Ini dia yang namanya Kampanye Butek

hahahahaha…..beneran ngakak abis baca ini….
awalnya dulu gw suka nyerimpit-nyerimpit temen-temen gw biar gak kampanye butek *keren istilahnya bang, tapi capek juga euy…ujung-ujungnya gw yg kena serimpit…
sekarang mah…enjoying this democrazy…..

(new) Mbot's HQ

Gimana, udah mulai eneg lihat berita-berita miring tentang capres berseliweran? Sama. Ada yang bilang, selama berita miringnya masih “negative campaign” dan bukan “black campaign” masih bisa dibenarkan. Tapi di suatu titik tertentu, enegnya sama aja.

Emang apa sih bedanya?

Konon perbedaan antara negative campaign dan black campaign adalah:

Negative Campaign: memberitakan fakta (betulan terjadi) yang negatif mengenai seseorang.

Black Campaign: memberitakan cerita fiktif yang negatif mengenai seseorang.

Masalahnya membedakan negative campaign dan black campaign nggak semudah itu berkat kemunculan campaign tipe baru yaitu kampanye butek.

Gue definisikan kampanye butek sebagai:

Memberitakan sesuatu yang berdasarkan fakta tapi dipoles sedemikian rupa hingga akhirnya banyakan polesannya daripada faktanya, dan gak jelas mana fakta mana imajinasi.

Kurang lebih seperti proses perubahan Stefani Joanne Angelina Germanotta jadi Lady Gaga.

Berikut beberapa tipe kampanye butek beserta contohnya:

Lihat pos aslinya 591 kata lagi

Kehidupan Semi Primitif

Entah kenapa akhir-akhir ini jerawat di muka gw menjamur bagai cendawan. Bener-bener bikin ilfil to the max. Padahal terakhir kali gw jerawatan parah itu waktu SMU, setelahnya gak pernah lagi jerawatan kecuali kalo lagi PMS. Gak tau apa penyebabnya, apa karena stres atau karena akhir-akhir ini gw suka kecentilan gonta ganti pelembab. Buat tambah males ngaca jadinya….

Nah…pas curhat sama Habiyah tentang masalah perjerawatan ini, tiba-tiba Habiyah bilang ” udah lah Bund, pake yang alami aja, pake daun jambu”. Uhukk….gw langsung ngikik geli ngebayangin daun jambu. Dulu waktu jaman gw masih kecil, satu-satunya face cleanser favorit kami yaaa…daun jambu itu. Ambil pucuk daun jambu biji yang muda-muda dan wangi, remes-remes sampe halus, gosok deh ke wajah….nyisss…..langsung suegeeerrr. Gara-gara Habiyah ngomingin daun jambu biji ini, gw jadi inget tentang kehidupan semi primitif yang pernah gw alami di masa kecil.

Waktu masih kecil gw tinggal di sebuah kota di Pulau Bangka, namanya Sungailiat. Kalo dibanding Pangkal Pinang yang waktu itu jadi ibukota kabupaten (kalo sekarang kan udah jadi ibukota propinsi), Sungailiat jauh lebih terkenal karena emang tempat wisata utama Pulau Bangka ada di situ, misalnya Parai Beach Resort, Pantai Tanjung Pesona, Pantai Matras, dll (some of them pernah gw review disini)

Karena keadaan ekonomi orang tua gw saat itu temasuk golongan yang berkecukupan, jadi Bapak dan Mama bisa ngontrak rumah di kawasan kota (hanya beberapa meter dari pasar dan perkantoran utama). Walaupun tinggal di kota, tapi di sekitarnya masih banyak hutan, perkebunan penduduk dan lalang-lalang. Perumahan penduduk masih jarang-jarang dan biasanya langsung berbatasan sama laut. Alhamdulillah rumah yang kami tempati memiliki WC dan sanitasi yang cukup baik. Sumber air untuk kegiatan sehari-hari adalah dari perigi (red : sumur) dan kami tidak perlu menimba air karena sudah terpasang pompa air yang bisa dipasang setiap saat. Mungkin hal begini adalah hal biasa di kota lain, tetapi di kota itu, kamar mandi, wc dengan sanitasi yang baik, perigi dan pompa air merupakan barang yang sangat mewah loh…hanya beberapa rumah saja yang bisa memiliki perigi dan wc sendiri.

