Tentang Toilet Training dan Weaning

Semenjak gak pake pospak lagi, Habib jadi suka pegang kemaluannya. Masuk fase anal.

Semenjak gak pake pospak lagi, Habib jadi suka pegang kemaluannya. Masuk fase anal nih

Alhamdulillah Habib udah lulus toilet training dan weaningnya sejak 2-3 bulan yang lalu. Walaupun, lulus toilet trainingnya masih dengan catatan, tapi udah Alhamdulillah banget. Metodenya? The Power of Communication and Love

Sebenernya jurnal kali ini untuk mengingatkan gw bahwa segala sesuatunya itu butuh proses, butuh perjuangan, butuh kesabaran dan butuh komunikasi yang tepat. Yah…kadang sebagai orang tua, kita selalu pengen anak kita mandiri secara cepet kan ya, kalo bisa tuh ya, si anak udah bisa makan sendiri, cebok sendiri, mandi sendiri, endesbla…endesble… tapi sebenernya itu semua butuh proses pengajaran dan pembelajaran yang panjang.

Weaning

Habis gw ngepos tentang masalah weaning Habib, secara ajaib tiba-tiba siangnya Habib jadi mau disapih. Setiap dia mau nenen dan buka-buka baju gw, gw cukup bilang “Habib sudah besar, enggak nenen lagi, Habib mau minum susu Mimi” (lagunya ngikutin irama lagu iklan salah satu produk pospak), dan dia dengan sendirinya jadi malu dan gak jadi nenen. Bukan hal yang tiba-tiba berhasil juga sih, butuh proses yang panjang, udah berbulan-bulan gw sounding ke Habib kalo dia udah gak boleh nenen lagi setelah umur dua tahun. Gw sempet frustasi karena sepertinya dia gak mempan disapih dengan metode komunikasi dan kayaknya dia gak denger apa yang gw sampein ke dia. Tapi ternyata enggak, anak-anak itu sebenernya mendengar loh apa yang kita sampaikan, apalagi berulang-ulang, cuma keberhasilannya tergantung konsistensi kita dan kesiapan si anak untuk menerima apa yang kita harapkan dan kita ajarkan.

Toilet Training

Setelah weaning berhasil, gw semakin yakin kalo gw bisa mengajarkan hal-hal lain lewat komunikasi. Termasuk mengajarkan toilet training. Frustasi di minggu pertama karena biasanya rumah bersih dan suci, tiba-tiba jadi sebentar-sebentar harus ngepel dan mensucikan lantai (hmmm…dalam islam antara suci dan bersih itu beda loh ya, jadi ngepelnya gak bisa seenaknya asal ba ancingnya ilang. Begitu juga dengan baj dan perkakas yang kena ompol, harus dibersihkan dan disucikan), belum lagi banyak cucian ompol menggunung. Gak cuma baju Habib yang kena ompol, tapi kursi, seprei (untung sekarang ada seprei anti ompol jadi gak sampe kena springbed), karpet, dan baju gw atau Habiyah yang diompolin. Kalo tiba-tiba ompolnya ngucur, gw rasanya pengen teriak “Bisa gak sih pipisnya di kamar mandi???”, hahaha. Tapi, lagi-lagi power of communication menyelematkan gw. Awalnya gw gak percaya toilet training ini bakal berhasil cepet, soalnya Habib sendiri masih gratakan kalo ke kamar mandi, maksudnya suka lelompatan, lari-larian dan main air kalo ke kamar mandi, jadinya gw udah horor duluan kalo ngajak dia ke kamar mandi, pasti gw bakal ngomel-ngomel sambil ngejerin dan megangin dia di kamar mandi dan akan berakhir dengan baju gw dan Habib yang jadi basah kuyup.Tapi kahirnya masa-masa sulit itu bisa gw lalui juga (eleuh…gaya…). Hmm…gw ceritain dikit metode toilet training Habib ya….

