Baru Satu

Semalem Habib tantrum, nangis jejeritan sampe loncat-loncat dan guling-guling, lamaaa bangeeeet, cuma gara-gara diajak pipis di kamar mandi. Begitu udah diem, energinya malah bertambah, sibuk loncat-loncat dan ngoceh-ngoceh, gak mau tidur-tidur. Akhirnya bisa tidur di atas jam 11. Tidur pun gak nyenyak, maunya nenen sepanjang malem, lepas dikit marah. Padahal gerd gw semalem kambuh, sakitnya aduhai ditambah pula dengan tendangan random dan tindihan Habib yang sibuk guling-guling di atas badan gw waktu dia marah-marah karena nenennya lepas. Tambah gak bisa tidur deh gw. Akhirnya di jam 3 pagi gw udah gak tahan lagi, gw tinggalin aja si Habib dan menenangkan diri, makan sambil nonton dorama korea di TV. Begitu gw tinggalin, ehh…dia malah tidur nyenyak. Tapi gw tetep gak bisa tidur karena perut gw masih kembung dan perih, padahal mata udah ngantuk banget. Jam 6 Habib udah bangun, tantrum lagi, baru diem setelah nenen dan ditimang-timang.

Tiba-tiba udah jam 7 aja dan gw belum sarapan dan mandi. Pas gw lagi goreng ayam buat sarapan (padahal tadinya gw udah goreng 3 potong ayam dan ternyata semua ludes dimakan Habiyah), Habib numpahin air dari kulkas. Alamaaaak….mau didiemin sampe wak (pengasuh Habib) dateng, tapi airnya udah menggenang kemana-mana dan Habib sibuk lari-lari kesana kemari. Apalagi kalo gw tinggalin mandi, biasanya dia suka nangis jejeritan sambil lari-lari, bisa-bisa kepeleset dia. Akhirnya gw sibuk ngepel genangan air sambil merepet supaya Habib gak lari-lari. Udah pun merepet dan siaga pasang badan menghalau Habib ngedeketin genangan, tapi tetep kalah lincah sama gerakan Habib, akhirnya kepeleset juga deh si Habib. Pas gw liat jam lagi, ampuuun…udah jam 7.15 (jam masuk kantor 7.30), eh…si Habib malah ngedeketin gw minta makan. Untung wak udah dateng, jadi gw bisa ngacir ke kamar mandi. Cuma sempet gosok gigi dan cuci muka, gak sempet lagi mandi. Dan pas mau berangkat ke kantor, tiba-tiba tali tas gw ilang sebelah donk (karena gw sepedaan ke kantor, jadi gw gak pake tas-tas cantik, cuma bawa tas-tas marchindise biar gak mencolok), akhirnya sibuk bongkar-bongkar lemari nyari tas marchindise yang lain dan gak ketemu-ketemu, ya udahlah…pake kresek aja. Dan tau kan siapa tersangka yang mutusin tali tas gw? Siapa lagi kalo bukan Habiyah….pasti gara-gara tali warna-warninya hilang dimainin Habib semalem. Hahaha…. (okeh…pokoknya malem ini harus harus harus beli tali pinggang).

Wak udah ketawa-ketiwi aja ngeliat gw hebring pagi-pagi “Ini baru satu loh Nyr….”

Yayayaya….let’s see if becoming two…

*gak ada Habib gak rame….

*Enjoy aja…

School Boy

Ihh…gw matahin omongan gw sendiri kalo si Habib gak usah disekolahin dulu. Ini gara-gara si Mery nih yang ngeracunin gw, temen kantor yang nelpon gw karena masalah kerjaan. Tapi tau lah ya emak-emak, karena umur anak kita deketan, ujung-ujungnya curhat masalah anak juga. Nah…si Mery ini minta review gw tentang sekolah yang Habib gak jadi masukin itu. Sampe akhirnya dia bilang kalo anaknya pernah disekolahin di sekolah PB (pake inisial aja ya nama sekolahnya) dan cerita tentang kegiatan sekolah itu. Nah…iseng-iseng gw sama Habiyah ngeliat sekolahnya karena emang sekolahnya deket sama rumah kita. Sebenernya PB ini gak bisa disebut sekolah juga sih karena sekolahnya cuma punya dua ruangan, kecil pula ruangannya. Bahkan dulu, menurut mery, PB Cuma punya satu kelas. Jadi semua anak beragam usia digabung dalam satu kelas. Buahaha…sekolah apaan itu kalo cuma punya satu kelas?

