Progress Percobaan Vertikultur

tanaman kangkunya tumbuh gak seragam, ada yang tinggi dan gemuk (di bagian bawah), semakin ke atas semakin kerdil

tanaman kangkunya tumbuh gak seragam, ada yang tinggi dan gemuk (di bagian bawah), semakin ke atas semakin kerdil

Entahlah…udah semingguan ini gw males banget kerja. Bawaannya pengen marah-marah. Kerjaan numpuuuuk banget, terus gw juga mesti ngeback up kerjaan-kerjaan orang yang salah dan berakibat fatal. Pyuhhh….cape deh. Padahal dua minggu sebelumnya gw udah cuti seminggu, harusnya tambah seger kan ya? Lagi bosen aja dimarahin karyawan mulu, bosen aja menjelaskan sesuatu yang gw pun sebenernya gak setuju dan gak suka. Udah mulai bosen juga hampir 5 tahun kerja di bagian yang sama. Pengen sekolah, tapi gak tau apa tahun ini bakal dibolehin apa gak sama si bos buat ikut tes beasiswa, tapi di sisi lain gw juga belum pede kalo harus sekolah ke luar negeri. Gimana sama Habib? gak kuat bok harus ninggalin anak. Secara kesehatan, gw juga masih belum pede, ini aja hampir tiap hari gerd gw kambuh mulu. Masih sering banget ketakutan kalo sendirian. Gimana kalo gw sendirian di perantauan? Fufufu…entahlah kenapa, semenjak kena gerd, nyali gw yang dulunya sekuat Hulk, jadi ciut begini bahkan cenderung jadi penakut akut, sampe seringkali gw harus ditenagin orang lain dan setengah mati harus menenangkan diri setiap harinya.

Buahahaha….pasti deh awalnya curcol dulu…… Perlu dicurigai emang, kalo tetiba gw jadi aktif ngeblog. Pasti deh karena lagi stres. Hahaha……cari pelarian sekaligus redeem stress lah.

Kalo di kantor gw butek, di rumah jadi seger lagi…soalnya mandang yang seger-seger sih. Ada Habiyah yang sekarang udah sering ada di rumah, ada Habib yang lucu, ada tanaman kebun yang menyejukkan mata, ada ikan-ikan yang kita pantau perkembangannya setiap hari. Nah…kali ini gw mau cerita tentang kebun gw lagi ah…

Jadi kan kemaren gw sempet uji coba bercocok tanam dengan teknik vertikultur (menanam secara vertikal), dari beberapa tanaman yang coba gw tanam di pot vertikal, yang berhasil tumbuh cuma tanaman kangkung, tomat dan kacang panjang doank (itu pun dengan catatan), yang lainnya gagal. Permasalahannya :

  1. Sebelum bibit ditanam, harus dipastikan dulu tanah yang dimasukkan ke pot paralon sudah padat. Caranya, sebelum ditanam, tanahnya harus sering-sering disiram. Kebetulan kan komposisi tanah untuk vertikultur gak padet-padet banget (komposisi sekam : tanah : pupuk kandangnya gw pake 1:1:1), jadi biasanya tanahnya akan turun jadi setengahnya setelah diisi. Nah…kebetulan kemaren gw kurang rajin nyiram media tanam sebelum ditanam, begitu bibit tanaman gw pindahin ke pot paralon, bibitnya malah blesek ikut turun ngikutin tanahnya, jadi gagal tumbuh deh. Hiks….sayang banget kaaaan…..!!! Nah….kebetulan pas gw share ke medsos kalo gw lagi nyobain teknik vertikultur, temen kantor gw juga ada yang lagi nyobain teknik ini. Dia rajin banget sih ya, tanamannya ditanaman satu demi satu. Pertama-tama dia isi tanah di bagian paling bawah, terus dia padetin pake tangan, dia tanam bibitnya di lobang-lobang yang udah diisi tanah padat. Trus besoknya dia isi lagi tanah di atasnya, dipadetin lagi pake tangan, trus ditanam lagi bibit tanaman, begitu seterusnya sampe atas. Jadinya lebih oke, cuma ya ituuuu…harus sabaaaarrrr. Untuk bolongan pipa paralonnya juga dia pake metode gak ngelos bolong kayak gw, tapi diblesekin ke luar, jadi bibit gak sempet blesek ke dalem.
  2. Gw cuma mengandalkan nutrisi media tanam awal (dasar pemalas), gak nambah nutrisi apa pun lagi, padahal kan media tanam seuprit gitu harus sering-sering dikasih nutrisi tambahan. Untungya kali ini tanaman gw tumbuhnya gak mengecewakan banget walaupun kurang terurus.
  3. Tanaman besarnya gak seragam, ada yang kelebihan gizi dan ada yang kekurangan gizi. Semakin ke atas, tanamannya semakin kekurangan gizi. Salah satu kekurangan teknik ini ternyata nutrisi tanamannya gak tersebar merata. Sesuai dengan prinsip gravitasi, nutrisinya pada turun ke bawah. Padahal gw udah pake pipa kapiler untuk nyebarin nutrisi (red : cuma air doank, hehehe), tapi tetep aja nutrisinya gak seragam. Tanaman yang paling bawah gede-gede dan cepat berbuah, tapi semakin ke atas tanamannya semakin kerdil dan buahnya sedikit.
  4. Agak susah masukin tanah ke pipa paraon dan mindahin bibitnya. Kebetulan gw buat pipa paralonnya rada tinggian sekitar 1,2 meter, jadi susah aja sih mau masukin tanahnya, mesti ngangkat ketek tinggi-tinggi (aceeemmm….wish…wish…mampus cium ketek sendiri) supaya tanahnya bisa masuk. Trus…mindahin bibitnya juga perlu effot, soalnya nih badan mesti meliuk-liuk dan membungkuk ngikutin posisi lobang pot.

So far…gw puas sih sama teknik ini walaupun usaha gw belum optimal banget nyobain teknik ini (masih newbie banget), jadi gw harus banyak-banyak belajar nih. Memang teknik ini butuh kesabaran dan ketelatenan yang ekstra, tapi hasilnya gak mengecewakan koq. Contohnya tanaman kangkung yang gw tanam pake teknik ini, seneng banget deh tiap 3 hari gak berenti-berenti panen.

Ini tanaman kacang panjang. Kurus2 ya...soalnya ditanam di pot bagian atas, jadi kurang nutrisi

Ini tanaman kacang panjang. Kurus2 ya…soalnya ditanam di pot bagian atas, jadi kurang nutrisi

Iklan