Homeschooling

Senin kamaren sempet ngajak Habib dan Gathan ikut trial class di salah satu sekolah buat toddler. Dibilang iseng, enggak juga karena gw sama Habiyah emang kepikiran pengen nyekolahin Habib. Dan begitu tau si Habib mau sekolah, Athan juga pengen ikutan. Jadi kita janjian deh ikut trial class.

Kenapa si Habib mau disekolahin? Bukan karena gaya-gayaan atau maksa anak jadi pinter ya, tapi karena kami kasian liat Habib di rumah. Di rumah baru yang kami tempati, Habib gak ada temen. Ada banyak sih sebenernya anak seumuran Habib di komplek kami, tapi ya itu….anak-anaknya pada main di dalem rumah, gak ada anak-anak yang berkeliaran. Jadi bingung kan gimana ngajak mainnya? Gw juga gak pernah denger tuh ada anak-anak tetangga yang tereak-tereak manggilin temennya buat ngajak main kayak gw dan temen-temen gw jaman dulu. Jadi..masak gw mau SKSD ngedatengin rumah tetangga atau manggil-manggil anaknya buat jadi temen main Habib? *entar dikira orang gila pulak

Selain itu si Habib juga orangnya cenderung cuek dan males bersosialisasi. Entah ini karena bawaan manja *maunya gegentolan sama gw mulu, emang masih dalam masa individualis-egois, atau emang karena anaknya tipikal yang cuekan. Sampe sekarang dia gak mau salaman sama orang, gak mau senyum atau negur orang, ditegor pun melengos aja, kalo ada anak-anak lain seumuran pada sibuk main bareng,  si habib sibuk main sendiri. Dia hanya mau main sama orang-orang tertentu, kakek atau kak Acha misalnya. Kadang-kadang gw kasian liat Gathan, gathan suka ngikutin Habib kemana-mana, manggil-manggil Habib, tapi dicuekin aja sama Habib. Makanya akhirnya kita mutusin buat nyekolahin Habib, biar dia bisa bersosialisasi.

Gw gak sempet hunting-hunting sekolah, jadi pemilihan sekolahnya hanya berdasar cerita dari temen-temen kantor aja. Menurut cerita dari beberapa temen yang udah survey sekolah, sekolah X adalah sekolah yang lumayan bagus. Ada beberapa kriteria yang kurang cocok memang buat mereka, tapi itu adalah pilihan terbaik di sekitar lokasi tempat tinggal gw sekarang. Gw emang males nyari sekolah yang jauhan, soalnya gw pengennya bisa sekali-sekali kabur dari kantor buat liat si Habib dan Habib juga gak terlalu capek di jalan. Kebetulan Kak Acha juga dari toddler sampe TK B sekolah di sekolah X dan outputnya bagus. Untung sekolahnya ada trial class selama 3 hari, jadi kita cobain dulu deh. Waktu awal daftar, si Habib seneng banget disana soalnya lumayan banyak mainannya sampe waktu mau pulang mesti diseret-seret karena dia menggelepar-menggelepar gak mau pulang.

Trial Class

Gw bela-belain izin dari kantor buat ngikutin sesi trial classnya, gw harus liat langsung gimana proses belajar dan bermain disana. Kebetulan gw juga masih belum jelas sama kurikulumnya dan metode pengajarannya.

Setelah ngikutin selama dua jam sesi trial class, akhirnya gw mutusin untuk gak jadi nyekolahin habib disana, karena :

1. Kelasnya dimulai dari jam 10.30 s/d 12.30. Wahh…ini kan jam tidurnya Habib. Waktu trial class baru berjalan setengah jam Habib tidur dengan suksesnya setelah sebelumnya dimulai dengan drama merengek-rengek dulu karena udah mulai ngantuk.