Setiap sejam sekali gw akan ajak Habib ke kamar mandi, sambil sounding ke dia kalo Pipis itu di kamar mandi. Awalnya sih dia cuma main air doank, dan baru pipis begitu keluar dari kamar mandi (hahaha). Sabar aja ya kalo mesti nongkrong lama di kamar mandi dan anak gak mau pipis. Terus aja sounding dan ajak ke kamar mandi setiap satu atau dua jam. Disini kita bisa mengamati jam biologisnya : tiap berapa jam dia pipis dan jarak dari minum terakhir ke pipis. Kalo udah hapal jam biologisnya, biasanya toilet training akan lebih efektif. Misal, setengah jam setelah minum susu biasanya Habib akan pipis, atau kalo gw solat biasanya dia pipis, jadi dipipisin dulu sebelum mau solat (epic bener emang, tapi tiap kali gw solat dia akan cari perhatian dengan cara ngompol dan nangis-nangis supaya gw gak jadi solat. Hmm…nanti gw ceritain tersendiri lah cerita ini), atau kalo baru 10 menit minum tapi dia lagi suka buka-buka kulkas, mending langsung bawa ke kamar mandi, karena dingin itu mempengaruhi rasa pengen pipisnya.

Awalnya gw masih gak pede, jadi Habib masih gw pakein pospak waktu mulai toilet training. Tapi ternyata kitanya suka terlena, suka kasih dispensasi, “ya udah la gpp kalo tiba-tiba lupa ajak ke kamar mandi, aman lah…masih ada pospak ini”. Anak juga jadi gak ngerasain sensasi ngompol dan basah. Akhirnya habib jadi gak dipakein pospak seharian. Tiap kali dia ngompol kita bilangin kalo pipis itu di kamar mandi. Akhirnya berhasil, sekarang tiap mau pipis dan pup, Habib narik tangan kita dan ngajakin ke kamar mandi. Oh ya…sampe sekarang sih dia gak ngomong kalo mau pipis (walaupun sebenernya dia bisa bilang kata pipis).

Yang jadi masalah sih sekarang dia suka nahan-nahan pipis, jadi kalo gak kebelet banget dia gak ngajak kita ke kamar mandi, jadinya saking gak tahan lagi nahan pipisnya yang udah penuh, baru sampe pintu kamar mandi udah jebol duluan pipisnya. Hahaha. Btw….karena dia suka nahan pipis, jadinya kami harus sering-sering ngajakin dia ke kamar mandi walaupun dia belum ngajakin kita ke kamar mandi, dan Alhamdulillah Habib selaul pipis tiap kali diajak ke kamar mandi.

Gimana dengan ompol malem? Alhamdulillah udah berhasil juga, sempet-4-5 kali accident ngompol malem, tapi Alhamdulillah sampe sekarang udah gak ngompol lagi. Caranya, pastikan aja sebelum bobo anak udah dipipisin dulu dan gak minum susu (hhm…eh tapi sekarang walau minum susu sebelum tidur juga habib gak ngompol lagi).

Kalo jalan-jalan keluar juga udah gak ngompol lagi dan gak pake pospak. Tapi yang suka jadi masalah kalo jalannya agak lama, Habib jadi nahan pipis walaupun udah diajak ke toilet. Soalnya Habib takut sama toilet umum. Walaupun toiletnya itu bersih dan mewah, tetep aja takut, soalnya dia takut sama mesin pengering tangan sih, hahaha….

Btw….yang lucunya, beberapa hari ini, dia malah gak mau pake celana, malah minta dipakein pampers lagi. Duh…ada-ada aja deh Habib. Pe er gw selanjutnya adalah ngajarin dia buka celana sendiri kalo mau ke kamar mandi dan belajar cebok sendiri. Hehehehe…

Btw….sebenernya toilet traiing ini bisa diajarin lebih cepet loh ya. Kalo kata mama dan MIL (jamannya gak ada pospak dan clodi tentunya), kami-kami ini rata-rata udah pada gak ngompol sejak umur 7 bulanan. Ya…karena mereka udah hapal jam biologis anaknya, jadi tau aja jam berapa aja anaknya perlu ditatur ke kamar mandi. Habib juga sempet gw tatur dari umur 7 bulan, dan sempet berhasil, tapi akhirnya gak gw terusin karena waktu itu gw suka sakit dan tensi gw suka drop (bahkan sering sampe 70), jadi kalo habis jongkok waktu habis taturin Habib, kepala gw suka pusing dan mau jatuh.

Iklan

Bib…jorok banget sih…

kalo habis makan dan ada sisa makanan di sekitar mulutnya, Zruttt….tangannya dengan sigapnya menyapu mulutnya, terus sisa makanan yang berpindah dari mulut ke tangannya dia lap ke benda-benda sekitar, bisa jadi ke tembok, lemari, tirai atau apapun. Atau kalo gw berada dalam jangkauannya, maka dia akan ngelap mulutnya langsung ke baju gw.

