Belajar Puasa

Siapa yang belajar puasa?

Habib???

Bukaaannn…gw koq yang lagi belajar puasa. hehehe….*cengar cengir

Ramadhan kan tinggal menghitung hari, buat orang-orang mah mungkin biasa aja kalo puasa/shaum yah.

tapi kalo buat gw itu perjuangan yang luar biasa.

Apa pasal? apa lagi lah kalo bukan karena Gerd…xixixixi..

ya itu dia…tiap kali mau puasa sunnah senin-kamis, pasti terhalang, soalnya gerd gw bolak balik kambuh aja….

bolak balik masuk ugd, bolak balik makan bubur…hehehe

ini hari keempat gw latihan.

sebelumnya, puasa sehari, tepar tiga hari…

eu…eu…jangan ditanya ya sensasinya…

sempoyongan luar biasa…

hari ini baru nyobain puasa 2 hari berturut turut…

semalem habis buka, gw langsung oleng, perutnya bergeruduk geruduk ria, mungkin karena bukanya pake empek-empek kali ya (hmm..empek-empek pake kecap padahal, bukan pake cuka, heu..heu….)

ini dari pagi juga udah oleng, udah mulai narok roti di atas meja….hahaha…*godaannya disengaja

Ya Allah…kuatkan ya Allah…kuatkan….

Marhaban ya Ramadhan…gak sabar lagi nungguinnya

sampaikan kami ke Ramadhan mu ya Allah

SSAHF : Semi Stay At Home Father

Udah hampir 5 bulan Habiyah menggondol gelar SSAHF (Semi Stay at Home Father). Gak full koq, cuma semi aja. Ngurus Habib sih masih dominan Wak Inem kalo gw kerja, Habiyah kebagian jatah ngajak Habib main aja tiap hari.

Sejak pertengahan Januari tahun ini Habiyah berenti kerja. Sebelumnya Habiyah kerja di dua RS, satu RS yang full time (RS P), satunya lagi (RS H) cuma jadi dokter part time dengan jadwal kerja cuma satu kali seminggu. Sekarang cuma kerja di RS H aja, jadwal kerjanya sih masih satu kali seminggu, tapi karena sekarang udah free dari RS P, jadi sering dipanggil buat bantuin RS H. Sebenernya udah lama banget Habiyah pengen behenti kerja di RS P, tapi suka rag-ragu, dan akhirnya di bulan Januari Habiyah resmi mengundurkan diri dari RS P. Alasannya sih banyak ya, diantaranya :

1. Lingkungan di RS P udah gak kondusif lagi

Habiyah seringkali terpaksa harus bekerja di bawah standar karena pengelolaan manajemen RS yang sangat buruk. Buat seorang dokter, bekerja di bawah standar itu merupakan ancaman karena mereka kan berkaitan dengan saving life. Taruhannya besar, bisa-bisa nanti diduga malpraktik dan juga bertolak belakang dengan hati nurani. Sebenernya udah hampir setahun yang lalu Habiyah mengajukan surat pengunduran diri, tapi ditolak oleh Direkturnya. Habiyah juga kasihan sama perawat-perawat di RS P, perawat-perawat itu masih berharap ke Habiyah bisa bertahan supaya bisa bantu mereka. Perawat-perawat itu gak berani berontak karena mereka gak punya pilihan tempat kerja lain.

2. Pengen program diet

Dokter tapi gendut….hahaha…duh gimana ya…gak make sense banget kan??

Dari nikah 4 tahun yang lalu, berat badan Habiyah naik kurang lebih 26 kiloan (Busyeeeet bener kan??). Berat badannya udah nyampe 3 digit bahkan. Kegantengannya memudar seiring lemak-lemak bergelayutan di segenap pipi dan perutnya (eleuh…sebenernya hampir di semua badan), sampe lehernya pun menghilang. Ini gak bisa dibiarkan…lemak-lemaknya harus segera dibumi hanguskan. Apalagi banyak penyakit mengintai nih, kolesterol meningkat, asam urat pun sudah gak bersahabat. Kalo dibiarkan terus-menerus, bisa jadi janda muda gw.

Loh…apa hubungannya berenti kerja sama diet? bukannya kalo gak kerja malah jadi males-malesan ya? Nah itu dia…Habiyah kan kerjanya shift-shiftan dengan pekerjaan yang cukup melelahkan, pasien yang datang kan unpredictable. Jadi….makannya suka dirapel dan habis itu langsung istirahat. Misal kalo habis jaga shift sore, baru makan jam 11 malem, trus lanjut tidur. Habis jaga malem juga gitu, baru pulang jam 9 pagi, trus langsung makan, habis itu lansung tidur. Gimana gak gemuk coba? Waktu olahraga juga gak ada karena kalo libur malah kerja di RS H.

