Rumah Impian

Sebenernya gw sama habiyah punya pandangan yang berbeda tentang rumah. Kalo Habiyah pengennya punya rumah mewah-luas dan bercat putih, gw malah sebaliknya pengen punya rumah sederhana-gak terlalu besar dan colourful. Yah….pilihan rumah mencerminkan karakter orangnya kali ya…kalo Habiyah kan gede, kalem dan gak suka mencolok, sedangkan gw kan tipikal orang berbadan kecil (ehemm…ngaku-ngakunya nih), heboh dan haus perhatian. Waktu merenov rumah PHDM, gw gak mau banyak komentar tentang pilihan warna cat rumah, pokoknya terserah Habiyah aja, jangan sampe entar dia udah bete duluan dengan kepindahan ini gara-gara gw maksa pengen punya rumah dengan warna gonjreng dan buat dia jadi sakit mata tiap kali liat rumah. Waktu Habiyah muji-muji betapa bagusnya pilihan dia tentang warna rumah kami, dalem hati sebenernya gw rada-rada menggerutu ” apa bagusnya sih warna salem??” uhuukk…

Selama ini gw jarang ngomong ke Habiyah tentang rumah impian gw, karena mikirnya ya….pokoknya apapun yang dikasih misua akan gw terima…yang penting Halal….mau dikasih rumah mewah nan gede dan luas pun gw akan manut aja koq…*ngareppp…..asaaaaaaaaalll…dikasih juga seperangkat ART yang buanyak buat bersihin tuh rumah….hahahaha….

Tapi…sekarang gw udah mulai sedikit demi sedikit masukin tentang konsep rumah impian gw dan Alhamdulillah Habiyah ternyata welcome loh. Misalnya….di rumah PHDM ini gw minta dibuatin kolam ikan, Habiyah setuju. Janjinya gw yang bakal bersihin tuh kolam tiap minggu, tapi malah gw gak pernah sekalipun bersihin kolam ikannya, dan Habiyah dengan sigapnya akan otomatis ngebersihin kolam begitu liat airnya udah mulai butek (dan plus gak pernah pake menggerutu karena gw ingkar janji). Waktu gw bilang pengen nempel wall sticker di bagian depan rumah, dia setuju. Walalupun gara-gara ditempelin wall sticker rumah kita jadi keliatan norak dan suka dikirain TK, Habiyah gak pernah protes. Waktu gw minta disiapin space buat bercocok tanam, Habiyah setuju (walalupun lagi-lagi, dia juga yang mesti nyiram tanamannya pagi-sore dan harus nyabutin rumputnya). Waktu gw minta dibuatin pot vertikal dari paralon untuk percobaan gw, dia appreciate. Hihihi….tak salah pilih lah aku….suami idaman kali dia… pintar kali dia nyenengin istrinya ini *kiss-kiss si endut…

salah satu bagian luar rumah yang alay banget. Actually I wanna attract the children around to play in our house and doing some projects here...

salah satu bagian luar rumah yang alay banget. Actually I wanna attract the children around to play in our house and doing some projects here…

 

Jadi…kali ini gw mau nulis tentang rumah impian gw, siapa tau proposalnya bisa di-approve misua juga someday. Makanya gw dorong-dorong dia buat cepetan sekolah spesialisnya, biar cepet ngasilin duit lebih banyak. Gw support dia selama empat atau lima tahunan, dan selanjutnya dia support hidup gw dan impian gw di sisa hidupnya….hahahaha….*ciri-ciri istri solehah kan ya???

 

1. HOME : Community development centre

Gw berharap rumah kami nanti bisa jadi base buat pengembangan masyarakat. Ada klinik gratisnya, ada balai yang bisa jadi tempat anak-anak di sekitar rumah berkumpul untuk belajar ngaji, menghafal quran dan mengembangkan diri (entah itu latihan drama, main musik, menari, melukis dan percobaan-percobaan science sederhana), bisa jadi tempat ibu-ibu ngumpul, sharing dan berkreasi, bisa jadi wadah buat orang-orang yang mau berperan aktif memberikan berkontribusi kepada masyarakat.

