Masjid Ramah Anak

Akhir-akhir ini gw udah mulai ngajakin Habib sholat berjamaah di masjid. Rada-rada nekat juga sih, soalnya si Habib kan emang masih lasak. Kalo di rumah pun, jangankan ikutan solat, malah dia sibuk jejeritan nangis-nangis kalo gw udah mulai pake mukenah karena dia ngerasa Bundanya bakal gak ngegubris dia kalo lagi sholat. Kalo gw sholat pun dia sibuk dorong-dorong, narik-narik, lari-larian dan nunggang-nunggangin gw. Makanya…kalo sholat berjamaah sama Habiyah, gw banyakan batalnya. Kalo ada Habiyah di rumah, kita suka sholat gantian. Tapi karena gw banyakan cuma berdua doank sama Habib di rumah, jadi kerasa banget lah perjuangan gw untuk sholat ini.

Tadinya gw pikir daripada sholat gw gak khusyuk karena digangguin Habib, mendingan nanti aja sholatnya kalo anak gw dah tidur atau gw alihin perhatiannya ke hal lain (nonton tv misalnya) kalo gw mau sholat. Tapi kan kalo begitu terus, dia gak akan ngerti-ngerti, dan jadwal sholat gw juga jadinya amburadul. Kadang sholat isya baru jam 3 pagi karena gw sering ketiduran waktu nidurin Habib, dan gw seringkali  sholat di akhir waktu karena si Habib gak kunjung ngebolehin gw sholat.

Makanya akhir-akhir ini gw agak sedikit memaksa Habib untuk ngerti tentang konsep waktu sholat dan sholat. Sekarang, kalo udah masuk waktu sholat, gw harus sholat. Dan setiap denger azan gw selalu kasih pengertian ke Habib kalo itu tandanya panggilan gw untuk sholat. Hasilnya sampe sekarang sih dia masih ganggu banget, gw juga masih harus sering batal sholat berkali-kali, tapi…sing disabarin aja….gw yakin koq kalo suatu saat dia akan ngerti. Dan gw berharap gw bisa menjadi teladan yang baik buat anak gw dengan sholat tepat waktu.

Selain masalah sholat tepat waktu, gw sama Habiyah pun mulai sehati kalo kita udah harus mulai mengenalkan masjid dan sholat berjamaah ke Habib. Sekalian ingetin kita sendiri sih, soalnya kan kita udah jarang banget dateng ke kajian dan sholat berjamaah di masjid. Walalupun kita tau, mungkin kita juga jadinya gak terlalu khusyuk sholatnya kalo ngajak Habib karena si Habib sibuk gangguin kita dan jamaah lainnya, dan kemungkinan terburuk kita juga bakal dimarahin sama jamaah lain karena udah ngeganggu kekhusyukan sholat mereka. Tapi Bismillah aja lah….kalo niatnya baik, insyaAllah dimudahkan Allah.

Ternyata….. ngajak anak umur 2 tahun ke masjid itu gak semudah yang kami bayangkan. Gak semua masjid ramah anak (hehehe…ini koq yg dibahas masjidnya, padahal harusnya jamaah masjidnya kan ya??). Kalo masjid deket rumah mama (yg mana berarti deket rumah mertua juga karena gw sama Habiyah kan tetanggaan dulunya) itu termasuk masjid yang ramah anak karena emang di lingkungan itu banyak anak-anaknya dan mereka semua emang pada rajin ke masjid. Jadi…gak heran lah kalo waktu sholat ada backsound suara anak nangis atau ketawa cekikikan. Walaupun pengajian anak-anaknya gak ada dan remaja masjidnya juga melempem, tapi Alhmadulillah masjid masih menjadi tempat yang nyaman buat anak-anak. Mereka gak bakal dimarahin kecuali keterlaluan. Makanya, gw gak takut kalo ngajak Habib sholat ke masjid ini karena mereka menyambut dengan baik kehadiran Habib dan memaklumi “kenakalan” Habib. Gw dan Habib pun jadi betah berlama-lama disini.

