Liebster Award

Hari gini baru posting Liebster Award?? Udah basi kaleee….* Kalo gak bahas yang basi-basi, bukan gw bangets gitu loh, hehehehe…

Sebenernya tulisan ini udah nongkrong lama di draft, tapi kagak kelar-kelar karena emang lagi banyak kerjaan dan lagi males nulis. Berhubung award ini berharga banget buat gw (ya ampuuuunnn….gak nyangka gitu loh nama gw bisa kesebut sama blogger lain, yihiiww….artinya gw rada-rada eksis dikit kan ya di dunia per bloggeran), tulisan ini harus segera diselesaikan.

1. Post award ke blog kamu

Siipp…done

2. Say Thanks buat yang ngasih award dan link back ke blog dia

Makasih banyak ya buat Mbak Tituk dan Evi karena udah ngasih award ini ke gw *senyum sumringah
3. Share 11 hal tentang diri kamu
1. Menurut temen-temen gw, gw itu orangnya penyabar banget. Huw…tapi aslinya…dalam sehari gw bisa marah berpuluh-puluh kali loh. Kalo seandainya hati dan pikiran gw ini ada loudspeakernya, kayaknya gak ada yang mau temenan ama gw karena gw tuh orangnya gampang banget kesinggung dan mikir negatif. Cuma masalahnya, selama ini gw tipikal orang yang jaim, semarah dan sesebel apapun gw sama orang, masih bisa aja gw senyum-senyum kecut. Bahkan saking manisnya senyum kecut gw itu hampir gak ada yang tau kalo kepala gw sampe ngebul nahan marah. Segala macem cara udah gw tempuh untuk bisa ngatasin ini, tapi susah bener euy. Kalo kata Habiyah, ya mau gimana lagi….emang udah watak aslinya begitu, paling-paling yang bisa ditahan itu ya reaksi gw atas kemarahan itu.
Dulu, temen kuliah gw pernah kaget akibat reaksi kemarahan gw. Soalnya selama hampir 4 tahun temenan mereka mikirnya gw itu orang yang sabar banget. Pernah suatu kali gw ngambek berat, gara-garanya waktu gw telat masuk kelas Ergin dan dosen gw ngasih mandat ke kelas untuk ngizinin gw masuk apa enggak, ehhh…mereka malah gak ngizinin gw masuk coba. Kecewa banget deh gw waktu itu, kenapa mereka setega itu sih sama gw? Gara-gara kejadian itu, gw cuekin tuh mereka semua selama berminggu-minggu. Temen gw ampe ketakutan ngeliat muka jutek gw *yang gak dijutekin pun udah jutek sendiri. “sumpah Nyr….lo serem abis kalo marah, plis jangan marah lagi, takut gw”.
2. Dulu gw gak suka banget sama nama gw : Sheetavia Ennyra, soalnya suka jadi bahan bully temen-temen gw. Dari mulai ngucapinnya salah, nulisnya suka salah, suka dipelesetin-pelesetin juga. Tapi lambat laun akhirnya gw bahagia punya nama unik begitu. Soalnya gara-gara nama, gw bisa punya banyak temen, ya…walaupun konsekuensinya nama panggilan gw jadinya banyak : sheeta, iit, enny, ira, nyra, komodo, bla…bla…pokoknya suka-sukanya mereka panggil gw deh, padahal tiap kenalan gw selalu pake nama “nyra”. Kadang-kadang, kalo ada orang yang belum pernah liat muka gw, mereka suka tertarik begitu baca nama gw. Misal di kelas bahasa itali, gw awalnya dikira orang rusia. Dosen gw yang keturunan india, sampe penasaran ama gw karena ngirain gw dari india juga.
Nama unik begitu artinya apa sih? Sheetavia itu dari kata “sheet” yang artinya lembaran. Soalnya waktu hamil gw, bapak kerjanya lembur mulu ngurusin sheet-sheet sampe akhirnya dia terinspirasi ngasih gw nama yang ada “sheet”nya. Kalo Ennyra? Kata Bapak sih itu gabungan nama Bapak, mama dan mantan pacar Bapak *si Bapak ngomongnya sambil ngakak-ngakak dan si mama cuma mutung di pojokan.
3.  Gw itu penakut. Bukan takut sama hantu atau makhluk yang serem-serem, tapi takut sama hal-hal lain : takut ketinggian, takut naik pesawat, takut tenggelem, takut naik sepeda, takut nyebrang, dll. Gw gak ngerti kenapa gw bisa sepenakut ini.
4. Gw cuma pernah jatuh cinta sekali, ya sama si Habiyah ini. Dulu waktu masih SMP dan SMU, gw sering banget diledekin temen gw karena gak punya pacar. Hmm….bukan karena gak ada yang suka sama gw yaa….tapi emang karena gw getek kalo deket cowok yang ada maunya. Padahal temen-temen gw banyakan cowoknya, dan gw dari dulu emang lebih seneng punya temen cowok daripada temen cewek, tapi kalo udah ngomongin cinta-cintaan, gw jadi geli aja pokoknya.  Kalo tiba-tiba ada temen gw yang cowok jatuh cinta sama gw, gw jadi salah tingkah dan pasti cepet-cepet gw tolak. Selain itu, gw juga punya prinsip gak mau pacaran, jadi…klop lah. Kadang-kadang timbul juga rasa pengen pacaran, soalnya gw suka iri liat temen-temen gw suka dikasih kado-kado lucu atau surprise gitu dari pacarnya, tapi lucunya tiap kali perasaan pengen pacaran itu muncul, gak ada yang lagi nembak atau pedekate ama gw. Hihihi…mestakung kan?

