Ruang Laktasi di Kantor

Waktu lahiran anak pertama di tahun 2012, kantor gw belum ada Ruang laktasi. Saat itu memang belum banyak karyawati yang menyusui dan memerah ASI, hanya beberapa orang saja. Awareness dan  propaganda tentang pentingnya ASI juga masih kurang.

Di tahun 2012, gw numpang mompa di toilet, iyaaaa….di toilet, toilet lantai 6 yang sedikit karyawati-nya, jadi gak banyak yang keluar masuk ke toilet itu dan ibu-ibu penghuni lantai 6 itu gak bawel dan support ama kita yang mompa (beda ama ibu-ibu di lantai gw yang waktu itu banyak yg bawel, hehehe). Toiletnya bukan bener-bener di dalem toilet tempat kita buang hajat ya, tapi itu yang di bagian tempat cuci tangan itu loh, kan space-nya rada lebaran, jadi bisa dipake buat mompa. Awalnya yang mompa disitu cuma bertiga, terus nambah 1 lagi, trus nambah 1 lagi, trus nambah 1 lagi….akhirnya banyakan. Kadang sekali sesi mompa, bisa empit-empitan ber-enam atau ber-tujuh. Sebenernya ada juga beberapa busui lain yang mompa selain kami, tapi di lantai-nya masing-masing. Kalo diinget-inget geli juga ya waktu itu mompa di toilet, tapi gak ada pilihan lain sih, kita bahkan bawa alat steril loh di toilet itu.

Dari tahun 2008, perusahaan tempat gw kerja mulai banyak merekrut karyawati baru, yang artinya dalam beberapa tahun setelahnya bakal booming karyawati usia produktif. Gw lupa pastinya kapan Ruang Laktasi itu akhirnya disiapkan, ini hasil dari perjuangan para karyawati. Kebetulan waktu itu, habib di umur 11 bulan udah gak mau minum asip lagi, jadi gw berhenti mompa di pertengahan 2013 dan saat itu kita belum ngusulin ruang laktasi. Seinget gw gak terlalu banyak drama waktu ngusulin proposal ke kantor, Alhamdulilah cepet di-approve. Tapi mulai ada selentingan kalo ruang laktasi itu suka dipakai sebagai tempat ngerumpi emak-emak yang mompa. Hihihi, namanya emak-emak ya…gw gak mengingkari lah ya dulu sambil mompa gw juga suka ngobrol, kadang sengaja janjian mompanya supaya ada temen ngobrol, soalnya pompa asi jaman dulu itu gak semumpuni pompa asi jaman now yang bisa double pump yang membuat mompa cukup 10-15 menit doank, jaman kita dulu minimal 30 menit cuyyy…, kadang bisa sejam.

Ruang laktasi kantor gw sih menurut gw udah oke walaupun gak cozy ya, tapi cukup menurut gw, di waktu tertentu sih crowded, tapi masih bisa tertampung semua busui yang mau pumping. Perlengkapan yang dibutuhkan juga sudah lengkap dari mulai Ruangan yang ber-AC, kulkas, colokan, wastafel, sterilizer, perlengkapan cuci botol, kursi dan meja pompa, bilik pompa yang tertutup, lemari dan loker, yaaa…paling kalo bisa nambah maunya nambah alat steril yang lebih oke macem Upang (sekarang cuma Panasonic Dish Dryer yang konon katanya hanya melumpuhkan dan mengeringkan, bukan mensterilkan). Kalo kursi, biarin ajalah jangan ganti yang macem sofa, kalo terlalu cozy malah jadinya betah lama-lama disana, hihihi. Kalo sekarang sih, ngerumpi tetep jalan ya tapi cuma di saat mompa, itu juga seperlunya dan semua udah sadar diri koq untuk gak ngobrol heboh di ruang laktasi dan menggunakan waktu mompa dengan bijak sehingga tidak menzolimi perusahaan kami tercinta.