Kalo lagi pilek, leleran pileknya (red : ingus) gak mau dilap dengan tissue atau sapu tangan, tapi malah digusel-gusel pake tangan sama si Habib, trus…ingus yang lengket di tangan dia lap ke bajunya atau kalo enggak, biasanya gw yang jadi sasaran empuk tempat dia ngelap ingus. Bahkan pernah loh, dengan santainya dia ngelap ingusnya dengan cara nempelin hidungnya ke kursi taman rumah, swish…swish….dan dengan santainya habis itu dia pergi tanpa merasa jijik atau bersalah (padahal saat itu gw lagi ngejer-ngejer dia buat ngelap ingusnya dengan sapu tangan).

Tadi sore, karena asyik berkebun (ehh…nyabut rumput maksudnya), gw gak ngeh kalo dia narik-narik gw ngajak ke kamar mandi dan nunjukin gesture mau pup (sampe sekarang sih Habib belum bisa bilang kalo ma pup, tapi narik-narik tangan ngajak ke kamar mandi kalo mau pup). Jadinya dia pup di halaman rumah di samping gw yang sedang merumput. Gw baru ngeh dia pup waktu dia ngelap-ngelap kakinya yang kena pup ke baju gw. Ya ampuunn Habib…….

Dudududu……anakkuuuuuuuuuuu….

Itu joroknya mirip siapa sih?????

Progress Percobaan Vertikultur

tanaman kangkunya tumbuh gak seragam, ada yang tinggi dan gemuk (di bagian bawah), semakin ke atas semakin kerdil

tanaman kangkunya tumbuh gak seragam, ada yang tinggi dan gemuk (di bagian bawah), semakin ke atas semakin kerdil

Entahlah…udah semingguan ini gw males banget kerja. Bawaannya pengen marah-marah. Kerjaan numpuuuuk banget, terus gw juga mesti ngeback up kerjaan-kerjaan orang yang salah dan berakibat fatal. Pyuhhh….cape deh. Padahal dua minggu sebelumnya gw udah cuti seminggu, harusnya tambah seger kan ya? Lagi bosen aja dimarahin karyawan mulu, bosen aja menjelaskan sesuatu yang gw pun sebenernya gak setuju dan gak suka. Udah mulai bosen juga hampir 5 tahun kerja di bagian yang sama. Pengen sekolah, tapi gak tau apa tahun ini bakal dibolehin apa gak sama si bos buat ikut tes beasiswa, tapi di sisi lain gw juga belum pede kalo harus sekolah ke luar negeri. Gimana sama Habib? gak kuat bok harus ninggalin anak. Secara kesehatan, gw juga masih belum pede, ini aja hampir tiap hari gerd gw kambuh mulu. Masih sering banget ketakutan kalo sendirian. Gimana kalo gw sendirian di perantauan? Fufufu…entahlah kenapa, semenjak kena gerd, nyali gw yang dulunya sekuat Hulk, jadi ciut begini bahkan cenderung jadi penakut akut, sampe seringkali gw harus ditenagin orang lain dan setengah mati harus menenangkan diri setiap harinya.

Buahahaha….pasti deh awalnya curcol dulu…… Perlu dicurigai emang, kalo tetiba gw jadi aktif ngeblog. Pasti deh karena lagi stres. Hahaha……cari pelarian sekaligus redeem stress lah.

Kalo di kantor gw butek, di rumah jadi seger lagi…soalnya mandang yang seger-seger sih. Ada Habiyah yang sekarang udah sering ada di rumah, ada Habib yang lucu, ada tanaman kebun yang menyejukkan mata, ada ikan-ikan yang kita pantau perkembangannya setiap hari. Nah…kali ini gw mau cerita tentang kebun gw lagi ah…

Jadi kan kemaren gw sempet uji coba bercocok tanam dengan teknik vertikultur (menanam secara vertikal), dari beberapa tanaman yang coba gw tanam di pot vertikal, yang berhasil tumbuh cuma tanaman kangkung, tomat dan kacang panjang doank (itu pun dengan catatan), yang lainnya gagal. Permasalahannya :