5. Walaupun gw gak pernah pacaran, tapi orang-orang banyak yang minta petuah atau nasihat cinta ke gw. Wkwkwkwkwk….bisa-bisanya dulu gw sok bijaksana ya dalam hal cinta, padahal sendirinya kagak ngerti cinta-cintaan.  Waktu gw mau nikah sama Habiyah, gw sampe bermasalah ama beberapa temen gw yang curhat ke gw tentang Habiyah. Maklum, misua gw ini emang banyak banget penggemarnya, dan banyak diantaranya yang curhat ama gw. Huhuhuhu…jangan ditanya ya gimana sulitnya posisi gw saat itu. Untunglah ada beberapa yang nyadar dengan sendirinya kalo si Habiyah mulai keliatan ada kecenderungan suka sama gw, tapi banyak juga yang gak nyadar. Masalahnya gw gak bisa bersikap tegas karena hubungan gw sama Habiyah kan masih belum pasti *pasti dalam takaran gw kalo cowok itu dah ngelamar dan lamarannya diterima. Jadi, selama dia belum ngelamar gw, ya…suka-suka dia lah mau gimana.

 6. Pelupa. Suka dibilangin pikun ama temen-temen kos. Yang namanya salah narok baju kotor ke tong sampah itu mah udah biasa *ehh..ini pelupa atau gak fokus ya? Pokoknya, gw suka kerepotan sendiri ama sifat pelupa atau tidak fokus gw ini.

7. Pengen banget bisa pake sepatu boot selutut+rok asymetris+syal, tapi belum kesampean sampe sekarang * ehm..ehmm…tau kan itu trade mark baju musim apa?

8. Berjilbab dan masuk pesantren itu cita-cita gw sejak smp kelas 2. Begitu baca ayat tentang wajibnya  jilbab untuk wanita yang sudah baligh, gw suka ketakutan sendiri tiap malem, takut kalo tiba-tiba gw mati dan belum berjilbab. Cuma masalahnya mama gw anti banget sama jilbab. Jadi, gw suka curi-curi pake jilbab kalo keluar rumah. Dulu sempet nekat pengen ngelawan mama kalo ditentang pake jilbab, tapi ujung-ujungnya gw gak berani ngelawan.Akhirnya, cara terbaik supaya gw bisa berjilbab adalah dengan keluar dari rumah, yaitu kuliah di luar kota. Begitu masuk kuliah gw langsung pake jilbab. Fufufu…lega rasanya. Gw pake jilbab gak minta izin lagi sama mama karena gw tau pasti gak akan diizinin. Begitu mama tau gw berjilbab, mama marah besar. Gw sampe diusir dari rumah dan gak dikasih uang bulanan selama beberapa bulan. Untungnya dulu mama sempet ngasih uang deposit dan gw juga mulai ngajar privat, jadi gw masih bisa makan lah. Hubungan gw sama mama jadinya tegang banget. Tapi Alhamdulillah setelah pulang dari haji, akhirnya mama melunak, bahkan gw disuplai baju-baju muslim dan jilbab-jilbab yang cantik-cantik. Alhamdulillah……