*perlu dicatet juga faktor penyebab endutnya Habiyah yang lain ya. Habiyah ini emang pada prinsipnya males olahraga dan suka suka suka banget makan. Jadi….alasan di atas suka dijadiin pembenaran aja. Hahaha…

3. Persiapan sekolah

yah…karena udah kelelahan kerja di dua RS, jadi gak sempet lagi buat belajar persiapan sekolah.

*hmm…sebenernya kalo dokter tiap hari mereka harus belajar sih ya, kudet kalo gak belajar tiap hari (Makanya gw bersyukur banget gak jadi dokter bo…mana kuat mesti melototin jurnal tiap hari). Cuma untuk persiapan sekolah beda lagi, karena lebih spesialisasi, butuh persiapan yang mateng banget.

4. Ngurusin istri dan anak

Hehehe…ini penting banget nih…

Gw kan udah 4 tahun kena Gerd dan belum sembuh-sembuh, Habib juga perkembangannya terlambat (dulu sempet hampir didiagnosis autis atau asperger) dan gw sudah kewalahan ngurus Habib. Di samping itu, karena Habiyah jarang di rumah, Habib juga gak begitu deket sama Habiyah. Bisa dibilang gak mau malah sama Habiyah, jadinya dia nge-gentol kemana pun gw pergi. Jadi…demi ngurus istri dan anak tercinta, Habiyah rela berenti kerja. Dan gw pun merestui, hehehe…

So….gimana setelah 5 bulan Habiyah jadi SSAHF??

1. Rezeki

Awalnya sempet desperado sih karena penghasilan utama kan dari RS P. Gimana degan tabungan sekolah? Uangnya masih kurang banyak nih. Tapi bismillah aja….kalo gak ambil langkah besar ini, masalah-masalah kami gak akan selesai.

Habiyah sempet ditawari kerja di beberapa RS, tapi dia tolak. Kami gantungkan semua ke Allah. Rezeki mah Allah aja yang atur. dan Alhamdulillah ketika niat itu baik, Allah akan menggantikan dengan yang lebih baik. Dulu, Habiyah kerja di dua RS pun gajinya gak seberapa. Kerjanya capek, pontang panting, jarang ketemu keluarga. Sekarang, kerja cukup satu sampe tiga kali seminggu, tapi penghasilan jauh melebihi sebelumnya. Kami bisa nabung jauh di atas tabungan bulanan kami sebelumnya. Kami sampe kaget. Masya Allah, Allahu Akbar, Allah sebaik baik pengatr rezeki hambanya.

2. Perkembangan Habib dan Kesehatan gw

Kesehatan gw semakin membaik, masih suka kambuh sih, cuma sudah jauh lebih baik.

Habib juga perkembangannya cukup pesat, kami sudah yakin kalau Habib enggak autis. Attachment Habib ke Habiyah juga semakin baik. Alhamdulillah….

3. Persiapan Sekolah

Hehehe…habiyah masih berjuang nih…doakan ya temen-temen semoga tesnya lulus dan bisa jadi dokter spesialis yang bermanfaat nantinya.

4. Program Diet

hahaha….ini yang gagal total. Di awal-awal Habiyah sempet rajin nge-gym dan sepedaan. Sempet turun 4 kiloan lah. Tapi sekarang ? *huueee….minta dipites pites nih Habiyah…..susah banget ya nyuruh orang gendut buat diet. Bawaanya males dan pengen makan mulu. Huh….

Love The Teeth Brush But Hate To Brush The Teeth

Kali ini gw mau certain tentang kerjaan lucu si Habib lagi…

Dari bayi Habib suka banget megang sesuatu di tangannya. Yang dipegang sih apa aja. Bisa jadi mainan cangkulnya atau pulpen atau remote ac atau apapun lah, pokoknya harus ada yang dipegang. Tapi, masalahnya kalo barang itu udah dipegang ama dia, gak akan mau dilepas, baru bisa kita ambil kalo dia lagi tidur. Itupun begitu bangun, bakal dicari lagi barang yang dia pegang sebelumnya ke seluruh penjuru rumah. Lucu yaa…..