Di deket rumah gw ada sebuah perigi umum. Perigi itu merupakan sumber air untuk beberapa keluarga yang tinggal disana. Hmm…mungkin bukan cuma beberapa ya, tapi hampir semua keluarga yang ada di kawasan itu sumber airnya berasal dari sana. Di perigi itu juga ada WC umum, tapi jangan ngebayangin WC-nya kayak wc-wc jamam sekarang ya….WC disana hanya berupa jamban dimana kotoran-kotoran yang turun kemudian dialirkan ke kolam penampungan yang ada di perkebunan penduduk, dengan harapan nantinya kotoran-kotoran itu lambat laun akan terurai dengan sendirinya. Jadi…sepanjang hari…perigi itu selalu ramai dikunjungi penduduk, untuk mandi, mencuci, dan menimba air untuk kebutuhan masak dll.

Mama gw dulu gak pernah ngelarang gw untuk main, jadi saban hari gw main mulu di rumah tetangga. Gw paling suka ngikutin kegiatan mereka, misalnya ikutan nyari buah melinjo di hutan, buat keripik melinjo, belanja sayuran untuk jualan pecel dll. Kalo siang-siang, gw suka pengen ikutan bantu mereka nimba air, trus ngangkut air pake ember dari perigi ke rumah temen gw yang jaraknya lumayan jauh, pegel sih…tapi heppy. Kalo sore-sore gw juga suka ikutan mereka mandi. Menurut gw waktu itu, kegiatan mandi sore itu seru dan keren banget. Dari rumah, lo pake kain kemben, selempangin handuk di pundak, tangan kanan megang ember berisi sabun dll. Begitu di perigi ketemu sama tetangga-tetangga lain yang lagi pada mandi juga (selain itu tentunya ada yang lagi nyuci dan buang hajat). Hohoho..jadi rame deh…., sambil mandi sambil chit chat sana sini. Nah…disini lah gw tau kalo daun jambu biji itu bisa bikin muka kinclong karena para tetanga gw itu suka metikin daun jambu muda disekitaran perigi terus diusap-usap ke muka.

Yang paling seru itu kalo tiba-tiba gw mules waktu lagi main ke rumah tetangga, gak sempet lagi pulang k rumah karena rumah gw jauh, dan akhirnya gw terpaksa bab di hutan. Hampir semua tetangga gw gak punya WC yang layak. Rata-rata WC-nya itu cuma terbuat dari seng-seng bekas yang dikasih jamban dan got kecil untuk aliran air, jadi wc-nya cuma bisa dipake buat pipis dan cuci piring doank. Kalo mau bab mereka harus pergi ke hutan. Sambil gotong seember air dan sabun, gw lari-lari cari pohon pisang atau pohon rimbun yang jauh dari jalan setapak supaya gak keliatan orang, trus…..hehehe….buang hajat deh. Kalo dah selesai, ya…kotorannya ditimbun pake tanah. Xixixixi…gimana, geli gak ngebayanginnya?  Kebayang gak sih gimana seremnya BAB di hutan ? kalo lagi apes, bisa ke-gap sama penduduk sekitar *tutup mata, atau kadang lagi enak-enaknya ngelamun tiba-tiba muncul anak ular dari semak-semak. Gw kadang suka ngebayangin gimana kalo mereka kebelet bab tengah malem ya?? serem gak tuh??? gw sih takut banget, tapi buat mereka yang udah terbiasa…ya…kayak gitu mah biasa aja “Tinggal bawa lampu teplok aja Nyr ke hutannya, trus…jongkok deh…” buahahaha….seyeeeemmm