9. Cita-cita terbesar gw itu adalah pengen jadi anchor, tapi gw selalu minder, gak pede sama tampang dan gigi yang amburadul. Pernah suatu kali gw dipanggil sama metro tv untuk ikut audisi, udah dipanggil berkali-kali tapi akhirnya gw batal ikutan, soalnya ujung-ujungnya gw takut kalo gw bakal disuruh buka jilbab. Gw masih sangat berharap sih bisa jadi anchor someday, minimal jadi MC atau moderator gitu.

Cita-cita kedua gw selain jadi anchor adalah jadi diplomat. Trus…kenapa malah kuliahnya milih engineering? Dududu…itu mah kedodolan waktu milih jurusan IPA waktu SMU dan salah strategi waktu  spmb. Karena gak pede, makanya jurusan HI gw tarok di pilihan nomor 2.Tapi gpp…gw juga happy koq jadi industrial engineer dan kuliah di ganesha 10.

10. Gw itu punya banyak temen, tapi hampir gak punya temen deket. Ya…paling ada satu atau dua, tapi itu pun udah gak deket-deket amat lagi. Gw bisa dengan gampang disukai orang, bisa dengan gampang menarik orang untuk cerita ke gw tentang masalah pribadinya bahkan rahasia yang belum pernah dia ceritain sama siapapun. Tapi…gw gak pernah terlibat secara emosional sama mereka. Makanya, gw jarang curhat sama orang lain. Kalo ada masalah paling gw cerita ke Allah. Hmm…sewaktu kuliah, gw punya satu temen deket dink, namanya Sevie, dia salah satu temen yang tau banyak isi hati gw.

11. Oya, gw juga gak begitu suka sama binatang, jadi mau selucu apapun binatangnya, tetep aja reaksi gw lempeng aja. Berbanding terbalik ama misua, adek gw dan anak gw. Mereka suka banget sama binatang.

Hmm…akhirnya 11 juga.  Kebalik ma evi, ternyata gw susah untuk menceritakan tentang diri gw sendiri. Jujur aja gw tipikal orang yang peragu, susah mengambil keputusan, bingungan dan seringkali gak tau apa yang gw mau. Makanya hidup gw suka ngambang gak jelas.

4. Jawab 11 pertanyaan yang ditujukan ke kamu

Dari Mbak Tituk

1. Apa yang kamu lakukan saat punya me time?

Nonton, baca buku, ngobrol atau browsing.

2. Kalau kamu mendapat beasiswa sekolah lagi, apa yang ingin kamu pelajari? Mengapa?

Ekonomi syariah. Kenapa ya? karena akhir-akhir ini gw suka baca-baca tentang ekonomi dan penasaran banget sama ekonomi syariah. suka terpukau liat ekonom-ekonom menganalisis ekonomi makro dan bagaimana menerapkan ekonomi syariah di tengah rimba riba.

3. Hal sederhana apakah yang orang lain mudah melakukannya tapi tidak bisa kau lakukan?

nyetir, masak dan berenang *big grind, hehehe….

udah belajar nyetir motor dan mobil dari smp, tapi sampe sekarang gak berani-berani bawa sendiri.

Kalo masak…..hmm….masih belum nemu feel-nya.

Kalo berenang, yaa…karena penakut itu. Padahal gw itu waktu kecil mainnya tiap hari di laut dan di atas kapal, temen-temen gw bisa berenang semua. Cuma gw sendiri yang gak berani berenang.