IMG20190704065226

IMG20190704065320

Bilik Pompa ada 3, 1 bilik bisa diisi dua busui, disusun sedemikian rupa supaya gak saling intip, hihihi. Kalo bilik penuh bisa mompa di luar bilik juga

IMG20190704065306

Loker, kulkas dan sterilizer

IMG20190704065252

lemari dan tempat untuk simpen stock tissue, botol, spidol, label, sabun, dll

IMG20190704065456

satu-satunya kursi yang paling cozy di ruang laktasi kami. Singgasana namanya….

Oiya….bersyukur banget menyusui ini sudah sangat di-support oleh pemerintah melalui Permenkes No. 15 tahun 2013 tentang Tata Cara Penyediaan Fasilitas Khusus Ibu Menyusui  dan/ atau Memerah Air Susu Ibu. Di permenkes itu lengkap banget aturannya, diantaranya :

  • Kewajiban Pengurus Tempat Kerja dan Penyelenggara Tempat Sarana Umum untuk menyediakan fasilitas khusus untuk menyusui dan/atau memerah ASI
  • Pemberian kesempatan kepada ibu yang bekerja untuk memberikan ASI Eksklusif kepada bayi atau memerah ASI selama waktu kerja di Tempat Kerja
  • Bahkan aturan terkait dukungan yang lain seperti penyediaan Tenaga Terlatih Pemberian ASI, Pendanaan, Sarana dan Prasarana standar lengkap diatur di permenkes tersebut.

***

Ngiler juga liat ruang laktasi di kantor lain yang cozy banget kayak di Plaza Mandiri, Indofood, Indonesia Power Jakarta, PT Pembangkitan Jawa Bali dan PLN Pusat, bahkan yang di PLN Pusat udah ada day care nya gitu. Kalo kita day care udah diusulin dari kapan hari, tapi nyiapinnya itu loh yang butuh energi banget.

Cerita donk…gimana ruang laktasi dan day care di kantor kalian…..

Iklan

Request Kado, Etis Gak ya?

Sering gak sih ngerasa bingung kalo mau kasih “hadiah” ke orang? Terutama hadiah lahiran atau nikahan. Apalagi kalo kita ngerasa orang itu special banget buat kita. Pastinya pengen kasih hadiah yang bagus, biar bisa jadi kenangan buat orang special itu. Tapi seringkali hadiah yang bagus itu mahal kan ya? Akhirnya kita jadi suka puyeng sendiri mikirin hadiah bagus yang pas ama kantong kita.

Biasanya kita sih nyiasatinnya dengan cara “cokongan” (urunan). Biaya yang dikeluarin per orangnya jadi gak terlalu gede, tapi bisa beli barang yang bagus dan bermanfaat. Bahkan kalo di kantor gw, kita bakal massage si penerima hadiah : “kamu butuhnya apa nih sekarang, kita mau kasih hadiah dengan uang segini nih“.  Udah gak ada lah rasa-rasa sungkan, mending nanya daripada capek-capek beli hadiah tapi ternyata gak bermanfaat buat di penerima, sakitnya tuh disini fufufufu, kaciwaaaa.

Makanya sekarang sih kita jadi udah kebiasaan aja nanya kalo mau kasih hadiah : “lo butuhnya apa ya ?” atau kadang udah nembak dulu “nanti gw bakal hadiahin lo ini aja ya kalo lahiran nanti, lo jangan beli lagi ya“, bahkan kadang kalo males ribet “kita kasih mentahnya aja ya….silahkan dibeli yang dibutuhin“. Dan ini juga berlaku gak hanya hadiah untuk yang sedang berbahagia, termasuk untuk yang dalam keadaan duka kayak sakit gitu, sekarang kita lebih nyaman kasih uang atau tanya langsung apa yang dibutuhin : “mau dibeliin makan siang apa?“, “butuh apa sekarang?“. Buat si penerima hadiah juga jangan sungkan ya untuk request….terbuka aja, karena kita sedang membantu orang itu memberikan manfaat ke kita, dan tentunya jadi gak menuhin rumah kita ama barang-barang yang unfaedah. Kita juga jadi ngerasa special banget karena setiap pake hadiah itu jadi inget sama para pemberi hadiah kan ya? Kayak gw nih, setiap kali masak gw inget kalo kompor ini hadiah dari temen-temen gw yang ini, blendernya dari si itu, kukusannya dari si A…..rasanya tuh seneng bangeeet, memorable banget pokoknya.

