Sakitnya tuh disini…..

Ada yang aneh gak liat tagihan listrik kita bulan kemaren?

20141006_121634

iyaaaaaaa…..itu koq tiba-tiba tagihan bulan kemaren jadi gedeeeeeeh banget yaaaa….

padahal budget bulanan kita untuk listrik hanya sekitar 300-400 ribu lah per bulan (dah kita hitung dengan cermat banget penggunaan listrik bulanannya), dengan penggunaan listrik kurleb untuk alat elektronik berikut :

1. Kulkas

2. Mesin cuci bukaan depan 7 kg

3. 2 AC 1/2 Pk (yang satu jarang banget dipake dan yang satu lagi dihidupin malem aja dan siang kalo Habib tidur)

4. TV

5. Setrika (setiap hari atau 2 kali sehari)

6. Magic Jar (setengah hari)

7. Kipas angin

8. TV

9. Lampu (yang kalo malem cuma dua doank yang hidup, lampu kamar dan lampu luar)

10. Lain lain : charge gadget dan laptop (xixixixi…ketauan banget deh pemalasnya gw, gak pernah buat kue-kuean, gak ada oven-ovenan atau mixer-mixeran tuh di list-nya)

Masak sih penggunaan listrik kita jadi melonjak tiba-tiba?? Walalupun kita tau kalo TDL emang lagi dinaikin secara berkala, tapi gak akan sampe naik sesignifikan itu lah, kan naiknya cuma sekitar 11 persenan.

Ternyata setelah ditelusuri penyebabnya itu akibat pembebanan bulan-bulan sebelumnya. Di bulan-bulan sebelumnya, tukang catet listriknya ngaco, asal nembak aja, atau jangan-jangan emang gak dicatet. Kebetulan sebelum kita pindahan Habiyah sempet moto meteran listriknya, itu berarti di akhir bulan Juni sudah terpakai 4000 kwh, tapi koq yang tercatat di PLN bulan Agustus penggunaan baru 3000 kwh dan di bulan September pengunaan kita jadi melonjak hampir 5000 kwh sih? Dan yang anehnya lagi, sebelum kita tinggal di sana, tagihan listriknya flat, cuma 124 ribu doank sebulan. Enggak mungkin banget kan?? wong pengontrak rumah kita itu penggunaan alat elektroniknya banyak loh…minimal sama kayak kita lah…AC-nya juga dua. Sakitnya tuh disini……di saat lagi bokek-bokeknya karena harus bayar hutang beli motor sama mertua ehh…malah kita kebobolan 2 jutaan harus bayar beban biaya orang lain.

Kwh sebelum pindah

Kwh sebelum pindah

Kami coba ngurus ke PLN buat minta surat keterangan kalo masalah itu akibat kelalaian pencatatan mereka sehingga kami bisa nagihin ke pengontrak rumah lama, tapi mereka gak mau. Fufufufu….kesel banget deh jadinya…. Coba ngontak temen-temen yang kerja di PLN, jawabannya cuma “Pindah aja ke Prabayar Nyr”….Yahhhh….payah…, itu juga gw tau kaleee….

Pas gw tanya ke temen-temen gw yang lain, mereka juga sering ngalamin hal begitu. Sakitnya itu kalo kita kebebanan biaya pengontrak rumah lama. Kalo rumahnya kita tinggalin terus-terusan sih gak masalah ya, soalnya kan itu emang pemakaian kita. Tapi….kalo tipikal kontraktor macam kita?? Dua juta itu duit loh…bukan daun….

Hayolah PLN….lebih profe lagi donk kerjanya….., coba dicari cara biar pencatatannya bisa online karena pengguna pasca bayar nya kan masih banyak banget….Kecebong deh customer cantik nan bersahaja macem eike

Btw….kejadian begini sih biasanya gak cuma terjadi di listrik, tapi di PDAM juga…Jadi..waspadalah…waspadalah…

so..buat kontraktor atau empunya kontrak, selain serah terima kunci dan duit kontrak, jangan lupa juga ya serah terima pencatatan pemakaian meteran listrik dan air terakhir, terutama yang masih pake sistem pasca bayar.

