Kehidupan Semi Primitif

Entah kenapa akhir-akhir ini jerawat di muka gw menjamur bagai cendawan. Bener-bener bikin ilfil to the max. Padahal terakhir kali gw jerawatan parah itu waktu SMU, setelahnya gak pernah lagi jerawatan kecuali kalo lagi PMS. Gak tau apa penyebabnya, apa karena stres atau karena akhir-akhir ini gw suka kecentilan gonta ganti pelembab. Buat tambah males ngaca jadinya….

Nah…pas curhat sama Habiyah tentang masalah perjerawatan ini, tiba-tiba Habiyah bilang ” udah lah Bund, pake yang alami aja, pake daun jambu”. Uhukk….gw langsung ngikik geli ngebayangin daun jambu. Dulu waktu jaman gw masih kecil, satu-satunya face cleanser favorit kami yaaa…daun jambu itu. Ambil pucuk daun jambu biji yang muda-muda dan wangi, remes-remes sampe halus, gosok deh ke wajah….nyisss…..langsung suegeeerrr. Gara-gara Habiyah ngomingin daun jambu biji ini, gw jadi inget tentang kehidupan semi primitif yang pernah gw alami di masa kecil.

Waktu masih kecil gw tinggal di sebuah kota di Pulau Bangka, namanya Sungailiat. Kalo dibanding Pangkal Pinang yang waktu itu jadi ibukota kabupaten (kalo sekarang kan udah jadi ibukota propinsi), Sungailiat jauh lebih terkenal karena emang tempat wisata utama Pulau Bangka ada di situ, misalnya Parai Beach Resort, Pantai Tanjung Pesona, Pantai Matras, dll (some of them pernah gw review disini)

Karena keadaan ekonomi orang tua gw saat itu temasuk golongan yang berkecukupan, jadi Bapak dan Mama bisa ngontrak rumah di kawasan kota (hanya beberapa meter dari pasar dan perkantoran utama). Walaupun tinggal di kota, tapi di sekitarnya masih banyak hutan, perkebunan penduduk dan lalang-lalang. Perumahan penduduk masih jarang-jarang dan biasanya langsung berbatasan sama laut. Alhamdulillah rumah yang kami tempati memiliki WC dan sanitasi yang cukup baik. Sumber air untuk kegiatan sehari-hari adalah dari perigi (red : sumur) dan kami tidak perlu menimba air karena sudah terpasang pompa air yang bisa dipasang setiap saat. Mungkin hal begini adalah hal biasa di kota lain, tetapi di kota itu, kamar mandi, wc dengan sanitasi yang baik, perigi dan pompa air merupakan barang yang sangat mewah loh…hanya beberapa rumah saja yang bisa memiliki perigi dan wc sendiri.

Di deket rumah gw ada sebuah perigi umum. Perigi itu merupakan sumber air untuk beberapa keluarga yang tinggal disana. Hmm…mungkin bukan cuma beberapa ya, tapi hampir semua keluarga yang ada di kawasan itu sumber airnya berasal dari sana. Di perigi itu juga ada WC umum, tapi jangan ngebayangin WC-nya kayak wc-wc jamam sekarang ya….WC disana hanya berupa jamban dimana kotoran-kotoran yang turun kemudian dialirkan ke kolam penampungan yang ada di perkebunan penduduk, dengan harapan nantinya kotoran-kotoran itu lambat laun akan terurai dengan sendirinya. Jadi…sepanjang hari…perigi itu selalu ramai dikunjungi penduduk, untuk mandi, mencuci, dan menimba air untuk kebutuhan masak dll.

Mama gw dulu gak pernah ngelarang gw untuk main, jadi saban hari gw main mulu di rumah tetangga. Gw paling suka ngikutin kegiatan mereka, misalnya ikutan nyari buah melinjo di hutan, buat keripik melinjo, belanja sayuran untuk jualan pecel dll. Kalo siang-siang, gw suka pengen ikutan bantu mereka nimba air, trus ngangkut air pake ember dari perigi ke rumah temen gw yang jaraknya lumayan jauh, pegel sih…tapi heppy. Kalo sore-sore gw juga suka ikutan mereka mandi. Menurut gw waktu itu, kegiatan mandi sore itu seru dan keren banget. Dari rumah, lo pake kain kemben, selempangin handuk di pundak, tangan kanan megang ember berisi sabun dll. Begitu di perigi ketemu sama tetangga-tetangga lain yang lagi pada mandi juga (selain itu tentunya ada yang lagi nyuci dan buang hajat). Hohoho..jadi rame deh…., sambil mandi sambil chit chat sana sini. Nah…disini lah gw tau kalo daun jambu biji itu bisa bikin muka kinclong karena para tetanga gw itu suka metikin daun jambu muda disekitaran perigi terus diusap-usap ke muka.

