Suka Duka jadi HR Staf

Hampir 5 tahun gw jadi staf HR di kantor gw. Sejak awal diterima sampe sekarang gak pindah-pindah bagian. Sebenernya gw gak tau sih apa dasarnya orang HR di kantor gw nempetin gw di HR. Soalnya dulu pas recruitment, di wawancara user dan direksi, jelas-jelas gw gak menunjukkan kompetensi maupun ketertarikan di bidang HR. Padahal saat itu ada 5 orang kandidat industrial engineer yang keterima di angkatan gw. Koq malah gw yang dipilih untuk ditempatin di HR? Kenapa gak ditempatin di maintenance, atau logistic, atau sekper atau sistem manajemen, atau bagian apa gitu. Dugaan gw, ini gara-gara almamater, soalnya 2 orang user yang ngewawancara gw itu satu almamater ama gw dan mereka orang HR. Lucunya mereka kekeuh nempetin gw di HR padahal mereka tau banget kalo gw itu gak kompeten atau minat kesana (gw tau dari senior di HR karena dia pernah cerita kalo si user yang ngewawancara gw itu pernah bilang ke dia kalo gw itu gak minat di HR). Herannya lagi, di perusahaan manapun gw apply kerja sebelumnya, gw hampir selalu diterima di bagian HR. Entahlah apa yang mereka liat di diri gw ya?

Awal-awal kerja di HR  gw suka mutung, soalnya sering banget clash sama internal HR maupun karyawan (tapi cuma sampe nyesek di hati sih gak sampe berantem di kantor). Di kantor gw, gak semua orang HR itu merupakan orang yang memang punya kompetensi atau talent di bidang HR. Kebanyakan rata-rata diisi sama orang buangan (orang yang gak sanggup lagi kerja di pabrik, yang sakit-sakitan, atau bermasalah di unit kerja lain). Yah…semacam unit kerja wajib tampung untuk karyawan bermasalah. Makanya gak usah dibahas lah ya dalam hal pelayanan, jauhhhhhhhhhhh banget dari pelayanan HR yang seharusnya. Tapi makin kesini karena mulai diisi sama karyawan-karyawan baru yang emang kompeten di bidang HR, jadi makin baik lah. Tapi disitulah masalahnya, kita yang karyawan-karyawan baru ini jadi kayak tangan kiri (pinjem istilah temen gw, maksudnya kayak jadi tukang cebok…upsss). Hampir semua kerjaan kita kerjain sendiri (dari mulai plan, do, check, action *rantai PDCA lah pokoke), sedangkan karyawan lama ongkang-ongkang kaki, cekakak cekikik sana sini, perintah ini perintah itu, atau pura-pura gak tau. Wuii….wuii….plis deh….project di HR ini banyak banget loh….!!! remuk redam rasanya badan kerja banting tulang (aihhh…lebayitun hiperbolis dikit ahhh), sedangkan di sudut sana ada yang kerjanya cuma duduk-duduk sambil baca koran, main solitaire, ngerokok, atau ngegosip ria, makan gaji buta.

Yang susahnya lagi, kalo kita mau nerapin suatu kebijakan, misalnya tentang disipilin, hampir selalu kebentur sama orang HR-nya sendiri. Hehehe…gimana mau nerapin disiplin coba, kalo orang HR-nya sendiri gak disiplin. Gak bisa kasih contoh yang bener. Jadi kita suka banget dapet cibiran dari unit kerja lain, misalnya nih salah satu oknum staf HR yang ngurusin absen, setiap hari merepet tentang absen karyawan, tapi begitu dia sendiri telat, ehhh…malah ngeset absennya sendiri. Apalagi HR kan semacem”tempat basah” gitu karena semua kesejahteraan karyawan ada di tangan kita, jadi terkadang ada pungli-pungli supaya urusan bisa lancar (kalo ini sih oknum ya, gak bisa digeneralisir). Gara-gara nila satu-dua oknum, rusak HR sebelanga. Yah….tapi pelan-pelan hal-hal begitu mulai bisa diberantas. Makanya dulu gw suka banget makan ati, soalnya sama internal sendiri mesti sering ngerem marah.

Sebenernya udah ada dua unit kerja lain yang meminang gw, tapi akhirnya gw tolak, padahal unit kerja itu dulunya merupakan unit kerja inceran gw (karena menurut gw sesuai sama passion gw). Tapi….lama kelamaan gw jadi menikmati kerja di HR (selain karena pengen dapet pengalaman kerja 5 tahun tentunya, hehehehe *head hunter mana nih head hunter……, yah…siapa tau kan Habiyah berubah pikiran pengen pindah ke kota lain?). Semakin kesini, ternyata ilmu HR itu menarik hati gw.