Iklan

The Creatures in The TV

Habiyah suka cerita waktu masih kecil dulu dia suka banget utak atik barang elektronik, soalnya dia suka penasaran sama cara kerjanya barang elektronik. Misalnya nih ya…begitu liat kalkulator bisa ngeluarin angka dan bisa ngitung tambah kurang, dibongkarlah ama dia si kalkulator itu. Kenapa dibongkar? soalnya Habiyah kecil penasaran pengen ngeluarin orang di dalem kalkulator yang pinter dan cepet banget ngitungnya.

Kemaren…temen kantor gw juga cerita kalo anaknya pernah ngerusakin dvd player karena pengen ngeluarin makhluk-mkhluk yang muncul dari DVD itu. Misalnya nih…kalo emaknya kasih nonton power ranger lewat dvd, dia pikir si power ranger itu sembunyi di dalem DVD player, jadi begitu DVD player nya dimatiin dibongkarlah si dvd playernya biar power ranger-nya bisa keluar dari DVD. Atau suatu kali si ibu itu cerita kalo di rumahnya ada lebih dari 50 bangkai remote tv. Busyeeeett…buat apaan bu remote sebanyak itu? yaa….pastinya gara-gara anaknya lah….ngapain juga mereka koleksi bangkai remote tv. Si anaknya itu tiap kali habis nonton acara tv kesenengannya, misalnya nih marsha and the bear, kalo acaranya habis dia bakal ngotak ngatik remote itu supaya marsha and the bear-nya keluar lagi. Kalo udah diotak atik gak muncul-muncul juga, akhirnya dia lempar deh tuh remote. Hueee…..

Akhir-akhir ini gw dah mulai ngeliat gelagat yang sama di Habib. dia mulai penasaran sama isi dvd player dan TV. Kalo nonton tv, biasanya dia suka cari-cari sesuatu di balik tv sambil bolak balik liat layar tv-nya. Dia pikir orang atau makhluk yang ada di TV itu keluar dari balik TV. Kebetulan akhir-akhir ini dia suka banget nonton Diego, kan di Diego suka banget tebak-tebak suara binatang dari balik goa atau semak gitu. Si Habib suka banget nyebut nama biantangnya terus nyari-nyari binatang itu dari balik tv.

Trus…Habib juga udah mulai penasaran sama barang elektronik yang lain. Suatu kali dia bisa duduk atau berdiri anteng di depan mesin cuci yang lagi muter lebih dari setengah jam. Gak diapa apain tuh mesin cuci, cuma diperhatiin doank, tapi serius banget gitu merhatiinnya sampe jidatnya berkerut-kerut. Padahal ya…kecuali main air, Habib gak pernah main anteng lebih dari 10 menit. Begitu kita gak ada, habis deh tuh mesin cuci diutak atik ama dia. Begitu juga dengan barang elektronik yang lain.

*tsahh….lagi nyiapin kesabaran tingkat dewa kalo tetiba misalnya suatu saat barang elektonik gw habis dibongkar si Habib.

Weaning ohh…Weaning

Seminggu yang lalu gw sempet training ke jekardah sekitar 6 harian….

Kalo biasanya gw selalu manyun kalo disuruh dines dan kalopun harus dines gw suka ngotot buat balik hari gimanapun caranya, sampe-sampe maksa bos gw supaya rapat atau apapun lah itu kerjaannya harus selesai dalem beberapa jam sajah. Walaupun mesti dinas di daerah-daerah yang jauh…tetep juga gw usahain balik hari. Atau kadang kalau gw harus menjamu client di malem hari, gw akan bawa Habib. Bodoh amat kalo bos gw rada-rada jutek karena jamuannya keganggu dan gw jadi gak fokus ke pembahasan masalah karena gw sibuk nyuapin Habib makan atau ngejer dia kemana-mana, tapi…itu resiko kantor gw lah mau hire emak-emak kece macem gw? **xixixixi songol banget dah ya…minta ditimpuk kerupuk se truk….