Di postingan sebelumnya gw cerita kalau Habib kan gak suka sikat gigi, sampe sekarang pun gak mau. Tapi lucunya dia suka banget megang sikat gigi kemana mana. Pokoknya gak bisa liat sikat gigi dikit pasti diambil ama dia, dipegang kuat-kuat, dibawa kemana pun dia pergi, termasuk kalo pergi ke tempat umum. Pernah suatu kali waktu pergi ke mall dia bawa sikat gigi yang udah item-item (sikat buat bersihin pinggiran kitchen sink). Hahaha…udah pun gak mau pake baju, gak mau pake sepatu megang sikat gigi item pulak *tutup muka, bukan anak gw itu…bukaaannn…..pengen ngumpet aja ahhh…

Koleksi sikat gigi Habib, ini hanya sebagian loh...

Koleksi sikat gigi Habib, ini hanya sebagian loh…

Apa yang udah dipegang ama Habib, gak akan dilepas deh, bahkan kalo mau cuci tangannya aja kita mesti berantem dulu supaya dia mau ngelepasin sikat giginya sebentar aja. Makanya sikat gigi gw di kamar mandi itu hampir tiap hari ganti (hahaha…boros banget yaks???). Gw kadang udah speechless kalo tiba-tiba udah di kamar mandi dan udah siap-siap mau mandi, harus keluar lagi buat cari stok sikat gigi. Bahkan Habib juga suka ambil dan bawa pulang sikat gigi dari rumah kakek atau atok. Jadi….gak cuma di rumah aja gw mesti nyetok sikat gigi, tapi kakek and atok juga mesti nyetok sikat gigi. Hueee…udah gak keitung lagi jumlah sikat gigi di rumah.

Gw gak ngerti sama Habib, cinta ama sikat gigi, tapi benci sikat gigi….*bingung gak?? iyeee…gw juga bingung…

Kalo sikat gigi di rumah lo ilang, bisa jadi diambil Habib nih…

Kalo dah dipegang, gak bisa diambil lagi, kecuali kalo lagi tidur.

Kalo dah dipegang, gak bisa diambil lagi, kecuali kalo lagi tidur.

Nyebelin sih….tapi…..

Suka gak sih geleng-geleng geli liat kelakuan anak yg nyeleneh, nyebelin tapi lucu. Ini beberapa kelakukan habib yg buat gw suka sesek nafas tapi ujung-ujungnya cuma bisa ketawa, ambil hape trus klik deh, daripada marah mending difoto ajah…

1. Naked or Pake Baju Butut Suka Suka

Dalam masalah berpakaian, ada dua kelakuan aneh si Habib akhir-akhir ini…

Pertama

Udah bisa milih baju sendiri. Sayangnya baju yg dia suka itu ya yang itu-itu aja, kering-pake-kering-pake, pokoknya tuh baju hampir tiap hari dipake, sampe belel dan butut banget pokoknya. Bahkan ke mall atau kondangan sekalipun bajunya gak mau diganti, cuma mau pake baju butut. Ahh…kebayang kan malunya gw. Tapi gw mah sekarang udah cuek bebek aja. Udah putus urat malu.

Ke mall, pake baju butut, tumbe mau pake sepatu, dan manjat-manjat di Fun World. Bagosss....

Ke mall, pake baju butut, tumben mau pake sepatu, dan manjat-manjat di Fun World. Bagosss….

Kedua

Suka gak mau pake baju sama sekali alias naked. Kadang udah pake baju, begitu dia ngerasa kepanasan, dia buka bajunya (kalo baju biasanya maksa minta bukain, kalo celana bisa buka sendiri). Yang lucunya, akhir-akhir ini malah minta dipakein diapers lagi. Iya…cuma pake diapers doank loh ya..tanpa baju and celana. Lemari dibongkar donk demi nyari si diapers. Dan akhirnya sekarang jadi kebiasaan bongkar lemari. Gak bisa liat baju tersusun rapi, pasti dibongkar. Kadang-kadang dia sembunyi dalem lemarinya. Huh…cape deh beresin tuh baju berkali-kali sehari. Walaupun bajunya udah gw ungsiin kemana mana, pasti berhasil dia temukan dan bongkar lagi (ye iyalah pasti ketemu donk, rumah kecil ini, nyembunyiin barang dimana pun pasti ketauan kan??)

Gak mau pake baju and tiba-tiba minta dipakein diapers lagi setelah berbulan bulan gak pake

Gak mau pake baju and tiba-tiba minta dipakein diapers lagi setelah berbulan bulan gak pake

Ini baru salah satu sudut aja ya. Biasanya rumah udah penuh sama mainan Habib sampe gak bisa lewat lagi.