Letak sekolahnya di belakang masjid dengan halaman seuprit. Di halamannya cuma ada satu perosotan dan ayunan tua. Warna cat sekolahnya pun pudar gitu. Kalo sekarang, kelasnya dibagi dua, kelas untuk 4 tahun ke bawah dan 4 tahun ke atas. Kelasnya juga cuma dipisah sekat doank, jadi anak-anak dari masing-masing kelas bisa saling hilir mudik dari satu kelas ke kelas yang lain. Muridnya lumayan banyak. Di kelas Habib (termasuk Habib) ada 11 orang, gw gak tau pasti jumlah murid di kelas yang satunya, tapi katanya sih lebih sedikit dari kelas Habib.

Kesan pertama liat sekolah ini sih jauh dari kata mengesankan, jauh banget dari sekolah impan gw untuk si Habib. Tapi begitu ngikutin kegiatannya, gw langsung jatuh cinta gitu. Padahal di sekolah sebelumnya (sekolah yang Habib sempet ikut trial class-nya) gw gak suka kalo toddler dan nursery digabung. Tapi ini beda, di PB mereka gak belajar seperti di sekolah sebelumnya. Anak-anak di sekolah PB ini konsepnya bermain (walalupun dengan ruang sempit). Klop deh sama harapan gw biar Habib bisa bersosialisasi.  Gurunya baik-baik, aktif dan sepaham dengan konsep gw tentang pendidikan anak. Walaupun kayak sekolah abal-abal, tapi ternyata sekolahnya di running dengan sangat profesional loh. Tiap hari Habib pasti bawa prakarya atau hasil kreasinya. Dengan SPP yang cuma 40 ribu doank sebulan, menurut gw sekolah ini udah lumayan banget lah. Gw gak berani nanya deh berapa gaji gurunya per bulan, pasti kecil banget kan ya? 40 ribu itu udah termasuk bahan ajar.

Kalo kelas di bawah umur 4 tahun, kegiatannya ya cuma main, nyanyi, lukis, mewarnai, menempel, menggunting, atau buat prakarya gitu. Kalo di atas 4 tahun baru deh ada pelajaran berhitung dan membaca. Kegiatan sekolah ini hanya dua jam, dari jam 8 pagi sampai jam 10, dari hari senin sampe Jumat. Yang paling gw suka dari sekolah ini karena basicnya agama gitu, karena memang awalnya sekolah ini dulunya adalah TPA lalu berkembang menjadi PAUD. Dari hari pertama sekolah, orang tua dan pengasuhnya gak boleh masuk (boleh tapi cuma sebentar), jadi kita cuma bisa denger aja dari luar kegiatan mereka. Bahkan kalo Habib tidur di kelas pun gurunya yang gendong sampe Habib bangun.

 

Kenapa gw akhirnya nyekolahin Habib?

Hmm…alasan utamanya sih biar Habib bisa bersosialisasi. Habib kami nilai mengalami masalah dalam komunikasi dan sosialisasi. Kalo jalan keluar rumah, dia maunya digendong terus, gak mau jalan dan gak mau diajak main sama orang lain. Kalo lagi main sama anak seumurannya, dia lebih milih untuk minta digendong. Habib juga terlambat dalam hal komunikasi, belum bisa komunikasi dua arah. Perbendaharaan katanya sih sudah banyak, tapi belum bisa merangkai kalimat, bahkan menggabungkan dua kata pun belum bisa.  Sekolah ini juga sebagai alternatif kegiatan buat Habib karena kalo sama pengasuhnya banyakan nontonnya.

 

Gimana Perkembangan Habib setelah sekolah?

