Homeschooling

Senin kamaren sempet ngajak Habib dan Gathan ikut trial class di salah satu sekolah buat toddler. Dibilang iseng, enggak juga karena gw sama Habiyah emang kepikiran pengen nyekolahin Habib. Dan begitu tau si Habib mau sekolah, Athan juga pengen ikutan. Jadi kita janjian deh ikut trial class.

Kenapa si Habib mau disekolahin? Bukan karena gaya-gayaan atau maksa anak jadi pinter ya, tapi karena kami kasian liat Habib di rumah. Di rumah baru yang kami tempati, Habib gak ada temen. Ada banyak sih sebenernya anak seumuran Habib di komplek kami, tapi ya itu….anak-anaknya pada main di dalem rumah, gak ada anak-anak yang berkeliaran. Jadi bingung kan gimana ngajak mainnya? Gw juga gak pernah denger tuh ada anak-anak tetangga yang tereak-tereak manggilin temennya buat ngajak main kayak gw dan temen-temen gw jaman dulu. Jadi..masak gw mau SKSD ngedatengin rumah tetangga atau manggil-manggil anaknya buat jadi temen main Habib? *entar dikira orang gila pulak

Selain itu si Habib juga orangnya cenderung cuek dan males bersosialisasi. Entah ini karena bawaan manja *maunya gegentolan sama gw mulu, emang masih dalam masa individualis-egois, atau emang karena anaknya tipikal yang cuekan. Sampe sekarang dia gak mau salaman sama orang, gak mau senyum atau negur orang, ditegor pun melengos aja, kalo ada anak-anak lain seumuran pada sibuk main bareng,  si habib sibuk main sendiri. Dia hanya mau main sama orang-orang tertentu, kakek atau kak Acha misalnya. Kadang-kadang gw kasian liat Gathan, gathan suka ngikutin Habib kemana-mana, manggil-manggil Habib, tapi dicuekin aja sama Habib. Makanya akhirnya kita mutusin buat nyekolahin Habib, biar dia bisa bersosialisasi.

Gw gak sempet hunting-hunting sekolah, jadi pemilihan sekolahnya hanya berdasar cerita dari temen-temen kantor aja. Menurut cerita dari beberapa temen yang udah survey sekolah, sekolah X adalah sekolah yang lumayan bagus. Ada beberapa kriteria yang kurang cocok memang buat mereka, tapi itu adalah pilihan terbaik di sekitar lokasi tempat tinggal gw sekarang. Gw emang males nyari sekolah yang jauhan, soalnya gw pengennya bisa sekali-sekali kabur dari kantor buat liat si Habib dan Habib juga gak terlalu capek di jalan. Kebetulan Kak Acha juga dari toddler sampe TK B sekolah di sekolah X dan outputnya bagus. Untung sekolahnya ada trial class selama 3 hari, jadi kita cobain dulu deh. Waktu awal daftar, si Habib seneng banget disana soalnya lumayan banyak mainannya sampe waktu mau pulang mesti diseret-seret karena dia menggelepar-menggelepar gak mau pulang.

Trial Class

Gw bela-belain izin dari kantor buat ngikutin sesi trial classnya, gw harus liat langsung gimana proses belajar dan bermain disana. Kebetulan gw juga masih belum jelas sama kurikulumnya dan metode pengajarannya.

Setelah ngikutin selama dua jam sesi trial class, akhirnya gw mutusin untuk gak jadi nyekolahin habib disana, karena :

1. Kelasnya dimulai dari jam 10.30 s/d 12.30. Wahh…ini kan jam tidurnya Habib. Waktu trial class baru berjalan setengah jam Habib tidur dengan suksesnya setelah sebelumnya dimulai dengan drama merengek-rengek dulu karena udah mulai ngantuk.

2. Kelasnya membosankan menurut gw. Kelas toddler digabung sama kelas nursery, yaa…gak cucok banget kan ya. Wong kemampuan toddler and nursery kan jauh berbeda. Yang gw harapkan itu kelas Habib itu aktif dan banyakan geraknya. tapi ternyata kelasnya pasif dan duduk aja selama 2 jam. Mungkin aja sih emang lagi jadwalnya begitu, tapi tetep aura yang gw tangkep kelasnya membosankan. Kerjaannya belajar mulu. Selain itu bahasa pengantarnya juga semi Inggris. Lah…anak gw ngomong Indo aja belon lancar, masih sepatah sepatah, entar malah tambah bingung lah dia.