Sebagai orang HR, lo bakal tau tentang keadaan karyawan-karyawan, baik itu urusan kerjaan sampe personal kayak Si A baru nikah tiga bulan trus cerai, si B anaknya autis, si C istrinya sakit parah, si D berkasus di unit kerjanya, si E banyak hutangnya…si F kolornya ijo *upps…out of the record ya…hahaha, gak sampe segitunya lah. Untungnya, gw ini mudah pelupa dan suka sabodoh amat ama urusan orang, jadi…bener-bener apapun kasus personal yang gw hadapi, gw berusaha untuk pura-pura gak tau dan gak banyak cincong. Ngeri gw…takut keceplosan trus mulai jadi bigoss trus terancam masuk neraka. Sebagai orang HR, gw bener-bener harus menempatkan empati secara proporsional, kapan gw harus terlibat secara personal dan kapan gw harus tegas.

Di HR, gw belajar cara menarik ulur emosi. Tiap orang itu unik tingkah lakunya, ada yang mesti dibaek-baekin, ada yang mesti dikerasin, ada yang mesti dicuekin, ada yang mesti dilempar pake gelas (hahaha…jangan sampe deh…). Gw jadi belajar karakter tiap orang dan bagaimana memperlakukan mereka. Jadi…kalo sekarang gw dimaki-maki, dimarahin, dilaporin ke atasan, udah biasaaaaaaaaa, padahal dulunya pas awal-awal di HR, denger orang marah lewat telpon aja gw dah gemeter dan mau mewek. Apalagi kalo berhubungan sama orang-orang pabrik karena mereka banyakan berhubungan sama mesin dan lingkungan kerja yang keras, ngomongnya selalu ngegas, kalo gw gak pinter-pinter nangkep maksud dan tujuannya, bisa berabe gw. Pokoknya prinsip gw, perlakukan orang lain seperti gw ingin diperlakukan.

Sebenernya, gw gak pure ngerjain kerjaan HR pada umumnya, kayak rekrut, assessment, desain organisasi, penempatan karyawan, tapi lebih ke ketenagakerjaan. Yah…mulai dari urusan operasional sampe ke analisis-analisis kesejahteraan. Tapi sebenernya, gw lebih banyak ngerjain project sih. Embel-embel kerjaan gw adalah “perencanaan kesejahteraan dan pasca kerja”. Nah…loh…kalo udah ngomong kesejahteraan, pasti tau lah ya itu posisi yang sangat riskan sekali. Gw harus duduk dalam dua sudut pandang sekaligus, sebagai manajemen dan sebagai karyawan. Analisisnya harus mumpuni, segala tetek bengeknya harus dipertimbangkan. Setiap efek/ dampak dan resiko harus bener-bener dicermati, bukan cuma dampak untuk satu-dua tahun, tapi bertahun tahun kemudian. Stakeholdernya banyak, gw seperti dipaksa harus mengerti semua ilmu yang berhubungan : dari mulai akuntansi, keuangan dan investasi, aktuaria, manajemen resiko, balance scorecard, anggaran, endesbla endesble. Belum lagi mesti mantengin segala peraturan : POB, SK, Undang-Undang, Perpres, dll. Kemampuan negosiasi juga harus terus diasah, harus jungkir balik mikir gimana cara memberikan argumen ke direksi, karyawan, serikat pekerja, DPR, Kejakasaan, KAP, BPK, Disnaker, Konsultan dll sehingga tidak terjadi bias.  Oiya…sama satu lagi….harus pinter-pinter mengkonsep bahasa surat (okeh…sepertinya sepele…tapi ya…satu surat aja kadang bisa bolak balik direvisi loh)

Pokoke…di HR itu nano-nano banget, lengkap rasanya : ada asem, manis, asin, pait apa lagi…, Tertarik???

Iklan

11 thoughts on “Suka Duka jadi HR Staf

  1. Kadang saya melihat HR hanya yang tampak dari luar saja. Karena yang terlihat adalah kebijakan-kebijakan yang “rasanya” mengurangi kebebasan. Tapi ya saya gak tahu juga sih, kalau ternyata di dalam HR itu rumittttt

  2. Eh ada lowongan? *perbaikin cv*
    Emang hrd kudu punya integritas dan bisa menjaga kerahasiaan orang dan punya emosi yang stabil sih ya. Keinget hrd di tempat kerja sebelumnya yang mana ada masalah pribadi yang dikonsulkan sama orang hr eh ga nyampe sejam ob di kantor dah menanyakan exactly the very same thing. Huahahaha.

  3. iya danii…dan itu pun terjadi disini…mana bisa beda-beda versi pula ceritanya..biasnya banyak…
    makanya kalo udah urusan personal, biasanya gw pura-pura gak tau aja atau bener-bener plesterin mulut supaya gak kepancing cerita.

  4. rumiiiit banget bang…yang saya ceritain itu cuma kerjaan yang berhubungan sama kerjaan saya aja loh (sub unit dari satu unit) dan divisi HR sendiri ada 9 unit kerja.

  5. salam kenal juga mbak ika… :). Hehehe…sayangnya saya dan orang HR disini gak punya otoritas itu, soalnya kita pake konsultan untuk rekrut dan baru bisa pegang di penentuan akhir waktu wawancara direksi, dan biasanya gak bisa diutak utik keputusan direksinya. Untuk TKNO juga kita mekanismenya kontrak dengan penyedia jasa.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s