4. Pola asuh didik seperti apakah yang orang tuamu terapkan dan tidak ingin kau tiru, mengapa?

Mama : Otoriter, Gak mau ngalah, selalu merasa bener dan gak mau minta maaf.  Gimana ya…rasanya menderita aja karena selalu merasa tertekan batin, gak bisa ngeluarin unek-unek dan harus nurutin semua perintah mama tanpa mikirin gimana perasaan anaknya. Tapi…gw ngerti sih, di tengah tekanan masalah keluarga yang begitu besar, sungguh luar biasa kalau mama masih bisa waras dalam membesarkan dan mendidik kami semua.

Bapak : pasif, bahkan sangat-sangat pasif. Hampir 98% kami dididik sama mama.

5. Pola asuh didik orang tuamu yang ingin kau tiru, mengapa?

Gw tulis dari dua ortu ya…dari mama-bapak sama pola asuh didik mertua gw.

Ortu :

– Gak boleh ngomongin orang, kalo udah gak tahan lagi mau ngomongin orang, omongin aja di rumah, biar keluarga yang jadi filternya. Jadi, aib orang gak kesebar kemana-mana.

– Manajemen keuangan yang baik. Mama itu cuma karyawan swasta dengan gaji yang gak seberapa, dan bukan berasal dari keluarga kaya raya (kalo gak bisa dibilang miskin sengsara malah) jadi gak ada tuh yang namanya warisan. tapi Alhamdulillah uangnya berkah. Dengan uang itu dia bantu adik-adiknya (bayangin 6 adik loh jadi tanggungan dia + ortu mama juga), dengan uang itu juga dia bisa nyekolahin kita sampe kuliah (noted : kuliah dengan layak dan di tempat yang layak juga) dan bisa menghidupin kita dengan layak, bahkan bisa punya mobil dan rumah (hmm…gak cuma satu loh…tapi sampe beberapa mobil + beberapa rumah, bisa haji dua kali + umroh,  huaaa…gw buat beli 1 rumah dan 1 mobil aja sampe nangis darah). Enggak mengecilkan peran Bapak dalam ekonomi keluarga, tapi karena dari dulu Bapak sering sakit-sakitan, jadi gaji Bapak banyak habis untuk berobat. Beneran deh sampe sekarang gw masih amazing dengan cara mama manage keuangan keluarga, jangankan pendidikan sampe uang tabungan untuk gw nikah pun dah disiapin dari dulu-dulu sama beliau, bahkan emas kawin anaknya pun udah dipikirin dari dulu sama beliau. Walaupun mama udah well prepared semua hal tentang keuangan kami, tapi mama gak pernah cerita. Mama selalu mempush kami biar kami bisa mandiri secara finansial. Misalnya, kalo mau beli sesuatu ya harus nabung, gw juga dah bisa cari duit sendiri sejak SD. Kami juga cuma dikasih uang jajan secukupnya, dituntut untuk hidup sederhana dan selalu berfikir tentang konsep kebutuhan “penting-tidak penting” – “mendesak-tidak mendesak”. Hihihi…tapi tetep aja…kami semua anak-anaknya, belum ada yang sepinter mama dalam manage keuangan keluarga. Mungkin karena kondisinya gak separah mama kali ya…yang bener-bener mulai segala sesuatu dari nol.

– Tegar dan gak pernah menyerah. Mama itu selama hidupnya ditempa banyak banget kesusahan, tapi gw belum pernah denger dia menyerah.

– Berbuat baik kepada siapapun, jangan tebang pilih. bahkan kepada orang yang sudah berbuat jahat sama kita.

Dulu gw pernah baca quote, “sebenernya kita itu sedang bertarung dengan orang tua kita”. Bener juga ya ternyata, dulu gw suka sesumbar akan lebih baik dari ortu gw, tapi ternyata gw masiihhhh kalah telak dari mereka dalam segala hal.