Sekolahnya udah jalan 3 minggu nih. Sampe sekarang dia belum mau bersosialisasi. Tapi sudah ada kemajuan, karena dia mau ditinggal di dalam kelas, walaupun awalnya masih harus ditemenin sama Wak (pengasuh Habib). Dulu awal-awal dia agak pendiam, tapi sekarang udah lincah kayak di rumah. Pernah sih sekali sekali dia toel-toel temennya ngajak main, tapi ya cuma sekali-sekali aja. Selama di dalem kelas sih biasanya dia kerjaanya hilir mudik aja gitu atau sibuk sendiri loncat-loncat, ngoceh-ngoceh atau joget-joget. Kadang mau ikut kegiatan di kelas, kadang sibuk sendiri. Tapi…gw dah paham betul sama si Habib, walaupun dia terkesan cuek dan sibuk sendiri, tapi sebenernya dia menyerap koq apa yang diajarin di kelas. Misalnya nih dia suka nyanyi lagu-lagu yang diajarin di sekolah, padahal kalo orang pada nyanyi-nyanyi dia itu suka sibuk aja sendiri.

 

Gimana dengan homeschooling?

Masih jalan donk…tapi kan itu cuma bisa berlangsung selama gw ada di rumah aja. Kadang gw buat juga mainan untuk dia main selama gw kerja, tapi gw kan gak bisa ngikutin perkembangannya.

20141003_194659

 

Gw aja yang cuma menghandle homeschooling satu anak udah keblinger nyiapin bahan ajar tiap harinya. Salut deh buat guru-guru TK yang udah mengerahkan hati dan pikirannya untuk nyiapin bahan stimulasi untuk murid-muridnya yang pada aduhai tingkah lakunya.

Gw aja yang cuma menghandle homeschooling satu anak udah keblinger nyiapin bahan ajar tiap harinya. Salut deh buat guru-guru TK yang udah mengerahkan hati dan pikirannya untuk nyiapin bahan stimulasi untuk murid-muridnya yang pada aduhai tingkah lakunya.

Yang menjuntai-juntai

Mau tau gak apa yang diomongin perawat dan dokter di UGD kalo lagi gak ada pasien? (P : Perawat, H : Habiyah=dokter)

P : Dok, itu apaan sih? *sambil nunjuk perut Habiyah (ngeliat ada tali warna warni menjuntai-juntai)

H : Ihh…dirimu nih, kanji nian (red : ganjen banget)

P : enggak dok…penasaran, koq menjuntai juntai gitu

H : itu tali boxer tau

 

Besoknya…

P : Ih…dokter gak ganti boxer ya?

H : hah?

P : itu talinya masih yang sama

H : *mulai gelagapan…, ya ganti lah….

 

Besoknya lagi…

P : Dok…koq tali boxernya dikeluarin terus sih?

H : kamu nih gak ngerti mode banget sih, lagi mode tau tali boxer dikeluarin

P : ohh…gitu ya dok…entar aku mau nyuruh suamiku pake boxer juga lah…Merk-nya apa dok?

H : *tambah gelagapan, ih…tanya aja sama suamimu..

 

Sumpah….gw ngikik abis waktu Habiyah cerita ini. Gak tau ya itu si perawat beneran penasaran dan lugu atau mancing-mancing si Habiyah buat buka mulut. Hahahaha. Pasalnya tuh ini nih…

Apaan tuh yang menjuntai warna warni

Apaan tuh yang menjuntai warna warni

Ini gara-gara tali pingganya Habiyah putus beberapa minggu yang lalu. Iyaaa….beberapa minggu lalu, buahahaha *toyor kepala sendiri, ini gw beneran gak solehah banget sih, sampe misua gak diurusin begitu. Kebayang kan ya berapa lama dia menderita karena gak ada tali pinggang, dan sampe tulisan ini ditulis, kita gak jadi-jadi juga beli tali pinggang, padahal udah beberapa kali loh kita ke mall. Dasar pelupa. Sebenernya gw tau sih kalo tali pinggangnya Habiyah rusak, tapi beneran gw gak ngeh kalo tali pinggang itu penting banget, soalnya Habiyah gak ngeluh. Gw pikir karena badannya tambah endut jadi celananya pada muat semua di perut, jadi gak perlu tali pinggang. Pantesan kalo gw nyuci celananya pasti nemuin tali gitu. Rupanya…..hahahaha *sumpah ini ngikik sama kebodohan sendiri. Bener-bener malu-maluin misua dah jadinya….Dan ada yang bisa nebak itu tali apa? Itu tali tas dari marchindise obat donk….