Tapi kali ini, gw sendiri yang minta dines, gak tanggung-tanggung, minta dinesnya seminggu. Bukan dines urusan kantor, tapi buat training. Soalnya dah lama banget gw gak pernah training loh….ini otak gw kagak tau lagi lah gimana bebalnya kalo harus belajar lagi. Ya…mau gimana lagi atuh….mana menarik lagi lah itu buku-buku pelajaran, setiap hari kerjaan gw adalah browsing-browsing OL shop atau resep makanan bayi. Pernah lah gw sesekali borong buku, tapi akhirnya gak kebaca juga, kalaupun sempet kebaca itu cuma novel-novel doank….dan itu pun sempet membuat anak gw menderita karena saking gak mau diganggunya gw khatamin tuh novel, gw sampe nyuekin si Habib seharian, gw suruh suruh dia nonton video-video anak, gak peduli dia kehausan atau kelaperan *ampun dije…alangkah kejamnya mamakmu ini Habib….

Nah…selain karena pengen ngetes otak, training itu juga sebenernya tuntutan perusahaan karena gw kan emang sedang in charge di project yang berkaitan dengan training itu. Kebetulan banget pikir gw….ini waktu yang tepat banget buat weaning Habib. Habib kan udah 2y2m, udah waktunya utnuk weaning, apalagi mengingat gaya mimiknya yang semakin hari semakin bar-bar aja, gw udah mulai gak kuat lagi. Bayangin aja, tiap kali habib mimik, badan gw habis diinjek-injek, loncat-loncat, didudukin kadang dia sampe ambil alat bantu (kayak meja atau kursi kecil) untuk bantu dia akrobatik sambil mimik. Hmm….kebayang kan ya gimana sakitnyaaaaaaa……..Apalagi Habib kalo dah mimik bisa berjam-jam loh.

Tapi…walaupun begitu…gw masih belum bener-bener niat mau weaning…soalnya gw masih belum rela ngelepasin momen bahagia menyusui yang udah kami jalani selama 2y2m ini. Apalagi, ibu-ibu di kantor gw juga kadang suka ngomporin kalo masa-masa dimana kita bisa meluk dan nguyel-nguyel anak sepuasnya itu ya selama dia masih mimik. Jadilah hati gw nelangsa…..takut kalo-kalo begitu Habib gak mimik lagi….dia bakal gak mau dipeluk gw lagi. Huaaaaaaaaaaa….

Tapi….finally hati gw teguh juga…..soalnya gw pikir kalo proses menyusui ini diterusin gak bagus buat gw dan perkembangan Habib, karena :

1. Di Al-quran hanya disebutkan kalo menyusui itu hanya sampai umur 2 tahun. Gw yakin Allah pasti punya alasan kenapa hanya sampai di usia itu. Karena pada usia 2 tahun ke atas, perkembangan memori anak udah mulai berkembang dengan baik. Gw udah harus membatasi masalah aurat dengan anak gw. Makanya Habiyah udah mulai suka marah-marah kalo gw ganti baju di depan Habib “Anak umur 2 tahun udah mulai merekam Bund….malu donk..”

2. Si Habib itu kalo liat gw bawaannya mau gusel-gusel mulu. Kalo gw duduk atau telentang bentar aja, dia pasti maksa mau mimik dan itu bisa berlangsung berjam-jam. Kalo udah mimik, dia gak mau dilepas dan gak mau diajak main yang lain. Menurut gw, ini udah gak sehat lagi. Soalnya gara-gara ini, attachment dia ke gw terlalu kuat sampai-sampai dia gak mau sama orang lain kalo ada gw dan kami juga jadinya gak produktif. Gw-nya gak bisa ngerjain hal yang lain, Habib pun gak berkembang.

Akhirnya mau gak mau kami harus segera menyapih Habib. Awalnya mau coba weaning with love. Gw udah baca-baca pengalaman emak-emak yang udah berhasil WWL. Tapi ternyata sulit banget diterapin ke gw karena di rumah gw cuma berdua doank sama Habib, jadi gak ada pengalih perhatian dia supaya gak mimik. Mau pake weaning model lama yang pake brotowali atau dikasih kunyit-kunyitan…koq kayaknya gw gak tega (dan pastinya bakal jadi bahan bully emak-emak modern sejagat raya). Finally…jalan satu-satunya ya…gw-nya harus menjauh sementara dari Habib. Makanya akhirnya gw arrange jadwal training ke luar kota selama seminggu. Tapi sebelumnya dah jauh-jauh hari gw sounding ke Habib masalah weaning dan kepergian gw ini.