  1. Sebelum bibit ditanam, harus dipastikan dulu tanah yang dimasukkan ke pot paralon sudah padat. Caranya, sebelum ditanam, tanahnya harus sering-sering disiram. Kebetulan kan komposisi tanah untuk vertikultur gak padet-padet banget (komposisi sekam : tanah : pupuk kandangnya gw pake 1:1:1), jadi biasanya tanahnya akan turun jadi setengahnya setelah diisi. Nah…kebetulan kemaren gw kurang rajin nyiram media tanam sebelum ditanam, begitu bibit tanaman gw pindahin ke pot paralon, bibitnya malah blesek ikut turun ngikutin tanahnya, jadi gagal tumbuh deh. Hiks….sayang banget kaaaan…..!!! Nah….kebetulan pas gw share ke medsos kalo gw lagi nyobain teknik vertikultur, temen kantor gw juga ada yang lagi nyobain teknik ini. Dia rajin banget sih ya, tanamannya ditanaman satu demi satu. Pertama-tama dia isi tanah di bagian paling bawah, terus dia padetin pake tangan, dia tanam bibitnya di lobang-lobang yang udah diisi tanah padat. Trus besoknya dia isi lagi tanah di atasnya, dipadetin lagi pake tangan, trus ditanam lagi bibit tanaman, begitu seterusnya sampe atas. Jadinya lebih oke, cuma ya ituuuu…harus sabaaaarrrr. Untuk bolongan pipa paralonnya juga dia pake metode gak ngelos bolong kayak gw, tapi diblesekin ke luar, jadi bibit gak sempet blesek ke dalem.
  2. Gw cuma mengandalkan nutrisi media tanam awal (dasar pemalas), gak nambah nutrisi apa pun lagi, padahal kan media tanam seuprit gitu harus sering-sering dikasih nutrisi tambahan. Untungya kali ini tanaman gw tumbuhnya gak mengecewakan banget walaupun kurang terurus.
  3. Tanaman besarnya gak seragam, ada yang kelebihan gizi dan ada yang kekurangan gizi. Semakin ke atas, tanamannya semakin kekurangan gizi. Salah satu kekurangan teknik ini ternyata nutrisi tanamannya gak tersebar merata. Sesuai dengan prinsip gravitasi, nutrisinya pada turun ke bawah. Padahal gw udah pake pipa kapiler untuk nyebarin nutrisi (red : cuma air doank, hehehe), tapi tetep aja nutrisinya gak seragam. Tanaman yang paling bawah gede-gede dan cepat berbuah, tapi semakin ke atas tanamannya semakin kerdil dan buahnya sedikit.
  4. Agak susah masukin tanah ke pipa paraon dan mindahin bibitnya. Kebetulan gw buat pipa paralonnya rada tinggian sekitar 1,2 meter, jadi susah aja sih mau masukin tanahnya, mesti ngangkat ketek tinggi-tinggi (aceeemmm….wish…wish…mampus cium ketek sendiri) supaya tanahnya bisa masuk. Trus…mindahin bibitnya juga perlu effot, soalnya nih badan mesti meliuk-liuk dan membungkuk ngikutin posisi lobang pot.

So far…gw puas sih sama teknik ini walaupun usaha gw belum optimal banget nyobain teknik ini (masih newbie banget), jadi gw harus banyak-banyak belajar nih. Memang teknik ini butuh kesabaran dan ketelatenan yang ekstra, tapi hasilnya gak mengecewakan koq. Contohnya tanaman kangkung yang gw tanam pake teknik ini, seneng banget deh tiap 3 hari gak berenti-berenti panen.

Ini tanaman kacang panjang. Kurus2 ya...soalnya ditanam di pot bagian atas, jadi kurang nutrisi

Ini tanaman kacang panjang. Kurus2 ya…soalnya ditanam di pot bagian atas, jadi kurang nutrisi

Lihat Kebunku (2)

Akhir-akhir ini gw kan lagi keranjingan bercocok tanam. Nah…namanya juga belajar, dengan pengalaman yang nihil dan gak ada background pertanian, hasilnya jadinya beragam gitu. Yah…kadang-kadang memuaskan (bisa makan dengan hasil kebun dan jerih payah sendiri), kadang-kadang benihnya gak tumbuh sama sekali, kadang-kadang bibitnya gagal tumbuh karena disiram Habib secara membabi buta atau yang lebih nyesek lagi kalo tanamannya udah berbuah tapi tiba-tiba jadi mati.

