School Boy

Ihh…gw matahin omongan gw sendiri kalo si Habib gak usah disekolahin dulu. Ini gara-gara si Mery nih yang ngeracunin gw, temen kantor yang nelpon gw karena masalah kerjaan. Tapi tau lah ya emak-emak, karena umur anak kita deketan, ujung-ujungnya curhat masalah anak juga. Nah…si Mery ini minta review gw tentang sekolah yang Habib gak jadi masukin itu. Sampe akhirnya dia bilang kalo anaknya pernah disekolahin di sekolah PB (pake inisial aja ya nama sekolahnya) dan cerita tentang kegiatan sekolah itu. Nah…iseng-iseng gw sama Habiyah ngeliat sekolahnya karena emang sekolahnya deket sama rumah kita. Sebenernya PB ini gak bisa disebut sekolah juga sih karena sekolahnya cuma punya dua ruangan, kecil pula ruangannya. Bahkan dulu, menurut mery, PB Cuma punya satu kelas. Jadi semua anak beragam usia digabung dalam satu kelas. Buahaha…sekolah apaan itu kalo cuma punya satu kelas?

Letak sekolahnya di belakang masjid dengan halaman seuprit. Di halamannya cuma ada satu perosotan dan ayunan tua. Warna cat sekolahnya pun pudar gitu. Kalo sekarang, kelasnya dibagi dua, kelas untuk 4 tahun ke bawah dan 4 tahun ke atas. Kelasnya juga cuma dipisah sekat doank, jadi anak-anak dari masing-masing kelas bisa saling hilir mudik dari satu kelas ke kelas yang lain. Muridnya lumayan banyak. Di kelas Habib (termasuk Habib) ada 11 orang, gw gak tau pasti jumlah murid di kelas yang satunya, tapi katanya sih lebih sedikit dari kelas Habib.

Kesan pertama liat sekolah ini sih jauh dari kata mengesankan, jauh banget dari sekolah impan gw untuk si Habib. Tapi begitu ngikutin kegiatannya, gw langsung jatuh cinta gitu. Padahal di sekolah sebelumnya (sekolah yang Habib sempet ikut trial class-nya) gw gak suka kalo toddler dan nursery digabung. Tapi ini beda, di PB mereka gak belajar seperti di sekolah sebelumnya. Anak-anak di sekolah PB ini konsepnya bermain (walalupun dengan ruang sempit). Klop deh sama harapan gw biar Habib bisa bersosialisasi.  Gurunya baik-baik, aktif dan sepaham dengan konsep gw tentang pendidikan anak. Walaupun kayak sekolah abal-abal, tapi ternyata sekolahnya di running dengan sangat profesional loh. Tiap hari Habib pasti bawa prakarya atau hasil kreasinya. Dengan SPP yang cuma 40 ribu doank sebulan, menurut gw sekolah ini udah lumayan banget lah. Gw gak berani nanya deh berapa gaji gurunya per bulan, pasti kecil banget kan ya? 40 ribu itu udah termasuk bahan ajar.

Kalo kelas di bawah umur 4 tahun, kegiatannya ya cuma main, nyanyi, lukis, mewarnai, menempel, menggunting, atau buat prakarya gitu. Kalo di atas 4 tahun baru deh ada pelajaran berhitung dan membaca. Kegiatan sekolah ini hanya dua jam, dari jam 8 pagi sampai jam 10, dari hari senin sampe Jumat. Yang paling gw suka dari sekolah ini karena basicnya agama gitu, karena memang awalnya sekolah ini dulunya adalah TPA lalu berkembang menjadi PAUD. Dari hari pertama sekolah, orang tua dan pengasuhnya gak boleh masuk (boleh tapi cuma sebentar), jadi kita cuma bisa denger aja dari luar kegiatan mereka. Bahkan kalo Habib tidur di kelas pun gurunya yang gendong sampe Habib bangun.

 

Kenapa gw akhirnya nyekolahin Habib?