Recomended Rice Cooker

Kemaren-kemaren pas mati lampu kerasa banget deh susahnya, soalnya sekarang semua serba praktis. Mau masak nasi tinggal colok rice cooker (yah…cuci-cuci beras dikit juga lah sebelumnya), coba bayangin masak nasi jaman dulu, mesti dua kali masak, yang pertama buat masak beras jadi nasi (tapi ini belum pulen dan enak), supaya pulen habis dimasak mesti dikukus deh.Trus…kalo mau makan nasi anget, tuh nasi mesti dikukus ulang. Kan ribet tuh. Nah…sejak ada rice cooker, masak dan menghangatkan jadi lebih praktis. Gw berani jamin deh, udah hampir kagak ada rumah tangga yang gak pake rice cooker buat masak nasi, apalagi harga rice cooker juga gak terlalu mahal, bisa kejangkau hampir semua kalangan.

Tapi, banyak juga keluhan mengenai rice cooker ini. Yang pertama, nyucinya gak boleh sembarangan gosok karena nanti lapisan anti lengketnya bisa kegores. Kalo dah kegores performanya jadi menurun karena nasi bisa jadi cepet basi, berbau dan berubah warna, dan yang paling menakutkan sih bahan dalam lapisan anti lengket yang udah kegores itu berbahaya karena termasuk karsinogenik. Makanya, biasanya rice cookernya mesti sering-sering diganti. Sebenernya bagian rice cooker yang sering bermasalah sih cuma bagian wadah untuk masak nasi yang ada anti lengketnya itu, tapi sayangnya gak ada yang jual wadah anti lengketnya doank, jadi kalo wadah itu rusak berarti tetep harus beli seperangkat rice cookernya. Makanya di rumah mama dan di rumah mertua gw banyak banget bangkai rice cooker. Hehehe…

Masalah yang kedua, biasanya nasinya suka kering dan keras gitu. Nah…kalo ini sih gw gak tau masalahnya apa. Tapi intinya jadi nyebelin banget kan, pas lagi makan kegigit nasi kering yang keras. Atau mungkin ada juga yang nemuin masalah kayak di rice cooker di rumah mama, nasinya cuma bertahan sehari karena kalo dah dua hari di dalem rice cooker, nasinya jadi bau gitu.

Nah…kali ini gw mu rekomendasi rice cooker yang oke nih. Bahan wadahnya dari stainless steel, jadi gak takut kegores kalo nyucinya. Kadang…kalo wadahnya kelamaan dicuci dan lupa direndam, buat ngilangin bekas nasinya gw pakein aja sikat kawat, wadahnya tetep mengkilat tuh, gak ada sisa goresan. Nasi hasil masakanya pun oke, pulen-lembut dan gak kering di pinggirannya (walalupun gak diaduk aduk). Nasi juga lebih awet, kadang 3 harian pun masih oke-oke aja nasinya, gak basi. Kalo kegunaan, kurang lebih sama lah ya dengan rice cooker lain, bisa six ini one (menanak nasi, menghangatkan, mengukus, menggoreng, menumis, memasak sayur dan bubur). Kalo masalah kehandalan, gw gak tau ini rice cooker bisa tahan berapa lama, baru gw pake sejak pindahan Juni lalu. Mau tau merknya apa? Hmm…kasih tau gak ya?? *belagu, lo kira orang lain pada gak tau apa? Hahaha…yah…sapa tau ada yang belon tau…Mereknya Sanken

sanken.co.id

sanken.co.id

Harganya?? Cuma mahal dikit dari rice cooker biasa, kalo yang biasanya (pake anti lengket) harganya mulai dari 250rb, kalo Sanken harganya sekitar 400rb (gw lupa sih berapa tepatnya harganya). Ada sih merk yang lain yang juga pake wadah stainless, philips kalo gak salah, tapi harganya jauh lebih mahal, sekitar 700rb an. Gw beli si Sanken ini di Toko Irama Jaya (pasa 16 ilir), gw gak tau di toko lain ada apa enggak. Tapi gw pernah nanya di Home Solution, mereka gak punya merek Sanken, adanya philips doank untuk yang wadah stainless steel.

