Weaning ohh…Weaning

Seminggu yang lalu gw sempet training ke jekardah sekitar 6 harian….

Kalo biasanya gw selalu manyun kalo disuruh dines dan kalopun harus dines gw suka ngotot buat balik hari gimanapun caranya, sampe-sampe maksa bos gw supaya rapat atau apapun lah itu kerjaannya harus selesai dalem beberapa jam sajah. Walaupun mesti dinas di daerah-daerah yang jauh…tetep juga gw usahain balik hari. Atau kadang kalau gw harus menjamu client di malem hari, gw akan bawa Habib. Bodoh amat kalo bos gw rada-rada jutek karena jamuannya keganggu dan gw jadi gak fokus ke pembahasan masalah karena gw sibuk nyuapin Habib makan atau ngejer dia kemana-mana, tapi…itu resiko kantor gw lah mau hire emak-emak kece macem gw? **xixixixi songol banget dah ya…minta ditimpuk kerupuk se truk….

Tapi kali ini, gw sendiri yang minta dines, gak tanggung-tanggung, minta dinesnya seminggu. Bukan dines urusan kantor, tapi buat training. Soalnya dah lama banget gw gak pernah training loh….ini otak gw kagak tau lagi lah gimana bebalnya kalo harus belajar lagi. Ya…mau gimana lagi atuh….mana menarik lagi lah itu buku-buku pelajaran, setiap hari kerjaan gw adalah browsing-browsing OL shop atau resep makanan bayi. Pernah lah gw sesekali borong buku, tapi akhirnya gak kebaca juga, kalaupun sempet kebaca itu cuma novel-novel doank….dan itu pun sempet membuat anak gw menderita karena saking gak mau diganggunya gw khatamin tuh novel, gw sampe nyuekin si Habib seharian, gw suruh suruh dia nonton video-video anak, gak peduli dia kehausan atau kelaperan *ampun dije…alangkah kejamnya mamakmu ini Habib….

Nah…selain karena pengen ngetes otak, training itu juga sebenernya tuntutan perusahaan karena gw kan emang sedang in charge di project yang berkaitan dengan training itu. Kebetulan banget pikir gw….ini waktu yang tepat banget buat weaning Habib. Habib kan udah 2y2m, udah waktunya utnuk weaning, apalagi mengingat gaya mimiknya yang semakin hari semakin bar-bar aja, gw udah mulai gak kuat lagi. Bayangin aja, tiap kali habib mimik, badan gw habis diinjek-injek, loncat-loncat, didudukin kadang dia sampe ambil alat bantu (kayak meja atau kursi kecil) untuk bantu dia akrobatik sambil mimik. Hmm….kebayang kan ya gimana sakitnyaaaaaaa……..Apalagi Habib kalo dah mimik bisa berjam-jam loh.

Tapi…walaupun begitu…gw masih belum bener-bener niat mau weaning…soalnya gw masih belum rela ngelepasin momen bahagia menyusui yang udah kami jalani selama 2y2m ini. Apalagi, ibu-ibu di kantor gw juga kadang suka ngomporin kalo masa-masa dimana kita bisa meluk dan nguyel-nguyel anak sepuasnya itu ya selama dia masih mimik. Jadilah hati gw nelangsa…..takut kalo-kalo begitu Habib gak mimik lagi….dia bakal gak mau dipeluk gw lagi. Huaaaaaaaaaaa….

Tapi….finally hati gw teguh juga…..soalnya gw pikir kalo proses menyusui ini diterusin gak bagus buat gw dan perkembangan Habib, karena :

1. Di Al-quran hanya disebutkan kalo menyusui itu hanya sampai umur 2 tahun. Gw yakin Allah pasti punya alasan kenapa hanya sampai di usia itu. Karena pada usia 2 tahun ke atas, perkembangan memori anak udah mulai berkembang dengan baik. Gw udah harus membatasi masalah aurat dengan anak gw. Makanya Habiyah udah mulai suka marah-marah kalo gw ganti baju di depan Habib “Anak umur 2 tahun udah mulai merekam Bund….malu donk..”

2. Si Habib itu kalo liat gw bawaannya mau gusel-gusel mulu. Kalo gw duduk atau telentang bentar aja, dia pasti maksa mau mimik dan itu bisa berlangsung berjam-jam. Kalo udah mimik, dia gak mau dilepas dan gak mau diajak main yang lain. Menurut gw, ini udah gak sehat lagi. Soalnya gara-gara ini, attachment dia ke gw terlalu kuat sampai-sampai dia gak mau sama orang lain kalo ada gw dan kami juga jadinya gak produktif. Gw-nya gak bisa ngerjain hal yang lain, Habib pun gak berkembang.