Kalo di atas kan si penerima-nya nih yang ditodong mau dibeliin apa? Trus gimana kalo kitanya yang request kado? menurut agan-agan etis gak ya?

Hemoroid pasca melahirkan

Bismillah…yeay…tulisan perdana di tahun 2019

Eh…gw udah lahiran anak ke-2 loh, ada banyak hal yang pengen gw ceritain tentang masa hamil melahirkan kemaren. Tapi gw ceritain yang ini dulu aja ya, pengalaman buruk yang lumayan menyeramkan soalnya.

Gw itu sebenernya udah punya bakat hemoroid. Bermula waktu SMP atau SMU dulu (gw lupa pastinya) gw pernah ngalamin konstipasi, seminggu donk gak BAB, alhasil faeces gw waktu itu jadinya keraaaas banget (mengingat ngomongin hemoroid gak jauh-jauh dari BAB, jadi ya…dimaklumin aja ya kalo fulgar dan agak menjijikkan). Udah gw coba makan pepaya dan sayur, tetep aja gak mempan. Ugh…rasanya nano-nano banget saat itu : perut mules banget, anus sakit karena faeces-nya udah di ujung anus, tapi faecesnya gak bisa keluar karena udah sekeras batu. Sayangnya jaman dulu gw gak tau kalo ada obat yang bisa melemeskan (halah…bahasanya) si faeces ini. Jadi…ya satu-satunya cara untuk ngeluarin si faeces tak lain dan tak bukan adalah dengan cara ngeden sekeras-kerasnya.

Udah tau lah ya gimana akhirnya? Akhirnya gw kena haemoroid. Sejak saat itu, si haemoroid-nya gak pernah bener-bener sembuh, kalo gw kena sembelit dan faeces-nya keras lagi, ya bakal kambuh lagi, bahkan setiap BAB hemoroid ini bakal membesar dan keluar, tapi tidak berdarah dan bisa masuk lagi. Gak ganggu lah pokoknya sampe sebelum gw hamil anak kedua (di anak pertama, gw lahiran normal, dan Alhamdulillah hemoroidnya masih baik-baik aja).

Nah…pas hamil anak kedua kemaren, di bulan kelima gw mulai konstipasi. Sakitnya luar biasa loh, gw sampe seharian bolak-balik ke kamar mandi cuma buat ngeden dikit-dikit. Huff…jangan ditanya ya gimana menderitanya, untuk ngeluarin seuprit faeces aja perlu berkali-kali bolak-balik kamar mandi. Setiap ke kamar mandi perlu waktu sampe setengah jam untuk ngeden, itu pun belum tentu berhasil. Badan sampe basah ama keringet karena ngeden yang entah gonta ganti berbagai posisi, sampe lemes lah pokoknya. Dan ini terjadi beberapa hari. Alhasil ya anus gw itu jadi berbunga-bunga gak jelas lah bentuknya, tapi Alhamdulillah masih bisa masuk lagi setiap selesai BAB.

Sebenernya gw udah lapor ama misua tentang hemoroid ini, tapi kata misua gw itu mah hal biasa terjadi ama ibu hamil dan masih aman kalo melahirkan nanti. Mau lapor ke dsog gw waktu itu, koq rasanya malu, dan gw takut banget kalo gara-gara hemoroid ini akhirnya malah disuruh lahiran SC (soalnya gw penakut ama luka-luka sayatan ya…).