Lucunya, rata-rata anak-anak yang suka sholat disana adalah anak dari orang tua yang jarang banget sholat berjamaah di masjid (rata-rata yang sholat di masjid adalah orang yang udah sepuh alias nenek-nenek dan kakek-kakek). Tuh kan…memang sudah fitrahnya anak-anak menyukai kebaikan walaupun tidak diteladani langsung oleh orang tuanya, mereka akan menggiring diri mereka sendiri menuju kebaikan. Kebetulan di lingkungan rumah mama itu backgroundnya beragam, dari mulai sajadah sampe haram jaddah ada disana, dari mulai pak haji sampe buronan polisi lengkap kap kap. Tapi anak-anak tetap menjadikan masjid sebagai basis tempat kumpul, main dan ibadah.

Tapi…ada masjid-masjid tertentu yang horor buat anak gw. Gw suka dag dig dug kalo sholat disana, tapi lucunya gw masih aja suka bandel mau sholat disana. Masjid (dengan jamaah horor) itu suka marahin anak gw dan menatap sinis ke gw. Kayak kejadian kemaren malem misalnya, kebetulan kan anak gw suka banget buka-buka Quran, tapi sampe sekarang dia belum ngerti gimana memperlakukan Al quran (gak boleh didudukin, diinjek, dirobek), jadi pas lagi sholat berjamaah, anak gw pun berlari-lari di depan gw dan coba untuk dudukin Quran yang dia pegang. Tiba-tiba ibu yang sholat di samping gw langsung berhenti sholat dan ngerebut paksa Qur’an yang dipegang Habib. Dan Habib pun akhirnya nangis.  Seandainya mereka mengerti kalo anak kecil itu dihukumi mukallaf dan tidak ada dosa yang melekat padanya karena kemampuan berfikirnya masih belum sempurna. Dan sudah seharusnya tugas kita untuk mengayomi dan memberi arah dan tuntunan sedini mungkin. But..yeah….sayangnya pemikiran orang-orang itu seringkali dangkal.

Di zaman yang udah sangat edan ini harusnya masjid bisa menjadi tempat ternyaman buat anak-anak kita. Di zaman Rasul, masjid bahkan menjadi pusat segala-galanya, bukan cuma tempat ibadah. Kalo kita selalu merasa terganggu dengan kehadiran anak-anak di masjid, jangan harap anak kita akan mencintai masjid, jangan terkejut kalo mereka lebih memilih main di mall atau tempat-tempat “mengerikan” daripada hang out di masjid. Jangan harap mereka akan mencintai Al-Quran karena megang AL-Quran pun dilarang. Sudah seharusnya kita mengubah mindset kita bahwa anak-anak itu bukan “pengganggu” tapi mereka adalah “patner cerdas” yang sedang belajar, generasi penerus peradaban yang akan mengubah wajah dunia ini menjadi lebih baik.

Yuk kembalikan lagi fungsi masjid sebagi pusat peradaban…..pusat perdaban loh ya…bukan pusat peribadatan. Sudah seharusnya masjid itu bisa diakses 24 jam, dan bukan hanya buka di saat jam sholat saja. Masjid bukan hanya sebagai tempat solat, mengaji atau ibadah, tapi harus lebih dari itu, karena sejatinya ibadah itu pun tidak hanya solat, mengaji, puasa dsb (ibadah mahdoh), tapi muamalah pun termasuk ibadah (kalo niatnya ibadah). Masjid seharusnya bisa menjadi tempat hang out terkeren orang-orang dalam memanfaatkan waktunya. Dari masjid lah akan keluar ide-ide dan pemikiran brilian tentang pembangunan peradaban yang sesuai dengan sunatullah. Dan itu semua hanya bisa terlaksana kalau masjid-masjid itu ramah terhadap anak-anak. Anak-anak kecil yang sudah tersangkut hatinya di masjid, maka ketika menginjak dewasa mereka pun akan memakmurkan masjid.

20140728_064905

ustadz cilik, my long life teacher

***

Lagi-lagi catatan ini buat pengingat diri gw sendiri…

*uhh….terasa sangat rindu sekali dengan Masjid Salman….

Iklan