Kadang-kadang gw juga suka pengen ikutan pengasuh gw (red : bibik) pulang ke rumahnya karena gw pengen ngikutin bibik mandi di kambang (kolam yang ada mata airnya). Sama dengan perigi di deket rumah gw, kambang itu juga jadi sumber air buat orang-orang yang tinggal di sekitaran rumah bibik. Jadi, kegiatan Mandi dan Cuci juga dilakuin disana (kecuali BAB, mereka larinya ke hutan). Kalo sekarang sih ngebayanginnya koq jorok amat ya, orang-orang itu pada mandi rame-rame di kolam yang gak begitu besar padahal di sebelahnya ada orang yang lagi nyuci baju (atau bahkan mungkin ada yang pipis), tapi kalo dulu gw nganggepnya biasa aja tuh. Herannya tuh kambang gak keruh-keruh, airnya selalu jernih, bahkan kita bisa mandi sambil ditemenin ikan-ikan lucu. Nah…karena gak ada perigi di perkampungan si bibik, sumber air untuk kebutuhan rumah mereka juga dari sini. Padahal jarak rumah si bibik dan kambang ini jauh banget loh. Perjuangan mereka untuk ngangkut 2 ember air untuk kebutuhan bak sehari aja penuh dengan perjuangan.

Emang gak ada PAM apa di sana? Ada….tapi gak semua mampu untuk langganan, lagian sumber air PAM juga suka kering, jadi ujung-ujungnya mereka juga harus cari sumber air lain. Kalo sumur? gak semua tempat ada air tanahnya dan biasanya kalo pun ada, pasti sumber airnya dalem banget dan itu mesti pake bor padahal gak semua penduduk mampu buat sumur bor.  Seringkali juga penduduk udah gali sumur dalem-dalem tapi hasilnya nihil. Maklum…bangka kan pulau kecil yang dikelilingi laut dan cuacanya panasnya puolll, jadi susah buat cari sumber air *analisis sotoy…sumpah sampe sekarang gw gak ngerti kenapa itu bisa terjadi. Ada yg bisa bantu ngejelasin?  Apalagi kalo musim panas tiba, huaaa….hampir semua sumber air kering kerontang dan antrilah beribu-ribu derigen air di sumber air yang tersisa.

Btw…waktu gw terakhir kesana, udah banyak sekali perubahan. Rumah yang dulu gw tinggali sekarang udah berubah jadi ruko. Gw gak tau sih apa perigi dan kambang itu masih ada apa enggak, tapi gw berharap kehidupan mereka disana sekarang jauh lebih baik.

Gimana dengan kalian? pernah ngalamin kehidupan semi primitif gak?

#30 Day Music Challenge : 1. Favorite Song

Udah kabita sejak baca postingannya mbak smita , tapi karena selama ini cuma silent reader doank jadi malu-malu deh pengen ikutan. Trus liat postingannya mak sondang tentang challenge ini, buat jadi tambah mupeng….akhirnya memberanikan diri ikutan…

 

GambarSebenernya gw dah lama banget gak update lagu. Lagu-lagu yang ada di PL kompi kantor gw cuma CN Blue, Suju, GG, and lagu-lagu boyband atau girlband korea lainnya. Kalo di rumah…yah…dadah babai lah muter-muter musik…soalnya masih tinggal di pondok mertua indah ini, takut banget musik gw jadi ngeganggu penghuni yang lain. Apalagi preferensi gw untuk lagu-lagu yang layak puter di rumah itu ya lagu-lagu upbeat, rock, dangdut and india. Manalah tahan Habiyah dan keluarga Habiyah sama selera musik yang begitu, kalo mama dan Bapak mah…berhubung semua anaknya punya selera musik yang nyeleneh semua jadi yaa…berusaha untuk tahan kuping. Hehehe…

Nah…makanya gw pengen banget ikutan challenge ini, biar bisa ngorek-ngorek memori permusikan gw.

