Tentang Toilet Training dan Weaning

Semenjak gak pake pospak lagi, Habib jadi suka pegang kemaluannya. Masuk fase anal.

Semenjak gak pake pospak lagi, Habib jadi suka pegang kemaluannya. Masuk fase anal nih

Alhamdulillah Habib udah lulus toilet training dan weaningnya sejak 2-3 bulan yang lalu. Walaupun, lulus toilet trainingnya masih dengan catatan, tapi udah Alhamdulillah banget. Metodenya? The Power of Communication and Love

Sebenernya jurnal kali ini untuk mengingatkan gw bahwa segala sesuatunya itu butuh proses, butuh perjuangan, butuh kesabaran dan butuh komunikasi yang tepat. Yah…kadang sebagai orang tua, kita selalu pengen anak kita mandiri secara cepet kan ya, kalo bisa tuh ya, si anak udah bisa makan sendiri, cebok sendiri, mandi sendiri, endesbla…endesble… tapi sebenernya itu semua butuh proses pengajaran dan pembelajaran yang panjang.

Weaning

Habis gw ngepos tentang masalah weaning Habib, secara ajaib tiba-tiba siangnya Habib jadi mau disapih. Setiap dia mau nenen dan buka-buka baju gw, gw cukup bilang “Habib sudah besar, enggak nenen lagi, Habib mau minum susu Mimi” (lagunya ngikutin irama lagu iklan salah satu produk pospak), dan dia dengan sendirinya jadi malu dan gak jadi nenen. Bukan hal yang tiba-tiba berhasil juga sih, butuh proses yang panjang, udah berbulan-bulan gw sounding ke Habib kalo dia udah gak boleh nenen lagi setelah umur dua tahun. Gw sempet frustasi karena sepertinya dia gak mempan disapih dengan metode komunikasi dan kayaknya dia gak denger apa yang gw sampein ke dia. Tapi ternyata enggak, anak-anak itu sebenernya mendengar loh apa yang kita sampaikan, apalagi berulang-ulang, cuma keberhasilannya tergantung konsistensi kita dan kesiapan si anak untuk menerima apa yang kita harapkan dan kita ajarkan.

Toilet Training

Setelah weaning berhasil, gw semakin yakin kalo gw bisa mengajarkan hal-hal lain lewat komunikasi. Termasuk mengajarkan toilet training. Frustasi di minggu pertama karena biasanya rumah bersih dan suci, tiba-tiba jadi sebentar-sebentar harus ngepel dan mensucikan lantai (hmmm…dalam islam antara suci dan bersih itu beda loh ya, jadi ngepelnya gak bisa seenaknya asal ba ancingnya ilang. Begitu juga dengan baj dan perkakas yang kena ompol, harus dibersihkan dan disucikan), belum lagi banyak cucian ompol menggunung. Gak cuma baju Habib yang kena ompol, tapi kursi, seprei (untung sekarang ada seprei anti ompol jadi gak sampe kena springbed), karpet, dan baju gw atau Habiyah yang diompolin. Kalo tiba-tiba ompolnya ngucur, gw rasanya pengen teriak “Bisa gak sih pipisnya di kamar mandi???”, hahaha. Tapi, lagi-lagi power of communication menyelematkan gw. Awalnya gw gak percaya toilet training ini bakal berhasil cepet, soalnya Habib sendiri masih gratakan kalo ke kamar mandi, maksudnya suka lelompatan, lari-larian dan main air kalo ke kamar mandi, jadinya gw udah horor duluan kalo ngajak dia ke kamar mandi, pasti gw bakal ngomel-ngomel sambil ngejerin dan megangin dia di kamar mandi dan akan berakhir dengan baju gw dan Habib yang jadi basah kuyup.Tapi kahirnya masa-masa sulit itu bisa gw lalui juga (eleuh…gaya…). Hmm…gw ceritain dikit metode toilet training Habib ya….