Ini baru salah satu sudut aja ya. Biasanya rumah udah penuh sama mainan Habib sampe gak bisa lewat lagi.

2. Nyeker Everywhere

Euh…ini nih yang paling nyebelin. Kemana-mana nyeker donk. Kalo dipakein sendal atau sepatu, dibuka sama Habib. Ini termasuk kalo pergi ke tempat umum macem mall, kantor gw, dll. Orang-orang mah pada geleng-geleng liat anak gw, biasanya gw suka dimarahin sama orang-orang. Tapi mau begimana lagi…dipakein juga dibuka sendiri ama dia. Trus begitu udah puas jalan dan ngerasa kakinya kotor, dilapin deh kakinya ke baju gw. Huaaaa…..

Nyeker Everywhere

Nyeker Everywhere

3. Tak Gendong Kemana Mana

Nah…gara-gara suka nyeker, kadang kalo tempatnya kotor suka gw gendong sampe ketemu lantai yang bersih. Habib juga kebiasaan digendong sama pengasuhnya kemana-mana (hmm….yaa…karena suka gak mau pake sendal, jadi pengasuhnya suka gendong, takut kotor). Akhirnya jadi kebiasaan mau digendong terus deh. Yang nyebelin tuh kalo ke tempat umum yang dia gak familiar dan suka, biasanya minta gendong sampe pulang. Kebayang kan capeknya gendong anak belasan kilo (hahaha…gw sebenernya gak tau persis berat Habib sekarang) berjam-jam. Heuuu…..

Punya misua seterek juga gak jamin gw bebas sakit pinggang, soalnya si Habib maunya digendong sama gw kemana-mana. Pegeeellll....

Punya misua seterek juga gak jamin gw bebas sakit pinggang, soalnya si Habib maunya digendong sama gw kemana-mana. Pegeeellll….

4. Asal Ngelap

Ihh…beneran deh si Habib ini, sampe sekarang masih jorok banget. Kalo ngerasa kakinya kotor, dilap kemana aja, kalo ada dinding ya dilap ke dinding, kalo ada karpet dilap ke karpet, kalo ada baju gw ya dilap ke baju gw. Kalo mulutnya kotor juga gitu, asal lap aja pokoknya, yang paling sering sih lap ke baju kita. Jadi misalnya ada remahan makanan atau ada bekas makanan di mulutnya, pasti langsung dilap ke baju kita. Hahaha…jadi yang namanya baju gw kagak pernah bersih nih dari bekas lap mulut Habib. Udah gw ajarin ngelapnya pake tisu atau serbet atau kalo kaki untuk cuci kaki atau dilap di keset kaki, tapi masih belum dilakuin juga….Huhuhu….Suabaaaaaaaaaaaaaarrrrrr…..

5. Gak Mau Sikat Gigi

Aaaaa…..itu mulutnya bener-bener udah bau banget. Jigongnya juga udah berton-ton kayaknya. Gigi depannya udah mulai karies. Susah bener nyikat giginya, udah berbagai upaya dilakuin. Kadang mau, tapi banyakan gak maunya. Jadinya paling gw bersihin giginya pake kain basah aja kalo dia lagi tidur, itu pun berarti cuma bisa bersihin bagian luar kan. Masalahnya bersihinnya gak bisa tiap hari karena sekarang dia udah kerasa kalo dibersihin giginya waktu tidur, mulutnya ditutup rapet kalo mau gw bersihin. Siap-siap tahan nafas ya kalo deket Habib, mulutnya bauuuu……apalagi kalo bangun tidur, huaa…pingsan gw….

6. Suka Asal Injek Badan

Habib kan suka banget manjat, lari-lari and muter-muter, tapi dia suka gak peduli kalo dia nginjek badan kita. Apalagi kalo gw baringan nemenin dia main atau ketiduran, habis deh badan gw diinjek ama dia. Sakiiit…

***

Jadi orang tua itu emang harus memperbanyak urat sabar dan mutusin urat malu ya…

Astagfirullah….Astagfirullah

Ya Allah…

Kaget bener gw pagi ini dapet sms dari adek gw, dia bilang salah satu temen kami (temen satu angkatan adek gw di SMU dan pastinya adek kelas gw juga) mau nikah. Berita baik kan ya? tapi ya itu…..nikahnya sama cowok dan di Belanda. Iyaaa….dia jadi homo. Astagfirullah….Astagfirullah…..