Hmm…alasan utamanya sih biar Habib bisa bersosialisasi. Habib kami nilai mengalami masalah dalam komunikasi dan sosialisasi. Kalo jalan keluar rumah, dia maunya digendong terus, gak mau jalan dan gak mau diajak main sama orang lain. Kalo lagi main sama anak seumurannya, dia lebih milih untuk minta digendong. Habib juga terlambat dalam hal komunikasi, belum bisa komunikasi dua arah. Perbendaharaan katanya sih sudah banyak, tapi belum bisa merangkai kalimat, bahkan menggabungkan dua kata pun belum bisa.  Sekolah ini juga sebagai alternatif kegiatan buat Habib karena kalo sama pengasuhnya banyakan nontonnya.

 

Gimana Perkembangan Habib setelah sekolah?

Sekolahnya udah jalan 3 minggu nih. Sampe sekarang dia belum mau bersosialisasi. Tapi sudah ada kemajuan, karena dia mau ditinggal di dalam kelas, walaupun awalnya masih harus ditemenin sama Wak (pengasuh Habib). Dulu awal-awal dia agak pendiam, tapi sekarang udah lincah kayak di rumah. Pernah sih sekali sekali dia toel-toel temennya ngajak main, tapi ya cuma sekali-sekali aja. Selama di dalem kelas sih biasanya dia kerjaanya hilir mudik aja gitu atau sibuk sendiri loncat-loncat, ngoceh-ngoceh atau joget-joget. Kadang mau ikut kegiatan di kelas, kadang sibuk sendiri. Tapi…gw dah paham betul sama si Habib, walaupun dia terkesan cuek dan sibuk sendiri, tapi sebenernya dia menyerap koq apa yang diajarin di kelas. Misalnya nih dia suka nyanyi lagu-lagu yang diajarin di sekolah, padahal kalo orang pada nyanyi-nyanyi dia itu suka sibuk aja sendiri.

 

Gimana dengan homeschooling?

Masih jalan donk…tapi kan itu cuma bisa berlangsung selama gw ada di rumah aja. Kadang gw buat juga mainan untuk dia main selama gw kerja, tapi gw kan gak bisa ngikutin perkembangannya.

20141003_194659

 

Gw aja yang cuma menghandle homeschooling satu anak udah keblinger nyiapin bahan ajar tiap harinya. Salut deh buat guru-guru TK yang udah mengerahkan hati dan pikirannya untuk nyiapin bahan stimulasi untuk murid-muridnya yang pada aduhai tingkah lakunya.

Gw aja yang cuma menghandle homeschooling satu anak udah keblinger nyiapin bahan ajar tiap harinya. Salut deh buat guru-guru TK yang udah mengerahkan hati dan pikirannya untuk nyiapin bahan stimulasi untuk murid-muridnya yang pada aduhai tingkah lakunya.

Iklan

6 thoughts on “School Boy

  1. Namanya juga anak-anak, yang pasti pengennya bermain terus walaupun namanya sekolah.
    Guru anak-anak harus super kreatif memasukkan “nilai” kepada anak-anak agar mereka mengerti meskipun dengan konsep bermain. Semoga Habib cepat mandiri

  2. Samaa, gw juga nantinya pengen setelah lepas dari daycare anak gak gw sekolahin dan kalopun sekolah konsepnya ya yang seperti ini. Salut buat guru-gurunya! Semoga habib bisa seneng terus ya maennya..

  3. memang ada masanya anak-anak belum mau bersosialisasi, tapi di masa selanjutnya, justru si anak yang akan semangat untuk bersosialisasi.

    kalau skolahnya dikelola dengan baik, insya Allah nanti banyak muridnya dan sekolahnya bisa berkembang dengan baik, termasuk bangunan, fasilitas, dan kesejahteraan gurunya

  4. iya Dan…sebenernya ragu juga sih awalnya, takut nantinya si Habib jadi bosen sekolah. Tapi…kalo gw liat di rumah dia banyakan nontonnya, mending Habib ikut sekolah ini aja deh….main-mainnya lebih terstruktur dan lebih banyak stimulasinya. Gw juga banyak belajar dari gurunya dalam menghandle Habib.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s