Gw pertama kali denger lagu ini waktu my lab mate, Alia, muterin lagu ini di lab PSKE. Wuhaaa…..belum denger lyric-nya aja gw dah jatuh cintrong abis sama musiknya. Waktu gw dengerin dengan seksama, kayak familiar deh suaranya. Huhuhu…ternyata yang nyanyi itu Fergie Black Eyed Peas donk si sekseh yang aduhai, pantes suaranya powerfull banget. Dah lama banget gw nanti-nanti dia buat album solo. Apalagi pas denger lyric-nya….wahh…tambah sangat…sangat…sangat suka. Jadilah lagu itu lagu wajib di playlist gw sampe sekarang dan jadi lagu wajib kalo karokean juga. Entah kenapa kalo nyanyiin lagu ini yang biasanya suara gw ini jelek abis bisa jadi bagus donk saking menghayatinya.

Hey…habiyah….ini lagu spesial buat kamyuu….Finally…finally….finally…

lagu ini keluarnya pas banget waktu gw lagi galau sama Habiyah….but finally my mate has met my soul

 

“Finally”

Ever since I was a baby girl I had a dream
Cinderella theme
Crazy as it seems
Always knew that deep inside that there would come that day
But I would have to wait
Make so many mistakes
I couldn’t comprehend
As I watched it unfold
This classic story told I left it in the cold
Walking through an open door that led me back to you
Each one unlocking more of the truthI finally stopped tripping on my youth
I finally got lost inside of you
I finally know that I needed to grow
And finally my mate has met my soul

Finally
Now my destiny can begin
Though we will have our differences
Something strange and new is happening
Finally
Now my life doesn’t seem so bad
It’s the best that I’ve ever had
Give my love to him finally

I remember the beginning you already knew
I acted like a fool
Just trying to be cool
Fronting like it didn’t matter
I just ran away
And on another phase
Was lost in my own space
Found what its like to hurt selfishly
Scared to give of me
Afraid to just believe
I was in a jealous, insecure, pathetic place
Stumbled through the mess that I have made

Finally got out of my own way
I’ve Finally started living for today
I finally know that I needed to grow
And finally my mate has met my soul

Yulis Water Park (Review)

Ini wahana baru di Palembang, baru ada sekitar sebulan dua bulanan ini. Begitu ada spanduk promonya, cepet-cepet pengen dicoba, kebetulan kakak ipar juga penasaran dan ngajakin kita pergi rame-rame sekeluarga besar. Siip lah…langsung diterima donk ajakannya. Jarang-jarang bisa jalan bareng sekeluarga besar, terakhir kali jalan-jalan rame begini waktu Habib masih dua bulanan dan Athan masih dalem perut. Karena mikirnya Yulis Waterpark ini mirip sama waterpark yang lain, jadi ya kita bawa banyak peralatan tempur : bawa berbuntel-buntel makanan dan baju ganti. Begitu nyampe disana langsung bengong, koq…koq…koq… waterparknya ada di dalem ruko begini sih? Hoo…ternyata ini bukan Waterpark toh, tapi lebih tepatnya toddler waterpark. Cuma cocok untuk anak-anak dibawah 4 tahunan. Wahananya waterparknya cuma sedikit dan dangkal. Kak Acha yang udah kelas 2 SD itu pun jadi berasa raksasa disana dan kebingungan karena permainannya udah gak seru lagi buat anak umur segitu. Cuma ada air-air mancur, perosotan kecil dan ember yang kalo udah penuh air suka kebalik dan buat hebring (ini namanya apa ya??). Akhirnya karena bosen, kak Acha sibuk gangguin Athan dan Habib. Gimana dengan anggota keluarga yang lain? padahal kita dah dateng sekeluarga besar loh, cuma FIL doank yang tinggal di rumah. Selain mama Athan dan gw, yang lain pada gigit jari karena gak jadi maen air/ berenang, jadi mereka menyibukkan diri nontonin Habib, Gathan dan Acha main air.  Sayangnya ruang tunggu Yulis Waterpark ini sirkulasi udaranya kurang bagus, jadi mereka pada kepanasan. Selain itu, di ruang tunggu ini juga gak dibolehin bawa makanan, tapi ada restoran dan booth yang ngejual makanan.