Selama gw di luar kota, si Habib diasuh sama wak yang biasa ngasuh Habib kalo gw kerja. Selama seminggu itu dia tidur dengan lancar jaya, gak pake nangis-nangis karena gak ada gw. Kalo tidur malem Habib masih suka gusel-gusel ke dada wak nyari mimik. Tapi akhirnya nanti tidur sendiri begitu tau itu bukan Bundanya. Habib juga semakin aktif dan produktif dan bertambah kepinterannya, sampe-sampe Habiyah nyuruh gw memperpanjang trainingnya sampe satu bulan. Buahahaha….jadi…emak-emak macem apa ya gw ini koq kalo ada gw anak gw malah gak pinter??

Jujur aja…sebenernya training itu juga semacem me time sih buat gw, soalnya beneran selama ini gw kecapekan luar biasa. Habib tidurnya malem banget dan seringkali semaleman dia minta mimik gak berenti (kebayang kan ya gimana pegelnya badan gw) dan kalo si Habib mulai tidur nyenyak, gw nya yang gak bisa tidur karena gerd gw tiap malem kambuh. Jadi gw cuma bisa tidur sejam dua jam doank sehari. Siang-siang gw harus kerja dan begitu pulang kerja harus full nemenin Habib dan ngerjain urusan Rumah Tangga. Huhuhu….jadinya bisa tidur lebih cepet di kasur empuk dengan posisi yang normal sambil nonton HBO itu rasanya sesuatu banget. Tapi tetep ya…namanya emak-emak, di tengah kenyamanan itu tetep aja nangis-nangis bombay kangen anak.

Sepulang dari Jekardah, gw pikir si Habib bakalan lupa ama mimiknya, tapi ternyata gw salah besar donk….habib malah bertambah bar-bar mimiknya….sekarang puting gw lecet-lecet. Kalo gak dikasih mimik dia nyakar-nyakar dada gw. Mana ASI-nya udah mulai kering pula….kalo dulu sekitar sebulan lalu gw masih suka ngerasa LDR dan ASI nya masih merembes kalo gak disusuin dari pagi sampe sore. Begitu gw training kemaren…dua hari dua malem gak gw perah gak kerasa apa-apa, bahkan ketika gw perah hasilnya cuma 150ml saja.

Sempet gw usahain sendiri untuk weaning, gw alihin perhatiannya dan setiap kali dia mau mimik gw elus-elus aja badannya, tapi yang terjadi dia malah nangis sedih banget gitu….gw gak tega lagi deh jadinya….

Dududu….jadi gimana ya cara weaningnya???

 

dua hari dua malam hasilnya cuma segini doank. Padahal sehari sebelumnya sehari semalem masih dapet 270ml

dua hari dua malam hasilnya cuma segini doank. Padahal sehari sebelumnya sehari semalem masih dapet 270ml

Mari Berkebun

Huaaa….udah lama banget ya blog ini hibernasi, maklum lah…empunya emang lagi males nongol…lagi musim asep nih soalnya di Palembang *apa coba hubungan dumay sama asep? Ihh…tapi beneran deh…gara-gara nih asep, banyak banget rencana yang mesti di cancel, kayak acara jalan-jalan dan tepe-tepe sore, berkebun, belajar motor, dll. Segala aktivitas hanya bisa dilakukan di dalem rumah, itu pun bau asepnya masih sangat menyengat di dalem rumah. Mengingat rumah kita sekarang hanya seukuran kotak sabun yang mentok sana mentok sini ditambah dengan kondisi udara yang panas dan pengap, cuma bisa aktivitas di dalem rumah seharian itu bener-bener buat bete to the max. Apalagi semenjak maraknya kebakaran hutan di Sumsel, rumah kita didatengin banyak banget tamu-tamu gak diundang : nyamuk-nyamuk hutan yang pada migrasi ke kota dan abu-abu hitam bekas pembakaran, dan urghhh….tamu yang gak diundang itu gak bisa pulang sendiri donk….jadi mesti kita basmi di tempat.