2. Kelasnya membosankan menurut gw. Kelas toddler digabung sama kelas nursery, yaa…gak cucok banget kan ya. Wong kemampuan toddler and nursery kan jauh berbeda. Yang gw harapkan itu kelas Habib itu aktif dan banyakan geraknya. tapi ternyata kelasnya pasif dan duduk aja selama 2 jam. Mungkin aja sih emang lagi jadwalnya begitu, tapi tetep aura yang gw tangkep kelasnya membosankan. Kerjaannya belajar mulu. Selain itu bahasa pengantarnya juga semi Inggris. Lah…anak gw ngomong Indo aja belon lancar, masih sepatah sepatah, entar malah tambah bingung lah dia.

3. Tujuan awal untuk sosialisasi gak tercapai, soalnya anak-anak disana disibukin sama belajar, kapan mereka interaksinya?

Jadi….si Habib batal deh jadi anak sekolahan. Sempet kepikiran sih mau nyari-nyari sekolah yang lain, tapi gw urungin aja ahh….kayaknya mah mending gw sendiri aja yang ngajarin si Habib. Masak sih sarjana macem gw gak bisa bikin sekolah-sekolahan sendiri di rumah buat anak gw? *nyindir diri sendiri, dasar emak-emak pemalas.

Sejak dari trial class itu, gw tiba-tiba jadi punya banyak ide tentang kurikulum homeschooling Habib. Ya…homeschooling. Kenapa gak gw coba buat kurikulum aja sendiri di rumah? bahan mah bertebaran di internet, tinggal gw-nya aja mau rempong apa enggak buat browsing-browsing. Kebetulan gw juga punya banyak temen yang berkecimpung di dunia pendidikan anak dan homeschooling. Kenapa selama ini mata hati dan pikiran gw seperti tertutup ya? Padahal tiap hari gw selalu mati gaya, mentok mikirin stimulasi buat Habib. Di timeline fesbuk gw berseliweran si emak-emak pelaku homeschooling ini, kenapa gak gw manfaatin mereka buat share ilmunya ke gw? *tepok jidat…

Berbekal curi-curi ide tema kurikulum dari sekolah X, mulai saat ini gw mau coba-coba bereksperimen dengan beragam stimulasi untuk Habib. Bismillah…Sekolah Khusus Habib DIMULAI….

Tadi malem gw mulai dengan kegiatan ini :

1. Mengenal warna dan bentuk geometri

Bentuk Geometri dasar warna warni

Bentuk Geometri dasar warna warni

Media : Gw manfaatin kardus bekas susu Habib dan kertas origami. Gw buat bentuk geometri dasar : lingkaran, bujur sangkar, dan segitiga dengan warna yang berbeda.

Tujuan : mengenal bentuk geometri dan mengenal warna

Metode : menyebutkan warna dan bentuk geometri sambil menyuruh Habib memegang sisi-sisi bentuk geometri.

Reaksi Habib : Dia langsung bilang : wiwiw…wiwiw…wiwiw…*sambil bersenandung lagu “kereta apiku”-nya Tasya. Si Habib kan emang demen banget nonton video lagu-lagu Tasya. Di video klip lagu “kereta apiku”, si Tasya megang-megang cermin dengan berbagai bentuk geometri di atas kepalanya. Jadi begitu dia liat bentuk geometri yang gw buat, dia langsung inget Tasya dan lagu “kereta apiku’. Trus sama si Habib mainan geometri itu diperhatiin, diangkat di atas kepala, diputer-puter dan dibawa lari-lari. Dari ketiga bentuk geometri itu yang dia tau baru satu : intayan (lingkaran).

 

2. Bereksperimen dengan kacang merah

Media : kacang merah, wadah-wadah dan sendok

Tujuan : melatih motorik halus dan melatih kreativitas

Metode : Menyuruh Habib memindahkan kacang merah dari satu wadah ke wadah lain dengan menggunakan sendok.

Reaksi Habib : di awal masih ngikutin rules, lama-lama dia bereksperimen sendiri dengan kacang dan wadahnya.

Catatan :

Sudah terampil menggunakan sendok dan hasilnya sudah cukup rapi

20140819_195158

Akhirnyaa....setelah diuyel-uyel sedemikian rupa, ditaburin ke seluruh rumah juga

Akhirnyaa….setelah diuyel-uyel sedemikian rupa, ditaburin ke seluruh rumah juga

***

Xixixixi….

