Mari Berkebun

Huaaa….udah lama banget ya blog ini hibernasi, maklum lah…empunya emang lagi males nongol…lagi musim asep nih soalnya di Palembang *apa coba hubungan dumay sama asep? Ihh…tapi beneran deh…gara-gara nih asep, banyak banget rencana yang mesti di cancel, kayak acara jalan-jalan dan tepe-tepe sore, berkebun, belajar motor, dll. Segala aktivitas hanya bisa dilakukan di dalem rumah, itu pun bau asepnya masih sangat menyengat di dalem rumah. Mengingat rumah kita sekarang hanya seukuran kotak sabun yang mentok sana mentok sini ditambah dengan kondisi udara yang panas dan pengap, cuma bisa aktivitas di dalem rumah seharian itu bener-bener buat bete to the max. Apalagi semenjak maraknya kebakaran hutan di Sumsel, rumah kita didatengin banyak banget tamu-tamu gak diundang : nyamuk-nyamuk hutan yang pada migrasi ke kota dan abu-abu hitam bekas pembakaran, dan urghhh….tamu yang gak diundang itu gak bisa pulang sendiri donk….jadi mesti kita basmi di tempat.

Kejadian pembakaran hutan ini  setiap tahun selalu kita alami, tapi koq sepertinya gak pernah ada penanganan berarti. Menurut logika gw, dengan kejadian yang selalu berulang, harusnya pemerintah daerah udah antisipasi donk begitu mulai masuk musim panas karena bakal banyak banget oknum yang tidak berhati nurani yang tega membakar hutan. Tapi koq….kayaknya kejadian begini seperti gak pernah berakhir. Tapi….u know lah ya Indonesiah…..kalo gak ada derita rasanya gak asyik. Gak ada derita means gak ada projek buat mempertebal kantong.

Okeh..okeh….stop ahh…ngomongin bakar-membakar, kalo bahas masalah-masalah yang terjadi akhir-akhir ini hati gw jadi nelangsa gimana gitu ya…berasa kayak orang putus harapan dan ujung-ujungnya pasti kepikiran pengen pindah kewarganegaraan *hahahaha, najong banget yaks…, Makanya sekarang gw udah ogahan nonton berita dan baca koran, kecuali program-program atau artikel-artikel pilihan yang isinya positif. Terlalu banyak hal negatif membuat kita jadi males, sedih dan putus harapan. Padahal sebenernya banyak sekali kegiatan-kegiatan positif dan inspiratif yang bisa kita tiru dan lakukan untuk membuat dunia ini layak untuk kita dan anak cucu kita tinggali dengan bahagia.

Nah….kalo sekarang lagi hits bakar-bakaran, di rumah gw lagi ngehits tanam-tanaman. Sejak rencana kepindahan, gw sama Habiyah udah komitmen buat rumah kita jadi hijau dan segar. Yah…walaupun pada akhirnya kita baru nyediain ruang seuprit untuk space tanaman, tapi lumayanlah untuk media belajar buat pemula Go Green macem kita. Soalnya kalo kita nyediain space yang gede, dengan kondisi kita sekarang (yang masih dirempongin banget ama si kicik), kita gak yakin bisa merawat semua taneman itu dan kuat buat nyabutin rumputnya minimal seminggu sekali.

 

Sebenernya kita mau buat lubang biopori, tapi belum sempet sempet juga. Jadinya sementara kita buat jaring kompos aja untuk menampung sampah organik rumah tangga kita. jaring ini cukup diisi sama potongan-potongan sampah sayur dan buah, nanti sampah itu akan membusuk dengan sendirinya dan meresap ke dalam tanah atau bisa juga diambil untuk kompos.

Sebenernya kita mau buat lubang biopori, tapi belum sempet sempet juga. Jadinya sementara kita buat jaring kompos aja untuk menampung sampah organik rumah tangga kita. jaring ini cukup diisi sama potongan-potongan sampah sayur dan buah, nanti sampah itu akan membusuk dengan sendirinya dan meresap ke dalam tanah atau bisa juga diambil untuk kompos.

 

dengan kondisi lahan yang sempit, kita lagi mencoba menanam dengan teknik ventrikultur. Doakan berhasil ya....

dengan kondisi lahan yang sempit, kita lagi mencoba menanam dengan teknik ventrikultur. Doakan berhasil ya….

 

20141006_115703

 

20141006_115654

 

20141006_115635

Ini bibit-bibit yang kita siapin untuk ditanem secara ventrikultur. Belum berani nyoba banyak-banyak. Ada beberapa taneman lain yang iseng-iseng aja kita semai dan tumbuh kayak bawang, melon dan timun suri. Ada juga taneman buah-buahan yang kita beli dalam bibit yang masih kecil, jadi masih dalem hitungan tahun baru bisa berbuah. Fufufufu…gak sabaran liat mereka tumbuh besar……

 

Selamat berkebun…..

Mimpinya sih sekeliling rumah ini bakal ditanemin sayuran dan buah organik, dan gw juga mulai ngincer-ngincer biodigester kayak yang diinisiasi Kang Ridwan Kamil di Bandung.

Iklan

2 thoughts on “Mari Berkebun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s