Yang paling seru itu kalo tiba-tiba gw mules waktu lagi main ke rumah tetangga, gak sempet lagi pulang k rumah karena rumah gw jauh, dan akhirnya gw terpaksa bab di hutan. Hampir semua tetangga gw gak punya WC yang layak. Rata-rata WC-nya itu cuma terbuat dari seng-seng bekas yang dikasih jamban dan got kecil untuk aliran air, jadi wc-nya cuma bisa dipake buat pipis dan cuci piring doank. Kalo mau bab mereka harus pergi ke hutan. Sambil gotong seember air dan sabun, gw lari-lari cari pohon pisang atau pohon rimbun yang jauh dari jalan setapak supaya gak keliatan orang, trus…..hehehe….buang hajat deh. Kalo dah selesai, ya…kotorannya ditimbun pake tanah. Xixixixi…gimana, geli gak ngebayanginnya?  Kebayang gak sih gimana seremnya BAB di hutan ? kalo lagi apes, bisa ke-gap sama penduduk sekitar *tutup mata, atau kadang lagi enak-enaknya ngelamun tiba-tiba muncul anak ular dari semak-semak. Gw kadang suka ngebayangin gimana kalo mereka kebelet bab tengah malem ya?? serem gak tuh??? gw sih takut banget, tapi buat mereka yang udah terbiasa…ya…kayak gitu mah biasa aja “Tinggal bawa lampu teplok aja Nyr ke hutannya, trus…jongkok deh…” buahahaha….seyeeeemmm

Kadang-kadang gw juga suka pengen ikutan pengasuh gw (red : bibik) pulang ke rumahnya karena gw pengen ngikutin bibik mandi di kambang (kolam yang ada mata airnya). Sama dengan perigi di deket rumah gw, kambang itu juga jadi sumber air buat orang-orang yang tinggal di sekitaran rumah bibik. Jadi, kegiatan Mandi dan Cuci juga dilakuin disana (kecuali BAB, mereka larinya ke hutan). Kalo sekarang sih ngebayanginnya koq jorok amat ya, orang-orang itu pada mandi rame-rame di kolam yang gak begitu besar padahal di sebelahnya ada orang yang lagi nyuci baju (atau bahkan mungkin ada yang pipis), tapi kalo dulu gw nganggepnya biasa aja tuh. Herannya tuh kambang gak keruh-keruh, airnya selalu jernih, bahkan kita bisa mandi sambil ditemenin ikan-ikan lucu. Nah…karena gak ada perigi di perkampungan si bibik, sumber air untuk kebutuhan rumah mereka juga dari sini. Padahal jarak rumah si bibik dan kambang ini jauh banget loh. Perjuangan mereka untuk ngangkut 2 ember air untuk kebutuhan bak sehari aja penuh dengan perjuangan.

Emang gak ada PAM apa di sana? Ada….tapi gak semua mampu untuk langganan, lagian sumber air PAM juga suka kering, jadi ujung-ujungnya mereka juga harus cari sumber air lain. Kalo sumur? gak semua tempat ada air tanahnya dan biasanya kalo pun ada, pasti sumber airnya dalem banget dan itu mesti pake bor padahal gak semua penduduk mampu buat sumur bor.  Seringkali juga penduduk udah gali sumur dalem-dalem tapi hasilnya nihil. Maklum…bangka kan pulau kecil yang dikelilingi laut dan cuacanya panasnya puolll, jadi susah buat cari sumber air *analisis sotoy…sumpah sampe sekarang gw gak ngerti kenapa itu bisa terjadi. Ada yg bisa bantu ngejelasin?  Apalagi kalo musim panas tiba, huaaa….hampir semua sumber air kering kerontang dan antrilah beribu-ribu derigen air di sumber air yang tersisa.

Btw…waktu gw terakhir kesana, udah banyak sekali perubahan. Rumah yang dulu gw tinggali sekarang udah berubah jadi ruko. Gw gak tau sih apa perigi dan kambang itu masih ada apa enggak, tapi gw berharap kehidupan mereka disana sekarang jauh lebih baik.

Gimana dengan kalian? pernah ngalamin kehidupan semi primitif gak?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s