2. Rumah sederhana, tidak terlalu besar tapi tinggi, yang didesain sedemikian rupa dengan sirkulasi udara yang baik dan pencahayaan yang baik sehingga gak butuh pendingin ruangan dan lampu yang banyak.

3. Punya halaman yang luas

Supaya gw bisa bercocok tanam dan anak-anak yang ada dalam community development centre bisa bermain dengan puas.

4. Konsep 3R : Reduce, Reuse, Recycle

Pengennya interior rumahnya dari barang-barang bekas dan hasil kreasi kita sendiri. Misalnya mejanya dari ban bekas yang kita cat sesuai dengan corak yang kita mau.

Tuh kan...Habiyah juga udah mulai teracuni, gw dapet gambar ini di Hape-nya. Diem-diem dia mulai mengalay juga nih...xixixixi

Tuh kan…Habiyah juga udah mulai teracuni, gw dapet gambar ini di Hape-nya. Diem-diem dia mulai mengalay juga nih…xixixixi

5. Rumah yang hemat energi,  memanfaatkan prinsip teknologi sederhana dan ramah lingkungan

Misalnya nih :

pengen septic tanknya bisa jadi biogas digester, jadi faeces yang kita hasilkan bisa dimanfaatkan menjadi biogas

Punya komposter atau biodigester sehingga sampah organik bisa termanfaaatkan

pengen gak tergantung PLN lagi untuk listriknya, tapi pake colar cell (uhukkk….yang baru dizolimi PLN. Hii…tapi beneran loh…jauh  sebelum tragedi PLN, gw dah ngajuin proposal colar cell ke Habiyah, tapi yah…gitu deh….butuh dana lumanjen yang akhirnya bikin lu-manyun buat instalasinya. Ihii….tapi tak apalah….demi nih…demi mengurangi beban negara dan mengurangi beban bumi kan..kan..kan?)

***

Hmm….sebenernya pengen nulis panjang lebar nih tentang rumah impian….tapi nanti aja lah gw bahas satu-satu penjabarannya….ini kerjaan lagi numpuuuuuuuuuuuk bangetzzz…*lagi melarikan diri sebentar dari realitas kehidupan pekerjaan, boleh kan ya….biar gw tetep waras nih. Yeayyy….setelah tiga minggu jadi single fighter yang bener-bener bikin ngos-ngosan….akhirnya hari ini partner gw pulang….., but huh….it’s november dear….2 months left to complete all the projects….

btw…karena rumah impian gw itu mahal, lebih mahal dari rumah impian Habiyah, jadi……ehm…ehmm…..*kedip-kedip nakal Habiyah. Cari duit yang banyak ya sayang…..let’s contribute to our society…., being the DOERS NOT Great Commentators

Iklan

2 thoughts on “Rumah Impian

  1. Hahahahaha. Amiinn semoga kesampaian duit banyaknya. Ngikik baca bagian terakhirnya. Semoga terwujud ya rumah impiannya! 🙂 paling penasaran ama bagian pengubahan kotoran jadi energi dan pemasangan solar cellnya Bu

  2. Amiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinnnn….
    ehhmm….gw kan gak minta yang aneh-aneh dan….cuma minta dia jadi cukong doank…hahaha

    kalo faeces sih buat biogas…tapi emg ada term and condition pastinya, gak boleh tercemar sama detergen dan sabun karena akan menghambat proses pengubahan ke biogas.

    kalo colar cell…hmm…lumayan mahal lah instalasinya…tapi emg untuk jangka panjang ya…lifetime bisa 15-20 tahun. ya…tapi pasti ada kekurangannya lah ya….kalo lagi musim hujan gak terlalu efektif.

    Tapi…biar begitu…masih tetep pengen memanfaatkan alam untuk menunjang kehidupan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s