Lihat Kebunku (2)

Akhir-akhir ini gw kan lagi keranjingan bercocok tanam. Nah…namanya juga belajar, dengan pengalaman yang nihil dan gak ada background pertanian, hasilnya jadinya beragam gitu. Yah…kadang-kadang memuaskan (bisa makan dengan hasil kebun dan jerih payah sendiri), kadang-kadang benihnya gak tumbuh sama sekali, kadang-kadang bibitnya gagal tumbuh karena disiram Habib secara membabi buta atau yang lebih nyesek lagi kalo tanamannya udah berbuah tapi tiba-tiba jadi mati.

Bercocok tanam itu seru banget loh. Gw merasa excited melihat perkembangan tanaman tiap harinya. Dari mulai nyemai benihnya, mindahin ke pot kalo udah berkecambah cabang empat, ngeliat pertumbuhan batang dan daun tiap harinya, apalagi sampe udah mulai ngeluarin putik dan berbuah. Huhhh…bahagianya itu gak dapat dilukiskan dengan kata-kata deh. Padahal ya…kadang hasilnya itu dikit banget loh….kayak pohon tomat gw, baru berbuah sebiji doank, tapi tiap hari gw liatin terus buahnya, takut banget kalo sampe ilang atau busuk, hehehe.

Tap, bercocok tanam itu juga gak semudah yang gw bayangankan : tinggal semai, pindahin bibit, siram dan pupuk, akhirnya panen. Engaaaaaakkk…enggak segampil itu ternyata. Di tengah-tengah itu banyak banget gangguannya, dari mulai cuaca yang kurang bersahabat, kondisi tanah, hama dan banyak hal lain yang banyak belum gw ketahui. Kayak tanaman kangkung gw misalnya, tiba-tiba daunnya bolong-bolong donk…dimakan belalang. Fufufufu…jadi petani itu bener-bener susah ya ternyata, bener-bener harus sabar dan telaten, High Risk but Small Return or even Rugiiii….

Nih list tanaman yang pernah gw tanam di kebun rumah :

  • Melon : ini gak sengaja tumbuh dari biji yang gw tarok di jaring kompos. Sempet berbuah, calon buahnya udah lumayan banyak, tapi akhirnya mati waktu calon buahnya sebesar duku. Sempet ada satu yang buahnya sempet besar, sebesar buah pear madu, gw kira rasanya pahit, ternyata manis banget loh
  • Timun suri : mati
  • Bayam : besarnya gak seragam, salahnya gak gw pindahin ke pot setelah gw semai.
  • Kailan : blesek ke pot vertical
  • Cabe : gagal semai
  • Bawang merah : hidup
  • daun bawang : hidup
  • Seledri : Cuma satu yang bertahan
  • Tomat : Sekarang lagi berbuah
  • Kangkung : sampe berkali-kali panen
  • Selada : maknyus panennya
  • Timun : Lagi berbuah. Fufufu…beneran gw baru tau kayak gitu ternyata pohonnya
  • Buncis : baru berbuah sebiji
  • Kacang panjang : berbuah tapi sedikit (pake vertikultur), sekarang lagi semai ulang (kali ini mau ditanam di pot aja)
  • Kemangi : so far…tanaman ini yang paling subur.
  • Serai : Oke tumbuhnya
  • Katuk : ini yang paling gampil nanemnya, tinggal cucuk (ihh…ini bahasa Indonesianya apaan sih?) aja ke tanah sisa batang katuk yang kita beli. Tring…tumbuh deh

Kalo tanaman buah tahunan yang ditanam : mangga, lengkeng, rambutan, sawo.

Oh ya…so far gw gak pake pupuk ya…Cuma ngandelin nutrisi dari air doank, hehehe (ini niat gak sih cocok tanamnya???)

ini melonnya. Muanissss...walaupun gagal gede

ini melonnya. Muanissss…walaupun gagal gede

 

Buah timunnya. Sekarang sih udah banyak buahnya

Buah timunnya. Sekarang sih udah banyak buahnya

 

Lucu ya tomatnya. Gak tau ini jenis apaan. Sekarang juga lagi berbuah yang jenis tomat sayur.

Lucu ya tomatnya. Gak tau ini jenis apaan. Sekarang juga lagi berbuah yang jenis tomat sayur.

Iklan

11 thoughts on “Lihat Kebunku (2)

  1. waahhh ayuk tetap semangat jangan putus asa seenggaknya dgn begitu kita jd lbh menghargai jernih payah petani 🙂
    btw aku nanem cabe aja udh nyerah hahaha males nanem2 lg abs ujung2nya di ijek2 kucing soalnya sisa tanahnya ada di luar pager sih hihihi
    tetap semangat

  2. ada yang dari bibit vi…ada yang dari sampah rumah tangga (kayak melon itu dari taburan biji melon yang habis dimakan, kemangi itu sisa kemangi, katuk itu sisa batang katuk). So far sih cuma disiram aja sama manfaatin air hujan. Kalo pupuknya manfaatin sampah rumah tangga juga sama air cucian beras dan cucian ikang-daging. Hehehe

  3. wah…sayang banget ya diinjek kucing. Yo…semangat nanem lagi…
    iya bener…jadi sekarang baru ngerasa kalo harga sayur itu kemurahan ya…(gak sebanding ama tenaga dan waktuyang udah dikeluarkan)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s