3. Tujuan awal untuk sosialisasi gak tercapai, soalnya anak-anak disana disibukin sama belajar, kapan mereka interaksinya?

Jadi….si Habib batal deh jadi anak sekolahan. Sempet kepikiran sih mau nyari-nyari sekolah yang lain, tapi gw urungin aja ahh….kayaknya mah mending gw sendiri aja yang ngajarin si Habib. Masak sih sarjana macem gw gak bisa bikin sekolah-sekolahan sendiri di rumah buat anak gw? *nyindir diri sendiri, dasar emak-emak pemalas.

Sejak dari trial class itu, gw tiba-tiba jadi punya banyak ide tentang kurikulum homeschooling Habib. Ya…homeschooling. Kenapa gak gw coba buat kurikulum aja sendiri di rumah? bahan mah bertebaran di internet, tinggal gw-nya aja mau rempong apa enggak buat browsing-browsing. Kebetulan gw juga punya banyak temen yang berkecimpung di dunia pendidikan anak dan homeschooling. Kenapa selama ini mata hati dan pikiran gw seperti tertutup ya? Padahal tiap hari gw selalu mati gaya, mentok mikirin stimulasi buat Habib. Di timeline fesbuk gw berseliweran si emak-emak pelaku homeschooling ini, kenapa gak gw manfaatin mereka buat share ilmunya ke gw? *tepok jidat…

Berbekal curi-curi ide tema kurikulum dari sekolah X, mulai saat ini gw mau coba-coba bereksperimen dengan beragam stimulasi untuk Habib. Bismillah…Sekolah Khusus Habib DIMULAI….

Tadi malem gw mulai dengan kegiatan ini :

1. Mengenal warna dan bentuk geometri

Bentuk Geometri dasar warna warni

Bentuk Geometri dasar warna warni

Media : Gw manfaatin kardus bekas susu Habib dan kertas origami. Gw buat bentuk geometri dasar : lingkaran, bujur sangkar, dan segitiga dengan warna yang berbeda.

Tujuan : mengenal bentuk geometri dan mengenal warna

Metode : menyebutkan warna dan bentuk geometri sambil menyuruh Habib memegang sisi-sisi bentuk geometri.

Reaksi Habib : Dia langsung bilang : wiwiw…wiwiw…wiwiw…*sambil bersenandung lagu “kereta apiku”-nya Tasya. Si Habib kan emang demen banget nonton video lagu-lagu Tasya. Di video klip lagu “kereta apiku”, si Tasya megang-megang cermin dengan berbagai bentuk geometri di atas kepalanya. Jadi begitu dia liat bentuk geometri yang gw buat, dia langsung inget Tasya dan lagu “kereta apiku’. Trus sama si Habib mainan geometri itu diperhatiin, diangkat di atas kepala, diputer-puter dan dibawa lari-lari. Dari ketiga bentuk geometri itu yang dia tau baru satu : intayan (lingkaran).

 

2. Bereksperimen dengan kacang merah

Media : kacang merah, wadah-wadah dan sendok

Tujuan : melatih motorik halus dan melatih kreativitas

Metode : Menyuruh Habib memindahkan kacang merah dari satu wadah ke wadah lain dengan menggunakan sendok.

Reaksi Habib : di awal masih ngikutin rules, lama-lama dia bereksperimen sendiri dengan kacang dan wadahnya.

Catatan :

Sudah terampil menggunakan sendok dan hasilnya sudah cukup rapi

20140819_195158

Akhirnyaa....setelah diuyel-uyel sedemikian rupa, ditaburin ke seluruh rumah juga

Akhirnyaa….setelah diuyel-uyel sedemikian rupa, ditaburin ke seluruh rumah juga

***

Xixixixi….

Gimana?? Ternyata seru juga ya jadi guru toddler…..

Si Anak Happy, tambah pinter…emaknya lebih Happy….

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s