Setiap sejam sekali gw akan ajak Habib ke kamar mandi, sambil sounding ke dia kalo Pipis itu di kamar mandi. Awalnya sih dia cuma main air doank, dan baru pipis begitu keluar dari kamar mandi (hahaha). Sabar aja ya kalo mesti nongkrong lama di kamar mandi dan anak gak mau pipis. Terus aja sounding dan ajak ke kamar mandi setiap satu atau dua jam. Disini kita bisa mengamati jam biologisnya : tiap berapa jam dia pipis dan jarak dari minum terakhir ke pipis. Kalo udah hapal jam biologisnya, biasanya toilet training akan lebih efektif. Misal, setengah jam setelah minum susu biasanya Habib akan pipis, atau kalo gw solat biasanya dia pipis, jadi dipipisin dulu sebelum mau solat (epic bener emang, tapi tiap kali gw solat dia akan cari perhatian dengan cara ngompol dan nangis-nangis supaya gw gak jadi solat. Hmm…nanti gw ceritain tersendiri lah cerita ini), atau kalo baru 10 menit minum tapi dia lagi suka buka-buka kulkas, mending langsung bawa ke kamar mandi, karena dingin itu mempengaruhi rasa pengen pipisnya.

Awalnya gw masih gak pede, jadi Habib masih gw pakein pospak waktu mulai toilet training. Tapi ternyata kitanya suka terlena, suka kasih dispensasi, “ya udah la gpp kalo tiba-tiba lupa ajak ke kamar mandi, aman lah…masih ada pospak ini”. Anak juga jadi gak ngerasain sensasi ngompol dan basah. Akhirnya habib jadi gak dipakein pospak seharian. Tiap kali dia ngompol kita bilangin kalo pipis itu di kamar mandi. Akhirnya berhasil, sekarang tiap mau pipis dan pup, Habib narik tangan kita dan ngajakin ke kamar mandi. Oh ya…sampe sekarang sih dia gak ngomong kalo mau pipis (walaupun sebenernya dia bisa bilang kata pipis).

Yang jadi masalah sih sekarang dia suka nahan-nahan pipis, jadi kalo gak kebelet banget dia gak ngajak kita ke kamar mandi, jadinya saking gak tahan lagi nahan pipisnya yang udah penuh, baru sampe pintu kamar mandi udah jebol duluan pipisnya. Hahaha. Btw….karena dia suka nahan pipis, jadinya kami harus sering-sering ngajakin dia ke kamar mandi walaupun dia belum ngajakin kita ke kamar mandi, dan Alhamdulillah Habib selaul pipis tiap kali diajak ke kamar mandi.

Gimana dengan ompol malem? Alhamdulillah udah berhasil juga, sempet-4-5 kali accident ngompol malem, tapi Alhamdulillah sampe sekarang udah gak ngompol lagi. Caranya, pastikan aja sebelum bobo anak udah dipipisin dulu dan gak minum susu (hhm…eh tapi sekarang walau minum susu sebelum tidur juga habib gak ngompol lagi).

Kalo jalan-jalan keluar juga udah gak ngompol lagi dan gak pake pospak. Tapi yang suka jadi masalah kalo jalannya agak lama, Habib jadi nahan pipis walaupun udah diajak ke toilet. Soalnya Habib takut sama toilet umum. Walaupun toiletnya itu bersih dan mewah, tetep aja takut, soalnya dia takut sama mesin pengering tangan sih, hahaha….

Btw….yang lucunya, beberapa hari ini, dia malah gak mau pake celana, malah minta dipakein pampers lagi. Duh…ada-ada aja deh Habib. Pe er gw selanjutnya adalah ngajarin dia buka celana sendiri kalo mau ke kamar mandi dan belajar cebok sendiri. Hehehehe…

Btw….sebenernya toilet traiing ini bisa diajarin lebih cepet loh ya. Kalo kata mama dan MIL (jamannya gak ada pospak dan clodi tentunya), kami-kami ini rata-rata udah pada gak ngompol sejak umur 7 bulanan. Ya…karena mereka udah hapal jam biologis anaknya, jadi tau aja jam berapa aja anaknya perlu ditatur ke kamar mandi. Habib juga sempet gw tatur dari umur 7 bulan, dan sempet berhasil, tapi akhirnya gak gw terusin karena waktu itu gw suka sakit dan tensi gw suka drop (bahkan sering sampe 70), jadi kalo habis jongkok waktu habis taturin Habib, kepala gw suka pusing dan mau jatuh.

Iklan

7 thoughts on “Tentang Toilet Training dan Weaning

  1. wah Habib semangat yaaa kalo saya si Aliya udh 3 taon 3 bln tp msh kesulitan utk ajarin dia gak ngompol d mom hr
    kesulitan utk nyari jam biologisnya d mlm hr krn mlm2 ayah bundanya udh modar hehehe

  2. hahaha….iya mbak….
    emak-emak jaman dulu emang super duper ya ternyata, anak banyak dan gak ada pospak atau clodi….tapi masih bisa waras.
    lah aku..baru satu aja hebringnya bukan main. xixixixi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s