Tiba akhirnya waktu gw melahirkan, dsog-nya ngusahain banget gw bisa lahiran tanpa epis. Sayangnya bukannya ngeden kuat, gw malah kebawa-bawa rasa ngeden waktu BAB keras, ngeden pelan-pelan gitu, ditahan tahan. Ngedennya jadinya salah mulu, dan itu malah memperparah hemoroid gw, dan finally akhirnya gw di-epis juga karena ngedennya gak bener muluk. Setelah melahirkan, hemoroid itu meradang gede banget dan keras, gak bisa masuk lagi. Ya Allah stres banget rasanya. Udah lah sakit epis, sakit perut pengen BAB, tapi takuuut banget untuk BAB karena hemoroidnya gede banget (sampe gw gak tau lagi ya dimana lubang anus gw). Berbekal obat pelemes faeces waktu hamil dulu yang belum habis, gw akhirnya bisa BAB juga.

Singkat cerita, Alhamdulillah akhirnya haemoroid itu mengecil. Sekarang sih masih ada sisa, tapi gak ngeganjel, gw juga bisa BAB dengan lancar. Gw dikasih terapi ini buat ngobatin hemoroidnya :

  1. Ardium : 3 x 1000mg. Fungsinya buat ngecilin vena yang membesar. Awalnya dikasih buat 3 hari aja sama dsog, tapi ternyata hanya sedikit mengecil, jadi dilanjutin sampe dua minggu atas rekomendasi misua.
  2. Borraginol-N. Fungsinya buat mengobati radang hemoroid dari luar.
  3. Gak boleh makan pedas (baik pedas cabe maupun lada)
  4. Perbanyak makan buah, sayur dan minum air putih biar gak gampang sembelit. Oiya…tips dari dokter yang merawat temen gw yang kena hemoroid : kalo faeces-nya lagi keras, baiknya jangan makan pepaya tapi perbanyak makan pisang, karena pepaya akan membuat faecesnya semakin keras di bagian ujung. Tapi kalo untuk maintenance supaya BAB-nya gak keras, disarankan untuk makan pepaya. Kalo tips dari mama gw : untuk maintenance harian kalo makan pepaya BAB-nya suka ngerasa bersisa, tapi kalo makan buah Pir, BAB-nya berasa plong dan gak bersisa.

IMG_20190614_093356-1

Do’a kan hemoroid gw gak kambuh lagi ya (walaupun sebenernya tetep berpotensi karena ya emang udah ada bakat dari lama) dan nanti gw bisa melahirkan normal lagi (hehehe, masih pengen nambah anak).

 

Perlukah saya kuliah S2

Sudah lama banget gak nulis…sebenernya udah banyak draft tulisannya, tapi sayangnya semua draft itu gak ada yang rampung karena selama proses nulisnya banyak banget gangguannya, akhirnya begitu mau diterusin moodnya hilang (hiiii…saya mah orangnya gitu ya…swing moodnya parah banget).

Kali ini mau curhat aja (Lagi????) lah ya….

Sebenernya dari sebelum lulus kuliah, saya udah pengen banget minimal pendidikan saya sampai S2. Sejak kuliah tingkat 3 akhir juga udah ditanyain sama dosen pembimbing TA apa saya mau lanjut sampai S3, karena kalau mau lanjut maka beliau akan ngarahin TA saya agar bisa menjadi proposal pengajuan S3 (plus beasiswanya). Saat itu sih saya jawab enggak mau karena jurusannya gak saya suka (walaupun universitas dan negara tujuan S2 nya menggiurkan banget) dan saya pengennya kerja dulu aja baru lanjut S2 biar ada pengalaman real practice-nya dan saya lebih paham passion saya ke arah mana. Pas tingkat akhir ada lagi tawaran  dari dosen untuk kuliah di Eropa, jurusannya oke, tapi cuma beasiswannya sebatas tuition fee sama accomodation doank, living cost-nya enggak.  Karena otak saya masih dangkal dan pengennya emang kerja dulu….ya udin lah ya….gak diambil juga kesempatannya. Setelah kesini-kesini sih baru saya sadari kenapa sebenernya Allah belokin pikiran saya dari kuliah S2 di luar negeri, ternyata mama do’anya kenceng banget pengen saya balik ke Palembang lagi (masalah ini nanti saya cerita tersendiri deh).