*okeh…kayaknya si Sanken mesti bayar gw atas review gw kali ini….buahaha melunjak….

Update kabar terkini

Mau nulis random thought aja ahhh….

1. Kemaren dan hari ini, total ada sekitar 20 lebih ikan dalam kolam kita yang mati. Gak tau penyebab pastinya apa, tapi kemaren memang ada dua hal yang diubah dari ekosistem kolam kita. Yang pertama si Habib naburin garem ke dalam kolam (kayaknya sih banyak sampe habis seplastik) dan yang kedua Habiyah mindahin tanaman bambu air ke dalem pot dan dimasukin ke tepian kolam. Jadi…bisa jadi ikannya mabok karena garem atau mabok karena toxic dari pot. Hiks….rasanya sedih banget deh…apalagi ikannya udah gendut-gendut gitu….

2. Kemaren terjadi hujan petir di Palembang, gak terlalu lama sih…tapi lumayanlah karena udah berbulan-bulan ini kita kering kerontang dan menderita karena kabut asap yang tebal. Gak tau ini karena beneran hujan atau karena modifikasi cuaca untuk menghadapi final ISL hari ini antara persib sama persipura di stadion Jakabaring. Tapi…berdasarkan informasi di koran, pemerintah daerah memang sedang melakukan modifikasi cuaca sampe pertengahan november entar. Udah berton-ton garem yang ditaburin untuk nurunin hujan. Kasian si Habib, gak bisa main keluar rumah selama beberapa bulan ini karena asap. Menurut Habiyah dan laporan dari manajemen RS Pusri, di rumah sakit juga banyak banget pasien ispa. Pyuh…semoga kejadian begini gak terulang lagi di tahun mendatang.

3. Kalo yang tinggal di Palembang, udah tau lah ya kalo beberapa hari kemaren, bahkan sampe hari ini penderitaaan kita semakin bertambah. Pasalnya air (pdam) dan listrik mati bersamaan. Fufufufu….panasnya itu loh gak ketulungan. Kalo air dari pdam sih dah mulai lancar lagi, tapi kalo listrik masih belum jelas euy. Ini gara-gara PLTG-nya gak ada stok gas dan PLTGU-nya rusak. PLTG dah jalan lagi (dapet pasokan gas dari Medco), tapi PLTGU-nya masih dalam perbaikan dan diperkirakan baru bener di Januari 2015 nanti, berarti sampe Januari 2015 nanti Palembang akan mengalami pemadaman bergilir. Fufufu….gak ada pemadaman bergilir pun di PHDM sehari bisa beberapa kali mati lampu dan tegangannya naik turun terus, apalagi ada pemadaman bergilir. Hmm….bisa-bisa pada rusak nih alat elektronik. Sebenernya gw betenya sama listrik ini udah sampe ke ubun-ubun, normal-normal aja listrik kita naik turun, lampu suka terang-redup, ac suka menggerung gerung karena kurang daya tegangan, kipas angin suka kenceng-lemes, mesin cuci gak bisa dipake nyuci mode daily wash. Belum lagi tagihan listrik yang pasti membengkak karena listrik suka hidup mati gitu. Tapi…ya mau gimana lagi ya….keadaannya emang begini. Mudah-mudahan ke depannya PLN jadi lebih baik.

4. Semenjak kondisi listrik ababil gitu dan belum ada jadwal pemadaman dari PLN, kita jadi pengungsi dadakan. Hampir tiap malem kita ngungsi ke rumah mertua buat numpang tidur. Kebetulan di rumah mertua ada genset, jadi kalo mati lampu masih bisa ngidupin lampu dan kipas angin lah. Genset dan lampu emergency jadi laris manis, dan harganya pun mehong abis. Fufufufu….seandainya gw masih punya anak kicik yang masih ngASIP, pasti udah kebat kebit banget deh sama stok ASIP. Hmm….ada yang mau ngitungin gak kerugian ekonomi akibat listrik yang mati ini?