Berkali-kali gw konfirmasi ke adek gw, dia membenarkan karena memang adek kelas gw sendiri yang ngasih kabar tentang rencana pernikahannya dan bilang kalo orang tua-nya udah setuju.

Gak tau lagi mesti berbuat apa selain istigfar…istigfar…istigfar… dan nangis….

Adek kelas gw ini termasuk salah satu adek kelas yang deket sama gw dan selalu gw “pepetin” dari dulu, karena gw udah was-was sama “ketidaknormalannya”. Tapi dulu gw ngerasa dia gak separah ini. Yaa…walaupun agak kemayu, tapi masih normal karena masih tergila-gila ama cewek koq dan gak terlihat gimana-gimana ama cowok. Waktu itu gw suka serba salah, karena si adek kelas gw ini ngegebetin cewek yang cinta banget sama adek gw. Lucu deh waktu itu….si adek kelas gw ngebetin si cewek, si cewek suka ama adek gw, tapi adek gw gak suka ama si cewek. Tapi untungnya walaupun terlibat cinta-cintaan yang entah segi berapa, kami semua masih berteman baik.

Waktu gw kuliah, gw masih suka keep in touch sama adek kelas gw. Dan gw yakin kalo dia masih normal-normal aja. Dia suka cerita ama gw tentang kondisi kuliahnya yang parah abis, dimana yang namanya ML antar temen itu udah biasa banget. Lingkungan temen-temennya juga parah sebenernya, yaa…yang namanya sex bebas itu udah makanan sehari-hari. Dan dia meyakinkan gw kalo dia gak masuk dalam pusaran itu. Dia juga suka cerita tentang prestasinya dalam dunia cinematografi yang udah melanglang buana. Ya…gw sangat yakin sama dia, karena adek kelas gw itu memang kreatif, profesional dan totalitas dalam mengerjakan sesuatu. Dan gw juga yakin orientasi seksualnya juga normal karena selama dia kuliah, dia suka cerita sama gw tentang cewek-cewek yang dia kecengin. Dan sepertinya dulu, dia mempercayakan gw untuk menjadi temen curhatnya sekaligus sebagai stabilisator atas “ketidaknormalannya”. Kalo dia udah mulai macem-macem, biasanya suka gw arahin dan dia biasanya nurut sama omongan gw. Dia masih suka sholat dan rajin ibadah.

Udah beberapa tahun ini semenjak gw ngerjain Tugas Akhir dan dia udah mulai suka ke luar negeri, gw jadi lost contact ama dia…dan begitu dapet kabar ini, gw sedih banget.

Ya Allah, Engkau Maha Pembolak Balik Hati

Hamba mohon bantu adik kelas hamba untuk kembali ke Jalan Mu yang benar

Daftar Haji

Sebenernya, gw udah ngebet banget pengen daftar haji dari tahun-tahun kemaren. Bayangin aja….sekarang ya kalo mau pergi haji, waiting list-nya puaaaaaannnanjang banget. Di akhir tahun kemaren, pemberangkatan dari Palembang aja harus nunggu 12 tahun lagi (waiting list di tiap daerah bisa beda-beda). Apalagi kalo daftar tahun ini yaks….hiks…

Gw udah sounding-sounding ke Habiyah tentang keinginan gw ini, tapi awalnya gak begitu direspons. Gw ngerti sih karena kita kan emang lagi gencar-gencarnya nabung buat persiapan sekolah Habiyah. Dan itu perlu dana gede banget. Jadi, haji belum menjadi prioritas. Lagian kan masih muda ini, entar aja lah rada tua. Eh…tapi umur itu misteri kan ya? Kalo tiba-tiba meninggal dan nanti ditanya Allah kenapa belum haji padahal udah mampu, mau ngeles jawaban apa coba? Lagian sekarang itu walaupun punya duit banyak, belum tentu juga bisa langsung berangkat. Kayak gw bilang tadi….waiting listnya panjang bo….bahkan keberangkatan dengan ONH Plus sekalipun kena waiting list.

Alhamdulillah gw punya orang tua dan mertua yang baik banget, suka ingetin gw kalo sebenernya gw itu udah masuk hitungan mampu untuk naik haji. Yah…mosok mampu beli mobil, beli rumah, beli bla…bla…bla…., tapi gak nyiapin dana buat daftar haji seh, malu ah…sama tukang bubur.