Setelah kerja setahun dua tahun saya baru kepikiran pengen S2. Ada kesempatan dapet beasiswa dari kantor. Pas saya lagi pengen-pengennya kuliah S2 ehhh…malah gak diboleh Pak Bos. Sebenernya waktu itu pengen kuliah S2 nya bukan karena mau S2 beneran, tapi karena pengen melarikan diri dari kerjaan kantor yang sangat tidak menyenangkan saat itu dan mupeng juga liat temen-temen kuliah saya yang satu persatu mulai kuliah di Luar Negeri dan pada bertualang seru. Ehh…anehnya tahun berikutnya pas ada kesempatan lagi dari kantor, saya malah gak tertarik. Bukan gak tertarik sih tapi karena saya lagi down sama masalah keluarga. Anak saya didiagnosa masuk dalam Spektrum Autis di usia 3 tahun (saat saya menilai usia yang cukup siap untuk saya bawa sekolah S2 di luar negeri) dan saya sering sakit-sakitan berkepanjangan (mungkin karena stres juga), sedangkan suami gak mau ikut cari beasiswa sekolah atau ikut saya S2. Gak mungkin saya bisa kuliah sambil ngurus anak saya yang autis sendirian karena anak saya butuh perhatian dan bimbingan penuh. Akhirnya niat lanjut kuliah saya urungkan lagi…..

Sebenernya sih beasiswa dari perusahaan tempat saya kerja itu menyediakan beasiswa kuliah di indonesia maupun  luar negeri. Beberapa temen kantor yang perempuan rata-rata akhirnya ambil kuliah S2 di Unsri saja. Tapi saya tetep kekeuh surekeuh kalo kuliah di dalam negeri maunya cuma di ITB (hiii…..almamater gitu loh…., dan saya cinta banget sama Bandung ya….). Pas udah ngebet pengen daftar beasiswa lagi, ehhh….tahun itu malah beasiswanya ditiadakan…..hahaha….belum rezeki lagi deh….

Kalo sekarang gimana? Masih tetep mikir (mikirnya lama banget ya???). Kalo saya lanjut S2 di ITB nih misalnya atau di luar negeri lah….suami saya yang lagi kuliah spesialis siapa yang ngurus? Soalnya kuliah spesialis itu sibuuuuuk bangeeet kan…., dan gimana dengan proses terapi anak saya (kebetulan dia udah pewe sama tempat terapinya). Dulunya saya berharap anak saya bakal selesai terapi dalam waktu dua-tiga tahun saja (karena autisnya tidak terlalu parah), tapi ternyata Allah berkehendak lain….walaupun gak terlalu parah tapi progress perkembangannya lambaaaaaat bangetttt, masih perlu perhatian ekstra sampai sekarang (dan perlu stok sabar yang triple ekstra juga). Dari sisi biaya juga saya cukup kebat kebit karena harus mengatur  biaya hidup, terapi dan berobat anak saya serta support full biaya kuliah misua. Dan semua biaya itu mahal pake bangeeeeettt, kalo saya gak kerja gimana donk sama biaya sekolah misua?  Oiya….satu lagi yang memberatkan, karena beasiswa dari perusahaan itu kan pake ikatan dinas, jujur saya gak tau apa saya bakal lama kerja di perusahaan sekarang (iyeee…..maklum lah ya emak-emak pikirannya mau resign muluk), nanti malah waktu ikatan dinas jadi beban buat saya. Dan gak tau  juga nanti selesai spesialis misua bakal kerja di daerah mana (saya gak kuat LDM boook……., jadi mau ikut aja kemanapun dia pergi).

Segini dulu deh curhatnya…udah mau pulang, mau buka puasa…….

 

Belajar Puasa

Siapa yang belajar puasa?

Habib???

Bukaaannn…gw koq yang lagi belajar puasa. hehehe….*cengar cengir

Ramadhan kan tinggal menghitung hari, buat orang-orang mah mungkin biasa aja kalo puasa/shaum yah.

tapi kalo buat gw itu perjuangan yang luar biasa.