Gimana?? Ternyata seru juga ya jadi guru toddler…..

Si Anak Happy, tambah pinter…emaknya lebih Happy….

Iklan

Ketek…oh…ketek….

Momen apa yang paling ditunggu pada hari kemerdekaan ini?

Ketek……..Ketek…..Ketek….

Udah berbulan-bulan loh kita nunggu momen ini, soalnya si penjual ketek di Palembang biasanya cuma ada kalo lagi ada acara rame-ramean begitu.

btw…ada yang mudeng gak ketek yang gw maksud??? *pokoknya bukan salah satu anggota tubuh yang suka ngasilin bau itu…

Tapi yang ini nih

gambar dari sini

Masih inget gak sama mainan itu?*hehehe…jadi ketauan deh gw lahirnya di jaman apa.  Itu tuh perahu dari kaleng yang bisa jalan kalo dikasih api dengan bahan bakar minyak goreng, trus…kalo jalan dia ngeluarin bunyi ketek…ketek…ketek…ketek. Kalo jaman dulu kan banyak banget tuh jualnya, seiring dengan perkembangan jaman mainan-mainan begitu udah mulai langka banget. Kalo sekarang kita gak pernah liat lagi tuh mainan. Saking kepengennya kita sama mainan ketek ini, beberapa bulan yang lalu Hero’s family sampe mengadakan ekspedisi khusus pencarian ketek. Lokasi ekspedisi yang terpilih dengan probabilitas ditemukan ketek terbesar adalah di bawah proyek aka pasar 16.  Saking berambisinya kita sama mainan itu, kita rela berpanas-panas ria di suatu siang bolong menyusuri pasar 16 dari hulu ke hilir. Belum lagi ditambah dengan jalanan pasar 16 yang macet total. Bahkan kita sampe rela nunggu berjam-jam di Benteng Kuto Besak (BKB) *orang Palembang pasti tau lah ya gimana panasnya BKB di siang bolong, demi nih demi si mainan ini. Setelah berjam-jam nunggu sambil berpayung ria di BKB, penjual ketek pun tak kunjung keliatan. Tapi kita tak putus harapan, kita coba tanya kesana kemari dimana gerangan si Penjual Ketek. Ternyata si ketek memang sudah gak diproduksi lagi, kecuali pas 17-an, dan itu pun probabilitas diproduksinya kecil.

Oh…ketek…semudah itu kah kau tergerus zaman? Padahal kami masih sangat sangat merindukan bunyimu. Bagi kami, suaramu lebih seru daripada suara kapal atau mobil remote control.

Dengan harapan yang membuncah ditambah kobaran semangat 45 kemerdekaan, tanggal 16 kemaren kami kembali melakukan ekspedisi pencarian ketek…..

Hiks….tapi tetap tidak berhasil ditemukan juga…

Ohh…ketek…dimana kah kau gerangan?

*bagi yang tau dimana penjual ketek, tolong beritahu kami ya….

Sejumput cerita tentang pindahan

Sudah sekitar 2 bulanan ini kami pindah dari rumah mertua. Rumah baru ini bukan rumah kami, tapi rumah mama yang “dipinjamkan” ke kami. Kami pakai istilah “pinjam” karena emang status rumah ini gak jelas sih, dibilang dipinjemin tapi sejak awal rumah ini dibeli sepertinya sengaja disiapin untuk kami * Ge Er. Rumah ini dibeli gak lama setelah gw masuk kerja dan akan menikah dengan Habiyah. Mama selalu bilang ke gw kalo udah nikah nanti gw harus punya rumah deket kantor, supaya bisa pulang di jam istirahat siang buat ketemu sama anak. Sejak gw nikah, mama selalu nyuruh kami untuk tinggal disana. Tapi karena mertua gw masih tinggal di luar kota dan adek ipar gw sendirian di rumah, gw sama Habiyah harus tinggal di rumah mertua untuk nemenin adek ipar. Akhirnya rumah itu dibiarin kosong aja sama mama, sampai akhirnya tahun kemaren ketika kami mutusin untuk pindah, ternyata rumah itu dua hari sebelumnya baru aja dikontrakin sama Bapak ke orang lain.