Bercocok tanam itu seru banget loh. Gw merasa excited melihat perkembangan tanaman tiap harinya. Dari mulai nyemai benihnya, mindahin ke pot kalo udah berkecambah cabang empat, ngeliat pertumbuhan batang dan daun tiap harinya, apalagi sampe udah mulai ngeluarin putik dan berbuah. Huhhh…bahagianya itu gak dapat dilukiskan dengan kata-kata deh. Padahal ya…kadang hasilnya itu dikit banget loh….kayak pohon tomat gw, baru berbuah sebiji doank, tapi tiap hari gw liatin terus buahnya, takut banget kalo sampe ilang atau busuk, hehehe.

Tap, bercocok tanam itu juga gak semudah yang gw bayangankan : tinggal semai, pindahin bibit, siram dan pupuk, akhirnya panen. Engaaaaaakkk…enggak segampil itu ternyata. Di tengah-tengah itu banyak banget gangguannya, dari mulai cuaca yang kurang bersahabat, kondisi tanah, hama dan banyak hal lain yang banyak belum gw ketahui. Kayak tanaman kangkung gw misalnya, tiba-tiba daunnya bolong-bolong donk…dimakan belalang. Fufufufu…jadi petani itu bener-bener susah ya ternyata, bener-bener harus sabar dan telaten, High Risk but Small Return or even Rugiiii….

Nih list tanaman yang pernah gw tanam di kebun rumah :

  • Melon : ini gak sengaja tumbuh dari biji yang gw tarok di jaring kompos. Sempet berbuah, calon buahnya udah lumayan banyak, tapi akhirnya mati waktu calon buahnya sebesar duku. Sempet ada satu yang buahnya sempet besar, sebesar buah pear madu, gw kira rasanya pahit, ternyata manis banget loh
  • Timun suri : mati
  • Bayam : besarnya gak seragam, salahnya gak gw pindahin ke pot setelah gw semai.
  • Kailan : blesek ke pot vertical
  • Cabe : gagal semai
  • Bawang merah : hidup
  • daun bawang : hidup
  • Seledri : Cuma satu yang bertahan
  • Tomat : Sekarang lagi berbuah
  • Kangkung : sampe berkali-kali panen
  • Selada : maknyus panennya
  • Timun : Lagi berbuah. Fufufu…beneran gw baru tau kayak gitu ternyata pohonnya
  • Buncis : baru berbuah sebiji
  • Kacang panjang : berbuah tapi sedikit (pake vertikultur), sekarang lagi semai ulang (kali ini mau ditanam di pot aja)
  • Kemangi : so far…tanaman ini yang paling subur.
  • Serai : Oke tumbuhnya
  • Katuk : ini yang paling gampil nanemnya, tinggal cucuk (ihh…ini bahasa Indonesianya apaan sih?) aja ke tanah sisa batang katuk yang kita beli. Tring…tumbuh deh

Kalo tanaman buah tahunan yang ditanam : mangga, lengkeng, rambutan, sawo.

Oh ya…so far gw gak pake pupuk ya…Cuma ngandelin nutrisi dari air doank, hehehe (ini niat gak sih cocok tanamnya???)

ini melonnya. Muanissss...walaupun gagal gede

ini melonnya. Muanissss…walaupun gagal gede

 

Buah timunnya. Sekarang sih udah banyak buahnya

Buah timunnya. Sekarang sih udah banyak buahnya

 

Lucu ya tomatnya. Gak tau ini jenis apaan. Sekarang juga lagi berbuah yang jenis tomat sayur.

Lucu ya tomatnya. Gak tau ini jenis apaan. Sekarang juga lagi berbuah yang jenis tomat sayur.