 

Sebenernya konsep Yulis Waterpark ini adalah alternatif tempat bermain, bukan beneran waterpark . Soalnya, wahananya cuma kecil-kecil gitu, cuma sebesar playground di mall. Ada 3 wahana disana : waterpark, playground dan softground. Core bisnisnya Yulis adalah jualan perlengkapan baby dan anak-anak, tempat bermain ini cuma sebagai salah satu penarik konsumen. Soalnya lokasinya tepat di samping toko utama dan di dalam toko tambahan (manfaatin ruang ruko untuk waterpark yang masih tersisa). Cuma lumayanlah, dengan harga yang gak begitu mahal, apalagi gak mesti bayar per kepala dan cukup bayar per anak (coba bandingin dengan waterpark yang lain, kan mesti bayar per kepala tuh), waterpark ini bisa jadi alternatif tempat bermain toddler tercinta. Oiya, Yulis waterpark ini indoor loh, jadi bisa dipake main di jam berapapun (selama masih buka ya tentunya) tanpa perlu takut dengan sengatan panas matahari Palembang yang aduhai. Tempat ini gw rekomendasiin buat yang punya toddler, daripada main di waterpark yang gede dan terbuka, soalnya kan semua wahana di waterpark gede  itu gak bisa dimainin dan dinikmati toddler. Kalo Yulis waterpark ini, emang toddler friendly deh.

 

Waterpark

 

Wahana Playground

Wahana Playground

 

Wahana Softground

 

Lokasi : di depan Tempat Wisata Puti Kayu di Km7

Buka dari jam 9 s/d 7 malem

Biaya :

1. Water Park : kalo hari biasa 33 ribu, kalo sabtu-minggu dan hari libur 38rb

2. Playground : kalo hari biasa 15rb, kalo sabtu-minggu dan hari libur 20rb

3. Softground : kalo hari biasa 10rb, kalo sabtu-minggu dan hari libur 15rb

Itu biaya untuk 1 anak + pendamping, kalo nambah pendamping cuma nambah 5 ribu doank

 

*lain kali gw review waterpark yang lainnya ya…

STOP BLACK CAMPAIGN

Tadi pagi gw habis nge-unfriend beberapa temen di fb, belagu amat ya kayaknya sampe mutusin tali silaturahmi begitu, habis mau gimana donk,  demi ketentraman batin euy, daripada gw harus puasa fb gara-gara mereka. Bagus juga nih pemilu, bisa jadi friend blunder, jadi ketauan mana yang cerdas dan mencerdaskan, mana yang bodoh-gampang dibodohi-dan suka membodohi (dirinya sendiri dan orang lain) *yaelah…sok pinter aja loh nyr, karena gw bodoh makanya gw gak mau jadi tambah bodoh. Pharafrase dikit kata-kata yang lagi ngetrend di socmed gw sekarang ini “lebih baik pilih yang paling sedikit mudhoratnya”, yaa….lebih baik gw unfriend aja daripada otak gw panas mulu baca share link black campaign mereka, yang bener-bener gak cerdas dan provokatif (provokasi perpecahan maksudnya). Hal-hal gak penting dibahas dan jadi bahan olokan. Pliss deh….bahkan akademiknya bagus pun (anggeplah yang udah punya titel S nya sampe keriting itu pinter-pinter) nyinyirnya lebih-lebih dari nyinyirnya emak-emak anak 1 yang lagi PMS – gerdnya lagi kambuh – anaknya begadang tiap malem – kerjaan kantor menggunung – misua jaga mulu (siapa sih? siapa sih? *menolak ngaku). Bahkan sedihnya orang-orang yang gw kenal baik dan dulu gw kagumi pemikirannya juga ikut-ikutan Black Campaign *Shock. Dan gw juga yakin kalo bully-membully-nya gak cuma sampe pemilu selesai aja, pasti tetep akan berlanjut sampe nanti-nanti, ketika pemerintahan yang baru telah berjalan. Jadi amannya, yaa…unfriend aja. Legaaa….