Karena ketidakjelasan status, makanya Habiyah ogah-ogahan pindah kesini. Soalnya bingung kan mesti gimana. Kalo minjem berarti kami gak bisa ngerehap atau nambah bangunan. Kalo mau dihadiahin(*hihihihi….ngarep dapet warisan) ke kami, tapi mama gak pernah ngomong to the pint.  Tapi…like I Said Before, mama selalu punya rencana tersendiri. Jadi, untuk sementara kami anggep rumah ini rumah pinjeman tanpa batas, tanpa bayar (hahaha…gratesan lagiii), suka-suka mau digimanain (asal nambah bagus dan dirawat). Pokoknya sampe kami bisa bangun rumah sendiri seperti yang kami harapkan.

Sempet maju mundur sama niat pindahan ini, apalagi kalo ngeliat Habib lagi main sama kakek dan mikir betapa bakal kesepiannya mertua gw dan betapa bakal sengsaranya Habib di rumah baru yang saking kecilnya mau selonjor pun susah. Si pengontrak rumah mama pun sempet memohon untuk memperpanjang kontrakan karena kondisi istrinya yang sebentar lagi akan melahirkan. Tapi….Habiyah akhirnya nguatin gw kalo kami harus secepatnya belajar mandiri dan mengatur kehidupan keluarga kami sendiri. Bersamaan dengan rencana kepindahan, rumah kami yang di Sukabangun juga selesai dan….jauh lebih besar, lebih bagus dan lebih kokoh. Tambah gamang deh jadinya. Pengen tinggal di Sukabangun, tapi kan jauhhhhhh. Bisa gak rumah Sukabangun dipindahin aja ke PHDM? hahaha…simsalabim…abrakadabra….tetot…tetep gak bisa juga. Ya udinlah….terima nasib ajah, yang penting kan rumah PHDM deket dengen kantor dan deket dengan fasilitas lainnya.

Bismillah….semoga kepindahan ini membawa keberkahan pada keluarga kecil kami….Amiiiinnnn

Karena rumahnya habis dikontrakin, jadi kami mutusin untuk merehap dulu rumah itu sebelum ditinggali. Kondisinya cukup parah sih saat itu, dindingnya pada kusam dan gompel, gak ada garasi, rumput-rumput yang tinggi-tinggi dan banyak bagian rumah yang bocor. Jadi…lumayan banyak lah budget yang mesti disiapin untuk rehap-merehap ini. Apalagi kualitas bahan dan kualitas pengerjaan rumah yang dilakuin developer perumahan ini jauh dari kata “bagus” dan tidak sesuai spec. Misalnya…kayu atapnya baru ketahuan kalo dicampur dengan kayu gelam, instalasi listriknya semrawut dan gak safety (kabelnya gak dipipain dan dipuntel-puntel aja sembarangan), rumahnya miring sana-miring sini, dindingnya gak kokoh. Salahnya, waktu rumah ini dibangun hampir gak pernah diawasin sama Bapak *efek terlalu percaya kalo semua orang itu sama baiknya dengan dirinya. Belum lagi masalah perlistrikan. Di komplek perumahan kami itu listriknya gak stabil, voltasenya di bawah 200Volt, jadi…ya…beberapa peralatan elektronik rada-rada gak stabil kerjanya dan cukup membuat rempong dan kesel *semoga aja gak cepet rusak.

 

Inilah rumah baru kami. Eits...salah...rumah tetangga samping rumah dink... , gimana mau tepe-tepe coba kalo tetangganya pada anak gedongan yang pagernya tinggi-tinggi begini??

Inilah rumah baru kami. Eits…salah…rumah tetangga samping rumah dink… , gimana mau tepe-tepe coba kalo tetangganya pada anak gedongan yang pagernya tinggi-tinggi begini??