Akhirnya mau gak mau kami harus segera menyapih Habib. Awalnya mau coba weaning with love. Gw udah baca-baca pengalaman emak-emak yang udah berhasil WWL. Tapi ternyata sulit banget diterapin ke gw karena di rumah gw cuma berdua doank sama Habib, jadi gak ada pengalih perhatian dia supaya gak mimik. Mau pake weaning model lama yang pake brotowali atau dikasih kunyit-kunyitan…koq kayaknya gw gak tega (dan pastinya bakal jadi bahan bully emak-emak modern sejagat raya). Finally…jalan satu-satunya ya…gw-nya harus menjauh sementara dari Habib. Makanya akhirnya gw arrange jadwal training ke luar kota selama seminggu. Tapi sebelumnya dah jauh-jauh hari gw sounding ke Habib masalah weaning dan kepergian gw ini.

Selama gw di luar kota, si Habib diasuh sama wak yang biasa ngasuh Habib kalo gw kerja. Selama seminggu itu dia tidur dengan lancar jaya, gak pake nangis-nangis karena gak ada gw. Kalo tidur malem Habib masih suka gusel-gusel ke dada wak nyari mimik. Tapi akhirnya nanti tidur sendiri begitu tau itu bukan Bundanya. Habib juga semakin aktif dan produktif dan bertambah kepinterannya, sampe-sampe Habiyah nyuruh gw memperpanjang trainingnya sampe satu bulan. Buahahaha….jadi…emak-emak macem apa ya gw ini koq kalo ada gw anak gw malah gak pinter??

Jujur aja…sebenernya training itu juga semacem me time sih buat gw, soalnya beneran selama ini gw kecapekan luar biasa. Habib tidurnya malem banget dan seringkali semaleman dia minta mimik gak berenti (kebayang kan ya gimana pegelnya badan gw) dan kalo si Habib mulai tidur nyenyak, gw nya yang gak bisa tidur karena gerd gw tiap malem kambuh. Jadi gw cuma bisa tidur sejam dua jam doank sehari. Siang-siang gw harus kerja dan begitu pulang kerja harus full nemenin Habib dan ngerjain urusan Rumah Tangga. Huhuhu….jadinya bisa tidur lebih cepet di kasur empuk dengan posisi yang normal sambil nonton HBO itu rasanya sesuatu banget. Tapi tetep ya…namanya emak-emak, di tengah kenyamanan itu tetep aja nangis-nangis bombay kangen anak.

Sepulang dari Jekardah, gw pikir si Habib bakalan lupa ama mimiknya, tapi ternyata gw salah besar donk….habib malah bertambah bar-bar mimiknya….sekarang puting gw lecet-lecet. Kalo gak dikasih mimik dia nyakar-nyakar dada gw. Mana ASI-nya udah mulai kering pula….kalo dulu sekitar sebulan lalu gw masih suka ngerasa LDR dan ASI nya masih merembes kalo gak disusuin dari pagi sampe sore. Begitu gw training kemaren…dua hari dua malem gak gw perah gak kerasa apa-apa, bahkan ketika gw perah hasilnya cuma 150ml saja.

Sempet gw usahain sendiri untuk weaning, gw alihin perhatiannya dan setiap kali dia mau mimik gw elus-elus aja badannya, tapi yang terjadi dia malah nangis sedih banget gitu….gw gak tega lagi deh jadinya….

Dududu….jadi gimana ya cara weaningnya???

 

dua hari dua malam hasilnya cuma segini doank. Padahal sehari sebelumnya sehari semalem masih dapet 270ml

dua hari dua malam hasilnya cuma segini doank. Padahal sehari sebelumnya sehari semalem masih dapet 270ml

Iklan

3 thoughts on “Weaning ohh…Weaning

  1. Anak saya dong, selama emaknya luar kota dua mingguan penuh gak nyariin sama sekali. Gak rewel dan gak tantrum. Malem bangun minum susu kotak trus bobo lagi. Eh emaknya pulang nyusu lagi. Tapi ga ganas sih. Minta nyusu, bentar trus bilang susunya habis ganti yang satunya, kalo dah habis udah langsung aja main lagi sambil bilang: Susu bunda habis. Tapi ini sih emaknya yang belom mau berenti nyusuin. hahahaha Yasutralah biarin dulu aja…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s