 

Iya sih, gw ngerti kalo presiden itu penting buat suatu negara. Tapi…mbok ya jangan membela sampai membabi buta begitu lah. Yang salah katakan salah, yang benar katakan benar, kita harus objektif dan berjiwa besar donk. Sebenernya gw dah coba untuk ingetin mereka sih untuk hati-hati kalau berpendapat, cari sumber yang baik dan share aja hal-hal yang bermutu yang udah ditelusuri kebenarannya. Jangan asal share dan komen apalagi sampe bawa-bawa SARA,kalian kan tinggal di Indonesia, jadi sudah seharusnya mengerti kalo kita itu BERAGAM. Gak bisa donk dipaksain harus SERAGAM. Tapi yang terjadi, malah gw balik dibully….dikasih dalil-dalil ulama pilihannya kalo menyebarkan aib itu gak apa-apa, terus diserimpit kalo menyiarkan yang negatif itu cuma tools. Gw sih gak mempermasalahkan tools “negatifnya”, tapi tolonglah pakai bahasa yang lebih santun dan gak bawa-bawa SARA. Apa kalian pikir, orang bakal simpatik ya dengan sebaran aib-aib begitu?  Apa orang-orang juga jadi terprovokasi untuk milih capres pilihan kalian? Gw rasa enggak tuh, terbukti dari komen-komennya jarang ada yang bertanya atau mengklarifikasi tapi sibuk dengan debat-debat kusir. Pyuhh…cape deh…

 

Kalo di socmed aja sibuk ngebully, kalo di dunia nyata mereka gimana ya?? Yang jelas gara-gara pemilu presiden kali ini, bakalan banyak sih silaturahmi yang keputus. Apalagi kalo gw iseng baca komen-komennya, pada saling serang tuh, yang tadinya temen sekarang malah saling umpat. Hiii…merinding. Gw aja nih contohnya, dah males aja interaksi sama orang-orang yang suka Black Campaign gak cerdas itu. Yah…setidaknya dari cara mereka berpendapat dan menyaring berita, jadi ketauan kan gimana tipe orangnya. Terutama untuk orang-orang yang suka bahas-bahas SARA, heuuu….kekeuh bakalan gw jauhin, merasa sok suci bingit, padahal dirinya sendiri belum tentu baik *Pasang kaca segede Godzilla

 

Berdasarkan pengamatan gw melalui FB, voter pemilu sekarang terbagi atas 4 golongan :

1. Golongan Tidak Berpihak

Golongan ini tidak berpihak pada kubu manapun, padangannya netral dan objektif. Ini gw sebut sebagai golongan pencari kebenaran. Yang akan mereka pilih biasanya sudah dipikirkan matang-matang baik buruknya. Gak cepat terprovokasi.  Biasanya slogan golongan ini “Kami akan memilih yang paling sedikit mudhoratnya”.

2. Golongan Putus Asa

Golongan ini udah putus asa kalo calon presiden dari kubu manapun gak akan membawa perubahan untuk Indonesia. Biasanya golongan ini menilai dari track record capresnya. Nah…hampir dipastikan golongan ini bakal golput. Slogan golongan ini “Daripada gw milih orang yang salah, lebih baik gak milih sama sekali”.

3. Golongan Berpihak

Golongan ini berpihak pada salah satu kubu. Biasanya mereka seringkali membahas dan mengungkapkan fakta dan argumen tentang capres yang mereka sukai, tapi gak ngoyo-ngoyo amat. Bahasanya masih santun, masih suka membeberkan hal baik dari kubu lainnya dan masih cinta damai. Tapi strong point-nya mereka pengen orang-orang milih capres pilihannya.