Apa pasal? apa lagi lah kalo bukan karena Gerd…xixixixi..

ya itu dia…tiap kali mau puasa sunnah senin-kamis, pasti terhalang, soalnya gerd gw bolak balik kambuh aja….

bolak balik masuk ugd, bolak balik makan bubur…hehehe

ini hari keempat gw latihan.

sebelumnya, puasa sehari, tepar tiga hari…

eu…eu…jangan ditanya ya sensasinya…

sempoyongan luar biasa…

hari ini baru nyobain puasa 2 hari berturut turut…

semalem habis buka, gw langsung oleng, perutnya bergeruduk geruduk ria, mungkin karena bukanya pake empek-empek kali ya (hmm..empek-empek pake kecap padahal, bukan pake cuka, heu..heu….)

ini dari pagi juga udah oleng, udah mulai narok roti di atas meja….hahaha…*godaannya disengaja

Ya Allah…kuatkan ya Allah…kuatkan….

Marhaban ya Ramadhan…gak sabar lagi nungguinnya

sampaikan kami ke Ramadhan mu ya Allah

SSAHF : Semi Stay At Home Father

Udah hampir 5 bulan Habiyah menggondol gelar SSAHF (Semi Stay at Home Father). Gak full koq, cuma semi aja. Ngurus Habib sih masih dominan Wak Inem kalo gw kerja, Habiyah kebagian jatah ngajak Habib main aja tiap hari.

Sejak pertengahan Januari tahun ini Habiyah berenti kerja. Sebelumnya Habiyah kerja di dua RS, satu RS yang full time (RS P), satunya lagi (RS H) cuma jadi dokter part time dengan jadwal kerja cuma satu kali seminggu. Sekarang cuma kerja di RS H aja, jadwal kerjanya sih masih satu kali seminggu, tapi karena sekarang udah free dari RS P, jadi sering dipanggil buat bantuin RS H. Sebenernya udah lama banget Habiyah pengen behenti kerja di RS P, tapi suka rag-ragu, dan akhirnya di bulan Januari Habiyah resmi mengundurkan diri dari RS P. Alasannya sih banyak ya, diantaranya :

1. Lingkungan di RS P udah gak kondusif lagi

Habiyah seringkali terpaksa harus bekerja di bawah standar karena pengelolaan manajemen RS yang sangat buruk. Buat seorang dokter, bekerja di bawah standar itu merupakan ancaman karena mereka kan berkaitan dengan saving life. Taruhannya besar, bisa-bisa nanti diduga malpraktik dan juga bertolak belakang dengan hati nurani. Sebenernya udah hampir setahun yang lalu Habiyah mengajukan surat pengunduran diri, tapi ditolak oleh Direkturnya. Habiyah juga kasihan sama perawat-perawat di RS P, perawat-perawat itu masih berharap ke Habiyah bisa bertahan supaya bisa bantu mereka. Perawat-perawat itu gak berani berontak karena mereka gak punya pilihan tempat kerja lain.

2. Pengen program diet

Dokter tapi gendut….hahaha…duh gimana ya…gak make sense banget kan??

Dari nikah 4 tahun yang lalu, berat badan Habiyah naik kurang lebih 26 kiloan (Busyeeeet bener kan??). Berat badannya udah nyampe 3 digit bahkan. Kegantengannya memudar seiring lemak-lemak bergelayutan di segenap pipi dan perutnya (eleuh…sebenernya hampir di semua badan), sampe lehernya pun menghilang. Ini gak bisa dibiarkan…lemak-lemaknya harus segera dibumi hanguskan. Apalagi banyak penyakit mengintai nih, kolesterol meningkat, asam urat pun sudah gak bersahabat. Kalo dibiarkan terus-menerus, bisa jadi janda muda gw.