Mertua :

– MIL gw orang yang paling tau peta kekuatan dan kekurangan dirinya dan orang-orang lain. Tipikal pemimpin banget. Dia dengan gampangnya bisa mempengaruhi dan merintah orang lain, dan herannya semua pada nurut sama beliau. Wuhuu…gw sampe sekarang suka amazing gimana dengan mudahnya MIL gw bisa ngatur segala sesuatu hanya lewat telpon doank. Dan taraaa….semua beresss….bahkan ngatur anak-anaknya pun bisa by phone doank. Anak-anaknya itu udah mandiri dari kecil, dari SD mereka udah ditinggal kerja di luar kota sama Mertua. Walaupun begitu, anak-anaknya gak ada yang nakal, bahkan pada pinter-pinter semua. Mereka juga pada nurut-nurut, sayang dan deket banget sama orang tuanya. How could???

– FIL gw tipikal orang yang 100 betul. gak mau neko-neko dan berintegritas tinggi. Bapak juga sama, tipikal orang 100 betul.

– FIL dan MIL itu keinginan belajarnya tinggi, berfikiran terbuka dan gak segan minta maaf kalo salah.

6. Apa yang paling ingin kau makan tapi belum keturutan?

Semenjak gw kena gerd, nikmat makan gw dah banyak banget tercabut. Mulai dari makan pedes-pedes, santen, gorengan, asem, coklat, keju, teh, dll. Sekarang sih keinginan makan gw gak muluk-muluk, cuma pengan bisa makan buah-buahan seger sepuasnya (sampe sekarang gw baru bisa makan melon aja, buah yang lain belum bisa). 3 tahun gak banyak makan buah itu bener-bener buat kulit gw kering. Hiks…padahal gw itu penggemar buah seger.

7. Pernah diet? Bagaimana hasilnya?

Cuma dalam tahap pengen, tapi akhirnya batal karena akhirnya malah ngurus dengan sendirinya.

8. Siapa penulis Indonesia favoritmu?

Pramoedya Ananta Toer, jadul bgt ya? gw tergila-gila sama buku-bukunya paramoedya ini waktu kuliah, hampir semua bukunya udah  gw baca, tapi lucunya gw gak punya satu pun bukunya beliau. Yah…maklumlah…statusnya kan masih mahasiswa, mesti ngirit sana sini, mana kebeli lah buku-buku begitu.

9. Selain dompet dan HP, benda apakah yang selalu ada di dalam tasmu?

– diapers, baju ganti habib, makanan dan minuman habib, tissue

– Al quran, walaupun ada aplikasi di HP tapi rasa ada yang kurang kalo gak bawa qur’an

10. Lebih suka ngobrol langsung atau ngobrol di dunia maya?

Langsung donk, gw kan orang sanguin, gw selalu susah mengungkapkan kata-kata lewat tulisan, keliatan kan dari tulisan gw yang carut marut. Kalo ngomong langsung, biasanya omongan gw lebih terstruktur apalagi kalo ditambah dengan aksesoris mimik, gaya bahasa yang sok-sok bijaksana, dan sok akrab gitu. Hahaha. Makanya gw buat blog, supaya gw bisa belajar nulis.

11. Apa pendapatmu tentang foto selfie?

Gimana ya….gak begitu suka foto selfie, gak pernah nemu angel yang pas buat selfie sih…, tapi kalo liat foto selfie sih ya seneng-seneng aja selama posenya gak alay.