Kejadian pembakaran hutan ini  setiap tahun selalu kita alami, tapi koq sepertinya gak pernah ada penanganan berarti. Menurut logika gw, dengan kejadian yang selalu berulang, harusnya pemerintah daerah udah antisipasi donk begitu mulai masuk musim panas karena bakal banyak banget oknum yang tidak berhati nurani yang tega membakar hutan. Tapi koq….kayaknya kejadian begini seperti gak pernah berakhir. Tapi….u know lah ya Indonesiah…..kalo gak ada derita rasanya gak asyik. Gak ada derita means gak ada projek buat mempertebal kantong.

Okeh..okeh….stop ahh…ngomongin bakar-membakar, kalo bahas masalah-masalah yang terjadi akhir-akhir ini hati gw jadi nelangsa gimana gitu ya…berasa kayak orang putus harapan dan ujung-ujungnya pasti kepikiran pengen pindah kewarganegaraan *hahahaha, najong banget yaks…, Makanya sekarang gw udah ogahan nonton berita dan baca koran, kecuali program-program atau artikel-artikel pilihan yang isinya positif. Terlalu banyak hal negatif membuat kita jadi males, sedih dan putus harapan. Padahal sebenernya banyak sekali kegiatan-kegiatan positif dan inspiratif yang bisa kita tiru dan lakukan untuk membuat dunia ini layak untuk kita dan anak cucu kita tinggali dengan bahagia.

Nah….kalo sekarang lagi hits bakar-bakaran, di rumah gw lagi ngehits tanam-tanaman. Sejak rencana kepindahan, gw sama Habiyah udah komitmen buat rumah kita jadi hijau dan segar. Yah…walaupun pada akhirnya kita baru nyediain ruang seuprit untuk space tanaman, tapi lumayanlah untuk media belajar buat pemula Go Green macem kita. Soalnya kalo kita nyediain space yang gede, dengan kondisi kita sekarang (yang masih dirempongin banget ama si kicik), kita gak yakin bisa merawat semua taneman itu dan kuat buat nyabutin rumputnya minimal seminggu sekali.

 

Sebenernya kita mau buat lubang biopori, tapi belum sempet sempet juga. Jadinya sementara kita buat jaring kompos aja untuk menampung sampah organik rumah tangga kita. jaring ini cukup diisi sama potongan-potongan sampah sayur dan buah, nanti sampah itu akan membusuk dengan sendirinya dan meresap ke dalam tanah atau bisa juga diambil untuk kompos.

Sebenernya kita mau buat lubang biopori, tapi belum sempet sempet juga. Jadinya sementara kita buat jaring kompos aja untuk menampung sampah organik rumah tangga kita. jaring ini cukup diisi sama potongan-potongan sampah sayur dan buah, nanti sampah itu akan membusuk dengan sendirinya dan meresap ke dalam tanah atau bisa juga diambil untuk kompos.

 

dengan kondisi lahan yang sempit, kita lagi mencoba menanam dengan teknik ventrikultur. Doakan berhasil ya....

dengan kondisi lahan yang sempit, kita lagi mencoba menanam dengan teknik ventrikultur. Doakan berhasil ya….

 

20141006_115703

 

20141006_115654

 

20141006_115635

Ini bibit-bibit yang kita siapin untuk ditanem secara ventrikultur. Belum berani nyoba banyak-banyak. Ada beberapa taneman lain yang iseng-iseng aja kita semai dan tumbuh kayak bawang, melon dan timun suri. Ada juga taneman buah-buahan yang kita beli dalam bibit yang masih kecil, jadi masih dalem hitungan tahun baru bisa berbuah. Fufufufu…gak sabaran liat mereka tumbuh besar……

 

Selamat berkebun…..

Mimpinya sih sekeliling rumah ini bakal ditanemin sayuran dan buah organik, dan gw juga mulai ngincer-ngincer biodigester kayak yang diinisiasi Kang Ridwan Kamil di Bandung.