Hotel Budi Palembang : Galeri Barang Antik (Review)

Kebetulan sabtu kemaren gw ikut pelatihan Hidroponik di Hotel Budi. Kurang terkenal lah hotelnya, soalnya gw aja baru kali ini denger ada hotel ini di Palembang. Begitu tau lokasi hotelnya dimana, gw dah judging jelek duluan. Yah…namanya juga Hotel Bintang 2 ya, fasilitasnya pasti just so so lah ya, apalagi lokasinya itu di komplek Pasar Ilir Barat Permai yang diapit sama sederet panti pijet dam karaoke (hmmm..aromanya sih plus plus gitu), jadi tambah aneh-aneh la ya pikiran gw. Tapi begitu masuk ke lobinya, gw bener-bener dibuat melongo donk. Ya ampuuuun….ini hotel atau galeri barang antik sih??? Itu barang antiknya buanyaaak banget, lengkap kap kap, gw sampe kayak orang kesurupan ngeliatnya. Beneran loh…gw bahkan belum pernah ngeliat barang-barang itu sebelumnya. Berapa lama ya si empunya hotel (mungkin namanya Budi) ngumpulin barang-barang itu? Berapa duit tuh semua barang. Gilaa….nih hotel bener-bener bernilai tinggi nih. Udah kayak museum aja.

Hotelnya sendiri emang gak terlalu mewah, tapi untuk standar bintang 2 menurut gw udah luar biasa. Gak tau juga sengaja gak dimewahin untuk menonjolkan kesan antik atau emang karena hotelnya udah lama. Contohnya aja lantainya, masih pake tegel, kalo furniturenya sih emang antik-antik bukan sengaja diberi kesan antik, trus cat dan pencahayaanya emang sengaja dibuat kayak Tempo Doeloe. Mantap bener nih pilihan Bu Bertha (trainer Hidroponiknya) untuk training disini. Pantes aja dia tau hotel ini soalnya dia emang basicnya perhotelan sih.

Iseng-iseng gw Tanya rate harga kamarnya. Murah donk ternyata, Cuma 220 Ribu doank untuk superior (atau 300 ribu kalo tambah breakfast). Kondisi kamarnya gw gak tau gimana. Kalo makanannya, hmm…dari makan siang waktu gw training sih gak terlalu enak dan STD (yah…cocoklah yah sama harganya yang murah meriah). Tapi buat gw, 200-300rb buat nikmatin suasana Tempo Doeloe, sambil jeprat jepret dan googling cara kerja alat-alat itu seharian udah kenikmatan yang luar biasa. Mungkin yang mau ke Palembang, hotel ini layak dicoba nih.

Ini beberapa foto yang gw ambil diem-diem, fotonya banyakan blur dan gak jelas, soalnya takut ketauan ambil foto, takut dibilang norak (padahal sebenernya emang norak). Hehehe….

ini isi meja loby, disini banyak pajangan keramik antik dan uang kuno

ini isi meja loby, disini banyak pajangan keramik antik dan uang kuno

IMG_20150207_161020

IMG_20150207_161121

ini radio jaman kapan ya?

ini radio jaman kapan ya?

 

Mesin jahit begini banyak di hotel ini

Mesin jahit begini banyak di hotel ini

 

IMG_20150207_161234

pajangan yang ada di meja resepsionis

pajangan yang ada di meja resepsionis

 

Ini juga pajangan yang ada di belakang meja resepsionis

Ini juga pajangan yang ada di belakang meja resepsionis

 

hayo ini apaan hayo?

hayo ini apaan hayo?

 

ini ruang makannya. Disini banyak banget pajangan barang-barang antik.

ini ruang makannya. Disini banyak banget pajangan barang-barang antik

 

saking banyaknya, gw gak tau ini apa aja.

saking banyaknya, gw gak tau ini apa aja

 

Seger ya kalo mau ambil makanan di kasih pajangan begini

Seger ya kalo mau ambil makanan di kasih pajangan begini

Phobia Naik Pesawat

Habibie : Aircraft Innovator (tolong abaikan bundamu yang penakut ini ya sayang, tolong nak nati kau buatkan Bunda pesawat yang anti ajojing dan anti jatuh, hehehehe)

Habibie : Aircraft Innovator (tolong abaikan bundamu yang penakut ini ya sayang, tolong nak nanti kau buatkan Bunda pesawat yang anti ajojing dan anti jatuh, hehehehe)