5. Oiya….coba tebak tagihan listrik gw bulan Oktober? 170rb sajah saudara-saudara. Padahal menurut hitungan kita,  bulan ini tagihan kita sekitar 350ribuan. Hehehe…siap-siap kena rapelan lagi deh di bulan-bulan ke depan.

6. Btw…gw mau ngucapin terima kasih deh buat semua peneliti yang terkait dengan lampu dan listrik, karena mereka hidup kita sekarang jadi lebih baik dan mudah. Gak kebayang ya gimana menderitanya hidup di jaman dulu yang serba susah dan gelap gulita. Hmm…jadi bisa ngerasain juga gimana rasanya kehidupan orang-orang desa yang belum tersentuh listrik dan orang-orang kekurangan yang gak mampu beli kipas angin.

7. Gw jadi kangen sama atok dan lampu petromaks/ strongkeng-nya. Dulu waktu gw masih kecil, kita cucu-cucunya paling seneng ngerubungin atok kalo atok dah mulai ngidupin lampu petromaks kalo mati lampu. Waktu masih tinggal di Bangka, yang namanya pemadaman bergilir itu makanan keseharian kita, belum lagi bencana kekeringan setiap musim panas datang. Yah…dulu gw dah terbiasa dengan kehidupan begitu….tapi koq sekarang begitu mati air sebentar dan listrik belum stabil gw dah mencak-mencak. Hehehehe…..

Just Dance Kids

Kalo yang umurnya sekitaran gw, pasti taulah ya sama Step Dance atau DDR (dance dance revolution). Biasanya sih mainnya di timezone atau buat yang punya PS di rumahnya bisa beli karpetnya dan main di rumah. Jaman gw smp, begitu pulang sekolah gw ama adek-adek gw langsung main DDR di rumah. Hmm….udah lumayan expert lah, udah bisa pake gaya-gayaan segala pokoknya, bisa kombinasi tangan-kaki dan muter-muter gitu. Gak cuma anak-anak doank yang ketagihan, om gw yang anak kuliahan juga sampe penasaran dan suka ikutan juga, cuma ya lucu sih ngeliatnya badannya kaku-kaku gitu, buat ngikutin arah kakinya aja dia kebingungan.

Ternyata sampe sekarang games itu masih nge-hits ya…lagunya tambah asyik-asyik. Gw suka nemenin Kak Acha main di timezone, eh tapi busyet…ternyata dia lebih jago dari gw donk….di umur yang masih 6 tahun dia udah jago banget mainnya, gw aja sampe kalah telak kalo jadi lawan mainnya kak Acha (ehhm…ini lebih karena faktor umur sih ya….badan udah berat banget euy, baru jejingkrakan dikit udah ngos-ngosan, ehh…dan daya tangkap juga dink…udah mulai kebingungan mana kanan mana kiri, hehehe).

Kalo permainan dance-dace gitu banyak ya ternyata sekarang, gak cuma step kaki doank….ada juga yang udah main gerakan badan. Ihhh….tapi sampe sekarang gw belum nemu mainan begitu, cuma liat-liat di pelem hollywood doank. Nah…salah satunya nih games “Just Dance Kids”, tapi sayangnya cuma bisa dimainin di Wii, Kinect untuk Xbox 360, Playstation Move untuk PS3. Habib sekarang kan lagi demen-demennya lari-larian. Wuih….gw ampe heran ngeliatnya, tuh anak koq gak capek-capek ya, gw yang nonton dia lari-larian aja dah ngos-ngosan. Dikasih tontonan juga begitu, matanya nonton tapi sambil lari-lari. Dan Subhanallah, walaupun sambil lari-lari dan loncat-loncat gak karuan, ternyata dia menangkap loh semua yang dia tonton. Pokoknya dia tau semua jalan ceritanya sampe kalo kita puterin lagi filmnya dia hapal apa adegan berikutnya.

