji belum menjadi prioritas. Lagian kan masih muda ini, entar aja lah rada tua. Eh…tapi umur itu misteri kan ya? Kalo tiba-tiba meninggal dan nanti ditanya Allah kenapa belum haji padahal udah mampu, mau ngeles jawaban apa coba? Lagian sekarang itu walaupun punya duit banyak, belum tentu juga bisa langsung berangkat. Kayak gw bilang tadi….waiting listnya panjang bo….bahkan keberangkatan dengan ONH Plus sekalipun kena waiting list.

Alhamdulillah gw punya orang tua dan mertua yang baik banget, suka ingetin gw kalo sebenernya gw itu udah masuk hitungan mampu untuk naik haji. Yah…mosok mampu beli mobil, beli rumah, beli bla…bla…bla…., tapi gak nyiapin dana buat daftar haji seh, malu ah…sama tukang bubur.

Azzam sih udah kuat, tapi godaan selalu datang silih berganti. Begitu punya uang lebih, ehh…kepake buat pindahan (renovasi rumah yang ternyata realisasinya berkali-kali lipat dari budget kita). Trus…begitu ada tabungan dikit lagi….ehh…malah tergoda buat beli perabotan. Yah…walaupun cuma perabotan seadanya dan yang primer aja, tapi tetep aja lumayan menguras kantong. Akhirnya, gagal deh daftar di tahun kemaren. Sempet kepikiran mau ikut program dana talangan haji aja, tapi ragu sama hukumnya dan lagi Per Maret 2015 udah gak ada lagi program talangan haji.

Biasanya kalo kecewa karena tabungan terkuras dan gak jadi daftar haji, si Habiyah bakal menghibur gw kalo nanti begitu sekolahnya udah selesai, kita bisa daftar ONH Plus. Tapi ya….koq rasanya berat banget gitu loh, soalnya :

  1. ONH Plus itu perlu dana yang gedeh banget bok….bisa 4-5 kali lipat dari biaya ONH reguler. Gyahahaha….dulu aja waktu kurs masih 12 ribuan, perlu 150 jutaan per orang, apalagi nanti ya??
  2. ONH Plus itu cuma 25 hari, jadi kita gak bisa ngerjain Haji Arba’in. Sayang kan…udah pun ngeluarin duit banyak, waktu ibadahnya dikit banget….
  3. Sekarang juga kalo daftar ONH Plus mesti waiting list juga, tetep gak bisa langsung berangkat. Yah…walaupun waiting list-nya gak lama masih sekitar 2-3 tahunan, tapi ya…tetep harus nunggu juga kan..
  4. Gak percaya kalo kita bakal mampu nantinya buat daftar ONH Plus. Perkiraan Habiyah selesai sekolah spesialis adalah 5 tahunan. Begitu selesai sekolah dan mulai kerja pun, belum tentu Habiyah bisa langsung dapet duit banyak (perkiraan biaya ONH Plus berdua untuk 5 tahun mendatang bisa jadi 400-500 jutaan). Wuihh….berapa lama tuh ngumpulin duitnya?
  5. Masa sekolah Habiyah + Masa Ngumpulin duit buat ONH Plus + Masa Waiting List = ujung-ujungnya sama dengan masa tunggu dengan Haji Reguler.

Udah ahh…mending reguler aja…..25 juta per orang udah bisa dapet kursi, puas lagi ibadahnya.

Tapi duitnya dari mana nih?

Ihiy…Alhamdulillah punya mama baik. Udah berbulan-bulan ini tiap kali silaturahmi ke rumah mama selalu ditanyain daftar haji. Awalnya dia nge-push kita untuk daftar haji pake uang sendiri, tapi dia liat-liat koq kayaknya susah bener ngumpulin duit 50 jeti (yah…dia juga ngerti sih uangnya suka kepake buat hal produktif juga kan). Trus, diiming-imingin bantuan pinjaman 50%, jadi gw cukup nyiapin 25 jeti, 25 jetinya lagi dipinjemin sama mama (bayarnya nyicil suka-suka). Hoo…rupanya masih berat juga. Akhirnya dia bilang begini : “okeh….Mama pinjemin 50 jeti, kalian cepet daftar haji”. Gw sih langsung loncat-loncat kegirangan, tapi Habiyah keberatan banget. Malu ahh…masak daftar haji minjem. Eh….tapi sekarang mah kita kan berpacu dengan waktu ya…beda sehari aja, bisa-bisa kita terpental di periode tahun berikutnya. Akhirnya Habiyah luluh juga, dengan catatan tahun ini harus beres cicilan hutang ke mama-nya. Ya iya lah….harus itu, duit mama itu adalah duit tabungan sekolah adek gw yang bungsu. Bisa gaswat kalo gak dilunasin.

Akhirnya….kita daftar haji dengan pake dana talangan mama. Hahaha….

Alhamdulillah….

So…tau gak kita dapet kuota di tahun berapa? 2028

Glek….masih 13 tahun lageee……hikssss….

Ya Allah…udah gak tahan mau liat ka’bah, udah gak sabaran mau solat di masjidil harom…

Sampaikan umur kami untuk menunaikan kewajiban kami Ya Robb….

*ps : ya Allah, kalo nanti hutang hajinya udah lunas, beri kami rezeki lagi ya buat bisa umroh….(Hihihi…ngelunjak, biarin….sama Allah ini, bisa minta apa aja kan??)

Iklan

6 thoughts on “Daftar Haji

  1. saya baru nabung… 😦

    mungkin yg bikin antrian panjang itu salah satunya adanya dana talangan haji kali yah. duitnya belum ada tapi udah dapat kursi *sirik*

  2. aamiiin… semoga diperlancar semuanya… saya sama kyk Bang Jampang, masih tahap nabung…

    btw, dr tadi sengaja scroll atas bawah biar bisa liat pancingan sebelah kiri naik turun… *ga nyambung

  3. haha….ada-ada aja deh bang andik…

    Amiiin….
    semangat ya nabungnya, semoga dimudahkan.
    ehh..saya juga lagi ngencengin ikat pinggang nih bayar hutang talangan ke mama….

  4. Aslm. Ennyra, apa kabar? Lama sekali gak ketemu. Gw mau follow blognya tapi kok gak ketemu tombolnya ya? Haha, katro.

    Btw, soal haji, alhamdulillah gw dan istri sudah daftar di tahun 2013 di Bandung. Kami dapat antrian 11 tahun. Di Palembang lebih lama ya ternyata nunggunya. Waktu itu malah Intan yang terus dorong. Kata dia, kalau nurutin terus beli rumah, mobil, investasi, dsb, ga akan ada habisnya. Sementara umur ga ada yang tahu. Akhirnya pakai duit dia dulu malah, hehe.

  5. wa’alaikm salam wr wb
    hehehe…rul…ini udah lama bgt aku gak buka blog dan blog walking…

    rully apa kabarnya…long time no see ya tapi aku sering liat kabar kinan, intan dan dirimu di ig….
    dan dulu waktu masih suka bw sering baca2 blogmu juga

    iya rul….kalo masalah daftar haji ini emg harus diprioritasin deh…soalnya suka terpana sama hal-hal lain…padahal kan ini wajib ya….

    salam buat intan dan kinan ya….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s