pertanyaan dari Evi

1. apakah kalian tipe yang gampang bangun pagi? kalau iya, share caranya biar bisa bangun pagi
Gw sih cycardian rythms-nya emang aneh vi. Jam 7 malem dah ngantuk dan jam 12 atau 1 dah bangun. Dan gw sudah merasa seger dengan tidur 4-5 jam sehari. Cuma lucunya, tiap hari sabtu gw mesti bales tidur. Kalo Senin-Jumat gw masih seger walau tidur jam 9 dan bangun jam 1 atau 2 (seger dengan catatan tidurnya nyenyak  dan gak terbangun) tapi kalo jumat malem, gw harus tidur sampe subuh. Tapi masalahnya begitu  subuh si Habib suka minta nenen, jadi gw suka ketiduran lagi dan bablas baru bangun jam 6. Hehehe….
2. masakan apa yang jadi favorit keluarga dan share juga resepnya ya
Tetot….Habiyah mah suka makanan apapun dan sayangnya gw hampir gak bisa masak apapun.
3. kalau bisa kembali ke masa lalu, apa yang akan kalian perbaiki dari momen hidup kalian?
Gw itu suka ngabisin waktu dengan melamun. Jadi…kalo bisa kembali ke masa lalu, gw pengen ngisi waktu gw dengan kegiatan produktif.
4. momen apa yang paling memalukan?
– Waktu gw presentasi proposal bisnis ke inkubator bisnis buat dapet modal usaha. Waktu itu gw presentasi di hadapan para profesor dan praktisi bisnis. Waktu gw ngomong maparin tentang strategi pemasaran, gw bilang salah satu strategi gw itu adalah “Mouth To Mouth”, tiba-tiba jurinya pada ngakak-ngakak. Maksud gw itu dari “Mulut Ke Mulut” yang biar tambah kece gw translate ke English, tapi ternyata istilahnya salah besar. Bukan Mouth to Mouth, tapi Words Of Mouth. Dudududu…keliatan kan oon-nya….
– Waktu lagi liburan habis Kunjungan Perusahaan sama temen-temen seangkatan di Charita. Waktu itu kami dikelompokin sekamar terdiri atas beberapa orang. Temen-temen kelompok gw ngabisin waktu dengan ngobrol membentuk lingkaran di atas kasur sambil mandang sunset dari jendela kamar.   Karena kecapekan gw dengan songolnya jatuh tertidur ke tengah-tengah lingkaran…dan…setelah beberapa menit gw sukses ngorok dengan gedenya. Sontak gw diteriakin dan digebukin temen sekamar.
5. momen yang paling membahagiakan?
Waktu nikah dan setelah melahirkan Habib….Plong aja rasanya….
6. permainan apa yang paling sering dimainkan dengan anak?
Macem-macem, dari mulai kuda-kudaan, lari-larian, main petak umpet, sampe yg aneh-aneh kayak ngelindingin kaleng, nanggok ikan, dll. Anak gw tipikal orang yang bosenan sih….tapi permainan favoritnya sampe sekarang adalah mimik sama Bunda, bisa tahan sampe berjam-jam.
7. kalau libur, sering ngajak jalan keluarga kemana aja?
Macem-macem, pokoknya semua tempat bisa jadi tempat berlibur. Tapi paling sering jalan ke Pusri.
8. gimana perasaan kalian selama menjadi blogger?
Seneng kalo BW tapi stres kalo nulis.
9. baagaimana kalian mengumpulkan energi untuk main dengan anak setelah pulang kantor?
Haaaaaaa…..ini nih yang susah. Soalnya kayak penjelasan gw di poin nomor satu. Gw itu dah teler mulai dari jam 7. Jadi…kalo main sama Habib malem-malem itu bener-bener cuma dengan sisa tenaga.
10. bagaimana kalian menerapkan disiplin ke anak?
Hmm…susah sih vi. Tapi katanya sih cukup dilakukan dan diingatkan berulang-ulang serta dikasih teladan. wallahhualam, gw juga mesti  belajar keras untuk hal ini.
11. judul lagu apa yang mempunyai kenangan di hati kalian? dan kalau berkenan, share juga kenangannya
Wahh…banyak nih…kebetulan gw lagi ikut 30 days music challenge (walaupun sampe sekarang baru ngepost satu). salah satunya lagu Finally
5. Pilih 11 blogger lainnya dan ajukan 11 pertanyaan yang ingin kamu tanyakan
Hehehe…gw stop in aja sampe disini ya, gw bingung mau nanya ke siapa lagi, dah basi gini.
Iklan

2 thoughts on “Liebster Award

  1. hoah..akhirnya si liebster keluar juga nyr. btw memori memalukannya bikin ngakak. itu bener2 kecapekan ya sampe bs ketiduran. haha…

  2. hihihihi…maaf ya lama banget….
    iyaaa….sangat memalukan, ketiduran di tengah-tengah lingkaran aja dah memalukan. Mereka dah cekikikan aja mandangin gw tidur sambil mikir buat ngusilin gw. Tapi ternyata….gw malah ngorok dengan membahana……untung gak pake acara ngiler juga…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s