Jadi….karena Habib suka banget lari-larian karena emang energinya berlebih dan gw pikir dia butuh penyaluran energi yang lebih terstruktur, gw coba donlot video Just dance Kids dari youtube. Ternyata Habib jadi doyang banget nge-dance sekarang, walaupun yahhh..gerakannya masih payah banget dan patah-patah, tapi gw bisa nangkep lah maksud gerakannya. Buahahaha….tapi ternyata…timbul masalah baru…terkadang dia suka ngajak gw ngedance bareng….huaaaaa…..tidaaaaaaaakkk…..gak kuat Bib. Awalnya sih gw yang kerajingan ikut-ikut ngedance bareng dia dan dia suka amazing gitu liat gw nge-dance, sampe-sampe Habiyah bilang kalo tujuan gw donlot just dance kids itu modus gw buat jejingkrakan (hihihi….jujur harus gw akui memang iya, ya sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui kan??). Tapi lama kelamaan gak kuat juga tiap kali ditagihin Habib ngedance bareng, apalagi kalo harus sambil nyanyi juga. Buahaha….emang gak bakat jadi artesss…..baru diminta nyanyi dikit sama ngedance-ngedance dikit aja gw dah ngos-ngosan *langsung kedip-kedip kak Agnes…

Buat yang masih punya toddler nih….gw rekomen donlot video “just dance kids”, cari yang lagu-lagu nursery rhymes aja, gerakannya gak terlalu susah dan bisa diikutin anak-anak. Bisa untuk menstimulasi motorik kasarnya sekaligus bisa juga jadi alternatif permainan buat quality time sama anak. Kan asyik tuh bisa jejingkrakan bareng anak….hihihihi..

Rumah Impian

Sebenernya gw sama habiyah punya pandangan yang berbeda tentang rumah. Kalo Habiyah pengennya punya rumah mewah-luas dan bercat putih, gw malah sebaliknya pengen punya rumah sederhana-gak terlalu besar dan colourful. Yah….pilihan rumah mencerminkan karakter orangnya kali ya…kalo Habiyah kan gede, kalem dan gak suka mencolok, sedangkan gw kan tipikal orang berbadan kecil (ehemm…ngaku-ngakunya nih), heboh dan haus perhatian. Waktu merenov rumah PHDM, gw gak mau banyak komentar tentang pilihan warna cat rumah, pokoknya terserah Habiyah aja, jangan sampe entar dia udah bete duluan dengan kepindahan ini gara-gara gw maksa pengen punya rumah dengan warna gonjreng dan buat dia jadi sakit mata tiap kali liat rumah. Waktu Habiyah muji-muji betapa bagusnya pilihan dia tentang warna rumah kami, dalem hati sebenernya gw rada-rada menggerutu ” apa bagusnya sih warna salem??” uhuukk…

Selama ini gw jarang ngomong ke Habiyah tentang rumah impian gw, karena mikirnya ya….pokoknya apapun yang dikasih misua akan gw terima…yang penting Halal….mau dikasih rumah mewah nan gede dan luas pun gw akan manut aja koq…*ngareppp…..asaaaaaaaaalll…dikasih juga seperangkat ART yang buanyak buat bersihin tuh rumah….hahahaha….

Tapi…sekarang gw udah mulai sedikit demi sedikit masukin tentang konsep rumah impian gw dan Alhamdulillah Habiyah ternyata welcome loh. Misalnya….di rumah PHDM ini gw minta dibuatin kolam ikan, Habiyah setuju. Janjinya gw yang bakal bersihin tuh kolam tiap minggu, tapi malah gw gak pernah sekalipun bersihin kolam ikannya, dan Habiyah dengan sigapnya akan otomatis ngebersihin kolam begitu liat airnya udah mulai butek (dan plus gak pernah pake menggerutu karena gw ingkar janji). Waktu gw bilang pengen nempel wall sticker di bagian depan rumah, dia setuju. Walalupun gara-gara ditempelin wall sticker rumah kita jadi keliatan norak dan suka dikirain TK, Habiyah gak pernah protes. Waktu gw minta disiapin space buat bercocok tanam, Habiyah setuju (walalupun lagi-lagi, dia juga yang mesti nyiram tanamannya pagi-sore dan harus nyabutin rumputnya). Waktu gw minta dibuatin pot vertikal dari paralon untuk percobaan gw, dia appreciate. Hihihi….tak salah pilih lah aku….suami idaman kali dia… pintar kali dia nyenengin istrinya ini *kiss-kiss si endut…

salah satu bagian luar rumah yang alay banget. Actually I wanna attract the children around to play in our house and doing some projects here...