Azzam sih udah kuat, tapi godaan selalu datang silih berganti. Begitu punya uang lebih, ehh…kepake buat pindahan (renovasi rumah yang ternyata realisasinya berkali-kali lipat dari budget kita). Trus…begitu ada tabungan dikit lagi….ehh…malah tergoda buat beli perabotan. Yah…walaupun cuma perabotan seadanya dan yang primer aja, tapi tetep aja lumayan menguras kantong. Akhirnya, gagal deh daftar di tahun kemaren. Sempet kepikiran mau ikut program dana talangan haji aja, tapi ragu sama hukumnya dan lagi Per Maret 2015 udah gak ada lagi program talangan haji.

Biasanya kalo kecewa karena tabungan terkuras dan gak jadi daftar haji, si Habiyah bakal menghibur gw kalo nanti begitu sekolahnya udah selesai, kita bisa daftar ONH Plus. Tapi ya….koq rasanya berat banget gitu loh, soalnya :

  1. ONH Plus itu perlu dana yang gedeh banget bok….bisa 4-5 kali lipat dari biaya ONH reguler. Gyahahaha….dulu aja waktu kurs masih 12 ribuan, perlu 150 jutaan per orang, apalagi nanti ya??
  2. ONH Plus itu cuma 25 hari, jadi kita gak bisa ngerjain Haji Arba’in. Sayang kan…udah pun ngeluarin duit banyak, waktu ibadahnya dikit banget….
  3. Sekarang juga kalo daftar ONH Plus mesti waiting list juga, tetep gak bisa langsung berangkat. Yah…walaupun waiting list-nya gak lama masih sekitar 2-3 tahunan, tapi ya…tetep harus nunggu juga kan..
  4. Gak percaya kalo kita bakal mampu nantinya buat daftar ONH Plus. Perkiraan Habiyah selesai sekolah spesialis adalah 5 tahunan. Begitu selesai sekolah dan mulai kerja pun, belum tentu Habiyah bisa langsung dapet duit banyak (perkiraan biaya ONH Plus berdua untuk 5 tahun mendatang bisa jadi 400-500 jutaan). Wuihh….berapa lama tuh ngumpulin duitnya?
  5. Masa sekolah Habiyah + Masa Ngumpulin duit buat ONH Plus + Masa Waiting List = ujung-ujungnya sama dengan masa tunggu dengan Haji Reguler.

Udah ahh…mending reguler aja…..25 juta per orang udah bisa dapet kursi, puas lagi ibadahnya.

Tapi duitnya dari mana nih?

Ihiy…Alhamdulillah punya mama baik. Udah berbulan-bulan ini tiap kali silaturahmi ke rumah mama selalu ditanyain daftar haji. Awalnya dia nge-push kita untuk daftar haji pake uang sendiri, tapi dia liat-liat koq kayaknya susah bener ngumpulin duit 50 jeti (yah…dia juga ngerti sih uangnya suka kepake buat hal produktif juga kan). Trus, diiming-imingin bantuan pinjaman 50%, jadi gw cukup nyiapin 25 jeti, 25 jetinya lagi dipinjemin sama mama (bayarnya nyicil suka-suka). Hoo…rupanya masih berat juga. Akhirnya dia bilang begini : “okeh….Mama pinjemin 50 jeti, kalian cepet daftar haji”. Gw sih langsung loncat-loncat kegirangan, tapi Habiyah keberatan banget. Malu ahh…masak daftar haji minjem. Eh….tapi sekarang mah kita kan berpacu dengan waktu ya…beda sehari aja, bisa-bisa kita terpental di periode tahun berikutnya. Akhirnya Habiyah luluh juga, dengan catatan tahun ini harus beres cicilan hutang ke mama-nya. Ya iya lah….harus itu, duit mama itu adalah duit tabungan sekolah adek gw yang bungsu. Bisa gaswat kalo gak dilunasin.

Akhirnya….kita daftar haji dengan pake dana talangan mama. Hahaha….

Alhamdulillah….

So…tau gak kita dapet kuota di tahun berapa? 2028

Glek….masih 13 tahun lageee……hikssss….

Ya Allah…udah gak tahan mau liat ka’bah, udah gak sabaran mau solat di masjidil harom…

Sampaikan umur kami untuk menunaikan kewajiban kami Ya Robb….

*ps : ya Allah, kalo nanti hutang hajinya udah lunas, beri kami rezeki lagi ya buat bisa umroh….(Hihihi…ngelunjak, biarin….sama Allah ini, bisa minta apa aja kan??)