Loh…apa hubungannya berenti kerja sama diet? bukannya kalo gak kerja malah jadi males-malesan ya? Nah itu dia…Habiyah kan kerjanya shift-shiftan dengan pekerjaan yang cukup melelahkan, pasien yang datang kan unpredictable. Jadi….makannya suka dirapel dan habis itu langsung istirahat. Misal kalo habis jaga shift sore, baru makan jam 11 malem, trus lanjut tidur. Habis jaga malem juga gitu, baru pulang jam 9 pagi, trus langsung makan, habis itu lansung tidur. Gimana gak gemuk coba? Waktu olahraga juga gak ada karena kalo libur malah kerja di RS H.

*perlu dicatet juga faktor penyebab endutnya Habiyah yang lain ya. Habiyah ini emang pada prinsipnya males olahraga dan suka suka suka banget makan. Jadi….alasan di atas suka dijadiin pembenaran aja. Hahaha…

3. Persiapan sekolah

yah…karena udah kelelahan kerja di dua RS, jadi gak sempet lagi buat belajar persiapan sekolah.

*hmm…sebenernya kalo dokter tiap hari mereka harus belajar sih ya, kudet kalo gak belajar tiap hari (Makanya gw bersyukur banget gak jadi dokter bo…mana kuat mesti melototin jurnal tiap hari). Cuma untuk persiapan sekolah beda lagi, karena lebih spesialisasi, butuh persiapan yang mateng banget.

4. Ngurusin istri dan anak

Hehehe…ini penting banget nih…

Gw kan udah 4 tahun kena Gerd dan belum sembuh-sembuh, Habib juga perkembangannya terlambat (dulu sempet hampir didiagnosis autis atau asperger) dan gw sudah kewalahan ngurus Habib. Di samping itu, karena Habiyah jarang di rumah, Habib juga gak begitu deket sama Habiyah. Bisa dibilang gak mau malah sama Habiyah, jadinya dia nge-gentol kemana pun gw pergi. Jadi…demi ngurus istri dan anak tercinta, Habiyah rela berenti kerja. Dan gw pun merestui, hehehe…

So….gimana setelah 5 bulan Habiyah jadi SSAHF??

1. Rezeki

Awalnya sempet desperado sih karena penghasilan utama kan dari RS P. Gimana degan tabungan sekolah? Uangnya masih kurang banyak nih. Tapi bismillah aja….kalo gak ambil langkah besar ini, masalah-masalah kami gak akan selesai.

Habiyah sempet ditawari kerja di beberapa RS, tapi dia tolak. Kami gantungkan semua ke Allah. Rezeki mah Allah aja yang atur. dan Alhamdulillah ketika niat itu baik, Allah akan menggantikan dengan yang lebih baik. Dulu, Habiyah kerja di dua RS pun gajinya gak seberapa. Kerjanya capek, pontang panting, jarang ketemu keluarga. Sekarang, kerja cukup satu sampe tiga kali seminggu, tapi penghasilan jauh melebihi sebelumnya. Kami bisa nabung jauh di atas tabungan bulanan kami sebelumnya. Kami sampe kaget. Masya Allah, Allahu Akbar, Allah sebaik baik pengatr rezeki hambanya.

2. Perkembangan Habib dan Kesehatan gw

Kesehatan gw semakin membaik, masih suka kambuh sih, cuma sudah jauh lebih baik.

Habib juga perkembangannya cukup pesat, kami sudah yakin kalau Habib enggak autis. Attachment Habib ke Habiyah juga semakin baik. Alhamdulillah….

3. Persiapan Sekolah

Hehehe…habiyah masih berjuang nih…doakan ya temen-temen semoga tesnya lulus dan bisa jadi dokter spesialis yang bermanfaat nantinya.

4. Program Diet

hahaha….ini yang gagal total. Di awal-awal Habiyah sempet rajin nge-gym dan sepedaan. Sempet turun 4 kiloan lah. Tapi sekarang ? *huueee….minta dipites pites nih Habiyah…..susah banget ya nyuruh orang gendut buat diet. Bawaanya males dan pengen makan mulu. Huh….