salah satu bagian luar rumah yang alay banget. Actually I wanna attract the children around to play in our house and doing some projects here…

 

Jadi…kali ini gw mau nulis tentang rumah impian gw, siapa tau proposalnya bisa di-approve misua juga someday. Makanya gw dorong-dorong dia buat cepetan sekolah spesialisnya, biar cepet ngasilin duit lebih banyak. Gw support dia selama empat atau lima tahunan, dan selanjutnya dia support hidup gw dan impian gw di sisa hidupnya….hahahaha….*ciri-ciri istri solehah kan ya???

 

1. HOME : Community development centre

Gw berharap rumah kami nanti bisa jadi base buat pengembangan masyarakat. Ada klinik gratisnya, ada balai yang bisa jadi tempat anak-anak di sekitar rumah berkumpul untuk belajar ngaji, menghafal quran dan mengembangkan diri (entah itu latihan drama, main musik, menari, melukis dan percobaan-percobaan science sederhana), bisa jadi tempat ibu-ibu ngumpul, sharing dan berkreasi, bisa jadi wadah buat orang-orang yang mau berperan aktif memberikan berkontribusi kepada masyarakat.

2. Rumah sederhana, tidak terlalu besar tapi tinggi, yang didesain sedemikian rupa dengan sirkulasi udara yang baik dan pencahayaan yang baik sehingga gak butuh pendingin ruangan dan lampu yang banyak.

3. Punya halaman yang luas

Supaya gw bisa bercocok tanam dan anak-anak yang ada dalam community development centre bisa bermain dengan puas.

4. Konsep 3R : Reduce, Reuse, Recycle

Pengennya interior rumahnya dari barang-barang bekas dan hasil kreasi kita sendiri. Misalnya mejanya dari ban bekas yang kita cat sesuai dengan corak yang kita mau.

Tuh kan...Habiyah juga udah mulai teracuni, gw dapet gambar ini di Hape-nya. Diem-diem dia mulai mengalay juga nih...xixixixi

Tuh kan…Habiyah juga udah mulai teracuni, gw dapet gambar ini di Hape-nya. Diem-diem dia mulai mengalay juga nih…xixixixi

5. Rumah yang hemat energi,  memanfaatkan prinsip teknologi sederhana dan ramah lingkungan

Misalnya nih :

pengen septic tanknya bisa jadi biogas digester, jadi faeces yang kita hasilkan bisa dimanfaatkan menjadi biogas

Punya komposter atau biodigester sehingga sampah organik bisa termanfaaatkan

pengen gak tergantung PLN lagi untuk listriknya, tapi pake colar cell (uhukkk….yang baru dizolimi PLN. Hii…tapi beneran loh…jauh  sebelum tragedi PLN, gw dah ngajuin proposal colar cell ke Habiyah, tapi yah…gitu deh….butuh dana lumanjen yang akhirnya bikin lu-manyun buat instalasinya. Ihii….tapi tak apalah….demi nih…demi mengurangi beban negara dan mengurangi beban bumi kan..kan..kan?)

***

Hmm….sebenernya pengen nulis panjang lebar nih tentang rumah impian….tapi nanti aja lah gw bahas satu-satu penjabarannya….ini kerjaan lagi numpuuuuuuuuuuuk bangetzzz…*lagi melarikan diri sebentar dari realitas kehidupan pekerjaan, boleh kan ya….biar gw tetep waras nih. Yeayyy….setelah tiga minggu jadi single fighter yang bener-bener bikin ngos-ngosan….akhirnya hari ini partner gw pulang….., but huh….it’s november dear….2 months left to complete all the projects….

btw…karena rumah impian gw itu mahal, lebih mahal dari rumah impian Habiyah, jadi……ehm…ehmm…..*kedip-kedip nakal Habiyah. Cari duit yang banyak ya sayang…..let’s contribute to our society…., being the DOERS NOT Great Commentators