4. Golongan Black Campaign

Golongan ini merupakan golongan ketiga, tapi yang sudah tersesat. Nah…ini yang paling susah, golongan ini mau diserang dengan fakta atau argumen apapun dan bagaimanapun cenderung frontal dan biasanya gak menerima ketika dikritik. Semua hal dari kubu lawan dianggep salah. Kuacaw kalo begindang kan? Gak ada objektivitas. Atau Kadang-kadang bersikap pura-pura objektif untuk mengejek kubu lain. Huahahaha… . Sayangnya golongan ini hampir 80% di TL gw *tepok jidat

 

Kalo gw tipe yang mana? Tipe ketiga donk, tapi tidak berpihak, hahaha…*ini namanya cari aman. Yaaa…abis mau gimana lagi, salah satunya kan pasti akan jadi presiden, masak kalo capres pilihan gw kagak jadi presiden nantinya gw bisa ngambek dan mogok jadi warganegara.  Masalahnya gw menilai kedua calon presiden itu baik, dan gw pilih yang terbaik menurut versi gw. Jadi…kalo seandainya jagoan gw gak kepilih, gw masih yakin kalo yang satunya akan membawa kebahagiaan untuk Indonesia (dan kesengsaraan untuk fans fanatik kubu sebelah tentunya).

 

Saran gw, boleh sih mendukung salah satu capres dan jadi jadi tim kampanya hore-hore. Tapi mbok ya jangan membabi buta donk ya. Sadarlah kalo persepsi dan pengetahuan kita tentang mereka hanya berdasarkan berita dari media, kita tidak pernah berhubungan dan bekerjasama langsung dengan mereka, jadi kemungkinan biasnya masih sangat besar. Ketika kita mendukung seseorang dengan membabi buta, berarti kita udah siap dengan konsekuensi baik dan buruknya. Someday, ketika mereka baik kita telah berlaku benar, tapi ketika mereka bertindak mengecewakan (korupsi dll misalnya) padahal dulunya kita udah membela mereka habis-habisan, apa cukup dengan kata “saya menyesal memilih dia”? Apa kalo mereka salah akan kita ingatkan atau malah sebaliknya, lagi-lagi kita membela kesalahan mereka (sampai membabi buta juga)?

Gw sih berharap, siapapun yang terpilih nanti, kedua kubu itu bisa bersinergi membangun Indonesia yang lebih baik.

Dan gw lebih banyak berharap kalo kita gak sibuk perang-perang jari doank, tapi siap berkontribusi lebih kepada negara. Walaupun punya pemimpin yang baik, tapi tidak didukung oleh masyarakan yang baik juga percuma. Jangan pernah menunggu untuk dipimpin, tapi pimpinlah diri sendiri untuk berbuat yang terbaik untuk negara. Jadilah eksekutor-ekskutor pembangunan. Setiap kita adalah pemimpin, maka setiap kata dan laku kita akan mempengaruhi apa yang kita pimpin. Kalo lo suka membully, maka jangan harap anak lo akan jadi anak yang bisa berempati *loh koq nyerimpit-nyerimpit anak…

 

Gw kutip artikel dari David Rumeser di FB, artikel ini merupakan potongan artikel bagaimana Sen. McCain “membela” saingannya (senator Obama) dari issue SARA dan gosip menjelang Pilpres di AS. Beliau lakukan ini sekalipun mendapat “BOOOOOS” dari banyak orangg republikan pendukungnya. Bisakah kita budayakan sikap SPORTIF dan anti racism di Indonesia? Mari mulai dr sikap individu dan posting yg POSITIF.

At the town hall meeting, one audience member said that he and his wife are expecting a child next year. “Frankly, we’re scared. We’re scared of an Obama presidency,” the questioner said.

Sen. McCain replied that of course he hopes that Sen. Obama isn’t elected but added: “I have to tell you he is a decent person and a person that you do not have to be scared (of) as president of the United States.” The crowd replied with a chorus of boos.

And when another questioner said he couldn’t trust him because “he’s an Arab,” Sen. McCain took the microphone from her and said, “No, ma’am: no ma’am. He’s a decent family man, citizen that I just happen to have disagreements with on fundamental issues, and that’s what this campaign’s all about. He’s not.”

*pray for Indonesia

Salam Indonesia Damai, Indonesia Sejahtera, Indonesia Bahagia