 

20140605_165440

Baiti Jannati *abaikan si endut yang kece badai itu ya…

 

Karena sejak awal nikah kami tinggal di rumah mertua, jadi kami bener-bener harus mulai dari nol, gak ada satu pun peralatan rumah tangga yang kami punya. Pindahan ini bener-bener menguras pos tabungan kami, walaupun dah disiapin dari jauh-jauh hari tapi tetep aja over budget sampe dua-tiga kali lipat dari budget donk. Sampe sekarang pun, walau kami sudah bokek sebokek bokeknya, tetep aja rumah kami masih melompong, cuma diisi sama kebutuhan peralatan primer. Untungnya rumah yang kami tinggali sekarang cuma rumah kecil, kurleb 54 meter persegi sajah. Jadi…kalo melompong mah…sah-sah aja kan ya? Diisi mainan Habib juga udah penuh tuh rumah….hehehe…

Oya…banyak hal yang berubah sejak kami pindah :

1. Gw yang tadinya biasa jadi anak kampung, sekarang jadi anak kompolek.Ternyata jadi anak kompolek itu gak mudah ya. Yang tadinya bisa hana hene sama tetangga, sekarang bengong karena tetangga kayaknya (kayaknya loh ya) pada individualis *wokeh…anggap aja mereka sibuk bekerja. Susah banget loh cari momen bisa negur tetangga. Jadi gw mesti ektra kuat tepe-tepe-nya sama tetangga. Mulai lah ilmu SKSD gw keluar. Doakan kami bisa segera beradaptasi dengan lingkungan baru kami ya….

3. Gw memaksa diri berani pake kendaraan sendiri. Jadi, sekarang gw sepedaan kalo ke kantor. Yihiwww…akhirnya gw sepedaan lagi setelah sekian lama gak sepedaan. Oya, sepeda ini adalah harta pertama yg kami punya setelah menikah. Waktu itu keuangan bener-bener lagi morat marit. Niatnya sih kalo Habiyah ada waktu kami mau sepedaan bareng setelah gw pulang kerja. Gimana…so sweet kan? Kalo sepedaannya dah lancar, gw mau lanjut pake motor dan mobil ahhh….*cuit…cuit….

3. Habiyah gak ada alesan lagi buat gak olahraga : sepedaan, renang dan fitness. Soalnya fasilitasnya deket sih. Doakan program peng-idealan berat badannya Habiyah berhasil ya….Amiiiiinnnnnnnnnnn……

4. Gw juga jadi lebih kreatif, ya..karena ruang gerak gw gak terbatas. Ini berhubungan sama masalah kenyamanan dan kebebasan hati sih. Gw merasa lebih bahagia karena lebih bebas berekspresi. Kalo masih numpang kan mesti banyak banget hati yang mesti dijaga. Kalo sekarang…suka-suka gw lah mau ngapain, mau nonton sambil ngupil, mau makan sambil angkat kaki, mau nonton tipi atau masak kue tengah malem buta, mau pake hotpant . Pokoknya…bebassssssssssss…..

5. Jarak rumah ke kantor yang sangat deket membuat waktu gw lebih efektif dan efisien. Gw masih sempet nyapu-ngepel-gosok-nyuci-beres-beres-nyiram tanaman (dan hopefully nantinya sempet masak juga) setiap pagi. Walaupun beban kerjaan rumah tangga tambah banyak (bandingkan, waktu di rumah mertua gw hampir gak pernah nyuci, nyapu, ngepel, masak dll, sekarang mesti ngerjain sendiri) tapi gw gak ngerasa capek ya dan malah lebih produktif.

Sekian cerita tentang pindahan. Pengen cerita banyak sebenernya, tapi dikejer-kejer deadline kerjaan mulu tiap hari. Yang mau silaturahmi ke rumah kami, yuk dihaturi…

Oya…sekarang gw dapet bos baru, cewek, dan bagian gw yang tadinya ada 5 orang sekarang tinggal 3 orang, ditambah kami harus ngerjain kerjaan staf manager *mabokkkk…., mana tahun ini lagi banyak-banyaknya project. Herannya, biar kerjaan tambah banyak, tapi koq gw tambah happy ya?? tambah semangat kerjanya…*freak…

Woke…..Semangat Senin Pagi….

Dirgahayu Indonesia ke 59….semoga selalu merdeka dan tambah Jaya….