Gw ini sebenernya emang tipikal penakut, tapi biasanya masih bisa gw tutup-tutupin. Dulu sih gak separah ini penakutnya, malah cenderung tipikal orang yang berani. Coba bayangin, di Palembang aja gw berani koq jalan sendirian di jam 9-10 malem, keluar ke loby rumah dini hari sambil mandang ke arah kuburan (rumah gw deket kuburan) berjam jam gak ada takut takutnya, bahkan gw sering banget penasaran pengan ngeliat yang namanya hantu (tapi Alhamdulillah gak pernah berhasil). Waktu masih di Bandung, gw bahkan cuek aja jalan sendirian kelayapan di jalanan Bandung yang gelap sambil megang laptop di tangan di jam 1 s/d jam 3 dini hari (pasti mau nanya kan itu ngapain kelayapan malem-malem?, hehehe…macem-macem lah pokoknya karena habis nonton midnight atau habis latihan biola atau habis ngerjain tugas yang gak ada habis-habisnya itu). Bukan cuma sekali sekali loh, tapi hampir tiap hari. Gw bahkan dulu dengan cueknya berantem ama preman-preman. Kayaknya dulu gak ada yang bisa buat gw takut. Cuma ya akhir-akhir ini semenjak kena Gerd, tingkat kecemasan dan parno gw meningkat drastis.  Gw takut sendirian, gw cemas berlebih kalo penyakit gw kambuh, pokoknya dah parah banget deh.

Nah…salah satu hal yang buat gw takut akhir-akhir ini adalah takut naik pesawat. Jauh sebelum ada kejadian Air Asia, gw udah takut naik pesawat. Dulu sih sebenernya gw enggak takut koq kalo naik pesawat karena kalo naik pesawat Alhamdulillah selalu dalam kondisi cuaca yang baik, jadi begitu pesawat take off sampe landing gw malah molor. Waktu kuliah dulu juga gw kebetulan suka ikut proyek-proyek dosen sampai ke daerah-daerah, udah biasa aja tuh naik pesawat ke luar kota yang jauh-jauh.  Suatu hari waktu gw sering bolak balik Palembang-Bandung buat tes masuk Perusahaan tempat  gw kerja sekarang, kondisi cuacanya cukup buruk. Itulah kali pertama gw ngalamin trouble dalam penerbangan, dari take off sampe landing pesawatnya ajojing, pokoknya mengerikan banget. Jadi…sejak saat itu gw agak-agak trauma naik pesawat. Tapi yang namanya tugas ya gak bisa dielak lah ya…mau gak mau gw harus sering naik pesawat. Tapi ya gitu deh, kalo pesawatnya goyang dikit aja gw mulai parno. Makanya sekarang sebisa mungkin kalo ada rakor pasti gw arrange buat conference aja atau gw minta rekan gw aja yang berangkat, kecuali kalo dah gak bisa dielakkan lagi gw harus harus dan harus berangkat.

Nah…Minggu kemaren kan gw harus dinas lagi (mendadak pula), dengan pesawat pertama. Subuh subuh sih gw dah maju mundur buat pergi, soalnya saking takutnya gw ampe mimpi buruk. Tapi…mau gimana lagi, gw harus berangkat. Tuh kan akhirnya gw jadi trauma lagi kan (soalnya gw paham kalo sekarang kan cuaca emang suka buruk), jadi pasti deh ada kejadian serem lagi. Di tengah perjalanan, cuaca mulai buruk dan pesawat ajojing luar biasa dan ngebut buat ngelak cuaca buruk, jadi kami tiba 10 menit lebih awal dari jadwal seharusnya. Tapi gara-gara itu gw jadi tambah parno nih naik pesawat. Sampe sekarang masih sering kebayang-bayang pesawat yang goyang-goyang dan awan-awan serem yang ditembus pesawat. Pulangnya (di hari yang sama) gw tegang luar biasa, sampe ibu yang duduk di samping gw megangin tangan gw karena ngeliat gw tegang sepanjang perjalanan di pesawat.

Sekarang gw bisa paham kenapa Chiaki Senpai (yang di serial Nodame Centabile) sampai segitu phobia-nya naik pesawat gara-gara trauma masa kecil pernah ngalamin kecelakaan pesawat. Dia rela ngorbanin mimpinya karena gak berani naik pesawat buat belajar musik di luar negeri.

Hmm…nah…tadi pagi bos gw cerita lagi kalo dia juga habis ngalamin kejadian buruk terkait pesawat. karena cuaca buruk, pesawatnya salah ambil posisi landing, jadi hampir nabrak pesawat yang lagi parkir dan gedung bandara, tapi Alhamdulillah begitu hampir dikit lagi nabrak, pesawatnya naik lagi ke atas dan muter-muter lama di atas buat cari runaway. Hii…serem kan…..!!

Kalian gimana? pada takut gak naik pesawat?